Kopi Tupoksi.

Kerja dulu baru sruput… eh sruputt dulu, baru kerjaa.

GARUT, akwnulis.com. Secangkir kopi hadir mengawal pagi, secercah harap berkumpul dalam tumpukan data yang lengkap dikelilingi kerangka pekerjaan yang relatif tetap.

Sebelum map pekerjaan dibuka maka sajian kopi dulu yang lebih dulu berhadapan dengan muka. Biarkan sruputan perdana menjadi penyemangat rasa dan selanjutnya berjibaku dalam diskusi penuh makna.

Jadi, jangan ragu bahwa seiring pekerjaan yang rutin sepanjang hari selalu ada sisi-sisi penting yang wajib disyukuri. Selain rasa syukur memiliki pekerjaan yang pasti, sekaligus rasa syukur bisa menyeruput kohitala berulang kali…. gratis lagi hehehehe.

Selamat pagi kawan, selamat bergelut dengan tupoksi*) serta jangan lupa ngopi. Wassalam (AKW).

***

*)Tupoksi : Tugas Pokok & Fungsi.

Hijau Bergaya.*)

Puisi sederhana dengan pose binar yg lucu

Hijau itu Anugerah
Diantara pucuk merekah
Perlahan kaki melangkah
Menuju kebun yang indah

Bertiga berpose bersama
Aneka gaya ceria
Ikuti petunjuk pemandu yang ada
Harus kompak apa adanya

Tapi anak semata wayang ini beda
gaya sendiri diluar aba-aba
Kami bergaya gigit apelnya
Binar tetap dengan gaya berbeda

Beda gaya itu biasa
Karena hasil photo penuh nuansa
Yang penting semua bahagia
Dengan pose suka-suka

Petik apel itu judulnya
Kebersamaan adalah ruhnya
Jarak jauh itu perjuangannya
Momen kenangan berharga hasilnya

Segarnya suasana disini
Sambil gigit apel yang tersaji
Kunyah sepuasnya diri
Atau sekuat barisan gigi

Selamat tinggal 2019
Tahun penuh hikmah berkelas
Kebaikan harus dibalas
Kesalahan perbaiki sampai tuntas.

Wassalam,
Kusuma Agrowisata
Batu – Malang, Des 2019.

*) Puisi sederhana AKW.

TEGURAN PAGI – puisi.

Puisi curhat jadikan senin semangat.

Photo : Bayangan kesendirian / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Udah lama nggak nulis puisi maksa yang berisi curhat colongan (curcol), nulis aah :

TEGURAN PAGI

Pagi cerah di senin ceria
Ternyata hadirkan peristiwa
Yang mungkin tak terduga
begini kronologisnya

Datang lebih dulu
tanpa mengharu biru
ambil posisi barisan nomor satu
langsung abadikan bayangan yang melaju

Disaat semua hampir siap
Ternyata komandan yang ditunjuk tidak ditempat
Semua menolak tanpa berharap
Akhirnya mencoba menjadi pelengkap
Maju ke depan dengan terhormat

Ternyata….

Menggantikan seseorang
Tidak cukup niat baik
Harus siap dengan segala hal
Termasuk perlengkapan perang

Akhirnya bukan puji yang didapat
Tetapi teguran karena tidak lengkap
Atribut oke kecuali peci hitam mengkilat
Jadi judul kedisiplinan sikap

Koreksi adalah sebuah perhatian
Yang dilontarkan oleh pimpinan
Menjadi cambuk untuk menjaga kedisiplinan
Hari ini esok dan masa depan

Itulah sekelumit kisah
Di Senin pagi yang cerah
Tidak perlu menjadi resah
Tunjukan disiplin dengan sumringah.

Cemungguuutt… Eaaaa.

Wassalam (AKW).

Puisi Pendek Hujan + kopi.

Sejumput kata dibalik cerita.

KUNINGAN, akwnulis.com, Bersama dalam tawa
Belum tentu sejalan di lubuk jiwa
Mungkin saja ada niat berbeda
Karena masing-masing punya asa

Tetapi jangan khawatir
Fitrah manusia semenjak lahir
Adalah mahluk sosial tiada akhir
Butuh teman dan kawan selalu hadir

Maka sikap ramah tetap utama
Tapi waspada dan siaga
Karena manusia tempatnya lupa
Dari kawan menjadi lawan atau sebaliknya

Ditengah hujan ada kesegaran
Tapi juga tak sedikit yang blingsatan kedinginan
Begitupun dengan kehidupan
Tidak bermakna sama bagi setiap orang

Nah…

Beda dengan sajian kopi tanpa gula
Rasa bisa beraneka tapi bentuk tetap sama
Apalagi manual brewnya sempurna
Hadirkan rasa dibalik pahitnya cipta

Kalaupun terasa kurang manis
Segeralah menatap wajah ini tipis-tipis
Insyaalloh kopi hitam menjadi manis
Dan kehidupan lebih dinamis
…. ahaay pede abis

“Met wiken akang teteh yang manis”

Wassalam (AKW).

Puisi Pendek Kopi Hitam

Biar pendek tapi bermakna.

Photo : Kohitala di Stocklot cmi / dokpri.

Kopi hitam di malam kelam
sajian tepat menghilangkan kegelisahan
Pahit itu bukan kesulitan
Tetapi pembuka jalan rasa manis kehidupan

Jikalau tak siap dengan kenyataan
Maka pilihlah arah sesuai keinginan
Tapi itu hanya ada di benak khayalan
Karena takdir kehidupan adalah petualangan

Jalani takdir ini dengan kebersahajaan
seteko kopi hitam bisa menjadi teman
Tanpa gula lebih menyehatkan
Tanpa kamu?… mana tahaaan.

*Happy Wiken Kawan*

AR7 coffee Cjr

Pasca berbuka dilanjut ngopay di AR7-coffeecorner Cianjur

Photo : Arabica Tangkuban parahu di AR7_coffeecorner / dokpri.

Berbuka puasa terasa bahagia
Meskipun dalam posisi berada di sebuah kota
Setelah batalin dengan setetes aqua
Dilanjutkan dengan makan bersama

Lalu beranjak mencari
Sesuai yang hakiki
Cairan hitam penuh arti
Namanya kopi yaa kopi

Ternyata gayung bersambut
Hanya selemparan batu kopi menyambut
Tanpa rame-rame dan ribut
Semuanya sudah pasti berurut

AR7_coffeecorner itu namanya
Menunya banyak tempatnya enak
Pilihan kopinyapun nikmat
Manual brew minum di tempat

Pilihannya tetep v60
Bikin rasa yang jadi pasti
Arabica Tangkuban perahu yang dinikmati
Diolah cermat oleh barista sejati

Photo : Suasana AR7_coffeecorner / dokpri.

Rasa yang hadir cukup menawan
Acidity medium dan body sepadan
Tidak ninggal dan ringan di organ
After taste berry bikin bertahan

Inilah kisah berbuka di negeri orang
Setelah hampir 3 hari nggak pulang
Demi jalani tugas yang datang
Komitmen sebagai kuli pejuang

Selamat menjalani kehidupan
Yang senantiasa bergerak penuh perbedaan
Jalani syukuri sembari bersimpuh
Nikmati adalah sikap yang ampuh.

Hatur nuhun, Wassalam (AKW).

***

Lokasi : Bojong, Karang tengah Cianjur.

Kopi berbulu.

Udah lama nggak bikin sajak, nulis aah.

DEPOK, akwnulis.com. Sajak dulu yaaa…..

***

Photo : coffee & cat / dokpri.

Pertemuan dengannya tidak disengaja
Tetapi itulah kejadian nyata
Semua terjadi apa adanya
Tanpa ada yang bisa menghalanginya

Plang merah sebagai penanda
Menarik raga untuk memasukinya
Ternyata aneka kopi menyambut dengan tangan terbuka
Bersiap dinikmati dengan berbagai cara

Terpilihlah kopi gayo arabica
Diseduh manual dengan filter setia
V60 memberi sensasi pasti
Aroma rasa dan keasaman nyaris sempurna

Disaat menunggu kedatangan kopi
Disitulah dirimu menanti
Lembutnya dirimu menggetarkan hati
Menyegarkan fikir setelah perjalanan tanpa henti

Sambil membaca aneka buku
Kamu tersenyum hilangkan kaku
Mencoba berbincang diantara kuku
Malam termangu menjadi haru

Para pembaca tidak usah mengharu biru
Ini hanya pertemuan terbaru
Sejumput raga diriku
Dengan seekor kucing berbulu

***

Wilujeng ngopay… eh jangan sekarang mah, ntar batal. Wassalam (AKW).