AR7 coffee Cjr

Pasca berbuka dilanjut ngopay di AR7-coffeecorner Cianjur

Photo : Arabica Tangkuban parahu di AR7_coffeecorner / dokpri.

Berbuka puasa terasa bahagia
Meskipun dalam posisi berada di sebuah kota
Setelah batalin dengan setetes aqua
Dilanjutkan dengan makan bersama

Lalu beranjak mencari
Sesuai yang hakiki
Cairan hitam penuh arti
Namanya kopi yaa kopi

Ternyata gayung bersambut
Hanya selemparan batu kopi menyambut
Tanpa rame-rame dan ribut
Semuanya sudah pasti berurut

AR7_coffeecorner itu namanya
Menunya banyak tempatnya enak
Pilihan kopinyapun nikmat
Manual brew minum di tempat

Pilihannya tetep v60
Bikin rasa yang jadi pasti
Arabica Tangkuban perahu yang dinikmati
Diolah cermat oleh barista sejati

Photo : Suasana AR7_coffeecorner / dokpri.

Rasa yang hadir cukup menawan
Acidity medium dan body sepadan
Tidak ninggal dan ringan di organ
After taste berry bikin bertahan

Inilah kisah berbuka di negeri orang
Setelah hampir 3 hari nggak pulang
Demi jalani tugas yang datang
Komitmen sebagai kuli pejuang

Selamat menjalani kehidupan
Yang senantiasa bergerak penuh perbedaan
Jalani syukuri sembari bersimpuh
Nikmati adalah sikap yang ampuh.

Hatur nuhun, Wassalam (AKW).

***

Lokasi : Bojong, Karang tengah Cianjur.

Kopi berbulu.

Udah lama nggak bikin sajak, nulis aah.

DEPOK, akwnulis.com. Sajak dulu yaaa…..

***

Photo : coffee & cat / dokpri.

Pertemuan dengannya tidak disengaja
Tetapi itulah kejadian nyata
Semua terjadi apa adanya
Tanpa ada yang bisa menghalanginya

Plang merah sebagai penanda
Menarik raga untuk memasukinya
Ternyata aneka kopi menyambut dengan tangan terbuka
Bersiap dinikmati dengan berbagai cara

Terpilihlah kopi gayo arabica
Diseduh manual dengan filter setia
V60 memberi sensasi pasti
Aroma rasa dan keasaman nyaris sempurna

Disaat menunggu kedatangan kopi
Disitulah dirimu menanti
Lembutnya dirimu menggetarkan hati
Menyegarkan fikir setelah perjalanan tanpa henti

Sambil membaca aneka buku
Kamu tersenyum hilangkan kaku
Mencoba berbincang diantara kuku
Malam termangu menjadi haru

Para pembaca tidak usah mengharu biru
Ini hanya pertemuan terbaru
Sejumput raga diriku
Dengan seekor kucing berbulu

***

Wilujeng ngopay… eh jangan sekarang mah, ntar batal. Wassalam (AKW).

Pantun Perpisahan.

Request pantun perpisahan, sedih nulisnya.

Photo : rembulan hadir memisahkan dengan sang mentari / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Sebuah request muncul di WAG, “Buatin pantun perpisahan dong!”, wadduh… kaget juga karena perpisahan itu biasanya pasti berteman dengan sendu dan kesedihan. Juga ditaburi duka dan lara, serta akhirnya merana.

Alhamdulillahnya ini bukan perpisahan karena cinta, tapi prosesi paturay tineung lepas sambut pimpinan wilayah yang harus berganti karena tugas negara.

Oke deh kalau begitu, kotret… tret tret... “Eh tapi kayaknya pake bahasa sunda bisa lebih syahdu”…

Corat coret lagii…..

Jeng jreng…

*Pantun Perpisahan Camat Boget*

Mapay desa nu baranang
Manggih domba disimbutan
Aya mangsana datang
Aya oge mangsana amitan

Tukang gula disangka semah
Nu ditiung mamawa runtah
Baheula datang kusabab amanah
Ngawangun nagri ngarah tumaninah

Neang gaang ditengah sawah
Meunang bonteng kabawa caah
Ayeuna diteraskeun kalawan bungah
Kecamatan bojong genteng nu pinuh berkah

Ngarendos peuteuy keur parab oray
Isukna tuluy disangrai
Sanaos ayeuna atos paturay
Tapi silaturahim mah ulah peuray

Daun ragragan kana rancatan
Nyandak pajeng nyingkahan begal
Pileuleuyan juragan camat mantan
Mugi langkung majeng ditempat enggal

Hayam nyatu dina tuur, ngagarayam!!
Sakitu anu kapihatur, Wassalam!!!

***

Salam Alumni RLAXIV. (AKW).

Pantun RLA XIV

Rangkaian asa penuh suka duka selama 4 bulan yang penuh makna dalam genre pantun sederhana

Abege seksi jualan panci
Dibeli selusin langsung berhenti
Ungkapan ini bukan puisi
Tetapi aneka kumpulan cirahan hati

Tali terkait dibalut semen
Mengikat kawan semakin erat
Wawancara skype dan seleksi online
Pembuka jalan menjadi peserta Diklat

Wajah kusam dioles arang
Lari ke warung membeli koran
Pengumuman kelulusan adalah kenyataan
Kampus Kiarapayung awali pembelajaran

Gunung Manglayang indah sekali
Udaranya segar nyaman di daki
Kami datang dari Jabar, Jogja dan Bali
Luaskan wawasan dalam koridor reformasi birokrasi

Layar berkibar di bukit ini
Tautan jemari merengkuh hati
Juga 7 kab/kota di Jabar adalah kami
Jalin silaturahmi serta persaudaraan hakiki

Buah coklat berdaun mini
Campur ketumbar hindari basi
Kami peserta diklat Reform Leader Academy
Siap belajar, berinovasi dalam kerangka kolaborasi

Masak ikan kembung tanpa gula
Dicampur garam dan sayur selada
Wujudkan whole of government secara nyata
Di tempat kerja juga nanti ke seantero nusantara

Anak sapi makan jerami
Kambing sehat, berlari kesana kemari
Bonus demografi tantangan kami
Hasil diklat ini, harus menjadi solusi

Ke perkemahan jalan kaki bersama
Peluh menetes hati terbuka
Millenial menjadi fokus utama
Tema diskusi, hasilkan solusi nyata

Ikan bersirip di dalam samudera
Berenang meliuk pamerkan gaya
Policy brief & policy paper kami susun bersama
Buah fikir kami, sumbangsih bagi negara

Pergi ke hutan mencari kakak tua
Hindari lumpur dapatkan cucakrawa
Kami kampanye ke seantero kota
Ditambah survey online di seluruh indonesia

Kopi robusta dicampur arabika
Diseduh air mendidih tanpa gula
Hasilkan konsep dan rekomendasi bersama
Beri kemudahan millenial untuk berusaha

Photo : Ketua Kelas menerima piagam penghargaan Kelas dari Ketua LAN RI / dokpri.

Pa Sigit adalah ketua kelas kami
Sosoknya riang, seksi meski terkadang menyendiri
Ruang riung adalah RBN kami
Memberi ruang & aktivasi millenial sejati

Arabika puntang dicampur kopi Aroma
Hasilkan rasa membumi penuh pesona
Gedhong rembulan Sibangbara bergema
RBI Jogja, Kabupaten Sukabumi & KBB bersama

Kopi Kintamani enak rasanya
Kopi Kiwari, harum penuh asa
Viral Sukabumi & Loka Yowana Kriya
RBI Kota Sukabumi & Bali pulau dewata

Kumpulan kaleng isinya kopi juga
Tidak hambar dengan rasa luar biasa
Gudang gandeng, switch in dan Rumah Moeda
Dari Jabar, Bandung-Cimahi, Bogor dan Purwakarta

Photo : Ketua LAN RI dengan produk Kopi Kiwari dari pengusaha millenial di Jabar / dokpri.

Menyeduh kopi gunakan teko leher angsa
Hasilkan kejutan rasa yang tak akan terlupa
Konsep ini sudah sampai kepada negara
Di KSP melalui ibu Deputi III

Aura Kasih menari di pinggir kali
Ikan terpana, buaya terdiam sambil mengintip
Terima kasih LAN RI atas kesempatan ini
Membimbing kami menjadi kreatif, profesional, inovatif yang Kolaboratif.

Menenun batik bergambar singa
Goreskan canting, ikuti rasa nurani
Hatur nuhun Bapak Kepala LAN dan Pak Kapus PKP2A I beserta jajarannya
Kami bangga menjadi alumni diklat di kampus ini.

Photo : Coach kami, Pak Desi F sedang beraksi / dokpri.

Makan sirih dicampur busa
Sedikit nasi diatas baja
Makasih kami untuk coach yang luar biasa
Pa Desi & Pa Yonathan yang bersahaja

Mawar berduri basahi raga
Mawar mewangi tidak semua
Awal juli kita bersua
Awal nopember ini akhirnya berpisah jua

Kopi Pangauban berbentuk biji
Di grinder kasar untuk Vsixty
Maafkan semua perilaku kami
Jikalau ada yang tidak berkenan di hati

Photo : Diplomasi kopi / dokpri.

Kopi pahit disajikan pagi
Kopi Luwak cocok siang dan malam hari
Kami pamit bukan sekedar pergi
Tetapi melangkah pasti, mengubah Negeri.

HIDUP RLA XIV!!!!

Wassalamualaikum Wr Wbr.
Kiarapayung, Nopember 2018 (AKW).

Pantun di Tanah Lancang Kuning

Pantun ‘terpaksa’ demi menyesuaikan budaya bahasa di Tanah Lancang Kuning penuh asa.

Pekanbaru, akwnulis.com. Di tanah Lancang Kuning hampir setiap momen selalu bersua pantun, deretan kata berima sejukkan rasa. Mulai dari pesawat Citilink, sebelum makan siang, hingga pelaksanaan rapat kunjungan kedinasan, semuanya berpantun dulu.

Maka sebuah tantangan berbuah tulisan, pantun sederhana yang terbit dengan tergesa. Semoga masih bisa menambah catatan dalam perjalanan dunia, cekidot :

Timun merambat berbenang labu
Beralih rupa menjadi nasi
Selamat siang bapak dan ibu
Salam jumpa dalam kunker Silaturahmi

Ikan baung membawa surat
Naik ke darat dicampur tomat
Kami datang dari Bandung Jawa Barat
Mengirim hormat salam sahabat

Bolu kemojo enak rasanya
Di pasar bawah lengkap semuanya
Terima kasih atas penerimaannya
Kami tunggu kunjungan balasannya

Kue talam dibungkus lagi
Ikan salai berbumbu cinta
Sekali lagi terima kasih
Atas keramahan dan kehangatannya

Kain batik bermotif bunga
Digelar di Taj Mahalnya indonesia
Kami pamit dengan bahagia
Ditunggu yaa kunjungan balasannya (AKW).

Diary Coffee 12

Puisi kopiku selanjutnyaa…

Kembali menjelajahi nikmatnya kopi dalam balutan puisi pribadi yang terkadang maksa supaya miliki akhiran yang senada.

Nggak kerasa udah masuk volume 12, cekidot :

Segelas kopi hasil olah V60
Menemani hari dengan memilih Kintamani
Meski terlihat kurang pekat alami
Masalah rasa lumayan bikin adem ati

Suasana alam yang tenang
Bikin sensasi ngopipun tentram
ANgin berhembus tiada kencang
Janjikan damai di dataran Lembang

***

Dua barista sibuk menata
Aneka kopi semuanya dari tatar jawa
V60 vietnam drift dan ditubruk saja
Juga criossan empuk Gesakopi tersedia

Inilah sebuah cafe
Yang berada di Gedung sate
Klo keluar area kantor bakal berabe
Disini tersaji aneka kopi penghilang bete

***

Diary Cofee 11

Puisiku tentang kopiku volume 11

Akwnulis.com. Merajut malam di Ruang Halimun
Berteman sepi menata janji
Hilangkan jenuh jangan melamun
V60 kopi Toraja sambil diuji

1 : 20 menjadi rumus komposisi
Hasilkan kopi penuh presisi
Segarkan malam hilangkan sangsi
Siap bekerja tanpa perlu bersedih hati

***

Segelas kecil Espresso segar menanti
Ditemani birunya rasa alami
Keteduhannya menjaga hati
Kepahitannya miliki arti

Satu teguk langsung tandas
Sisakan nikmat yang tuntas
Diujung gelas masih berbekas
Mercure Nexa tunaikan tugas

***

Tiga poci sedang berjanji
Memadu hati tanpa alibi
Masing-masing berisi kopi
Hasil seduhan via V60 (vi-sixti)

Dua poci Java Prinsca Ateng super
Satu lagi Brazil Sitio Tanque
Mempersembahkan kopi alami
Menjadi pengikat kebersamaan kami

***

Kopi Liong di gelas kaca
Menemani pagi di Bapenda
Bergaya dulu di meja
Berlatar belakang tulisan Puslia

Lanjut dengan gelas berbeda
Tulisan Espresso tapi beda
Ini kopinya grup preanger java
Asem dikit itu biasa

***