Kopi Romantis Ujala Cafe.

Mencoba minum kohitala dalam balutan mawar bernuansa cinta.

CIANJUR, akwnulis.com. Secangkir kopi bisa menjadi penyampai pesan hati, meskipun rasanya masih sedikit pahit untuk sebagian orang tetapi miliki sisi romantisme yang penuh keunikan.

Ah yang pasti pahit rasanya klo tanpa gula kakak, kagak ada romantis romantisnyaa….”

Ungkapan sanggahan beraroma skeptis adalah hal biasa, karena kopi adalah objek rasa yang misterius sehingga akan menghasilkan persepsi berbeda dari tiap kepala.

Umumnya pasti begitu komentarnya kalau menyeruput kopi tanpa gula (kohitala), tetapi ada sebagian (besar) orang yang menemukan rasa manis, rasa nikmat, sensasi rasa berbeda manakala menikmati kohitala, termasuk yang lebih ajiib…. merasakan sentuhan cinta dari sebuah sajian kohitala… ahaaaaay.

Nggak percaya?

Coba perhatikan gambar sajian kopi diatas, sebuah komposisi natural yang menghadirkan nuansa pink mewakili dimensi romantisme dari sebuah penyajian manual brew arabica sarongge Cianjur.

18 gram biji kopi yang dihaluskan berpadu dengan air panas 90° celcius menggunakan metode V60 menghadirkan sajian kopi panas dengan acidity dan body medium dilengkapi aftertaste rasa berry yang menggoda ujung lidah ini.

Hendri sang barista Ujala Cafe yang memproses ini semua dilanjutkan dengan sedikit krearifitas untuk memadupadankan dengan bunga mawar artifisial yang sudah hadir lebih dulu diatas meja sehingga akhirnya mempersembahkan sebuah karya sederhana mewakili asa penuh cinta terhadap kohitala.

Srupuuut…… nikmatttt. Selamat menjalin rasa melalui seduhan kohitala bersama orang-orang tercinta. Wassalam (AKW)

***

Lokasi :
Ujala Cafe & Roastery
Jl. Selamet No. 60 Bojongherang Kab. Cianjur Jawa Barat 43216

KAKI GORENG.

Kombinasi Nekat & tak lupa berdoa dan… habiskanlah.

CIANJUR, akwnulis.com. Hati-hati jangan terjebak dengan judul ya guys, apalagi disambungkan dengan bahasa sunda maka pikiran dan otak akan segera mereferensikan kata rorombéheun, ateul, budug, péngkor dan sebagaiiiinyah….. maka cara terbaik adalah ‘iqra‘.. bacalah.

Ngomong-ngomong tentang kata ‘Iqra’, pernah menjadi senjata ampuh di masa lampau dikala di takdirkan melayani bapak bos yang Unik-Beda dimana medsos WA menjadi sarana komunikasi yang super efektif menjadi alat untuk memerintah yang represif… awww kata-katanya menyeramkan.

Selama tidak melampaui batas dan di jam-jam normal sih it is OK, but when he was send a message at midnight… oh my good… lha kok pake bahasa luar yaa?… maaf 🙏🙏🙏….. maksudnya klo tengah malem kirim WA, ya dijawab shubuh khan masih wajar…. eh ini marah-marah.. nggak karuan, depan umum lagi.

Keluarlah jurus ‘iqra‘ tadi, disambungkan dengan WA centang biru 2 yang belum dibalas ke pak bos, bahasanya begini, “Maaf bos, dalam quran juga disebutnya iqra atau bacalah, bukan balaslah…… “ sambil ngacir tentunya, karena kalau tidak menghindar, bisa kena murka hehehehe.

Balik lagi ke judul ‘Kaki Goreng‘, ini memang dalam arti sebenarnya, yang digoreng adalah kaki sapi, masa kaki tetangga, mutilasi donk.

Jadi di sebuah rumah makan di jalan raya Cianjur – Sukabumi, ada rumah makan Sundarasa 2, disanalah dengan ‘kaki goreng‘ bersua.

Menu ini menjadi menu favoritku… eh favorit rumah makan ini tentunya karena ready for request. Jadi musti pesen dulu baru dibuatkan… agak lama juga.. bisa 15 sd 20 menit guys.

Harga lumayan, 90Ribu satu porsi yang ada digambar. Urusan rasa, jangan tanya, enak pisannnn….. apalagi dimakan dengan nasi putih bakul yang panas dan sambal khas di rumah makan ini. Ada beberapa pilihan yaitu sambel tomat, sambel oncom, sambel terasi dan sambel dadak.

Diriku sih klo pesannya ‘Kaki goreng‘, maka cocok dengan sambel dadak atau sambel tomat dan lalaban yang melimpah ruah.

Prinsip yang wajib dipegang pas makan ‘kaki goreng’ adalah :

‘Jangan takut dengan kolesterol, karena kolesterol tidak ada disini, adanya di Laboratorium’…..

….maafkan kawan, ini hanya prinsip pembenaran, saran sih setahun sekali aja makan menu ini… karena ohhh karenaaa……

Selamat makan kawan, belewek… cocol sambel, nasi putih hangat, daun sintrong dan pohpohan juga salada dan daun kemangi (surawung)…. wuaaah… uenaak pisan.

Klo mau ngabisin satu porsi, maka pertama-tama banyak berdoa dan tambah kenekatan….. hehehe… soalnya banyak pisaan…

Hayu ah, selamat makaan. Wassalam (AKW).

***

Lokasi :
RM Sunda Rasa 2
Jl. Raya Cianjur – Sukabumi No.Km.6, Ciwalen, Kec. Warungkondang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat 43261

Bastaa Coffee Stand – Cianjur

Belajar ikhlas dan jangan lupa ngopi kohitala.

Photo : Suasana Cafe & v60 Gununghalu / dokpri.

CIANJUR, akwnulis.com. Nilai sebuah perjalanan kembali kepada tata nilai yang dianut sang pengembara. Jikalau dijalani tanpa keikhlasan maka bukan hasil optimal yang dicapai tetapi malah sebaliknya, Hasilnya belum tentu, badan cape juga lelah secara mental karena hanya gerutu dan penyesalan yang menghiasi perjalanan.

Maka cara terbaik adalah awali dengan niat keikhlasan dan semangat untuk menjadi bagian dari problem solving. Ibarat tutup pentil, meskipun sangat kecil dan remeh tetapi memiliki fungsi strategis untuk menjaga tekanan udara di ban mobil tetap terjaga dan perjalanan kendaraan akan selamat plus lancar.

Jadi bukan berarti harus menjadi penentu, karena semua ada waktunya. Kerjakan saja tugas yang diemban dengan baik, optimal penuh kerelaan… insyaalloh hasilnya lebih baik… malah melampaui perkiraan yang bisa di ukur.

“Nggak percaya?… coba ajaa guys”

***

Begitupun kali ini, dengan segala sisa tenaga setelah beredar di Pangandaran, …. iya pangandaran, ceritanya klik aja PANGANDARAN 1, PANGANDARAN 2, PANGANDARAN 3,…..

Maka dari pangandaran segera bertolak ke cianjur demi menjadi bagian problem solve ‘sesuatu‘, karena ini adalah tugas maka berusaha ikhlas dan menjaga semangat agar tetap stabil, meskipun kondisi badan mulai labil….. cemunguut.

Alhamdulillah tahapan proses bisa dijalani meskipun langkah panjang menanti, tetapi itulah kehidupan. Dikala berbuat kesalahan dan ada momen untuk memperbaiki, tunjukanlah dengan sebaik-baiknya, kami tunggu dan monitor secara berkala.

Photo : Sajian kopi Arabica Manglayang / dokpri.

Energy boosternya tiada lain, selain jelas keikhlasan dan kebersamaan juga ditambah menikmati sajian kopi manual brew di Bastaa Coffee Stand. Berlokasi di jalan Siliwangi 20 kp. Pasar baru Cianjur.

Dengan metode V60 dan beraneka biji kopi pilihan, kehadiran secangkir kopi ini membuat perjalanan panjang Pangandaran – Bandung – Cianjur tidak terlalu melelahkan… hanya ringsek aja hehehehe.

Arabica Gununghalu Jabarnya maknyus meskipun disajikan dalam cangkir biasa berwarna kuning, terus terang saja menjadi cepat dingin dibandingkan dengan pake botol kaca server…. maka harus segera disrupuuut dan habis… lalu pesen lagiii……

Sajian kedua adalah arabica manglayang diolah natural, hadir kembali dengan cangkir biasa tapi rasa luarbiasa….. langsung sruput lagi…. habis lagi, alasannya takut keburu dingin hehehehe.

Pas moo pesen yang ketiga, beberapa pandangan mata rekan kerja terlihat agak gimana gitu…. urunglah pesannya. Tapi minimal semangat bisa kembali hadir membara.

Eh ada sedikit lagi diujung cangkir… srupuut… Tandass. Wassalam (AKW).

***

Mesjid & Pendopo Cianjur

Menjejak di rumahMu dilanjutkan berdiskusi tentang sesuatu.

Photo : Interior mesjid agung Cianjur / dokpri.

CIANJUR, akwnulis.com Perjalanan pagi memberi nuansa kesegaran, juga cenderung masih lengang melewati rute Padalarang Rajamandala.

Mau kemana kawan?”

“Beredar donk, masa kalah sama dodol. Dodol aja piknik”

“Ah basiii!!!, dodol sekarang nggak hanya piknik, tapi sudah bersinergi dengan coklat dan berubah sebutan menjadi chocodot.”

“Iya maaf, aku mau ke Cianjur”

“Gitu donk, jawab gitu aja susah”

Nggak ada sanggahan lagi selain sunggingan senyum penuh arti yang menemani pagi hari ini.

***

Tanpa banyak rintangan, perjalanan Ke Cianjur berjalan lancar hingga tiba di sisi bangunan bersejarah yaitu mesjid agung Cianjur. Dalam waktu yang singkat sebelum meeting berlangsung, sujud munajat menjadi cara mujarab untuk meraih ketenangan dan mengumpulkan keberanian karena segala tampilan dalam kehidupan, segala kemampuan berdiplomasi harus atas ijin Allah sang Maha Pencipta.

Photo : Mesjid agung Cianjur / dokpri.

Ornamen mesjid agung mensiratkan keagungan, ketenangan dan kedamaian. 2 rakaat menjadi nikmat, membuat tenang rasa dan raga untuk menjalani kehidupan di dunia fana serta (semoga) menjadi bekal nanti di akherat sana.

Tak lupa dari luarpun, mencoba mengabadikan sisi mesjid dengan sudut ala-ala, yang penting bangunan mesjid dan menara dapat masuk dalam satu frame gambar kamera.

Tuntas dari situ, segera bergerak menuju pendopo, rumah dinas bupati yang anggun dan penuh nilai ornamen bangunan kerajaan masa lalu, disitulah sebuah acara akan terlaksana.

Photo : Kereta kencana / dokpri.

Tetapi sebelum memasuki pendopo, ada 2 kereta kencana yang terparkir eh berada di samping kanan depan pendopo dilindungi bangunan beratap joglo. Yang menarik adalah ukiran di depan kereta tersebut adalah replika kepala binatang yang dibuat dengan presisi dan kelembutan.

Photo : Ruang pendopo Bupati Cianjur / dokpri.

Tiba di pendopo disambut dengan semangat kebersamaan, kehangatan yang mensiratkan kekeluargaan menjadi pembuka diskusi tentang bagaimana bersinergi. Diawali dari saling memahami, saling menghargai dan memposisikan diri dalam satu kesatuan gerak demi tercapainya maksud dan tujuan bersama.

Sinergi bukan hanya sebatas retorika janji, tetapi sekecil apapun harus ada langkah implementasi. Wassalam (AKW).

Kopi Lintas Batas.

Perjalanan memaknai kopi lintas batas wilayah kota kabupaten…. cemunguut.

Photo : Suasana pagi di Depok City / dokpri.

CIANJUR, akwnulis.com. Setelah pembatasan medsos beberapa hari lalu, maka fasting breaking medsospun disambut dengan sukacita karena om Rudiantara mencabut kembali puasa akses gunakan medsos yang sudah menjadi warna denyutan kehidupan rakyat bangsa indonesia saat ini.

Dahaga bermedsos akhirnya kembali terpenuhi dan jikalau dihitung dengan ukuran kira-kira plus rumus sekenanya, ternyata tingkatan nafsu yang paling sulit dikendalikan di bulan ramadhan penuh berkah ini adalahhhh…… nafsu bermedsos (upss maaf klo salah).

“Ah kamu mah ngawur, nggak ada haditsnya bermedsos membatalkan puasa”

“Yang membatalkan shaum itu makan minum dan bersenggama”

Sudahlah nggak usah diperdebatkan, yang pasti menahan nafsu dan mengendalikannya adalah hal WAJIB di bulan ramadhan ini, sekaligus latihan penting untuk diimplementasikan di 11 bulan selanjutnya.

Alhamdulillah sekarang bisa buka medsos lagi, ngecengin agenda para selebgram sambil tak lupa pasang status kekinian…. tuhhh khaaan… nggak kuat klo nggak ngoprek medsos barang sehari saja… kecuali dipaksa sama pemerintah 🙂 … itupun pada latah pasang VPN gratisan yang tentu miliki banyak resiko…

Pas buka IG, terlihat statusnya Taqi malik, ‘Sahur di Abu dhabi, berbuka puasa di Mesir’….. wuiih shaum lintas negara. Maka tulisan inipun musti ikutan dengan statusnya Taqi ah… supaya kekinian gaul abiiez.

Maka judulnya adalah…. ‘Sahur di Depok dan berbuka shaum di Cianjur’…. nah lintas batas negara kabupaten kota lho… batas Kota Depok, Kabupaten Bogor, Kota Bogor, hingga akhirnya memasuki wilayah Kabupaten Cianjur…. lebih kereeen… ini melewati 4 wilayaaah. (Maaf yach klo maksa… tapi perjalanan cukup lama lho, bisa nyampe 6 jam-an).

Coba klo bandingin perjalanan dari Abu dhabi ke Mesir, klo pake Etihad airways itu cuma sekitar 4 jam perjalanan (penerbangan) menempuh jarak lurus 2624 km dengan kecepatan 700km/jam…… Sementara dari depok ke cianjur lebih lama dari itu, pake pesawat Toyota rush keluaran lawas…. kecepatan maksimal 90km/jam, sebanding khan?…. Nggak banget. Tapi itulah kondisi sekarang, sering banyak analisis perbandingan yang sebenernya nggak sebanding, tapi sudahlah….

Photo : Senja di Cianjur / dokpri.

Sahur di depok diwakili oleh sajian kopi Arabica gayo di Cafe juliet juga Noe Reborn Cafe Library yang bersua dengan si meong lucu dan seneng banget berpose dengan kopi berlatar belakang buku-buku di perpustakaannya.

Lalu setibanya di Cianjur, setelah membatali diri dengan air mineral maka dilanjutkan menikmati kopi Arabica Tangkuban parahu di AR7_coffeecorner, Alhamdulillah.

Begitulah perjalanan menikmati kopi lintas negara kabupaten kota, dari sahur hingga berbuka puasa. Selamat menikmati hari, jangan lupa ngopi. Wassalam (AKW).

AR7 coffee Cjr

Pasca berbuka dilanjut ngopay di AR7-coffeecorner Cianjur

Photo : Arabica Tangkuban parahu di AR7_coffeecorner / dokpri.

Berbuka puasa terasa bahagia
Meskipun dalam posisi berada di sebuah kota
Setelah batalin dengan setetes aqua
Dilanjutkan dengan makan bersama

Lalu beranjak mencari
Sesuai yang hakiki
Cairan hitam penuh arti
Namanya kopi yaa kopi

Ternyata gayung bersambut
Hanya selemparan batu kopi menyambut
Tanpa rame-rame dan ribut
Semuanya sudah pasti berurut

AR7_coffeecorner itu namanya
Menunya banyak tempatnya enak
Pilihan kopinyapun nikmat
Manual brew minum di tempat

Pilihannya tetep v60
Bikin rasa yang jadi pasti
Arabica Tangkuban perahu yang dinikmati
Diolah cermat oleh barista sejati

Photo : Suasana AR7_coffeecorner / dokpri.

Rasa yang hadir cukup menawan
Acidity medium dan body sepadan
Tidak ninggal dan ringan di organ
After taste berry bikin bertahan

Inilah kisah berbuka di negeri orang
Setelah hampir 3 hari nggak pulang
Demi jalani tugas yang datang
Komitmen sebagai kuli pejuang

Selamat menjalani kehidupan
Yang senantiasa bergerak penuh perbedaan
Jalani syukuri sembari bersimpuh
Nikmati adalah sikap yang ampuh.

Hatur nuhun, Wassalam (AKW).

***

Lokasi : Bojong, Karang tengah Cianjur.