*Manusia Bertajuk Waktu* 2)

Lanjutan cerita tentang asa bersua rencana, memupuk cinta fana dan menuju akherat sana, tapi jangan lupa bahagia.

Alhamdulillah, lanjutan tulisan tentang *Manusia Bertajuk Waktu* yang merupakan penangkapan dari tauziah Ustad Aam Amiruddin bisa dilanjut lagi….. beginih lanjutannya :

Photo : Mentari mengintip di taman belakang gesat / dokpri.

Life is temporary alias hidup itu sementara. Setelah ditulisan sebelumnya menyampaikan 4 persefektif pembagian waktu yaitu :
1. Ad dahru.
2. Al maukut.
3. Al ashr.
4. Al Azl.

Maka sekarang membahas tentang bagaimana supaya kita bisa menggunakan waktu yang dimiliki atau dinikmati secara berkualitas.

Pertama, senantiasa Khusnudzon atau berbaik sangka. Jikalau mendapatkan informasi dan berita, lakukan Tabayun (cek & ricek dan crosscheck), apalagi sebagai pemegang amanah jabatan. Harus tabayun disaat menerima informasi sepihak sehingga keputusan atau kebijakan yang diambil tidak mendholimi orang lain atau pihak lain. Disisi lain manakala berhadapan dengan orang yang tidak suka, iri dan dengki maka tetap berkhusnudzon dengan mode waspada. Karena dalam hidup ini senantiasa ada 3 sikap manusia di sekitar kita yaitu : Suka – Tidak Suka – Tidak Peduli. Seperti cerita Lukman bersama anaknya membawa keledai.

Kedua adalah sikap Harus menerima apapun yang Allah SWT tetapkan untuk kita yaitu Takdir. Baik buruk, senang sedih adalah episode paket kehidupan, sikap menerima ketetapan Allah-lah yang menjadikan waktu kita berkualitas.

Ketiga adalah Lakukan selalu Muhasabbah atau Introspeksi diri dari semua yang telah dilakukan, dilaksanakan dan di jalani. Jikalau dalam pekerjaan terdapat kesalahan, jangan menyalahkan orang lain atau anak buah tapi introspeksi dulu dan kalau kita yang salah maka gentle mengakui bahwa itu kesalahan kita.

Sebagai contoh adalah kisah Nabi Adam A.S. Banyak yang meyakini bahwa Nabi Adam diturunkan oleh Allah ke bumi karena memakan buah khuldi di Surga. Padahal di dalam Alquran tidak ada ayat yang menjelaskan itu. Dalam QS Albaqarah 30-37 disebutkan bahwa Nabi Adam A.S terusir dari surga karena mendekati pohon khuldi dan setan menggelincirkannya.

Tetapi Nabi Adam tidak menyalahkan setan sebagaimana tercantum dalam QS Al A’raf 27. Begitupun kita, belajar untuk tidak menyalahkan pihak lain.

Terakhir, Keempat adalah Jalani hidup ini dengan keyakinan bahwa semuanya ada batasnya. Senantiasa berbuat baik, niscaya kita atau anak keturunan kita yang akan menuai kebaikan itu.

Hatur nuhun, itulah sekelumit tulisan yang berasal dari penangkapan dengar tauziah senin pagi di Mesjid Al Muttaqien Gedung Sate.

Photo : Merumput segar di Taman belakang / dokpri.

Tuntas dengerin tausiah ternyata waktu apel pagi masih jauh. Maka segera beranjak berganti kostum yaitu kaos dan sepatu olahraga. Bergerak dan bergerak menyecap segarnya pagi di kehijauan taman gedung sate. Berbagi lembutnya embun dengan sang pucuk rumput yang menanti setia datangnya hangat mentari membawa hari-hari berseri.(Akw).

Membelah pagi

Coretan singkat rutinitas senin pagi membelah jalan melewati Paspati

Photo : Dokumen pribadi

Membelah paspati dini hari yang sepi menjadi rutinitas alami di senin pagi. Memacu kendaraan serasa di jalan tol, meskipun pasti tetap harus siaga karena bisa saja ada penyebrang tiba-tiba yang mengakibatkan musibah tak terduga, Audzubillahimindzalik. Cuma tak berani memotret sambil menyetir karena itu berbahayyya sodara-sodara…

Sebelum sampai di Paspati, Perempatan jalan pasteur setelah keluar tol pun masih sangat lengang, 1-2 kendaraan yang melintas dengan malas. Lampu pengatur lalu lintas belum menyala, dilihat jam digital di dashboard jam 04.01 wib, “Pantesan masih dini hari.

Beberapa kendaraan plat merah terlihat bergerak di jalan, dan yakin tujuannya sama. Yaitu area gedung sate, gedung bersejarah yang sekaligus sebagai pusat pemerintahan Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Photo : Dokumen pribadi

Tak perlu berlama-lama, rush hitam sudah turun dari fly over Paspati menuju lapang Gasibu, belok kanan dan belok kanan lagi, gedung sate yang warna warni menyambut diri, ‘Ngabag√©akeun.’ Warna warni lampu LED yang terpasang sempurna di Gedung Sate menambah semarak dini hari ini. Perlahan memasuki area parkir yang ternyata masih lengang. Parkir di posisi strategis, itu yang dekat pintu masuk dan mesin absensi digital yang pake pengenalan wajah. Setelah absensi berjalan mulus, segera menghambur ke halaman dan mengabadikan gedung sate yang ‘buricak burinong” (terang semarak berwarna warni).

Photo : Dokumen pribadi

Puas memandangi gedung sate yang berwarna warni, segera menuju tujuan utama yaitu Mesjid AlMuttaqien, mesjid yang indah dan megah di lingkungan Gedung Sate. Dengan tiang -tiang putih menjulang dan nuansa coklat keemasan menambah syahdu suasana kebersamaan dalam balutan rasa tawadhu hamba kepada Allah Subhanahu Wataala.

Photo : Dokumen pribadi

Sebelum berwudhu, mengisi absensi juga penting karena secara administrasi kudu terdata, itu untuk catatan manusianya. Untuk catatan Allah mah jangan khawatir, langsung otomatis tercatat dengan syarat hadir pengajiannya ikhlas bukan karena absensi he he he.

Photo : Dokumen pribadi

Brserak sandal berpadu kebersamaan, semua sepakat untyk bersama-sama beribadah di Mesjid ini, meskipun ada yang terburu-buru yang penting bisa datang sesuai waktunya.

Raga dan jiwa dibasuh air wudhu yang dingin menyegarkan, bersiap mengikuti shalat shubuh berjamaah dan mendengarkan ceramah pengajian pagi yang senantiasa di nanti di senin pagi.

Bismillahirrohmannirrohim.

Suara syahdu bapak K.H  Miftah Faridh selaku Imam sholat shubuh pagi ini begitu menggetarkan hati, mendengarkan alunan kalam suci Illahi dilanjutkan dengan ceramah yang bertema Almuttaqien, (orang-orang yang bertaqwa), sesuai dengan nama mesjid ini.

Ceramahnya ntar ditulis selanjutnya, sabar yaa….  (Akw)