V60 Arabica Sindanglaya.

Sruput kopi arabica sindanglaya.

Photo : Kopi Sindanglaya Arabica / dokpri.

BOJONGHALEUANG, akwnulis.com. Arabica Sindanglaya, itulah yang tertera dibungkusnya. Untuk selanjutnya diserahkan kepada sang barista untuk menyeduhnya meskipun diberi catatan dengan lisan bahwa mainkan panasnya diatas 90° celcius agar ketebalan rasa bodynya dapat hadir tanpa dipaksa.

Ternyata menunggu itu kok terasa lama, padahal klo bikin sendiri mah perasaan cepet….” bicara sendiri di pikiran dan akhirnya senyum sendiri. Karena memang prosesi manual brew v60 perlu beberapa tahapan yang harus dilalui hingga hadir menjadi sajian minuman kopi hitam tanpa gula yang miliki originality rasa sebenar-benarnya.

Iya sebenar-benarnya kopi adalah kepahitan, tetapi kepahitan ini ditemani selarik rasa sana sini yang tidak semua orang bisa mengecap dan menikmati.

Arabica sindanglaya itulah namanya, berbungkus hitam memberi suasana penasaran untuk rasanya. Tapi tetap bisa ditebak rasa umumnya arabica java yang miliki variasi acidity yang menggoda serta body cenderung medium ke bold tinggal diatur pencahayaan…. eh salah kok jadi serasa pemotretan, maksudnya diatur suhu air yang akan digunakan menyeduhnya WAJIB diatas 90° celcius, titik.

Karena modelnya take away, maka harus rela cikopi eh kopi hasil proses manual brewnya tidak disajikan dalam bejana kaca yang lucu, tetapi cukup dengan gelas kertas putih biasa. Tidak mengapa karena sebuah rasa tidak akan berbohong biarpun ditempatkan di gelas kertas begitu saja, cuma kalau di photo tanpa cerita, mungkin akan dianggap hanya sajian kopi biasa.

Itulah fragmen kehidupan, terkadang kita terjebak dengan penampilan. Meskipun mau tidak mau, tampilan atau penampilan juga bisa mendukung sebuah usaha sehingga hasilnya lebih optimal. Selamat ngopay kawan, Wassalam (AKW).

Kawan Sejati

Memaknai Kopi & kawan sejati…

BANDUNG, akwnulis.com. Bentuk dan ukuran bisa berbeda, tetapi kekompakan saling mengerti fungsi masing-masinglah yang menghadirkan ikatan sejati.

Begitupun pagi ini, menatap 2 buah tempat untuk penyajian kopi hasil manual brew arabica Toraja, menggelitikan jemari untuk menulis diatas virtual keyboard smartphone tentang sebutan ‘kawan sejati’.

Ada pendapat bahwa kawan sejati adalah teman, orang dekat yang senantiasa hadir dalam segala suasana, khususnya dikala sedih, kesal dan duka mendera.

Karena klo urusan lagi hepi, sedang tajir mah…. banyak banget pihak-pihak yang merapat untuk mendapatkan sesuatu dari ketajiran, jaringan serta ke-hepi-an kita.

Dikala sedih berduka, ada yang tetap menemani dengan segala kemampuannya, ada juga yang berucap ikut berduka di media sosial khususnya grup WA ataupun ada juga yang menjadi tiada kabar berita.

Nah, kawan sejati tentu yang senantiasa hadir, memberi dukungan penuh dikala berduka, menjadi sandaran sewaktu merapuh, menjadi penenang di kala cemas dan galau sekaligus menjadi pengingat manakala sedang senang tapi mungkin berlebihan.

Tapi menurutku, kawan sejati adalah sebuah kata eh 2 kata singkat namun dengan makna hakiki, yaitu ‘saling melengkapi’.

Saling melengkapi dalam kelindan duka, juga dalam perjuangan meraih asa, sekaligus saling melengkapi di kala senang dan penuh suka.

Sajian V60 kopi manual brewing inipun semakin lengkap karena gelas kaca kecil untuk menyeruput kohitala dilengkapi teko server yang berisi cairan kopi panas yang akan menjadi sasaran tegukan selanjutnya. Happy Wiken kawan, selamat melengkapi hari dengan kawan sejati, Wassalam (AKW).