Memori Perubahan.

Berubah itu penting, tapi tetap waspada.

Photo : Ini setum kakak / dokpri.

BOJONGHALEUANG, akwnulis.com. Sebuah hingar bingar aktifitas pembangunan terus bergerak seiring perubahan jaman. Lahan yang dahulu tak bertuan telah berubah menjadi area yang dihilirmudiki aneka kendaraan… raga terdiam tetapi jiwa tetap bisa berontak dan ikutan belajar memaknai kenyataan.

Begitupun dalam hati kecil ini, ada perubahan radikal seiring waktu yang tak sengaja mencuri kenangan. “Apakah perubahan itu penting?” …. “dan betulkah jikalau tidak berubah berarti mati?”

Itulah dimensi yang dihadapkan terhadap multi persepsi. Jika ditanya pada diri yang rapuh ini, maka akan sejalan dengan semangat perubahan itu penting. Tetapi disaat ada istilah ketidakberubahan disandingkan dengan mati, mungkin perlu dielaborasi tanpa menghancurkan semangat awal adagium ini hadir disini.

Istilah mati adalah sebuah pernyataan semangat, sehingga kata perubahan menjadi dramatis dan akan diperhatikan oleh semua pihak… sehingga akhirnya melakukan penyesuaian atau adaptasi…. dengan kondisi baru yang tentu berbeda banget dengan masa lalu… makanya sekarang booming istilah Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB)… hati-hati menulis dan membacanya, serta teliti dalam menuliskannya karena hilang 1 hurup akan mengakibatkan perubahan makna yang begitu signifikan.

Photo : Bongkar dan tuntaskan / dokpri.

Nggak percaya?….” Silahkan coba hilangkan hurup r di kata terakhir sehingga kalimatnya adalah AKB : adaptasi kebiasaan bau…. jauh banget khan artinya?…

Maka kembali kepada perubahan, jangan takut kawan… kita jalani dan kita ikuti dengan senantiasa rasa syukur kepada Illahi. Karena sejalan waktu, jiwa kita berubah lebih dewasa dan bijaksana begitupun dengan raga, semakin berkurang kemampuannya, keindahannya serta kesempurnaannya… itulah hakiki kehidupan kita.

Kembali kepada hinggar bingar pembangunan dan sesekali debu-debu beterbangan memenuhi lalu lalang kendaraan pengangkut yang besar dan teriakan perintah ditengah kebisingan. Maka jangan lupakan masa-masa awal, asbabun nuzul, asal muasal… jadikan bahan renungan serta tasyakur akan nikmat kehidupan.

Begitupun sajian kopi hitam gula sedikit di gelas sederhana sajian teteh warung dilengkapi tatakan piring… asli piring makan bro…. 🙂 :)……. hadirkan memori masa lalu dikala baru bisa menikmati kopi…. ya kopi ini, kopi sachet yang dijual bebas di kios-kios kecil dan warung kopi.

Photo : Kopi hitam warung yang nikmat / dokpri.

Meskipun seiring waktu telah bergeser ke kohitala, sajian kopi hitam tanpa gula dengan metode manual brew V60…. ternyata sajian kopi warung ini mengingatkan kita bahwa awalnya inilah kenikmatan kopi yang ada. Inilah asal muasal kenikmatan kopi yang ada… ya 2 dekade lalu.

Jikalau sekarang kohitala adalah kenikmatan, itulah perubahan. Jangan dilawan tetapi dijalani dengan tetap mengedepankan prinsip kewaspadaan, insyaloh kenikmat berkahan akan menaungi kita.

Sruputtt…. hmmmm bukan rasa yang menjadi goda tetapi kenangan manis di masa silamlah yang menggerakan bibir untuk tersenyum dan hati gejolak kembali tenang. Selamat mensyukuri perubahan kawan, Wassalam (AKW).

Tepukan & Gigitan.

Perlu ketenangan dalam memberikan tepukan…

COBLONG, akwnulis.com. Kedatangannya yang senantiasa tidak terduga. Dengan kemampuan menyelinap yang luar biasa, mampu hadir tanpa ada suara, itulah dia.

Tetapi kali ini berbeda, kehadirannya tanpa sengaja tertangkap sensor deteksi ujung mata. Sehingga dikala tiba dan akan melakukan aksinya, harus gagal akibat sebuah gerakan cepat berupa tepukan.

Yup, tepukan kawan. Tidak harus dengan sepenuh tenaga. Tetapi cukup liukan ringan yang mampu memberi hantaman tak terperi. Seperti tajamnya lidah melebihi runcingnya cutter manakala berhasil menyayat hati.

Maka berhati-hatilah dengan tepukan dan ucapan, terkadang tidak sengaja tetapi menciderai perasaan dan mengendapkan dendam tak berkesudahan.

Satu hal lagi, terkait kehadirannya yang penuh rahasia. Terkadang memang mengesalkan dan tentu mengagetkan, tetapi diwaktu yang lain muncul kerinduan dengan dengungan yang khas dan menjadi kawan manakala kesepian mendera. Meskipun mayoritas kehadirannya akan dihadapkan dengan pilihan yang sulit, ditangkap, ditepuk atau malah dipukul hingga jatuh tak berdaya atau malah hancur tak berbentuk karena himpitan dua telapak tangan.

Karena, jika tidak ditepuk maka kemungkinan besarnya mengigit. Akibatnya jelas sekali, minimal gatal dan bentol atau yang lebih parah adalah membawa penyakit yang merugikan bagi tubuh dan sekitarnya. Hingga membuat kita pingsan dan tak sadarkan diri.. eh sama aja ya?, karena penyakit yang disebabkan gigitannya.

Oh ini teh cerita tentang nyamuk ya?” Sebuah tanya menyeruak diantara dengungan yang bersuara.

Ya memang cerita tentang nyamuk, semoga sebuah cerita singkat ini memberi warna dalam kewaspadaan menjaga kesehatan raga dan kewarasan jiwa”

Maka silahkan menepuk, tapi kalau bisa dengan perasaan. Sehingga sang nyamuk jatuh tak berdaya tapi tidak hancur tanpa sempat menggigitkan jarum yang dimilikinya pada kulit kita. Karena perikenyamukanpun harus kita pegang teguh prinsipnya selain tentu nilai-nilai perikemanusiaan.

Selamat menepuk nyamuk dan menghindari gigitannya. Happy Weekend guys, Wassalam (AKW).

Perkenalan dengan dia.

Akhirnya tahu juga namanya…

BANDUNG, akwnulis.com. Dikala mata itu terpejam agak lama maka sosok dia ada, tetapi dikala membuka mata semua musnah tinggal suasana biasa yang apa adanya. “Mengapa begini?” Sebuah tanya menggantung di ujung dada. Memaksa untuk mencari jawaban yang diterima oleh keraguan yang akhirnya mengaburkan harapan.

Tapi rasa penasaran masih ada, sehingga setiap ada kesempatan memejamkan mata agak lama mencoba untuk melihat kembali dan bersua dengan sosoknya.

Ternyata dia ada, kembali hadir tanpa perlu berkata-kata. Hadir rasa senang dikala jumpa, tetapi kembali rasa khawatir mendera karena takut ini adalah perjumpaan terakhir kalinya.

Benar saja, dikala mata kembali membuka dan bercengkerama dengan dunia, dia hilang begitu saja. Coba dipejamkan sesaat, ternyata tidak ada, karena godaan terang benderangnya dunia begitu kuat menarik asa dan menyandera jiwa rapuh merana yang butuh sandaran kepastian dalam dinamika kehidupan nyata.

Siang beranjak sore hingga malam memyentuh batas kehidupan. Mata lelah mencoba terpejam dengan harapan bertemu lagi dengan dia. Tapi harapan tinggal harapan, karena dia tidak ada, entah kemana. Mata terpejam langsung dihiasi aneka drama mimpi yang tidak berkesudahan dan akhirnya tuntas oleh kumandang adzan shubuh yang dilafalkan dengan lantang.

Ternyata, di pagi hari yang cerah, pejaman mata agak lama, dia hadir dan langsung menyapa, “Apa kabar dunia?”

Sesaat terhenyak dan hampir membuka mata, andaikan terbuka maka akan hilang lagi sosoknya dan menunggu di waktu lain yang tiada batasnya.

Dengan sedikit ragu, “Bbbaa..ik, siapa namamu?” Getar suara jawabanku terasa mengodam dada dan menegangkan rasa. Kenapa harus gugup, dia bukan siapa-siapa.

Hening sejenak.

Tapi tak berapa lama, ada senyuman yang hadir meskipun sekilas. Sambil perlahan memudar, dia menjawab, “Namaku GELAP dan sesekali dipanggil GULITA”. Wassalam (AKW).

PAPATONG.

Perlahan tapi pasti, akhirnya…..

BOJONGHALEUANG, akwnulis.com. Pertemuan dengannya secara tidak sengaja, dikala kaki melangkah mengejar mentari pagi disitulah pertemuan terjadi. Dia sedang diam dan memunggungi, tapi aura keindahannya terpancar membawa rasa yang berbeda. Memaksa langkah untuk dipercepat agar segera bisa hadir sedekat kata seintim keinginan.

Setelah tinggal jarak satu meter, nafas diatur perlahan dan tangan bersiap untuk mengabadikan pertemuan ini. Sesuai aturan untuk mendapatkan hasil terbaik sebuah dokumentasi pertemuan, maka jarak 5 sentimeter adalah jarak yang ideal. Mengendap dan tahan nafas, sambil mengendalikan gejolak penasaran yang membuncah semenjak awal. Dilengkapi sebuah doa supaya pertemuan ini benar-benar terjadi, Bismillah.

Jarak tinggal satu meter lagi, dia masih diam membelakangi. Setengah meter lagi… tetap memunggungi dengan punggung indah perak keemasan. Hingga akhirnya…. tepat 5 sentimeter lagi, tetap terdiam sambil pura-pura tidak tahu. Memberanikan diri menjulurkan tangan hingga jarak tinggal 3 sentimeter.. dan….

…..

…..

CETREK!!!

Berhasillll….... mengambil moment berharga punggung dan sayap tipis perak keemasan yang mempesona, Alhamdulillah.

Tapi sayang, perjumpaan ini hanya sekejap. Begitu sadar raga ini mendekat, bukan rangkulan yang didapat. Tetapi tatapan takut dan khawatir sambil dia bergegas pergi, tanpa menoleh dan memberikan harapan apapun…

Namanya PAPATONG, itu nama dalam bahasa sunda. Bahasa indonesianya adalah CAPuNg atau versi LNnya DRAGONFLY. Binatang yang cantik, ringan dan lincah dengan sayap tipis warna perak keemasan. Kawan bermain masa kecil yang begitu menyenangkan.

Salah satu keahlian dia, sering digunakan oleh para orangtua dulu untuk menghentikan kebiasaan ngompol anaknya. Tentu dengan cara yang unik, Capungnya ditanģkap juga anak yang sering ngompolnya ditangkap hehehehehe. Baju anaknya dibuka dan…… disoŕongkanlah mulut si capung untuk menggigit udel ataù Bujal… eh Pusar/puser.

Awww…. pasti si anaknya jejeretean dan harus direjengan (berontak dan harus dipengangin dengan erat)… tapi cespleng lho….

Tuntas prosesi gigit udel sama papatong, maka dengan segera kebiasaan ngompol pun terhenti.

Entah apa sebenarnya yang terjadi, tapi fakta yang membuktikan. Mungkin suatu saat akan ada disertasi yang berjudul EFEK GIGITAN PAPATONG TERHADAP PSIKOLOGI DAN PHISIK ANAK YANG SERING NGOMPOL DALAM DIMENSI KASIH SAYANG ORANG TUANYA.

Selamat weekend kawan akwnulis, jangan ragu jikalau tidak percaya, maka Cobalah.

Untuk orangtua yang masih ngompol, belum bisa menjanjikan berhasil atau tidak karena belum mencoba. Tapi kalau mau, mungkin perlu 10 sampai 15 papatong yang menggigit bersamaan di berbagai tempat hehehehehe. Wassalam (AKW).

Cerita Mantan OB (Open Bidding).

9 cerita dan satu makna : menulislah.

BANDUNG, akwnulis.com. Perjalanan mengikuti turbulensi telah berakhir seiring dengan tuntasnya shelter seleksi terbuka jabatan pimpinan tinggi pratama (JPTP). Sebuah momen singkat yang menghasilkan aneka pengalaman, beragam cerita, rasa suka dan duka hingga ketegangan yang datang tanpa diduga.

Hasil akhir adalah yang terbaik dan qodar dari Allah SWT, sebagai salah mahluk tuhan di bumi maka salah satu tugas kita adalah ikhtiar dan mengambil hikmah dari seluruh rangkaian perjalanan kehidupan ini.

Gambar awal blog ini adalah momen shalat jumat dengan adaptasi kebiasaan baru di antara proses Seleksi Terbuka JPTP yang telah berlalu.

Dalam tulisan ini, hanya ingin berbagi tentang sejumput kata yang dirangkum menjadi beberapa cerita, di permanis sajian photo sederhana tapi nyata yang terjadi selama proses seleksi terbuka.

1. Deadline, sebuah judul yang menceritakan pemberkasan administrasi, yang mau baca klik saja DEADLINE.

2. Proses Uji assesment menghasilkan tulisan IKUTI TAHAPAN & TYPICA PUNTANG.

3. Muncul juga semangat berkompetisi tetapi tetap tersenyum, diwakili oleh tulisan SENYUM SINGA.

4. Saking tegangnya jadi laper melulu… maka diwakili oleh coretan MAKANAN & TULISAN.

5. Tidak lupa mencoba menenangkan diri di area uji kompetensi yang tercermin dari tulisan TURBULENSI KOPI.

6. Ujian dilanjut dengan pembuatan makalah dan wawancara, yang diwakili dengan tulisan DOUWE EGBERT & GULA CAIR.

7. Masih sesi Ujian, hasilkan juga tulisan KOPI AKB.

8. Setelah lolos 3 besar, memasuki sesi wawancara dengan Tim Penguji Profesional hingga wawancara langsung dengan Gubernur, ternyata belum sempet menulis karena ketegangan meningkat. Diwakili saja dengan meme TEH PAKUAN seperti gambar dibawah ini.

9. Sesi akhir adalah Tes Kesehatan yang lengkap dan menghasilkan cerita KOHITALA PRAMITA.

10. Ditutup oleh tulisan singkat fiksi berbahasa sunda yaitu CEK LAB – fbs.

Alhamdulillah, ternyata lumayan juga, terdapat 9 tulisan yang mewakili perjalanan singkat menikmati eh menjalani turbulensi dan akhirnya kembali normal.. eh new normal… eh AKB… ya begitulah.

Selamat menikmati dan menjalani hari-hari penuh adaptasi. Satu catatan penting, keberanian iseng-iseng menulis ini yang menjadi poin penting dalam mengikuti seleksi terbuka JPTP ini, meskipun hasil akhir adalah sebuah takdir.

Selamat kepada akang teteh (soalnya diriku peserta seleksi termuda) yang telah mengemban amanah jabatan JPTP untuk sukseskan JABAR JUARA. Wassalam (AKW).

Makanan & Tulisan.

Makan sambil nulis atau nulis tentang makanan?..

CIMAHI, akwnulis.com. Ide menulis adalah berkah, karena belum tentu setiap orang mendapatkannya dan bisa menuangkan dalam jalinan kata yang saling bertaut hingga hasilkan suatu makna dalam kesederhanaan cerita.

Menulis memang identik dengan rangkaian kata, tetapi menulis tidak harus terjebak dengan jalinan kata panjang yang sulit terlaksana, 3 hingga 5 paragrafpun sudah bisa menjadi batasan minimal untuk menyampaikan gagasan atau sebuah cerita super singkat yang bisa di share ke teman-teman via media sosial atau mengisi kolom blog pribadi yang semangatnya ODOA (One Day One Article)…. hehehehe… idealnya di temenin dengan aktifitas ODOJ (One Day One Juz)… tapi ternyata beraaaat kawan… kecuali pas bulan ramadhan lalu.

Dalam beberapa minggu terakhir tepatnya sebulan lalu, penulis lagi gandrung dengan aplikasi pengolah-pengedit photo dan video dengan menambahkan caption kata-kata. Ternyata menyenangkan, meskipun cukup menyita waktu ‘menulisku‘…. yaa karena dilakukan diluar jam kerja yang biasanya dipakai untuk mengkotret cerita singkat, dan di upload-publish di blog ini.

Nah, yang menjadi objek utama dari sisi gambar, penulis lebih cenderung memilih gambar makanan sehari-hari yang cenderung makanan tradisional. Lalu ditambah dengan captionnya yang relatif nyambung dan informatif. Maka lahirlah berbagai gambar dihiasi kata-kata yang bisa dilihat hasilnya di IG akwnulis.

Pertama diwakili dengan hadirnya kumpulan rawit alias cengek dengan caption ‘Habis cengek terbitlah seuhah‘ dilanjutkan dengan makanan Cuanki ladha, menu maksi sederhana, sajian Lobster, jengkol, toge, sate, kupat tahu, mie kocok hingga pencok kacang panjang.

Ternyata, photo makanan tersebut bisa juga menggambarkan suasana hati lho guys. Seperti cuanki ladha dan mie kocok itu cocok banget mengubah mood sedih jadi kenyang…. (lha bukannya jadi senang?)… minimal kesedihan berkurang kalau perut kenyang hehehehe.

Goreng jengkol dan pencok kacang panjang plus sambel dadak adalah menu favorit penghabis nasi sebakul, inipun sama bisa menghilangkan kegalauan dan menghadirkan kekenyangan…. hahahaha… makan mulu sih yang dibahas.

Ya udah ah, serius dulu ah. Selamat menjalani hari senin pagi dengan hati berseri. Wassalam (AKW).

Deadline

Mari kita jalani…

Photo : Deadline / dokpri.

CIMAHI, akwnulis.com. Detik dan menit seakan berlomba beradu kecepatan, membawa suasana yang tenang menjadi sedikit tegang. Seiring gerakan waktu berlalu, sejalan dengan detak jantung yang berdetak tidak menentu.

Segala upaya dikerahkan dalam perlombaan abadi ini, meskipun mungkin ritmenya yang tak selalu memaksa berlari. Sesekali bisa menghela nafas tapi sisanya adalah pendakian perasaan yang menyesakkan penuh dengan perjuangan.

Memang ini situasi tidak bisa, tetapi ingatlah bahwa kehidupan ini tidak selamanya biasa. Ada saatnya bergerak cepat meraih asa dan ada waktunya sedikit melambat dan mengambil posisi santuy… semua ada saatnya.

Sekarang menit dan detik begitu aktif menggelitiki nasib, memberi senyuman monyong sedikit supaya tidak terlalu tertekan dengan keadaan. Lumayan menguras rasa dan membebani badan tambun yang bersahaja.

Tapi ingat kawan, ini semua bukan beban, tapi tantangan untuk kita bisa berkarya lebih terdepan. Biarkan menit dan detik berkejaran dalam batas waktu berbingkai batasan, karena sebenarnya adalah bagaimana kita menyikapinya, menghadapinya, mensyukurinya dan tentu menjalaninya….. ikuti saja permainannya dan ikhlas menjalani tahapan yang mengharu biru.

Eh ternyata sang menit dan detik terus berpacu menuju batasan awal kenyataan, mau tidak mau mari ikuti ritmenya, gerakan tangan dan kakimu sehingga melarut dengan nada dasar kehidupan.

Jangan khawatir dengan batasan, karena setelah tiba pada batas yang ditentukan, sejatinya kita bersiap dengan tarian detik dan menit untuk tahapan harapan selanjutnya. Selamat berpacu kawan, Wassalam (AKW).

Air mata

Hapuslah dengan senyuman…

BANDUNG, akwnulis.com. Uraian kalimat yang disampaikan begitu panjang dan tanpa jeda, meskipun dari sisi nada terkadang melemah menahan duka dan beban yang dirasa.

Akhirnya ada juga masa dimana kalimat dan kata terhenti karena mulut tercekat oleh perasaan dan menahan diri agar air mata tidak tumpah di hadapan khalayak warga.

Jikalau hanya berdua, mungkin lelehan airmata adalah salah satu cara membersihkan penglihatan dan mengurangi beban stok air mata yang tersimpan diantara kulit dan tulang kenyataan. Tetapi dihadapan banyak orang, air mata tertumpah malah menghadirkan ketidakberdayaan dan bukan dukungan yang datang tetapi tatapan sinis dan dianggap lemah mental…. mungkinn…

Bisa saja ada satu dua pihak yang merengkuh luruh untuk membantu saudaranya yang sedang jatuh. Membantu kembali berdiri tegak dengan sokongan ikhlas yang penuh pengertian.

Sebuah kata yang menjadi utama adalah sikap kita menghadapi dilema. Tahanlah airmata tertumpah dihadapan banyak manusia, simpan untuk nanti dikala bersimpuh di malam hari, sambil bernunajat kepada Robbul Izzati.

Kesedihan bukan akhir dari segalanya, karena kesedihan adalah pelengkap dari kebahagiaan yang setia mendampinginya. Berbahagialah kita yang masih bisa merasakan sedih, karena dengan merasakan sedih kita akan tahu betapa bahagianya merasakan bahagia.

Seiring uraian kata selanjutnya, ketegaran mulai terasa. Menampilkan secercah harapan diantara puing asa yang tertunda. Biarkan kesedihan itu ada, tetapi semangat bangkit kembali adalah yang paling utama.

Sebuah pantun semoga bisa mewakili keadaannya :

Berhimpun di meja menyantap ikan,
Langsung berkeringat berebut suapan’

‘Biarpun kenyataan masih menyedihkan,
Tapi semua tetap semangat untuk perbaikan’

Selamat beraktifitas di jumat sore ini kawan, Wassalam (AKW).

TEU PIRA – fbs.

Mung jejedudan wungkul, tapi…

Photo : Sketsa menahan sakit / dokrpi.

Fikmin # TEU PIRA #

*)Sebuah tulisan fiksi berbahasa sunda, terinspirasi dari rasa sakit yang begitu menyiksa.

TEU PIRA (TIDAK SEBERAPA)

Teu pira da ngan saukur, tapi geuning geus karasa nyayautan mah teu bisa ditulung batur.

Teu pira kabeuki tèh ngaheumheum sangu, karasa amis disela huntu. Unggal poè nu aya di pawon ukur sangu jeung uyah beuleum. Teu ngarasula nampi kana qodarna, sawarèh di dahar sèsana dibaheum.

Teu pira tadi beurang aya kurubuk dina beuteung, pas inget boga kèrèwèd pamèrè juragan lebè. Buru-buru dibersihan, diteukteukan laleutik, digalokeun jeung cèngèk ogè sèsa uyah beuleum.

Teu pira dikosrang kosrèng nyieun sangu gorèng, seungit kacida matak bangir irung pèsèk. Pinikmateun geus aya dina tikoro, dahar ngeunah lain kokoro.

Teu pira, karèk gè tilu huap. Aya gajih kèrèwèd asup kana liang huntu nu geus lila mèlènģè. Jeduddd…… aduuuuh anjrit, baham calangap, panon cirambay.

Teu pira ukur nyeri huntu, tapi geuning bisa ngeureunkeun waktu, ngahuleng jiga bueuk dibabuk batu, geus teu kapikir deui nyatu, nu penting mah geura cageur teu judad jedud kawas gunung bitu. (AKW).

***

Hujan di Malam lara.

Malam temaram berpadu hujan.

Photo : Temaram di Belakang / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Malam ini terasa temaram ditemani gemericik air hujan yang bercengkerama dengan dedaunan. Sebuah rasa melesat ke angkasa dan memandang alam sekitar tidak sehinggar bingar dan terang benderang seperti biasanya.

Sebuah rasa khawatir menyeruak di dada, “Apa yang sebenarnya terjadi kawan?”

Benarkah alam dunia sedang menyembuhkan dirinya dan mengingatkan kepada manusia bahwa kita semua hanya menumpang sementara saja sehingga tidak boleh semena-mena terhadap dunia?

Sebongkah tanya hadirkan beraneka penasaran dan memaksa kumpulkan cerita dan informasi yang bertebaran di jagad maya. Hasilnya ternyata luar biasa membingungkan, mana yang hoak mana yang kabar burung berkelindan dengan teori kontipasi yang berujung pada kengerian dan kebingungan. Medsos dan jagad maya menyajikan limpahruahan informasi yang mungkin nirfaedah…. ahh pusiiing.

Lebih baik sementara kembali dari langit menjejak bumi, menikmati gemericik hujan yang bercumbu dengan dedaunan. Memberikan harum tanah yang tak bisa dilukiskan. Biarkan rasa syukur melingkupi jiwa dan menyadarkan raga, karena ternyata nikmat bisa tetap menjalani kehidupan seringnya terabaikan sehingga kita lupa kepada sang Maha Punya… Allah Taala.

Sepakat tidak sepakat, ini bukan lagi wacana tetapi sudah nyata di hadapan mata. Jadi mari nikmati dan syukuri apa yang ada dan jangan lupa berbagi dengan saudara kita diluar sana yang mungkin tidak seberuntung kita. Semangaaat, Wassalam (AKW).