Kopi Kamojang Sasak Koneng.

Menikmati Kopi Arabika Kamojang.

Photo : Kopi Arabica Kamojang / dokpri.

CIMAHI  akwnulis.com. Sebuah pemberian yang hadir dalam tahapan kehidupan adalah rejeki yang harus disyukuri. Meskipun proses masing-masing rejeki berbeda, tetapi yakinlah bahwa untaian doa setelah shalat dhuha tentu didengar oleh Allah SWT.

Kali inipun akhirnya sempatlah mencoba menikmati kiriman kopi yang hadir karena berbalut silaturahmi. Hatur nuhun kintunanna pak Yan.

Dari label yang tertera bertuliskan Kopi Arabica Sabilulungan Kamojang dengan cap Sasak koneng.

Karena memang cara terbaik (bagiku) menyajikan kohitala adalah menggunakan V60, maka peralatan di gelar dan bungkus kopi dibuka.

Hanya saja ternyata kopi kiriman ini sudah berbentuk butiran lembut yang lebih cocok untuk dinikmati langsung di cangkir atau gelas dan diseduh air panas. Kadung semua sudah dipersiapkan maka lanjutkan saja proses manual brew ini demi sebuah kebiasaan yang hakiki.

Dengan perkiraan perbandingan bubuk kopi dengan air panas adalah 1 : 15 maka prosesi penyeduhan langsung dilakukan…. currrr…. air panas membasahi bubuk kopi yang sudah stanby di atas corong v60 dilapisi kertas filter yang setia menjaga penyeduhan ini.

Photo : Sajian Kopi V60 siap eksekusi / dokpri.

Maka tanpa basa basi, cairan kehitaman menetes ke dalam bejana server dan berkumpul menjadi sebuah cairan siap minum yang menggiurkan.

Tuntas semua prosesi manual brew maka langsung dituangkan ke gelas kecil kaca dan….. dibawa ke halaman belakang demi kepentingan dokumentasi… jaman sekarang memang jadi berbeda. Photo dan video menjadi kewajiban sebelum akhirnya dinikmati dengan seruputan perlahan.

Srupuut…… hmmm.

Sudah dapat diperkirakan bahwa dengan gilingan lembut ini maka yang akan hadir menonjol adalah body pahitnya sementara aciditynya akan tertutup oleh kepahitan yang ada. After tastenyapun agak kesulitan hadir, karena sudah tercerai berai dalam bentuk bubuk halus ini.

Tidak mengapa, bagi pencinta kopi tanpa gula tetap bisa menikmatinya dengan rasa pahit maksimal yang mendera.

Seruput lagi ah….. pahiiit, meskipun tidak sepahit dikala seseorang pergi padahal sedang sayang-sayangnya…. addduh kok jadi belok kesinih.
Tapi itulah sebuah kenyataan hidup,  prosesi manual brew dan hasil akhir adalah sebuah gambaran bahwa kehidupanpun butuh proses dan sesekali harus siap menghadapi kenyataan pahit. Yakinlah bahwa dibalik kepahitan maka hikmah yang bisa diambil dan menjadi pelajaran penting untuk lebih dewasa dan bijaksana serta hati-hati dalam melanjutkan anugerah kehidupan ini. Have a nive weekend guys, Wassalam. (AKW).

Kopi Guha Parahyang N’Dad

Kembali menikmati si hitam nikmat.

CIMAHI, akwnulis.com. Sabtu sore saatnya menikmati sebuah kiriman dari kampung kelahiran. Berbungkus aluminium foil hitam, sebungkus kopi giling kasar sudah ada di hadapan. Kopi arabica medium roast Guha Parahyang N’Dad.

Photo : Sajian V60 Kopi Arabica Guha Parahyang / dokpri.

Sebuah kiriman yang bermakna ganda. Selain sebagai pelepas dahaga perkopian sekaligus membawa sejumput kenangan. Bermain bersama di sore hari bersama kawan, Kang D. Menggembalakan Embe atau kambing bertelinga panjang dengan baunya yang khas dan menempel di sekujur badan dikala kembali pulang ke rumah.

Gelak tawa dan seringai kembali tergambar dikala melihat si kambing kegelian atau sesekali kami coba naiki punggungnya dan terjatuh bersamaan pada rumput hijau yang terhampar di wilayah Cipada Sirnajaya.

Sekelumit kisah ini yang memberi makna bahwa persahabatan itu abadi dan kali ini terwakili oleh hadirnya sebungkus kopi.

Tak perlu pake basa basi, maka langsung gerakan tangan beraksi. Mempersiapkan segala yang diperlukan meskipun seadanya. Corong V60, kertas filter, gelas ujur eh ukur, hingga air panas yang disukai.

Jeng jreng……. currr

Tetesan cairan kopi di bejana server dari corong Visixti menambah kerinduan ini. Mewakili kerinduan beredar di kampung halaman kelahiran sambil menengok ayah bunda yang terpaksa ditunda semenjak pandemi melanda.

Tak pake lama, sruputan pertama setelah di photo untuk keperluan blod eh blogku dan medsos, maka hadirlah kenikmatan yang sudah lama tak bisa dirasa.

Bodynya cenderung medium high sementara aciditynya sih medium dan aftertastenya hadir rasa tamarind, dark coklat dan kacang tanah… ahay sok sok an kayak pencicip profesional padahal mah amatiran gak jelas wkwkwkwk

Photo : Sajian V60 & mainan anak / dokpri.

Yang pasti secara keseluruhan rasanya nikmat, pahit dan keasaman sedang ditambah rasa sedikit pekat yang ninggal di lidah, sehingga nikmatnya nggak cepet ilang guys.

Alhamdulillah, sajian kopi menghadirkan nikmat tersendiri disertai kenangan indah di masa kecil bercengkerama dengan kambing embe di kaki bukit yang ceria dan penuh gelak tawa. Makasih kintunannya Mang D. Hatur nuhun  Wassalam (AKW).

Kopi AR Baliem

Tafakur, Syukur dan Kopi.

Photo : Sebuah Suasana Kedai Kopi / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Pagi menjelang siang dikala hati terasa ‘marojèngja‘, atau ada perasaan nggak puguh gitu. Cus cos atau khawatir tak beralasan, maka istigfar segera agar diberikan ketenangan rasa.

Hidup memang penuh dinamika, duka dan suka berkelindan dalam labirin takdir yang terkamuflase sempurna. Tinggal akal sederhana yang mencoba mencerna fenomena dengan berbagai prasangka. Terkadang muncul buruk sangka, tetapi diusahakan dihilangkan dengan berbagai cara, karena buruk sangka bisa menggerogoti otak dan jiwa.

Apalagi tak terima dengan takdir yang menimpa, ini bahaya. Karena takdir adalah niscaya dan cara terbaik adalah menerima, mensyukuri dan memaknai hikmah di balik semuanya.

Photo : Segelas Kopi AR baliem / dokpri

“Kenapa takdir harus ditafakuri dan disyukuri?”

“Karena takdir adalah sesuatu yang telah atau sudah terjadi”

Jadi pintar pintarlah memaknai semua yang telah terjadi dan menerima dengan sebuah kepasrahan hati dan diri.

Meskipun tahapan menerima kenyataan adalah sebuah langkah perjuangan melawan pergulatan diri yang terkadang masih terjebak dengan egoisme, kebingungan, ketakutan dan juga rasa berbeda dari orang kebanyakan.

Masing-masing orang memiliki permasalahan dan kelemahan, aib serta kesulitan. Tetapi Allah SWT menutup semuanya dengan menjaga derajat dan martabat kehidupan salah satunya dengan bentuk tubuh dan fungsi yang sempurna padahal kemana-mana kita semua membawa kotoran atau calon kotoran dalam tubuh kita.

Marilah kita senantiasa bersyukur atas kesempatan hidup ini.

Dikaitkan dengan salah satu kenikmatan kita menyeruput sajian kohitala (kopi hitam tanpa gula) maka kali ini bisa menikmati sebuah sajian kopi dengan manual brew v60 yang menggunakan biji kopi nun jauh disana di tanah papua.

Jika dahulu di kelas geografi kita mengenal Suku Dani dan cerita lembah baliem Irian jaya, maka saat ini ingatan itu dihadirkan kembali oleh segelas kopi arabica baliem dengan aroma khas kopi organik tanpa bahan kimia serta menyertakan selarik rasa manis yang menggugah selera.

Sruputan pertama dan diikuti sruputan selanjutnya menyegarkan jiwa dan menyemangati raga untuk terus berkarya selama berkesempatan menapaki dunia fana.

Happy wiken kawan semua, selamat berkumpul bersama keluarga dan menjaga semangat untuk tetap menjadi individu berguna, Wassalam (AKW).

Kopi Dini Hari.

Ayo semangat kawan…

Photo : Seduh dulu arabica java preanger bjb / dokpri.

KBB, akwnulis.com. Sebuah lantunan musik alami menyapa ujung telinga dan mata hati. Meskipun suasana begitu sepi dan penuh misteri. Alunan musik alami menghadirkan sebuah semangat baru yang menguatkan kembali sendi – sendi kegalauan yang begitu kuat mencengkeram.

Perlahan tapi pasti, kesadaran hakiki tentang perjalanan duniawi adalah menjalani takdir yang sudah ditentukan Illahi Robbi. Tetapi sebagai mahluk-NYA, mendapat celah perubahan nasib melalui perantara Doa.

Maka seiring musik alami dini hari, sentuhan air wudhu, untaian kata doa dan ihtiar untuk berbicara mohon ampun pada-NYA adalah keharusan.

Galau itu manusiawi apalagi menyangkut keluarga, anak istri, orang tua dan saudara. Tetapi galau itu tidak cukup menyelesaikan masalah. Tariklah nafas sejenak, tetap fokus dan ikhlas menghadapi semuanya…… serta yang terpenting adalah senantiasa berfikir hal-hal yang baik, positif thinking tea geuning.

Nah, untuk pendukungnya kembali sajian kohitala, kopi hitam tanpa gula. Menjadi pendamping setia dalam suasana suka dan duka. Apalagi sedang galau, cocok pisan lur. Cuma memang manual brew mah lama jadi perlu yang praktis.

Alhamdulillah, salah satu bos BJB di beberapa waktu yang lalu mengirimkan kotak hitam yang elegan, berisi kopi arabica hasil grinder siap seduh yang dikemas menarik bin praktis. Kopinya arabica java preanger.. Nuhun pisan pak Bos. Ini stok hampir terakhir.

Ada 2 bungkus lagi, langsung buka, pasang di gelas server dan seduh dengan air panas 150gr. Setelah itu lanjut sekali lagi dengan bungkus satu lagi sehingga tersaji 300 ml kopi hitam tanpa gula arabica java preanger yang harum menggoda.

Tak lupa setangkup doa atas kesempatan kehidupan ini, Keluarga yang saling mencintai, pekerjaan yang salung dukung hingga pertemanan yang luar biasa termasuk juga atas kekuatan-MU untuk tetap bisa menulis dengan hadirnya ide-ide yang memenuhi kepala, tiada lain tiada bukan adalah Karunia Sang Maha Pencipta.

Dini hari bergerak menuju pagi, ditemani sajian kopi yang menenangkan hati. Selamat menjalani kehidupan ini, Wassalam (AKW).

Arabica Puntang Harliman.

Lelah itu wajar, sruputlah aroma kehidupan.

KBB, akwnulis.com. Sejalan senja menyentuh rasa, sebuah asa menjalar dalam raga yang sedikit merasa kelelahan. Mungkin ini pertanda bahwa usia memang bukan untuk dilawan, tetapi disyukuri sambil terus memaknai segala perubahan dengan tasyakur keberkahan mengarungi kehidupan.

Lelah itu adalah niscaya manakala memang tetesan keringat bergulir karena beragam aktifitas. Baik secara phisik harus bergerak ritmik ataupun gerakan tak tentu yang akhirnya menguras tenaga dan usia tadi, ataupun menguras pikiran dalam rongga kepala untuk membuahkan sebuah keputusan dan konsep yang jitu dalam menjadi bagian sebuah solusi permasalahan.

Ada juga lelah rasa atau capai perasaan, ini yang lebih bahaya. Tidak terlihat tapi nampak, meskipun disembunyikan akan tetap terlihat betapa gelayut awan hitam beban kehidupan begitu kental tergambar di wajah yang penuh kesedihan. Ini lebih cape karena korbannya adalah perasaan, dan obatnya sangat bervariasi meskipun ujung-ujungnya adalah ikhlas dan sabar serta kepasrahan…. aduuh sedih akuu.

Tapi, itu bukan aku. Itu mah orang lain, aku mah cukup saja kecapean phisik dan kecapean mikir sesuatu aja. Terutama urusan kerjaan yang memang selalu ada banyak hal yang harus dikerjakan dan menuju perwujudan untuk dituntaskan.

Maka jangan lupa, jikalau lelah melanda dan waktu seakan begitu terbatas, jangan paksakan. Rehatlah sejenak dan tarik nafas sesaat, apalagi jika hadir sajian kohitala manual brew arabica puntang… maknyuus sudah.

Sruput….. arabica puntang Cafe Harliman pake metode manual brew V60.

Dengan panas 90° celcius dikala menyeduhnya, 15 gram beannya dan disesuh dengan komposisi 1 : 15 hadirkan sajian kopi hitam asli tanpa gula yang memiliki acidity medium high dan body tebal memahit khas arabica puntang serta dari sisi profile maka tetap hadir selarik mint dan rasa manis fruitty yang agak sulit dikala mencoba mendefinisi, pokoknya enak pisan…. sruput lagiii.

Insyaalloh lelah hilang berganti semangat gemilang, untuk lanjutkan menuntaskan tugas yang bejibun tanpa batasan.. srupuut… semangaaat, Wassalam (AKW).

***

Kopi Sidak.

Sidak bocor, jadi weh…

Photo : Kopi sidak / dokpri

GARUT, akwnulis.com. Secangkir kopi hitam hadir menyambut kedatangan incognito ini. Nangkring dengan manisnya dan posisi presisi dengan nama lembaga keuangan yang di datangi, bisa-an ih. Padahal sebuah sidak itu seharusnya bersifat tertutup dan rahasia, tapi ternyata bocor juga hehehehehe.

Sebelum kopi hitam ini disruput, tentu penasaran juga, siapa pembocor informasi ini. Di tracking di otak, kira-kira siapa sambil tetap pasang wajah garang, khan mau sidak alias inspeksi mendadak…. hati-hati, bukan infeksi mendadak ya bro.

Sebelum amigdala dan neocortec kompromi tentang siapa pembocor kunjungan ini, sebuah wajah yang cengar cengir menuju pengakuan datang mendekat dengan sebuah proposal permohonan maaf, “Punten pak, takutnya klo nggak di kasih tau, mereka pada nggak ada”

Garuk-garuk kepala jadinya. Konsep yang disusun buyar.

Ya sudah, gepepe

Tapi, nggak ada salahnya juga khan. Inisiatif rekan kerja untuk memberitahukan kehadiranku berbuah sambutan manis si kopi hitam. Juga kehadiran lengkap manajemen puncak dari PT LKM Garut di kantor barunya.

Sruput dulu guys, Kopi asli garut tanpa gula. Arabica Cikurai, ceunah. Pahitnya menggoyangkan lidah dan memberi sensasi kegetiran yang mengingatkan diri bahwa dibalik kepahitan ini tetap terwujud rasa syukur yang tiada hingga. Sambil ngaca, lihat wajah dan body yang makin manis ini juga sudah cukup kok, srupuut lagi ah.

Yuk, kita lanjut sidaknya…. Cekidot. Wassalam (AKW).

Goodbye Kopi di akhir Agustus.

Perjumpaan ditemani dengan perpisahan, itulah kehidupan.

Photo : V60 Arabica Papandayan / dokpri.

CIMAHI, akwnulis.com. Inilah sebuah keputusan yang begitu berat dalam sebuah perjalanan kehidupan. Dikala rembulan berpindah hari, menjemput asa di bulan yang baru maka disitulah sebuah keputusan harus dimulai.

Berat memang, tetapi ini harus diakhiri dan dimulai kembali saat ini.

Setelah bertahun-tahun mewarnai hari dalam suka duka dan berbagai momen bahagia. Melengkapi tulisan-tulisanku dengan tagline ‘kohitala‘. Memberi julukan tambahan dari para penikmat tulisan recehku ini yang menyebut dengan ‘Mang Kopi‘…. maka di tengah pergantian hari ini, perubahan harus terjadi.

…… dentang jam 00.00 wib memberi tahu bahwa bulan agustus telah berlalu dan berganti dengan bulan september yang ceria… serasa iklan yach?…

Aslinya kamu mau berhenti ngopay?” Sebuah tanya yang dijawab dengan anggukan lemah yang menandakan kecamuk pertentangan di dalam dada. Bukan berhenti tetapi cuti, bukan berakhir tetapi berusaha kembali terlahir.

Maafkan daku bagi kawan pembaca tulisan di blog ini. Jikalau cerita ngopay dan ngojay akan sedikit berkurang, tetapi itulah kehidupan, sebuah keputusan harus diambil demi hadirkan kebaikan. Tetapi semangat menulis tetap akan membara meskipun bukan ngopay yang menjadi bahasan utama.

Sebagai sebuah tanda cerita, maka segelas kopi hitam tanpa gula dengan beannya arabica papandayan menemani hari terakhir di bulan agustus ini. Sebuah karya manual brew V60 dengan suhu air 90° celcius diproses dengan seksama selanjutnya disajikan di gelas biasa tetapi memberikan rasa yang body strong dan acidity tinggi khas coffee java preanger. Ditambah ada nuansa smoky (alias bau haseup) yang menjadi pembeda, tetapi itulah misteri yang ada, selalu ada kejutan dari berbagai jenis yang ada.

Sruputannyapun perlahan dan diresapi, karena mungkin esok lusa tidak bisa menikmati kopi sesering ini. Selamat menapaki bulan yang baru dengan semangat baru, happy september 2020. Wassalam (AKW).

V60 Arabica Sindanglaya.

Sruput kopi arabica sindanglaya.

Photo : Kopi Sindanglaya Arabica / dokpri.

BOJONGHALEUANG, akwnulis.com. Arabica Sindanglaya, itulah yang tertera dibungkusnya. Untuk selanjutnya diserahkan kepada sang barista untuk menyeduhnya meskipun diberi catatan dengan lisan bahwa mainkan panasnya diatas 90° celcius agar ketebalan rasa bodynya dapat hadir tanpa dipaksa.

Ternyata menunggu itu kok terasa lama, padahal klo bikin sendiri mah perasaan cepet….” bicara sendiri di pikiran dan akhirnya senyum sendiri. Karena memang prosesi manual brew v60 perlu beberapa tahapan yang harus dilalui hingga hadir menjadi sajian minuman kopi hitam tanpa gula yang miliki originality rasa sebenar-benarnya.

Iya sebenar-benarnya kopi adalah kepahitan, tetapi kepahitan ini ditemani selarik rasa sana sini yang tidak semua orang bisa mengecap dan menikmati.

Arabica sindanglaya itulah namanya, berbungkus hitam memberi suasana penasaran untuk rasanya. Tapi tetap bisa ditebak rasa umumnya arabica java yang miliki variasi acidity yang menggoda serta body cenderung medium ke bold tinggal diatur pencahayaan…. eh salah kok jadi serasa pemotretan, maksudnya diatur suhu air yang akan digunakan menyeduhnya WAJIB diatas 90° celcius, titik.

Karena modelnya take away, maka harus rela cikopi eh kopi hasil proses manual brewnya tidak disajikan dalam bejana kaca yang lucu, tetapi cukup dengan gelas kertas putih biasa. Tidak mengapa karena sebuah rasa tidak akan berbohong biarpun ditempatkan di gelas kertas begitu saja, cuma kalau di photo tanpa cerita, mungkin akan dianggap hanya sajian kopi biasa.

Itulah fragmen kehidupan, terkadang kita terjebak dengan penampilan. Meskipun mau tidak mau, tampilan atau penampilan juga bisa mendukung sebuah usaha sehingga hasilnya lebih optimal. Selamat ngopay kawan, Wassalam (AKW).

Kopi MERDEKA

17an tetap ngopay.

CIMAHI, akwnulis.com. Setelah bebas meloncat merdeka pasca mengikuti upacara virtual Peringatan HUT Republik Indonesia ke 75 maka kembali ke rutinitas adalah kenyataan. Agak sedih memang, biasanya langsung dilanjutkan dengan lomba-lomba dan berbagai kemeriahan dalam rangka peringatan kemerdekaan. Dari mulai yang paling standar yaitu panjat pinang, balap karung, makan kerupuk dan main bola berdaster, balap bawa kelereng pake sendok dimulut, atau masukin botol ke paku… eh paku ke botol hingga lomba ML (mobile legend) dan PUBG level dunia.

Rencananya memang akan dilaksanakan dengan berbagai modifikasi ala adaptasi kebiasaan baru (AKB), tapi bakal kebayang pelaksanaan balap makan kerupuk akan berlangsung sangat lama waktunya dan perlu tempat luas. Karena yakin para peserta akan sangat kesulitan berlomba memakan kerupuk yang digantung seutas tali rapia dengan menggunakan masker baik masker kain atau medis apalagi plua face shield… mungkin baru bulan depan tuh kelar makan kerupuk setelah panitia kelelahan dan masker plus face shieldnya curi curi dibuka hehehehehe.

Photo : Upacara HUT RI di masa pandemi covid19 / dokpri.

Apalagi balap bawa kelereng pake sendok dimulut, ini juga pasti melanggar protokol kesehatan terutama penggunaan masker, tapi secara esensi, kerumunan manusia dikala lomba-lomba inilah yang beresiko menjadi tempat penyebaran virus covid19.

Maka dengan berat hati, ikhlaskan kebiasaan perayaan hari kemerdekaan yang semarak di tahun-tahun yang lalu untuk tidak dilaksanakan tahun ini, demi sebuah perjuangan bersama memerangi penyebaran pandemi ini. Sudahlah, kembali ke aktifitas bias meskipun ada setangkup duka mendera.

Memangnya suka juara kalau lomba-lomba bos?”

Pertanyaannya simpel tapi jawabannya panjang lho, karena bukan masalah juara dalam berlomba. Tetapi keceriaan dan kebersamaannya itu yang tiada tara, tertawa bersama dalam kondisi lucu-lucuan berdaster atau wajah cemong karena gigit koin di semangka yang sudah bertabur oli ataupun menjadi skuad panjat pinang yang meraih sukses tertinggi… kebahagiaan dalam kebersamaan dan kekompakan dalam keceriaan adalah nilia-nilai kehidupan yang tiada hingga, alhamdulillah.

Photo : Kopi merdeka / dokpri.

Untuk mengobati kegalauan ini, maka tiba di rumah langsung mencari stok biji kopi yang tersedia, oow masih ada Arabica karlina manglayang.

Tanpa basa basi, grinder, siapain kertas filter, basahi dulu dengan air panas, tuangkan bijinya di atas kertas filter di corong V60, seduh perlahan penuh perasaan sambil mengurangi kesedihan karena tiada lomba-lomba di peringatan hari kemerdekaan.

Hmm… aroma kopi menyeruak memberikan kenyamanan, menenangkan perasaan dan tentu memberi jawaban atas dahaga kopi yang selalu hadir dalam sendi kehidupan.

Srupuuut…. MERDEKA, Wassalam (AKW).

Ngopi Berdua.

Menikmati kebersamaan dan kopi yang menenangkan.

KBP, akwnulis.com. Tanpa menanti detik dan menit yang cukup lama, segera tersaji pilihan minuman masing-masing yang menemani kebersamaan sore ini. Senja akan datang tetapi menikmati kebersamaan adalah keharusan.

Raga berbincang dan bertukar cerita keseharian, dilengkapi sesekali mulut memberi kalimat penyempurna sehingga jalinan kata yang tertutur adalah cerita kehidupan yang miliki makna.

Smartphone yang selalu menjadi pembatas kebersamaan, hanya digunakan sebagai pelengkap pengambilan gambar saja. Selanjutnya dipaksa tergeletak di meja dan mencoba mulai berbicara satu sama lain, karena jika tidak maka pertemuan ini akan kehilangan ruh sinerginya. Masing-masing akan tetap dengan dunia smartphonenya, sementara semesta kebersamaan akan terciderai tanpa sengaja.

Simpan smartphonemu dan mari kita berbincang sayang”

Sebuah ajakan sederhana yang hasilkan nilai berbeda. Perbincangan akan lebih fokus dan intens tanpa terganggu dengan seliweran notifikasi di smarthone yang senantiasa menggelitik untuk dihampiri dan dibuka dengan jempol lentik… ahaay lentik… udah tangannya jempol semua juga.. ups.

Photo : Manual brew V60 Ijen arabica / dokpri.

Pilihan masing-masing berbeda, tetapi tetap ada kopinya. Diriku diwakili oleh rasa original kopi yang hadir melalui sajian manual brew V60 dengan pilihan kopinya adalah Kopi Ijen arabica yang diseduh dengan suhu 90° celcius menghasilkan kopi siap minum yang harum dengan body dan acidity medium ditambah aftertasenya hadir rasa citrun, kacang tanah dan cocoa…. (moga-moga bener nih lidah mengecapnya)… srupuuut.

Sementara sayangku tercintaah lebih memilih kopi ditemani susu yang dibuat karamel dengan bantuan pemanasan api dipermukaan cangkirnya yang dikenal dengan istilah –chreme bruele-. Sajiannya cantik dan menggoda, tetapi bagi penikmat kohitala ini harus dihindari, karena ada unsur susu dan gula.

Tapi icip dikit boleh khaaan?”….

Boleh donk, saling bertukar icip juga tidak mengapa. Tetapi tetap harus seminimal mungkin, karena…. klo maksimal ntar ngabisin secangkir… atuh akan menimbulkan keributan dan ketidaknyamanan….. meskipun sebenernya pesen lagi gampang, tetapi suasana yang terbangun akan berbeda karena pengalaman yang ada tak akan tergantikan segera.

Selamat sruput sore kawan, jangan lupa sebelum menyruput dibuka dulu maskernya yaa. Wassalam (AKW).