Mengejar dirimu….*)

Melawan rasa menyeret hasrat untuk bisa bersua denganmu meski jarak tetap membuat jarak berlaku. terima kasih atas kehadiranmu yang senantiasa tepat waktu.

Langkah lelah berbuah hikmah, sengal dan peluh hilangkan keluh. Genggam berpadu menyusuri waktu, erat berpilin membentuk siluet kebebasan. Perjalanan ini harus tetap bergerak karena kehidupan tak kan pernah diam.

Photo : Sunrise di Ciwidey / dokpri.

Disaat teman-teman kembali terlelap bergumul dengan selimut kemalasan setelah shalat shubuh berjamaah. Maka dicoba menyeret langkah menapaki jalur bukit untuk mengejar dan menyambut hadirnya rutinitasmu menyinari alam dunia hingga nanti terbenam di ufuk barat.

Photo : Pagi yang dingin di penginapan dokpri.

Shalat shubuh tadipun menjadi sebuah pembuktian dari aneka motivasi dan nawaitu dari masing-masing. Ada yang memang sudah terbiasa, ada juga yang takut atau segan sama pak Boss yang hadir pribadi, atau juga ada yang memang belum bisa tidur hingga adzan shubuh berkumandang karena kedinginan yang teramat sangat atau akibat bersendagurau dan bermain gapleh bersama hingga lupa terhadap ketika, luruh berbalut waktu sehingga akhirnya dini haripun tiba.

Kembali kepada langkah yang terus menjejak terjalnya punggung bukit serta bercampur tanah merah yang sangat licin sehingga kehati-hatian menjadi keharusan. Meninggalkan teman-teman sekantor yang bersibuk dengan kepentingan masing-masing sebelum sarapan pagi dan kegiatan outbond dimulai.

Kenapa kamu bersusah payah menyendiri demi abadikan sesuatu yang biasa terjadi?…

yap, momen matahari terbit adalah biasa, tetapi yang luar biasa adalah bagaimana mentafakuri kehadiran sang mentari pada punggung bukit kehidupan, bergerak perlahan menyemburat sinar keemasan, memperlihatkan setitik mikron saja dari bentuk keagungan Allah SWT. Lokus untuk menikmati kehadiranmu adalah sensasi tersendiri, meskipun harus berpeluh dan melawan dinginnya hari, tetapi kehadiranmu dengan semburat keemasannya dan lambaian aneka warna harapan dalam harmonisasi keindahan, begitu memukau melupakan segalanya.

Menikmati kehadiranmu yang tak pernah ingkar janji adalah cerminan diri, begitupun disaat harus kembali dan bertukar harapan dengan sang bulan, semua dijalani dengan ketenangan. Tak pernah dirimu bertahan untuk terus menyinari bumi, tetapi legawa disaat waktunya sudah tiba pada saat yang dinanti untuk kembali bersiap menghadapi esok hari.

Akh kok jadi melo begini.. tapi itulah kekuatanmu yang menjadi bukti bahwa diri ini tiada daya tiada upaya tanpa restu dan perkenan Allah Sang Maha pencipta.

Setelah tuntas mengabadikan kehadiranmu ingin rasanya memandangi dan menikmati kehadiranmu hingga tenggelam nanti. Tetapi kewajiban kehidupanpun harus dijalani karena itulah yang menjadi tugas kami, yaitu untuk berserakanlah di bumi.

Wassalam (AKW).

*) Curhatan ringan mengejar sunrise di Dataran Tinggi Ciwidey.

Author: andriekw

Write a simple story with simple language, mix between Indonesian and Sundanese language.

4 thoughts on “Mengejar dirimu….*)”

  1. ringan tapi penuh makna, agr kt mentafakuri dan mensyukuri atas nikmat hidup & kehidupan yg kt jalani…
    Syukron pangemutna pa kabag…

    Like

  2. Jadi teringat ketika masa orientasi mahasiswa dulu, dingin menusuk tulang, mengusik kenangan kala itu, ciwidey meninggalkan sekeping kenangan yg tak terlupakan..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s