Menjadi (seperti) Setrikaan

Bolak balik dan pulang pergi, jalani – hepi – beres sesuai target yang disepakati.

BANDUNG, akwnulis.com. Sebuah analogi seolah menjadi kesepakatan dari semua insani, padahal tanpa perjanjian dan kesepahaman, berjalan begitu saja dan mayoritas atau malah semua orang setuju dan menggunakan istilah ini dengan sadar tanpa paksaan dan diluar tekanan.
“Istilah apa brow?”

“Istilah klo bolak balik di dua tempat dan dilakukan dengan durasi yang sering, maka disebut –seperti setrikaan‘-“

“Emangnya lo bolak – balik kemana hari ini?”

“Ah cuman Gesat-Pakuan-Gesat-Pakuan-Gesat… euh, kayaknya ke Pakuan lagii”

“Ih kayak Setrikaan… ups” Keceplosan…… dia merona wajahnya. Tapi jadi manis.. awwwww.

Nyambung dari cerita ‘Tugas & Kopi’, itu adalah sepenggal proses diantara bolak baliknya raga ini mengawal sebuah map yang berisi tinta dan didalamnya berdesakan kalimat yang terdiri dari barisan kata, yang mungkin suatu saat mengguncang dunia…. (lebaaay nyaa….).

Photo : Sarapan Salad 8M berlatar Gdsate / dokpri.

Yang pasti, mari jalani menjadi setrikaan di hari ini dengan ikhlas dan ceria. Pekerjaan dan tugas adalah sebuah perjalanan kehidupan yang harus diselesaikan sesuai kemampuan dan kewenangan kita. Tetapi sambil menjalaninya, perlu juga sedikit bergaya menyimpan dokumen di dunia maya atau bisa juga mengabadikan momen gambar dalam file poto dan…. di upload juga di IG plus medsos lainnya.

Selain sebagai laporan online ke pimpinan dan teman-teman, juga media ekspresi diri ditengah kesibukan yang tiada henti.

Pagi hari berjamaah dan mengaji, ditutup dengan menikmati sajian salad 8 macam serta soto panas yang ngangeni.

Pagi hari secangkir kopi di ruang tunggu pimpinan, dilanjutkan dengan secangkir americano sambil menunggu dan melanjutkan tahapan pemarafan kalimat yang saling melengkapi.

Kembali ke gedung sate lanjut ke gedung pakuan, eh gedung sate lagi dan gedung pakuan lagi….. ngaso dulu ahh dan berpose sejenak di kursi tamu pendopo.

Sebelum mentari menghilang di ufuk barat, maka mengabadikan sebuah hotel di depan gedung pakuan berpadu dengan kerimbunan dedaunan, membingkai sebuah gambar yang (mungkin) suatu saat menjadi kenangan.

Photo : Halaman depan Gd Pakuan / dokpri.

Selamat menikmati menjadi setrikaan kawan, Wassalam (AKW).

Tugas tuntas & Kopi berkelas.

Tugas tuntaskan, kopi habiskan..

Photo : Kopi berkelas di Gdsate / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Bergegas menuju lantai 2 tempat kerja bos adalah rutinitas yang harus dijalani. Resiko anak buah ini namanya, jadi jalani saja. Menenteng beberapa berkas di map sambil bergerak cepat meniti tangga yang mengantarkan ke lantai atas gedung sate ini.

“Jangan bahas kerjaan ah, tulisan di blog ini khan tulisan ringan diluar kerjaan”

“Jangan komplain dulu kawan, ini cuma pengantar cerita kok”

“Ohh.. Oke lanjut kalau begitu”

Sambil sedikit terengah akhirnya sampai di depan ruang kerja bapak bos. Berhenti sejenak dan menghela nafas, baru bergerak maju mengetuk pintu.

Pintu terbuka dan beberapa staf menyambut dengan ceria.

“Bapak ada?”

“Ada, …Tunggu sebentar pak, silahkan duduk dulu, Bapak masih menerima tamu”

Saat menunggu inilah yang menyenangkan, penawaran secangkir kopi tentu disambut dengan rasa suka hati.

dan… yang disajikannya bukan kopi sachet…. tapi kopi berkelas.

Pas sudah ada dihadapan, dicoba disruput… ada rasa yang kenal, rasa yang pernah ada, memenuhi relung lidah dan rongga mulut. Acidity yang maksimal dan ninggal di rongga mulut plus body pahit yang tahan banting serta aftertaste berry yang kuat…. mirip Arabica wine…

Alhamdulillah… sruput lagi.. Nikmaaat…

Sebelum pamit dari ruangan bos dan menenteng surat yang sudah di sign oleh beliau, sengaja mampir ke ruang stafnya untuk berterima kasih atas keakraban dan sajian kohitala berkelasnya, “Pak nuhun, kopinya ajib pisan, kopi apa?”

“Puntang Wine Pak”

Pantesaan…. Raos. Sekali lagi terima kasih dan hatur nuhun. Besok-besok bawa surat-surat lagi ah kesini. Wassalam (AKW).

Salad di AlMuttaqien

Salad & Shalat dulu yuuuk .. eh shalat dulu baru me-nyalad.

Photo : Salad AlMuttaqien / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Pagi ini salah satu tagline blogku bisa hadir bersama-sama di satu tempat lho… ihiy pamer… Klo tagline ‘ngopay & ngojay‘ kayaknya udah bosan yaaa….

Nah pagi ini tagline kedua, ‘Salad & Shalat‘ bisa hadir bersama. Beneran lho…. tapi bukan berarti shalat sambil makan salad, ébat dan batal atuuuh.

Maksudnya ditempat yang sama bisa shalat berjamaah dilanjutkan menikmati salad yang telah tersedia.

Dimanakah tempatnya?”

“Mau tahu atau mau tahu bingiiitzz??

***

Yups Saladnya eh shalatnya jelas di mesjid AlMuttaqien Area Gedung Sate, Shalat shubuh berjamaah dilanjutkan pengajian rutin setiap hari jumat yang dianjurkan (atau diwajibkan) bagi para pejabat struktural.. nah klo staf pelaksana mah sunnah berarti.. 😁😁

Giliran saladnya, ini berjumpa di lantai dua mesjid yang merupakan sajian untuk para pejabat eselon II termasuk Pak Kiai sebagai penceramah.

Lha kamu kok berani-beraninya ikutan makan di situ?

Selow masbro.…. berhubung banyak kegiatan di luar kota sehingga banyak para pejabat eselon II berhalangan hadir sehingga atas inisiatif panitia penyelenggara…. diajaklah kami-kami yang kebetulan hadir dalam shalat dan pengajian jumat pagi ini….. gituuuh.

Photo : Salad berlatar Gesat / dokpri.

Alhamdulillah, sarapan dengan salad sayuran 7 rupa dengan latar belakang gedung sate yang megah, am.. am…. nyam nyam.

Potongan bit, tomat cherri, brokoli, wortel, daun selada, jagung manis, buncis dan mentimun…. wuiih 8 macem lho… bergiliran masuk mulut menuju persemayaman di lambung kehidupan.

“Karbohidratnya manna sama protein?”

Yach lupa moto, tadi nyicip tom yam berisi potongan daging untuk support protein. Jikalau mencari karbohidrat, maka sejumput mie goreng tadi sudah lewati lidah dan diolah dengan sumringah. Alhamdulillah (AKW).

Dinamika Pagi di Gesat.

Menikmati kehangatan di moment perpindahan.

Photo : Cahaya Mentari menembus daun / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Semburat sinar menembus helai daun di pagi yang cerah ini. Hangatnya cahaya menyentuh kulit menelusup hingga sanubari, hadirkan semangat tersendiri dan menguatkan motivasi.

Tidak terasa, 9 tahun berlalu dikala pertama mendapat penugasan di area Jl Diponegoro no. 22 ini. udah lama ternyata yaa….

Pernah keluar dari area ini selama 1 tahun di jalan malabar… lalu kembali lagi kesini hingga hari ini.

“Lho kok hari ini, esok mau kemana?”

“Ya memang hari ini karena yang pasti itu adalah masa lalu dan hari ini, esok hari adalah misteri”

“Akh sok puitis, emang pindah?”

Tidak ada jawaban dari mulut yang terkatup, tetapi sorot mata memberi jawaban bahwa untuk sementaun (sementara tapi kayaknya setahun atau 2 tahun) secara raga harus terpisah dari sini dan menempati area baru di jalan sangkuriang no.2 bandung.

Lalu, tidak ada jalan lain selain memaknai perubahan itu dengan optimisme.

Berubah itu keniscayaan, jalani dengan ikhlas dan senantiasa memaknai dengan rasa syukur. Jadikan proses angkut-angkut barang, menata ruangan baru, naik turun tangga, bolak balik kantor lama-kantor baru-kantor lama dan juga berbagai fasilitas belum berjalan sempurna, itulah dinamika, jalani saja.

“Betul khan?”……

Lambaian daun nyiur kembali tersibak, hadirkan cahaya mentari yang semakin menghangat. Selamat beraktifitas para pembaca yang hebat, semangaaat. Wassalam (AKW).

***

Kopi EDC

Berdinas tetap dapet kopi, double lagi.

Photo : Ice Caffelatte Gesa kopi / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Paparan dari para panelis semakin meramaikan suasana, dipandu oleh moderator energic yang akan menyaingi Karni Ilyas – ILC serta yang lebih menarik adalah bertabur pantun baik panelis juga moderator sehingga acara diskusi semakin seru meskipun tetap santun…. pada acara di ruang papandayan gedung sate yaitu acara Esselon Dua Club (EDC)… trus pengantarnya langsung pak Gub RK.

“Lho kok anda ikutan?”

“Alhamdulillah, ditugasin mewakili pimpinan ajah”

“Ohhh….”

Diskusi bertema pemerintahan berjalan seru, dari analisis sudut pandang ekonomi hingga terkait tentang NKRI. Menghasilkan aliran informasi yang saling melengkapi.

Tapi…. bukan itu yang dibahas disini, pembahasannya tetep urusan kopi hihihihi.

Dikala sore menjelang, diskusi sudah mulai mencapai titik akhir. Beberapa peserta diskusi mulai goyah dilanda kantuk dan kebosanan,.. Jreng!!!

Datanglah pasukan senyum, ibu-ibu berkerudung menenteng beberapa gelas plastik bertuliskan ‘cafe gesa’… eh Gesa Kopi.

Sajian caffelatte ala cafe gedungsate yang berlokasi di lantai basement, hadir dihadapan para peserta EDC edisi I ini. Memberi semangat kembali kepada pada peserta untuk menuntaskan diskusi dengan ceria.

Ice caffelatte diseruput pake sedotan plastik transparan, rasa dominan kopi java preanger yang dipadu lembut oleh susu steamnya menghasilkan paduan sempurna caffelatte yang memanjakan lidah ini, yang jelas tidak ada gula diantara kita sehingga rasa kopinya tetap menonjol meskipun dikepung sejumput susu.

Sruputtt… segeeer.

Sambil menyimak diskusi yang hampir berakhir, kejutan ngopay datang lagii…. maklum karena disampingku, Mr JP sebagai bosnya urusan rumah tangga setda…. ada lagi segelas hot caffelatte…. gede miliknya… jadi dapet double nich.

Photo : Hot Caffelatte Gesa Kopi / dokpri.

Hot caffelatte inipun tanpa gula, rasa kopi espressonya tetap terasa ditemani kehangatan susu yang sebenarnya…. meskipun penikmat kopi hitam tanpa gula, tapi sesekali kopi hitam plus kehangatan susu tentu tidak bisa ditolak, yang pasti tidak ada gula.

Sruput terakhir dari hot caffelatte ini berbarengan dengan kata penutupan dari sang moderator, Bapak Dani Ilyas ramdhan, meskipun pantunnya tidak sempat terekam karena terpesona dengan jalinan kata yang berkelindan dalam keindahan. Sampai jumpa di EDC jilid dua (klo ditugaskan lagi maksudnya…).. wawasan dapet dan double caffelattepun dapet… Hatur nuhun ibu bos, Mr ZP dan semuanya. Wassalam (AKW).

MERDEKA 170819

Merdekaaa……. menggetarkan jiwa dan raga.

Photo : Pose dulu ah / pic by He

BANDUNG, akwnulis.com. Berkibarnya sangsaka merah putih dan sirine penuh semangaaat bergema menggetarkan jiwa-jiwa hadirin yang hadir dalam upacara besar ini, jiwa dan raga terlarut dalam rasa nasionalisme memperingati detik-detik proklamasi ke 74 tahun ini, 2019 tingkat provinsi jawa barat.

Lapangan Gasibu adalah lokasi ke sekian kali, raga dan jiwa ini ikut menjadi bagian sebuah upacara besar, sebagai penggembira.. eh peserta.. eh undangan lho… memperingati momen sangat bersejarah bagi bangsa ini, Bangsaku, Bangsa Indonesia.

Photo : Selfi setelah apel pagi / dokpri.

Upacara besar ini adalah puncak acara, meskipun rangkaian pentingnya sudah diawali dari dini hari tadi, acara renungan suci. Lalu upacara di tingkat Sekretariat daerah tadi pukul 07.30 wib dan setelah itu dilanjutkan acara Upacara besar di lapangan gasibu ini. Rangkaian acara terus berlanjut, hingga nanti sore upacara penurunan bendera.

Semua acara adalah sebuah pemaknaan tentang suatu perjuangan besar yang simultan, pararel serta sinergi dari seluruh komponen bangsa kala itu, 74 tahun lalu, 1945.

***

Photo : TMP Cikutra / dokpri.

Tadi dini hari, tepat pukul 00.00 wib sebuah rasa bangga dan hormat kepada para pahlawan kemerdekaan kusuma bangsa dihadirkan dalam acara renungan suci di Taman Makam Pahlawan Cikutra.

“Kepada Arwah para pahlawan, Hormaaaaat Senjataaa, Graaak!!!!”

Serempak tangan dan senjata memberi hormat. Lengkingan terompet perlahan tapi pasti, diawali dari suara tunggal lalu bersahutan penuh semangat tetapi terselip ada rasa menyayat hati. Lampu-lampu dipadamkan, obor-obor kecil di sekitar TMP menyala dikawal adinda para anggota Pramuka menambah khidmat dan penuh kedamaian, mengingatkan pada pengorbanan jiwa raga, harta benda, perasaan dan tertumpahnya darah-darah pahlawan demi sebuah kata, KEMERDEKAAN.

Photo : Narsis masa lalu / pic by DeA

Cukup lama tangan dan senjata dalam posisi hormat, getaran jiwa dan bayangan perjuangan para pahlawan terasa merasuk di jiwa, meskipun di hati kecil terselip rasa khawatir…. takut posisi hormatnya ini ada yang membalas.. upps.

“Tegak senjataaaaaaa…., Grakk!!!”

Kembali posisi ke sikap sempurna dan tangan kembali ke tempat semula, perlahan rangkaian acara renungan suci berlanjut dengan hening cipta, laporan dan doa.

MERDEKAAA!!!!!

Kemerdekaan kedaulatan negara yaitu NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) tidak diraih dengan mudah kawan, semua penuh pengorbanan yang tidak bisa terbayangkan oleh kita semua sekarang, para penikmat dan pengisi kemerdekaan.

Mari kita isi kemerdekaan ini dengan sebaik-baiknya, rasa patriotisme dan bela negara adalah jiwa kita meskipun masing-masing individu memiliki cara berbeda. Indonesia adalah aneka, Indonesia adalah bhineka berbagai rupa warna, bahasa, budaya dan rasa karsa, tetapi semua terangkum dalam NKRI milik kita.

MERDEKAA…
MERDEKAA…
MERDEKAA..

***

Photo : jump dikit / pic by RH

Kegiatan belum usai, tetapi hasrat menulis dalam urutan kata terus membuncah tidak bisa ditunda, Selamat Dirgahayu RI ke 74, Wassalam (AKW).