Antara KOPI & MAKSI

Sebelum maksi sruput kopi.

SETIABUDI, akwnulis.com. Suara alarm perut mulai berdentang disertai sukacita air liur yang berkumpul terbayang kelezatan sajian makan siang. Namun meeting masing berlangsung dan kemungkinan besar akan menabrak waktu istirahat makan sholat eh istirahat sholat makan (Ishoma). Meskipun biasanya ismasho, karena makan dulu dikejar demi kekhusukan shalat dhuhur. Daripada shalat dhuhurnya nggak konsentrasi karena khawatir kehabisan sajian parasman makan siang hehehehe, alasan ini mah.

Maka strategi lainnya adalah mengalihkan perhatian dari rasa keroncongan ini menjadi aktifitas lain yang lebih menarik. Tapi mau ngapain ya?…

Kebetulan kawan di sebelah berbisik dan nawarin untuk ambil kopi dulu sebelum sempat nanti jadwalnya istirahat.

Ide bagus kawan, hayu!” Tanpa basa basi raga bergerak menuju sudut snack break dan memproses sajian kopi dengan peralatan dan bahan yang ada.

Kopinya tentu standar meeting hotel berupa kopi bubuk hitam dan gula yang diwadahi pada keler terpisah serta termos besar berisi air panas. Ya sudah proses saja, yang penting kohitala bisa bersua.

Seperti biasa, setelah secangkir kopi hitam tanpa gula ini tersaji maka sebuah photo dokumentasi adalah bagian dari catatan hakiki. Bagaimana sebuah fragmen kehidupan dalam mencintai sajian kopi menjadi legacy.

Tibalah saat mencicipi, sruputt.. hmmm. Pahit lempeng dan tiasa asam-asamnya. Ketebak oleh lidah sebuah merk kopi, tapi tak perlu ditulis disini demi sebuah privasi. Untuk lebih meyakinkan maka ditanyakan kepada petugas yang mengawal sajian break meeting ini dan direspon dengan anggukan untuk mengiyakan.

Tapi sudahlah yang penting dapet kesempatan menyeruput kopi hitam tanpa gula meskipun sedikit berbeda plus gretongan. Sruput saja sampai tandas.

Alhamdulillah senada dengan harapan, ternyata pas sruputan terakhir ternyata meetingpun usai. Mantaabs, berarti tinggal dilanjutkan dengan kesempatan pertama menikmati sajian makan siang yang begitu dinanti, baru lanjut shalat dhuhur dengan perut telah terisi. Wassalam (AKW).

KOPI & SORE di Km88

Catatan rehat sore.

SUKATANI, akwnulis.com. Menyore dalam sebuah perjalanan kehidupan tentu diperlukan sebuah rehat yang singkat tapi nikmat. Setelah berjibaku dengan tugas, kertas dan berkas maka perlu sesaat istirahat berkualitas tanpa hilangkan makna dari sebuah hakikat kualitas. Maka pilihan utamanya adalah mencari waktu dan tempat istirahat yang tepat.

Begitupun cerita menyore kali ini, atau mlipir sore setelah seharian mendengarkan arahan, paparan dan tanya jawab berhubungan dengan penggunaan uang negara yang berkutat di antara tiga besar yakni perjadin, honor narsum dan paket meeting. Maka sebuah komitmen kehati-hatian dan  hitam putih aturan menjadi hal utama yang menjadi pegangan. Review pengawas sebagai awalan menguatkan konsepsi perencanaan tahun depan agar lebih sempurna dalam ketepatan guna dan sasaran.

Maka rehat sore sejenak menjadi obat mujarab yang menenangkan. Tentu dengan pilihan menu yang tepat dengan harapan, harga dan pemandangan. Pilihannya sederhana, sebuah tempat yang bisa memenuhi hasrat nongkrong  dan lengkap dengan sajian kohitala meskipun dengan metode tubruk ala – ala, yang penting terhindari dari gula.

Sebuah kios kopi menjadi pilihan tepat, karena posisi penjuru dan berada di depan mesjid BSI yang bersih dan elegan. Tanpa basa-basi maka pilihan pertama untuk memesan kopi hitam tanpa gula menjadi prioritas, ya memang dapetnya kopi gunting tapi kelihatannya sedikit meyakinkan.

Lalu sebagai pelengkap tak lupa gorengannya yaitu gehu dan sejumput  cengek sebagai penggugah kepedasan yang menambah semangat dan kesegaran.

Maka sebagai sebuah kenangan, segelas kopi berlatar belakang mentari sore serta mesjid BSI menjadi catatan penting dalam menyore kali ini.

Oh ya posisi menyore kali ini berada di rest area Km88 Tol Cipularang arah Bamdung ya guys. Pokoknya klo berkesempatan menyore disini,  bisa dicoba spot kios ini. Karena selain kopi dan gorengan juga tersedia aneka minuman termasuk mie rebus dan mie goreng aneka varian plus leupeut dan lontong sebagai teman atau pengganti nasi.

Sruput dulu guys lalu mengunyah gehu dan memotret momentum sore yang menyenangkan. Lagian menyore nggak bisa lama-lama karena dibatasi mentari yang tenggelam di peraduan menuju malam untuk berganti peran dengan rembulan. Plus hadirnya panggilan shalat magrib via adzan yang berkumandang. Wassalam (AKW).

Arabica V60 di Teras Kiara.

Kopi, tugas dan kesempatan.

KIRPAY, akwnulis.com. Semilir angin pegunungan dan suasana damai menyeruak di tempat ini. Bersama selembar kertas menu laminating, menanti untuk dibaca secara rinci dan sesingkat-singkatnya untuk segera dipesan karena menunya memang sesuai dengan harapan.

Menu apa itu kaka?”

Seperti biasa, aneka menu makanan dan minuman khususnya kopi manual brew dengan metode V60 yang ternyata begitu menarik hati. Apalagi yang hadir kali ini bukan orang-orang sembarangan, beberapa orang kedua di OPD provinsi menyempatkan hadir di waktu maksi pada sela-sela rangkaian rapat yang datang silih berganti.

Kebetulan tempat untuk menikmati kohitala dan berbagai menu lainnya ini cukup menarik meskipun posisinya cukup jauh menanjak dari jatinangor, berada di wilayah Sukasari.

Patokannya gampang, ada Kampus LAN RI, lewati dikit dan terlihatlah cafe Teras Kiara. Sekarang dengan tuntasnya jalan tol cisumdawu trase awal, terasa lebih dekat. Karena dari tol gate hanya 900 meter saja. Jadi beres maksi dan sruput kohitala bisa langsung masuk tol an ngabretlah ke kantor untuk menyambut dokumen yang bejibun serta agenda lain yang sudah tersusun.

Tempatnya di lantai atas memberi kita kesempatan melihat kehijauan dan juga kampus LAN RI dimana pernah menjadi tempat ditempa di tahun 2018 dalam kerangka Reform Leader Academy. Suasana cafe yang ditata apik memberi pilihan suasana berbeda. Ada yang lesehan dengan bean bag warna warni, ataupun dengan meja kursi. Juga sofa untuk bersantai sambil sruput cikopay.

Kami memilih meja kursi kayu di area outdoor dan memesan bermacam-macam cemilan plus makanan berat karena judulnya khan makan siang. Tapi tetap menu utamanya adalah sajian manual brew V60 dengan pilihan kopinya adalah arabica halu honey. Sebuah pilihan tepat karena dengan acidity plus body seimbang dilengkapi sejumput rasa manis alami yang menenangkan hati.

Srupuut…. enak. Juga rasa nikmat mengunyah menu makanan dari panggang pisang madu, tahu cabe garam hingga nasi bakar dan sop buntut kekinian.

Semilir angin kiara payung memberi kedamaian. Menemani bincang santai dan makan siang yang bernilai. Karena jarang sekali kami berkumpul dalam suasana ceria seperti ini. Biasanya bersua pada rapat serius yang padat dan perlu tindaklanjut.

Akhirnya tugas juga yang membuat kami bubar tergesa. Bergerak menuju kantor masing-masing demi tugas negara. Wassalam (AKW).

Kopi Kompak

Kompak itu tak selalu baik.

CIMAHI, akwnulis.com. Pagi yang cerah ternyata tidak semua perjalanan menjadi mudah. Perjalanan yang biasanya cukup 30 menit untuk tiba di kantor, sekarang berlipat menjadi tiga dengan 60 menitnya terdiam dan atau bergeser perlahan seolah tanpa harapan.

Jika bicara agenda kegiatan maka jelas sudah berantakan, jadwal meeting pagi terpaksa delay, anak sekolahpun sudah jelas kesiangan. Suara hardikan dan klakson silih berganti tanpa menghasilkan solusi?

Ada apa ini?….

Kalau nafsu sih akan bicara bahwa ini salah aparat ….. eh tapi khan diriku juga bagian dari aparatur sipil negara hehehehe…. ga jadi ah, atuh nyalahin diri sendiri. Meskipun suasana kali ini macet dimana-mana nggak ketulungan, bikin stres.

Jadi karena apa?…. coba dirunut lagi lebih makro, apakah ini terkait dengan ketidakseimbangan pertumbuhan kesediaan jalan dengan peningkatan jumlah kendaraan yang beredar di masyarakat?.. atau karena memang pergerakan rutin manusia dari rumah di pinggiran kota ke kota untuk bekerja adalah penyebabnya?…

Udah jangan pusing ah, daripada mikirin kemacetan mending menikmati kopi hitam. Caranya gampang, buka termosnya … eh salah, siapkan dulu mejanya, pasang gelas kaca mini kesayangannya baru buka termos dan tuangkan… cuuur.

Sajian kopi hitam tanpa gula arabica natural sylvasari gununghalu yang harum mengubah suasana kemacetan menjadi tetap macet tapi suasana hati lebih damai. Ya iya atuh macet mah tetep aja, tapi suasana hati lebih tenang dan bisa menerima kenyataan.

Srupuuut…..
Nikmaat.

Ternyata kalau melihat samping kanan kiri depan belakang dalam suasana macet ini, terdapat satu hal yang mendasar dan membuat kemacetan ini terjadi. Jika dibuat kalimat adalah, “Tidak semua kekompakan itu baik hehehehe”…

Pagi ini semua kompak lho, padahal mayoritas tidak kenal satu sama lain. Kompak hadir bersama-sama dengan motor dan mobil kesayangan pada waktu yang sama meskipun tujuannya berbeda tetapi harus bersua di tempat yang sama.

Kompak banget semuanya, padahal nggak ada broadcast all dan woro-woro untuk berada di jalan ini. Semuanya berkumpul dari utara jalur Baros, selatan dari Margaasih dan Cibogo dari barat adalah Cangkorah dan Batu jajar serta dari timur Cimindi semua berlomba memenuhi ruas jalan Leuwigajah yang segitu-gitunya.

Sudah ah, dipikirin juga tetep aja macet. Ya sudah sruput lagi kohitala manual brew arabica natural yang diseduh tadi pagi di rumah. Srupuut.. Alhamdulillah, kemacetan karena kompak ini ternyata bertahan lama. Sabar sabar dan sabar, Wassalam. (AKW).

Kohitala versi Hotel di Kuningan.

Studi banding kopi di restoran pas breakfast… ternyata.

CILIMUS, akwnulis.com. Setelah dini hari menyeduh kopi lalu tidur dengan lelap karena raga yang lelah memang perlu beristirahat. Ba’da shubuh perlahan menuju balkon dan kembali menyeruput kohitala buatan sendiri sambil memandang suasana pagi gunung ciremai. Betapa indahnya lukisan alam ciptaan Tuhan, Alhamdulillahirobbil Alamin.

Edisi kopi asli tanpa gula buatan sendiri akhirnya habis disruput ditemani kehangatan mentari pagi yang perlahan tapi pasti menyebarkan kedamaian dan keberkahan setiap pagi di dunia fana ini.

Tulisan tentang menyeduh kopi dini harinya bisa dibaca di KOPI & GUNUNG CIREMAI.

Sebagai lanjutannya maka perlu dilakukan studi banding tentang kopi yang ada. Meskipun tidak terlalu berharap banyak dengan rasa dan kualitas kopi tanpa gulanya.

Bersegera mandi dan keringkan badan dengan handuk lalu berdandan… halah berdandan, maksudnya cuman pake body lotion dan minyak rambut saja. Cukup itu. Lalu bergegas ke lantai lobby tempat restoran berada.

Setelah berkeliling lumayan juga pilihan menu untuk sarapannya, ah jadi inget anak istri. Ntar ah diajak nginep disini. Kaki bergerak mengelilingi area restoran hingga akhirnya menemukan yang dituju. Setoples kaca bening berisi kopi bubuk dan setoples lagi gula pasir serta termos besar berisi air panas.

Tanpa perlu dinanti-nanti, segera buka toplesnya dan ambil 2 sendok mucung bubuk kopi ini lalu dituangkan di cangkir yang tersedia. Terus air panasnya dicurahkan perlahan – lahan. Maka terciptalah secangkir kopi hitam panas tanpa gula dengan keharuman yang menggoda, entah kalau urusan rasa.

Beranjak dari situ mencari meja dimana tempat berlabuh, eh tapi lebih tertarik untuk ngopaynya di samping kolam renang yang areanya diluar restoran. Lengkap sudah temanya Ngopay dan Ngojay. Bergegas pamit ke petugas restoran sekaligus ijin, karena cangkirnya akan dibawa keluar menuju pinggir kolam renang.

Udara pagi menyapa serta pemandangan indah Gunung Ciremai yang begitu menggoda. Sungguh kohitala yang penuh makna, karena bukan hanya bicara rasa tetapi juga makna dibalik lukisan alam yang nyata.

Duduk di kursi dan secangkir kopi di meja pinggir kolam renang Hotel Horison Tirta Sanita begitu mendamaikan hati dan mencerahkan pikiran serta menghilangkan kegalauan. Tapi perkara nyebur ke kolam renang terpaksa ditunda dan dikendalikan karena waktu yang tersedia begitu mepet, apalagi dapat informasi Bos besar dua akan hadir secara langsung di acara, jelas kita harus hadir lebih dulu….. semangaat.

Oh iya, sruputannya lupa. Sambil memandang jernihnya kolam renang maka prosesi bibir menyentuh cangkir lalu cairan hitam penuh sensasi ini memberikan pengalaman berbeda. Bismillah.

Srupuuut… hmmm…

Kopi hotel cenderung blend dengan mayoritas robusta yang miliki rasa flat pahitnya serta minus acidity dan aftertaste. Bodynya yang menonjol, tetapi pada kopi tubruk ini ada rasa harum yang menghibur dalam rasa yang terbatas.

Sruput lagi… suegeer.

Itulah cerita singkat kohitala versi manual brew dengan biji pilihan yakni arabica wine versus kopi tubruk breakfast hotel yang juga tanpa gula. Insyaalloh masing-masing memiliki nikmat dengan sudut pandang yang berbeda.

Selamat ngopay gaiis, jangan lupa dinikmati disyukuri dan tulis atau dokumentasikan agar menjadi warisan literasi yang (mungkin) suatu saat akan berarti. Wassalam (AKW).

KOPI KANTOR KOPI DINAS

Urusan dinas, rapat offline dan Zoom meeting berjalan, hadirnya kohitala tetap menyertai.

BANDUNG, akwnulis.com. Pekerjaan bejibun dan tugas bertumpuk menjadi tantangan tersendiri minggu-minggu ini. Bagi tugas dan saling mengisi antar divisi menjadi sebuah kolaborasi yang begitu menguras energi. Tetapi itulah dinamika pekerjaan yang harus dihadapi sekaligus disyukuri. Karena diluar sana banyak saudara kita yang bingung mau mengerjakan apa, sementara disini begitu banyak tugas, alhamdulillah, mari berbagi pekerjaan.

Meskipun ada tugas – tugas yang memang tidak bisa diwakilkan, karena memang kita yang musti mewakili pak bos. Itu mah resiko, atur jadwal dan hadiri. Titik.

Nah bagaimana nasibnya ngopi, ditengah kesibukan ini?”

Ya nggak gimana-gimana, ngopi mah harus tetep jalan. Khan tinggal bikin atau dibikinin aja. Yang penting syarat utamanya satu. Metodenya manual brew dan jelas tanpa gula. Selesai.

Oh iya, supaya kualitas kopinya sesuai selera kita. Ya bekel sendiri, baru seduh di dapur kantor dengan peralatan manual brew V60 yang ready setiap waktu. Apalagi Bu Santi, TU kantor juga punya keahlian menyeduh kopi secara manual, cocok dah. Tambah lagi di lantai 2 ada juga sang barista, Ojan namanya. Pasti seneng dia bikinin manual brew setiap diminta, kecuali kalau pas beannya habis heuheuheu… kasiaan deh.

Kopi manual yang pertama, dibuat dengan hati-hato oleh Bu Santi menggunakan filter phisixti (V60) dengan panas 92° celcius dan gramasi 14gram membuat sajian kohitala yang nendang. Karena dimodali  bijinya adalah arabica wine sylvasari gununghalu tea geuning.

Para penikmat kopi terhenyak dengan sentuhan awalnya yang ‘menggigit’ dengan acidity poool… lalu bodynya pun medium high hingga aftertaste tamarind, citrun dan berrynya begitu menyayat hati… eh begitu paten menguasai rongga lidah serta memberi efek ninggal yang lumayan (moo bilang rasanya luar biasa, ntar pada komplen karena cuman cerita dan ngabibita sementara biji kopinya nggak pernah ngirim), harap maklum stok disetting limited supaya bisa memaknai kenikmatan dalam keterbatasan kawan.

Pak Galih, Rivaldi, Ojan dan Bu Santipun ikut menikmati sajian kohitala ini dengan gelas kaca tipis yang rentan pecah jikalau terbentur dengan benda keras, seperti kepercayaan yang terhianati maka hancur berantakan dan sulit dipulihkan. Tapi itulah kenyataan, maka kehati-hatian adalah kunci segalanya. Maksudnya hati-hati nyimpen gelas kacanya guys, bukan nyimpen rahasia.

Jadi sambil diksui… eh diskusi, juga rapat koordinasi via zoom. Bisa sambil ngopay bersama. Atau di kesempatan lain, nyuguhin tamupun bisa sambil ngopay kopi hitam tanpa gula dengan metode V60.

Nah gimana ngopinya kalau pas rapat diluar kantor?”

Ini mah rumusnya ‘mimilikan‘ atau sesuai rejekinya. Jadi kalau pas kebetulan rapatnya diluar kantor, semoga ada sajian kohitala meskipun berbasis mesin kopi.

Kalau yang pengen liat versi videonya, monggo klik aja link youtubenya : KOPI KANTOR | menyeruput kopinya di kantor ya guys.

Ternyata memang milik rejekinya, rapat di Resto Teras Akasya bahas urusan penting, ternyata ada sajian kopi. Cocok pisan gan, pekerjaan kelar dan ngopay pun jalan.

Pertama adalah kopi tubruk dengan biji kopi dari malabar jawa barat, alhamdulillah rasanya cukup lembut karena memang ditubruknya pelan-pelan. Kebayang kalau ditubruknya dengan keras, pasti tikusruk (terjerembab).

Kopi kedua lebih kepada kompromi dari sajian yang ada, karena seduh manual pake filter V60 tidak tersedia, maka berdamai dengan kohitala versi mesin kopi. Hadirlah segelas kecil espresso dan secangkir americano, tanpa gula. Sruput gan.

Itulah cerita kopi sambil berdinas sehari-hari. Jadi ngopi hitam tanpa gula adalah bagian dari keseharian, baik di dalam keseharian ataupun jika kebetulan hunting di luar kota baik itu karena dinas ataupun memang sedang beredar bersama keluarga.

Selamat nyruput si hitam tanpa gula, Happy weekend. Wassalam (AKW).

HOAX yg NIKMAT

Ternyata Hoax ini mah beda euy.

JAKARTA, akwnulis.com.  Sebuah pertemuan yang mengantarkan raga bergerak ke ibukota. Secarik undangan menjadi dasar bahwa kehadiran adalah sebuah keharusan. Apalagi berkaitan dengan anggaran negara, semua harus hati-hati, teliti dan betul – betul mempelajari regulasi yang sering berubah dan  berganti.

Namun kembali, cerita tentang kerjaan maka tertuang dalam laporan. Kotretan resmi dan sesuai naskah dinas akan hadir sebagai nota dinas. Namun kesempatan hadir di pinggir pantai ibukota negara tepatnya di daerah ancol harus dioptimalkan dengan berbagai aktifitas.

Trus ngapain aja bro?”

Gampang jawabannya, yang pertama disaat sesi istirahat sore menjelang malam segera bergerak dengan skuter (suku muter) atau jalan kaki dan usahakan minimal 6.000 langkah.

Diitung perlangkah gan?”

Ya enggak atuh, khan ada teknologi. Cukup pake gelang smartfit dan ber-skuterlah. Maka hitungan akan berjalan. Lalu supaya skuternya full motivasi, search dulu cafe kopi seputar ancol yang menjadi srandar tujuan. Nyalain googlemap, lets go.

Langkah mantabs bergegas menyusuri pinggir pantai, masih berbaju kemeja dinas ‘smiling west java’ tapi sepatu slip on karena pasca operasi ternyata belum bisa pake sepatu biasa.

Setting tujuan diperkirakan 30 menit saja, biasanya cukup 6.000 langkah. Kalau kurang ya ditambah lagi aja. Gitu aja kok repot.

Nah, perjalanan inilah yang menemukan sebuah nilai penting. Yaitu cerita tentang HOAX. Kita tahu semua bahwa Hoax ini sering menyengsarakan karena berupa berita bohong dan menyesatkan. Bisa membuat kegaduhan di keluarga, kedinasan, masyarakat juga bangsa dan negara.

Tapi Hoax kali ini berbeda, karena ternyata ini adalah HOAX yang nyata kawan. Ceritanya setelah perjalanan dari hotel mercure – putri duyung cottage – bunderan Symponi of the sea – danau ancol hingga Bandar Jakarta – Colombus cafe – Le Bridge – dan ada yang menarik yaitu sebauh Cafe dengan nama HOAX, cuma karena target langkah nelum terpenuhi  lanjutkan skuternya sampai ke Ereveld Ancol (Dutch War Cemetery Ancol)….. tapi pas mau naik jembatan yang membelah pantai, kok serasa nggak enak hati. Apalagi suasana agak temaram dan sepi.

Ya sudah balik kanan dech, lagian sudah 6.321 langkah. Mencari mushola lalu bergerak kembali ke arah tadi berangkat. Cafe HOAXlah yang menjadi tujuan.

Alhamdulillah, tempatnya nyaman dan pilihan menunya variatif, bukan hoax guys. Lalu yang paling penting adalah ada sajian kopi meskipun kopi berbasis mesin. Lumayanlah, cafelatte bisa menemani kesendirian pada malam hari ini.

Jadi sekali lagi, di daerah ancol inilah baru menemukan nama hoax yang bermanfaat. Srupuut gan. Wassalam (AKW).

KOPI PENDOPO GARUT

Dari colokan dan kopi hingga gebyar acara garut bersama para penggede dan bupati.

GARUT, akwnulis.com. Ba’da magrib suasana pendopo Bale Pamengkang mulai ramai karena menjadi tempat stop over bagi para tamu undangan. Maka diri ini berusaha menyegerakan diri untuk tiba dengan satu tujuan yang sangat penting dan menyangkut hajat hidup diri pribadi. Karena jika telat, kegalauan akan melanda termasuk membagi rasa khawatir kepada keluarga dan pihak – pihak yang berkepentingan.

Jadi penasaran, jadi ngapain duluan ke pendopo alias rumah dinas bupati?” Pertanyaan kepo kembali menghampiri.

Jawabannya singkat, “Nyari colokan listrik buat ngecharge hape hehehehe”

Ya ampuuun, gitu aja jadi strategis”

Lha memang strategis kawan, karena akan memperpanjang batere hape ini untuk terus hidup dan menemani dalam eksistensi diri. Status medsos bisa update terus, istri nggak khawatir karena whatsapss dua ceklis biru dan dijawab. Bos juga mudah kalau mau menyuruh. Periksa berkas, paraf dan tanda tangan dital bisa berjalan. Transfer urusan cuan bisa lancar hingga kesenangan menulis dan bikin video amatif untuk muncul di kanal youtube-pun tetap jalan. Jadi itu yang namanya strategis kawan, jadi lets go, cari colokan.

Sedikit basa basi dengan petugas protokoler hingga akhirnya menemukan sudut strategis tadi yang terlindungi beberapa meja bundar tempat perjamuan di teras bale pamengkang. Tidak menyia-nyiakan waktu, charger yang sudah siap di saku dikeluarkan. Coloklah dengan ikhlas, cossss.

Bapak mau kopi?” Sebuah penawaran yang begitu dinanti.

Mau atuh neng, jangan pake gula ya”
Sebuah anggukan halus dan senyum tulus terasa menyegarkan di malam ini. Alhamdulillah.

Batere hape mulai terisi, ditandai dengan indikator yang berkedip manja. Lalu dihadapan kembali hadir eneng tadi membawa secangkir kopi asli dan lalawuhnya (teman ngopi) berupa sepiring rebusan campur. Ada jagung, kacang tanah, pisang dan ubi rebus, maknyuuuus.

Makasih neng” Betapa senangnya karena nggak nyangka tanpa disengaja kembali bersua dengan secangkir kohitala, asli lagi kopinya, kopi garut dan tempatnya juga spesial, rumah dinas bupati garut.

Sruputan perdana terasa penuh makna, bodi lembut dan acidity medium high menyapa langit mulut dengan after taste citrun serta dark coklat. Ada selarik manis yang segera menghilang. Tapi over all, sajian kopinya enak pisan.

Kejutan hadirnya kopi ternyata baru kejutan awal, karena beberapa saat kemudian muncul seseorang dan menghampiri sambil menyapa. Ternyata yang punya rumah, Bapak Rudi Gunawan Bupati Garut.

Beliau dengan santainya duduk di area meja bundar dan mulai ngobrol tentang berbagai hal. Diriku agak rikuh karena diberi kehormatan bisa ngobrol langsung dengan bapak bupati sebelum acara resmi dimulai.

Kejutan selanjutnya adalah hadirnya para pejabat lainnya. Mulai dari Danrem 062 Tarumanegara, Dandim garut, Kapolres Garut, Wakil bupati garut, Pimpinan DPRD, pejabat dari Kemenparekraf, Sekda Garut dan beberapa kepala dinas.plus bos aku yang datang juga setelah giat di Pangandaran. Semuanya ngariung berkumpul dan mengitari daku yang lagi diam ngecharge hape. Hehehehe…. akhirnya berusaha gabung dengan pembicaraan para pejabat ini, Bismillah.

Sebuah momentum ngopi yang luar biasa. Diawali dari mencari tempat colokan listrik, lalu disuguhin kopi asli, disapa dan ditemani bapak Bupati hingga akhirnya menjadi tempat kongkow para petinggi garut. Sebelum semua bersiap menuju alun-alun garut dalam rangka Gebyar Pesona Budaya Garut 2022.

Percaya khan, klo datang duluan dan cari colokan listrik itu langkah strategis hehehehe”

Wassalam (AKW).

WFA tapi PUSING.

Kerja Kerja Kerja… jalan.

CIMAUNG, akwnulis.com. Perjalanan Bandung – Pangandaran ditempuh dalam waktu 6 jam jikalau nonstop. Tapi ditambah berhenti sejenak untuk makan siang dan shalat maka ditotalkan menjadi 7 jam. Waktu yang lumayan panjang, tetapi menjadi efektif manakala memanfaatkan teknologi yang terus berkembang. Memang beberapa titik dukungan sinyal internet sesaat menghilang, tetapi mayoritas sinyal internet cukup stabil dengan menggunakan dua provider yaitu Halo telkomsel dan XL Axiata.

Konsep Work From Anywhere (WFA) bisa dijalankan nyaris sempurna. Satu agenda rapat terkait perkembangan TTE (tanda tangan elektronik) yang diselenggarakan Dinas Komunikasi dan Informasi bisa diikuti. Begitupun Sosialisasi tentang Lingkungan Hiduppun bisa bergabung. Tentu keduanya menggunakan aplikasi video conference yaitu zoom yang menjadi akrab untuk kita semua selain skype, google meet, microsoft teams, slack, gotomeeting, facetime, whatsapp video call, cisco webex dan jitsi.

Maka di dalam mobil interaksi terjadi, tablet samsung dengan kesibukan zoomnya. Smartphone digunakan untuk koordinasi intens dalan rangka pembahasan pagu indikatif 2023. Sementara laptop on fire di aplikasi sidebar untuk membaca berbagai surat keluar serta membubuhkan paraf dan tanda tangan secara elektronik plus membaca disposisi pimpinan dan menindaklanjutinya secara online. Jikalau harus diakselerasi maka smartphone beraksi untuk kontak langsung agar tugas segera tuntas.

Meskipun terkadang muncul rasa mual karena mobil meliuk kanan kiri demi memenuhi hasrat jalan yang berkelok-kelok tak selamanya lurus. Juga sedikit pusing karena mata menjadi bingung dikala harus membaca naskah surat di laptop sementara pemandangan luar mobil begitu dinamis.

Maka pejamkan mata sejenak dan tarik nafas dalam – dalam. Lepaskan pelan – pelan sambil konsentrasi ke satu titik. Insyaalloh rasa pusing dan mual akan berkurang. Kecuali jikalau jalannya memang turun naik penuh kelokan dan patahan. Lebih baik tutup laptop dan nikmati perjalanan sambil tak lupa pegangan. Sehingga guncangan yang terjadi tidak membuat kesulitan. Kalau Bandung ke pangandaran via jalan raya ciamis banjar relatif agak aman dari kemualan dan kepuyengan karena jalannya lebar meskipun berkelok. Tapi manakala pulang dari pangandaran via jalur selatan sampai rancabuaya. Bersiaplah jalur Rancabuaya – Talegong – Cisewu dengan sensasi naik turun kelak kelok dan patah mendadak… cusss. Aduh ternyata terasa…

Ada sensasi mual yang mulai hadir ditemani selarik pusing menghinggapi raga ini, sementara ternyata paraf dan tanda tangan elektronik harus segera, atau harus baca berkas penting ditunggu bingit. Ya sudah menepilah. Cari rumah makan terdekat dan cek sinyal internetnya sehingga bisa tethering dengan smartphone. Berhentilah dan bekerja dengan laptop kesayangan.

Jadi dimanapun berada, tugas dan pekerjaan seperti meeting atau notifikasi dan tanda tangan berkas bisa dilakukan. Tapi ingat kalau terasa pusing dan mual, rehatlah sejenak kawan. Selamat pagi dan selamat beraktifitas. Wassalam (AKW).

PAKUANLATTE & Eril.

Secangkir kopi & kehilangan.

GEDUNG PAKUAN, akwnulis.com. Tak banyak kata yang bisa terucap, mulut serasa kelu dan cenderung terdiam. Hanya senyum kecil tertahan dan sebuah kata lirih yang menandakan terima kasih, dengan sajian cafelatte di dapur gedung pakuan ini.

Baristanyapun menjawab sama-sama, dengan tatapan tetap menerawang. Menghadapi sebuah kenyataan yang diluar dugaan. Harus melihat kembalinya Bapak Gubernur Jabar dan Bu Atalia serta ananda Zahra yang disambut oleh keluarga besar dengan uraian air mata serta isak tangis tertahan yang mewakili campur aduknya perasaan.

Tapi hal terpenting dari kehilangan ananda Eril ini adalah nilai ketegaran, keikhlasan, kesabaran dari seorang Ridwan Kamil. Sebagai sosok pimpinan provinsi jabar sekaligus seorang ayah yang harus kehilangan anak sulungnya yang dinyatakan meninggal tenggelam di sungai aare Switzerland. Juga ibu Atalia dan ananda Zahra, betapa kehilangan ini begitu menyentak dan diluar bayangan semuanya. Tetapi kekompakan Pak Gubernur, Ibu dan Keluarga memberikan nilai penting bagi penulis akan artinya kebersamaan, kekompakan serta kekuatan keimanan baik sebagai individu juga sebagai satu keluarga dalam menerima takdir kehidupan.

Penulis yakin, cobaan ini adalah skenario Tuhan, Allah Sang Maha Bisa Maha Penguasa. Insyaalloh dibalik kejadian ini, berkah dan hikmah yang lebih baik untuk pak RK, ibu dan keluarga telah menanti. Begitupun ananda Eril, insyaalloh mendapat surga Allah Yang Maha Pengasih.

Sruputan Pakuanlatte inipun terasa hambar, ikut merasa bersedih sebagai seorang ayah yang sedang kehilangan putranya menguasai seluruh indra di raga ini. Jadi maafkan jikalau tidak ada review sruputan yang ngabibita (bikin pengen) kali ini.

Betapa ujian kehidupan dunia yang luar biasa yang sedang dirasakan pimpinan kita. Doa terbaik untuk ananda Eril juga doa dukungan kesabaran dan ketawakalan untuk pak RK, ibu dan keluarga. Wassalam (AKW).

Alfatihah….