Kawan Sejati

Memaknai Kopi & kawan sejati…

BANDUNG, akwnulis.com. Bentuk dan ukuran bisa berbeda, tetapi kekompakan saling mengerti fungsi masing-masinglah yang menghadirkan ikatan sejati.

Begitupun pagi ini, menatap 2 buah tempat untuk penyajian kopi hasil manual brew arabica Toraja, menggelitikan jemari untuk menulis diatas virtual keyboard smartphone tentang sebutan ‘kawan sejati’.

Ada pendapat bahwa kawan sejati adalah teman, orang dekat yang senantiasa hadir dalam segala suasana, khususnya dikala sedih, kesal dan duka mendera.

Karena klo urusan lagi hepi, sedang tajir mah…. banyak banget pihak-pihak yang merapat untuk mendapatkan sesuatu dari ketajiran, jaringan serta ke-hepi-an kita.

Dikala sedih berduka, ada yang tetap menemani dengan segala kemampuannya, ada juga yang berucap ikut berduka di media sosial khususnya grup WA ataupun ada juga yang menjadi tiada kabar berita.

Nah, kawan sejati tentu yang senantiasa hadir, memberi dukungan penuh dikala berduka, menjadi sandaran sewaktu merapuh, menjadi penenang di kala cemas dan galau sekaligus menjadi pengingat manakala sedang senang tapi mungkin berlebihan.

Tapi menurutku, kawan sejati adalah sebuah kata eh 2 kata singkat namun dengan makna hakiki, yaitu ‘saling melengkapi’.

Saling melengkapi dalam kelindan duka, juga dalam perjuangan meraih asa, sekaligus saling melengkapi di kala senang dan penuh suka.

Sajian V60 kopi manual brewing inipun semakin lengkap karena gelas kaca kecil untuk menyeruput kohitala dilengkapi teko server yang berisi cairan kopi panas yang akan menjadi sasaran tegukan selanjutnya. Happy Wiken kawan, selamat melengkapi hari dengan kawan sejati, Wassalam (AKW).

Kopi Tupoksi.

Kerja dulu baru sruput… eh sruputt dulu, baru kerjaa.

GARUT, akwnulis.com. Secangkir kopi hadir mengawal pagi, secercah harap berkumpul dalam tumpukan data yang lengkap dikelilingi kerangka pekerjaan yang relatif tetap.

Sebelum map pekerjaan dibuka maka sajian kopi dulu yang lebih dulu berhadapan dengan muka. Biarkan sruputan perdana menjadi penyemangat rasa dan selanjutnya berjibaku dalam diskusi penuh makna.

Jadi, jangan ragu bahwa seiring pekerjaan yang rutin sepanjang hari selalu ada sisi-sisi penting yang wajib disyukuri. Selain rasa syukur memiliki pekerjaan yang pasti, sekaligus rasa syukur bisa menyeruput kohitala berulang kali…. gratis lagi hehehehe.

Selamat pagi kawan, selamat bergelut dengan tupoksi*) serta jangan lupa ngopi. Wassalam (AKW).

***

*)Tupoksi : Tugas Pokok & Fungsi.

Kopi Romantis Ujala Cafe.

Mencoba minum kohitala dalam balutan mawar bernuansa cinta.

CIANJUR, akwnulis.com. Secangkir kopi bisa menjadi penyampai pesan hati, meskipun rasanya masih sedikit pahit untuk sebagian orang tetapi miliki sisi romantisme yang penuh keunikan.

Ah yang pasti pahit rasanya klo tanpa gula kakak, kagak ada romantis romantisnyaa….”

Ungkapan sanggahan beraroma skeptis adalah hal biasa, karena kopi adalah objek rasa yang misterius sehingga akan menghasilkan persepsi berbeda dari tiap kepala.

Umumnya pasti begitu komentarnya kalau menyeruput kopi tanpa gula (kohitala), tetapi ada sebagian (besar) orang yang menemukan rasa manis, rasa nikmat, sensasi rasa berbeda manakala menikmati kohitala, termasuk yang lebih ajiib…. merasakan sentuhan cinta dari sebuah sajian kohitala… ahaaaaay.

Nggak percaya?

Coba perhatikan gambar sajian kopi diatas, sebuah komposisi natural yang menghadirkan nuansa pink mewakili dimensi romantisme dari sebuah penyajian manual brew arabica sarongge Cianjur.

18 gram biji kopi yang dihaluskan berpadu dengan air panas 90° celcius menggunakan metode V60 menghadirkan sajian kopi panas dengan acidity dan body medium dilengkapi aftertaste rasa berry yang menggoda ujung lidah ini.

Hendri sang barista Ujala Cafe yang memproses ini semua dilanjutkan dengan sedikit krearifitas untuk memadupadankan dengan bunga mawar artifisial yang sudah hadir lebih dulu diatas meja sehingga akhirnya mempersembahkan sebuah karya sederhana mewakili asa penuh cinta terhadap kohitala.

Srupuuut…… nikmatttt. Selamat menjalin rasa melalui seduhan kohitala bersama orang-orang tercinta. Wassalam (AKW)

***

Lokasi :
Ujala Cafe & Roastery
Jl. Selamet No. 60 Bojongherang Kab. Cianjur Jawa Barat 43216

AfteRain Dua Coffee.

Hujan dan coffee

Photo : Anjani coffee V60 / dokpri.

CIMAHI, akwnulis.com. Pagi sendu sudah diawali dari dini hari, tetesan air hujan yang hadir tiada henti, semoga menjadi berkah bagi mahluk di bumi.

Apakah aktifitas harus terhenti?”

Tentu tidak kawan, semua tugas harus tetap dilaksanakan sebagaimana biasanya. Untuk menembus hujan tinggal gunakan jas hujan, ponco, payung ataupun celana dalam….

Ngaco kamu, ngapain celana dalam!!”

Teriakan marah karena terusik rasa kesopanan berakhir dengan senyuman, karena setelah dijelaskan tentang cerita desas desus bahwa CD adalah salah satu media penangkal hujan yang tentu digunakan oleh ahlinya….. langsung garuk-garuk kepala, “Lieur ah kamu mah”.

Tuntas perdebatan maka hadir kemacetan yang menghadang, apa mau dikata, obat terbaiknya adalah bersabar dan tetap berfikir positif saja.

Oh iya jangan lupa di tas bawa baju ganti, khawatir memang harus berganti pakaian karena kebasahan.

Kayaknya hujan gini atau tuntas hujan terbitlah ngopay gan?”

Aiih pertanyaan yang pas, karena memantik ingatan terhadap sebuah kedai kopi baru di daerah Baros Cimahi yang urusannya menyajikan kopi setelah hujan…

Serius cuman bisa ngopay setelah hujan?”

Ih serius amat, memang nama kedai eh cafenya begitu… (Sambil menunjukan photonya)…..

“Iya bener, kopinya hadir setelah hujan di kedai –Afterain Dua Coffee-.

Sekali hadir disini, maka dua sesi langsung dipesan.

Photo : Barista afterain beraksa eh beraksi / dokpri.

Sesi satu adalah kopi arabica Anjani dengan gramasi 13 gram dan air 150 ml, tetap manual brew dengan V60 dan suhu air 85° celcius yang menghasilkan kopi dengan rasa biasa, medium low gituu…

Lanjut sesi 2, pilihan biji kopinya adalah arabica puntang dengan komposisi dan teknik manual brew yang sama, menghasilkan sajian berbeda dengan adanya selarik rasa manis berry dan acidity medium high serta body medium bersahabat…. nikmat banget srupuuut setelah hujan kawan.

Menu-menu lain tersedia dengan khasnya millenial diantaranya yang kebaca, kentang sosis, mie rebus/goreng, cireng dan….. aneka minuman dengan bahan dasar kopi dan matcha.

Nikmat kawan, sruput dulu eh… mari berakrifitas meskipun tetesan hujan tetap berjatuhan tanpa batas. Semoga menjadi berkah bagi semuah semuaah, Wassalam (AKW).

****

Lokasi :
AfteRain Dua Coffee,
Jl. HMS Mintareja SH No.7 Baros Kec. Cimahi Tengah Kota Cimahi.

Promo Hapè – fbs.

Antawis kahoyong sareng kateumampuh…

FIKMIN # PROMO HAPÈ #

Brosur nepika lecek digulanggapèr, tapi hatè keukeuh marojèngja. Angka-angka geus dikotrèt dina buku agènda, tanda pleus mineus jeung kali bagi paburisat dina kertas.

Tapi naha geuning kalah ka baluweng teu puguh rasa?”

Sakedapeun ngalungsar bari nyarandè dina tihang tengah imah. Sirah tungkul nitènan palupuh nu ngèntèp nutupan kahariwang. Dina sela-sela kaciri èntog jeung hayam keur anteng badami bari ngadaharan huut jatah beurang.

Uteuk inget deui kana promo hapè anyar nu matak pikabitaeun, kamèrana bisa digedèan nepika 250x jeung loba bonusna, ngan hanjakal kudu sayagi artos 7x gaji. Karasa puyeng nandangan rasa, pasèa antara kahayang, kabita jeung kaboga.

Tungkul deui nitènan sela-sela palupuh, kaciri èntog kameumeut keur nempokeun.

Kunaon melong waè Ntog?”

“Geus tong loba kahayang, bisa hirup poè ieu geus Alhamdulillah, wèk” Entog mairan.

Uing nyengir, bener ogè. Jung nangtung muru kaluar imah. Panto kandang handapeun golodog dibuka, èntog jeung hayam kaluar jaligrah. Uing ngilu ngibing, ngaleungitkeun kahariwang jeung amarah. (AKW).

***

fbs : fiksimini basa sunda : sebuah genre menulis singkat dalam bahasa sunda, maksimal 150 kata sudah membuat sebuah cerita utuh atau mungkin membuat penasaran dan pembaca (mungkin) terkecoh di akhir cerita.

Ngopay di MINI Coffee.

Yuk Ngopay di Kota Dodol.

GARUT, akwnulis.com. Terkadang kalau sudah ketemu kedai atau cafe yang menyajikan Kohitala (kopi hitam tanpa gula), langsung pesan dan dikala telah tersaji langsung sruput dinikmati…. sementara ada yang terlupa yaitu ambil photo untuk dokumentasi.

Kenapa dokumentasi photo menjadi penting?”

Karena memang trend jamannya begitu. Dari mulai kualitas smartphone yang makin berkualitas, kemudahan upload di media sosial dan menghasilkan rasa bahagia karena melihat jempol (like) dan komen dari photo atau video unggahan kita di belantara ramatloka.

Begitupun di cafe ini, sajian V60 arabica papandayan lanang berry-nya langsung di sruput dan cuman jepret 2 buah photo…. eh yang satunya blur, alhasil ada satu photo yang bisa ditampilkan, Alhamdulillah.

Tempatnya nyaman dan cukup strategis dengan berbagai menu pilihan diantaranya cemilan yang dicoba adalah dimsum dan singkong keju…. awww pantesan kagak kurus, lha wong cemilannya berrat…

Nggak dimakan sendiri juga, tapi bareng-bareng. Menu lainnya banyak juga, tapi tentu yang dibahas tetap urusan sruput kopay ya guys.

Kopi Arabica Papandayan Garut Lanang menjadi pilihan, dan diproses manual brew menggunakan V60 oleh sang baristi, namanya neng Dita dengan komposisi kopinya 1: 15 dan gramasinya 18gr dengan suhu 85° celcius menghasilkan sajian kopi hitam tanpa gula yang ber acidity dan body medium dengan tastenya berry.

Sajian kedua adalah arabica papandayan honey dengan komposisi dan gramasi manual brew V60 yang sama tetapi suhu ditingkatkan 90° celcius pada saat penyeduhan. Body medium ninggal dan acidty high….. cocok nich.

Panasnya pas pisan… srupuut lagii. Ditemani cemilan singking keju yang renyah rangu juga dimsum yang keburu abis dimakan sehingga yang tersisa hanya senyum.

Itulah sejumput momen di kota dodol, menikmati kopi di sela tugas kerja yang hadir tanpa pernah berhenti. Wassalam (AKW).

***

Lokasi :
MINI COFFEE,
Jl. Patriot No. 46 Sukagalih Garut West Java.

GAYO wine Frau Kertajati.

Ngopay malam sambil menghitung bintang.

Photo : Gayo wine ala Frau cafe / dokpri.

KERTAJATI, akwnulis.com. Malam gelap bertabur bintang menemani perjalanan keluar dari bandara kesayangan jawa barat, BIJB. Sebuah kebanggaan menyeruak karena akhirnya penerbangan internasional direct flight ke luar negeri telah hadir yaitu KJT – KUL (kertajati – kualalumpur) dengan menggunakan maskapai penerbangan malaysia airlines.

Jalanan lengang dan sendu, ada sedikit gerimis di ujung waktu. Tetapi tidak menghambat pandangan mata untuk melihat kiri kanan jalan siapa tahu ada yang dicari, khan tinggal beli.

Ta daaa…..

Tak berapa lama, indera penciuman mengendus sesuatu….. kopiiiiii.

Ternyata tidak jauh dari pertigaan jalan bandara, belok kanan… langsung ada objek yang dicari….

Belok, parkir, brenti, turun…. dan pesan donk.

Manual brew V60, kopinya yang ini!”
“Baik kakak”

Photo : Apang beraksi / dokpri.

Apang sang barista.. eh moh Jafar Sidik langsung sibuk meracik bean arabica gayo wine yang tersedia. Sebenernya nyari bean asli majalengka, tetapi stoknya habis…. ya sudah yang ada saja.

Tangan terampil sang barista langsung beraksi menjadi tontonan tersendiri. 15 gram bean segera dihancurkan tanpa ampun oleh grinder lalu bersiap disiram perlahan eh diseduh dengan air panas 90° celcius sebanyak 200 ml….. curr… tes..tes..tes.

Perlahan tapi pasti hadirlah cairan kopi asli yang penuh sensasi. Gayo wine racikan Apang, barista kertajati.

Rasa khas gayo wine hadir di tanah majalengka, body strong dan acidity high men-cènghar-kan*) pikiran dan meninggalkan kenikmatpahitan di dasar lidah, tentu dengan after taste dominan tamarind dan brown sugar.

Seupuut…. eh sruputtt… lagiii.

Perjalanan menghitung bintangpun dilanjutkan tanpa banyak keluhan, yang pasti ada sang barista disini jikalau harus kembali dan beredar di sekitar kertajati lalu bersantuy sambil ngopi. Wassalam (AKW).

****

*) menyegarkan.

Lokasi : FRAU Cafe, Jl. Raya Kertajati – Majalengka Jawa Barat