1 hari 6 Moda Transportasi

Petualangan dalam hitungan belasan jam di ujung pulau Jawa, dari mulai Bis, motor ojeg, kereta api, becak, grab car, pesawat terbang dan grab car lagi…

Deru mesin bis pariwisata bergerak sempurna, membawa bobot besarnya yang berisi rombongan pelancong meninggalkan halaman Hotel Santika Surabaya dengan tujuan pasti ke Kota Malang. Kenapa diriku ada di bis itu?…. ceritanya panjang, tetapi yang pasti takdir itu mesti di jalani bukan diratapi.

Awalnya memang tidak akan bergabung dengan rombongan yang berencana ke kota malang karena penerbangan dari Bandara Juanda ke Bandung dijadwalkan sore ini. Jadi rencana hanya keliling kota saja trus lanjut ke bandara. Tetapi… diskusi dengan beberapa kawan dan dari biro travel yang mendampingi rombongan, kekejar kok klo ikut ke kota malang dulu… paling 3 jam. Ya udah… ikuttt dech.

Ternyata…. di sinilah petualangan dimulai.

***

Perjalanan keluar kota surabaya melalui akses tol menuju Kota Malang relatif tidak banyak hambatan, meskipun ada sedikit tersendat tetapi prinsipnya masih pas untuk hitungan waktu.

Memasuki jalan tol sengaja duduk mendampingi sopir agar memiliki ruang pandang yang jelas serta so pasti bisa ngambil photo lebih leluasa. Meskipun urusan kualitas photo…. itu mah tergantung. Selain tentunya kualitas kamera di smartphone juga yang penting adalah kemampuan untuk menggunakannya.

Terus terang meskipun daya tarik selpi itu begitu menggoda tetapi berusaha istiqomah untuk menghindari photo selpi dan di share di blog akwnulis.wordpress.com. soalnya terasa gimanaaa gitu kalau objek photonya udah oke tapi 1/3nya wajah selpi yang senyum seringai…. yang baca dan suka posting selpi di medsos atawa di status WAnya ya nggak usah sensi, klo itu nyaman dan merasa diri adalah keharusan… monggo lanjut aja. Tapi klo diriku berusaha hindari itu, titik.

Sambil menikmati perjalanan pagi, tangan tetap mantengin smartphone buka aplikasi traveloka buat liat jadwal sekaligus beli tiket kereta dari malang ke arah Bandara Juanda. Ternyata stasiun terdekat adalah di Sidoarjo… ya udah gpp. Dibeli aja via online, bayar via internet banking… tring.. tiket di tangan. Jam 11.45 KA Jagabaya rute Malang – Sidoarjo sudah ditangan… tenaang.

Keluar tol memasuki daerah pasuruan…. jalanan mengecil dan kendaraan membludak termasuk banyak kendaraan ukuran besar baik bis pariwisata juga truk-truk tronton yang bergerak perlahan menyusuri jalanan. Praktis si bis berjalan terseok-seok…. dan 3 jam perjalanan sudah di lahap.. tapi tujuan masih jauh.. peserta rombongan nggak terlalu aware dengan kondisi ini karena mereka khan pulangnya masih besok sore. Hanya sang pemandu dari travel dan om Widi yang mengkhawatirkan jikalau tertinggal jadwal kereta serta akhirnya tertinggal penerbangan sore sesuai jadwal untuk kembali ke Bandung kota tercinta.

***

Skenario awal untuk ikut wisata ke satu spot yaitu kampung warna warni di malang trus baru pulang memisahkan diri dari rombongan harus berubah karena kemacetan yang mendera. Lupakan kampung warna warni dan konsentrasi mengejar jadwal kereta Jagabaya saja.

Masuk kota malang sudah menunjukan jam 11.15… keringat mulai terasa membasahi dahi. Perhitungan via google map… pake mobil ke stasiun malang 30 menitan… pasti telat. Klo pake motor bisa 15 menit… kepikiran pake grab. Tapi jangan-jangan Lama…. putar otak.

Sambil liat kondisi jalanan yang macet parah, didepan terlihat sekumpulan ojek pangkalan sedang berkerumun…. ini dia. Tak banyak cakap terucap, segera sambar mik di bis, ucap maaf dan pamit kepada seluruh rombongan karena harus kembali lebih cepat ke Bandung.

Segera turun dari bis dan beralih menggunakan ojek pangkalan di lota malang menuju stasiun malang…..

***

Cobaan ketegangan belum berakhir.. eh dapet supir ojegnya udah sepuh dengan motor bebek jadul. Ngebonceng diriku dan tas kopetr jadi sekintal lebih terlihat agak kesulitan. Motor sedikit terseok-seok dan tak berani nyalip mobil di depan… entah belum lancar… entah grogi… entah keberatan hehehe.

Pas ditanya, “Masih jauh pa?”

“Bbbentar laggi deek” jawaban bergetar yang bikin kasian…. tapi waktu jalan teruuuuus…. disini kesabaran diuji lagi. Yo wis… tarik nafas panjang dan berdoa dalam hati, semoga Allah memberi kelancaran dan tiba di Stasiun kereta tepat pada waktunya.

Ta daaaa….. tiba di depan stasiun Malang pukul 11.40 wib. Bayar ojeg dan segera menghambur ke stasiun… untungnya jaman sudah maju tinggal cari alat print tiket… scan barcode di HP…. treeeet. Tiket muncul… alhamdulillah 3 menit sebelum KA Jagabaya bergerak, daku sudah bergabung di dalamnya…. ahhhhh tarik nafas dulu mas brow…..

***

Kereta bergerak seiring keringat memgucur deras. Tapi perasaan jadi tenang karena titik krusial terpenting bisa dipenuhi… yaitu nggak ketinggalan keretaa… alhamdulillah.

Karena jika kereta ini meninggalkan diri karena keterlambatanku maka perjuangan ke bandara juanda pasti lebih berat karena alternatif kereta selanjutnya… terlalu sore untuk tiba di bandara jam 16.00 Wib. Yang kebayang sewa ojeg dari Malang ke Sidoarjo… wah nggak kebayang dech.

(Bersambung… Bagian 2).

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

5 thoughts on “1 hari 6 Moda Transportasi”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s