Kopi Bali Banyuatis.

Ngopay setelah berbuka shaum…

Photo : Sajian Kopi Arabica banyuatis / dokpri.

CIMAHI, akwnulis.com. Suara Adzan begitu menggetarkan kalbu, menjadi penggugah hati dan memberikan rasa bahagia tiada tara, karena berarti masa penantian di hari kedua bisa dilewati dengan sempurna.

“Allohumma lakatsumtu Wabika amantu waala rizkika aftortu birohmatika yaa arhamarrohimin”

Segera segelas air hangat membasahi mulut dan menghangatkan lambung yang sedari pagi istirahat dari rutinitas mengolah makanan dan minuman… nikmat rasanya. Dilanjutkan dengan mengunyah potongan melon dan buah plum…

Kress kress… yummy.

***

Tuntas shalat magrib segera menggelar peralatan perang di atas meja makan sekaligus persiapan mencoba kiriman baru, coffee banyuasih Bali dari Ibu K. Agung. Coffee arabica yang diolah secara tradisional di daerah Singaraja Provinsi Bali, menggunakan biji kopi arabika pilihan dan disangrai dengan menggunakan kayu bakar sehingga akan menghasilkan rasa alami natural yang memikat.

“Jadi penasaran” Suara hati menambah semangat untuk membuka bungkusan kopi 200gr dengan gambar penari cantik legong bali yang senantiasa mengerling penuh arti.

Srett…. wuaah, bungkus kopinya sudah terbuka. Aroma sederhana menyeruah menyapa indera penciuman. Terlihat bubuk halus kopi yang siap dinikmati.

Air panas sudah siap, corong V60 sudah lengkap dengan kertas filternya. Tinggal seduh dengan perlahan… eh salah, bubuk kopinya di tuangkan dulu di kertas filternya. Barulah prosesi penyeduhan dimulai, currr… perlahan.

Photo : Baristi kecil sedang beraksi / dokpri.

“Ayah, aku aja yang ngucurinnyaah!” Tangan mungil sigap ambil alih, tapi belum ah, bahaya. Air panasnya bisa melukai kulit lembutnya.

Ternyata anak cantik ini pantang menyerah, tetap saja berusaha terlibat lebih jauh. Akhirnya dibimbing untuk mencoba mengucurkan air agar prosesi penyeduhannya ideal.

***

Jrennng…….. tersaji coffee arabica banyuatis versi manual brew v60. Selarik aroma harum melengkapi rasa alami yang muncul sendiri. Acidity medium less dan body bold memberi sensasi tersendiri. After taste-nya rasa pahit kakao ‘ninggal‘*) sesaat di belakang lidah, plus aroma asap kayu bakar memberi kesan berbeda.

Coffee ini adalah salah satu produk unggulan yang diproduksi oleh CV Pusaka Bali Persada, Singaraja Bali – Indonesia.

Akhirnya, 200ml coffee banyuatis ini berpindah ke lambung dan memberi kesegaran bagi raga serta ketenangan untuk jiwa. Segar bugar menjadi modal untuk menjalani shalat tarawih malam ini.

Selamat beribadah di bulan penuh berkah. Semangaat… Wassalam (AKW).

*)Ninggal : ungkapan penikmat kopi tanpa gula di kala rasa pahit dan asamnya kopi berdiam agak lama di lidah dan dinding mulut, red.

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

10 thoughts on “Kopi Bali Banyuatis.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s