Kopi Sunda Kaweni.

Sruput mood booster sambil nikmati rasa dan pemandangan di bandung utara.

Photo : Sajian V60 kopi sunda kaweni / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Siang merangkak menuju senja, menyisakan keriuhan yang berlahan mendiam. Semilir angin meningkat intensitasnya, menyibakkan kesedihan yang sedari tadi melekat, untuk mengubah menjadi harap dan semangat.

Disinilah peran mood booster beraksi, memberikan kekuatan untuk semakin semangat menjalani hari dan produktif menghasilkan suatu karya yang berarti.

Bukan apa-apa kawan, ritme kehidupan itu dinamis. Terkadang penuh optimisme, tapi tak lama ditelikung oleh virus pesimisme. Senang di pagi hari, bisa tiba-tiba sedih karena sesuatu yang tak bisa diprediksi, atau sebaliknya. Itulah kehidupan.

Ingat pada tulisan-tulisan sebelumnya, JASUNI, Jalani syukuri dan nikmati.

Photo : Sebagian alat perang di eugene the goat / dokpri.

Nah fungsi kopi adalah salah satu mood booster dikala stamina menurun, otak stuck sulit mikir dan rasa hampa karena kehilangan pegangan… adaww, sekaligus menahan diri tidak ruab-raeb (makan cemilan sembarangan)… “Lha diet apalagi?”

“Hihihi, belajar disiplin om, memakan sesuatu pada waktunya, siapa tahu usus mengecil ke ukuran ideal dan efeknya… tubuh kembali ke ukuran semestinya”

Bahasa bersayap segera membuncah, menjadi jawaban dari pertanyaan yang tidak terduga. Bukan lagi diet, tapi sedang program ngecilin ukuran peujit (usus).

Kali ini, kopi yang tersaji memiliki nilai tersendiri. Terus terang, inspirasi menulis dengan tema ngopi kopi… adalah tema berharga yang senantiasa dianugerahi inspirasi beraneka rupa. Allhamdulillah, Nuhun Yaa Allah.

Tidak hanya dari sisi rasa, tetapi ada hal lain yaitu suasana dan siapa juga berapa harganya hehehehe. Suasana akan berbeda dan berhubungan dengan tempatnya dimana serta kapan waktunya. Kalau siapa, maka akan terkait sama sang peracik barista dan tentu (barangkali) siapa yang menemani siapa.

Sajian kali ini adalah kopi lokal yang diracik oleh Kang Agis sang barista, dengan temperatur air 90° celcius, perbandingan 1:12 dan metode manual brew V60, namanya Arabica Sunda Kaweni single origin yang diroasting dan diproduksi oleh Herd Coffee roaster Kopi Mandiri Jaya Sentosa Bdg. Varietasnya mix kartika & sigararuntang di tanam di perbukitan gunung Kamojang Jawa Barat.

Harga sajiannya 30 ribu, cukup lumayan, tapi seimbang dengan sajian rasa dan suasananya.

“Emang rasa dan suasananya gimana om, eh dimana ini teh?”

“Kalem atuh, satu-satu, meuni murudul bertanya teh”

Photo : Kang Agis barista lagi meracik / dokpri.

Rasanya nikmat, dengan acidity medium high dengan rasa citrun dan manis jeruk serta selarik rasa kacang-kacangan. Bodynya medium, aroma harum meskipun tidak ninggal lama di bawah lidah….

Untuk suasana recomended pisan, udara segar dan pemandangan bandung utara yang menghijau…. eh sedikit menghijau karena sudah mulai tergeser oleh munculnya aneka bangunan termasuk hotel-hotel gede lho….

Trus…. akses kesini agak butuh perjuangan, melewati jalan penduduk yang menanjak dan beberapa bagian masih rusak.

Aksesnya dari jalan sadang serang, tinggal cari jalan awiligar…. ikutiii aja belak belok dan menanjak… ntar ketemu aja.

Monggo yang moo nongkrong disini, nama cafenya Eugene the goat beralamat di Jl. Awiligar raya II, No. 2 Bandung Indonesia, 4019, cp 08996842225.

Penasaran?…. monggo dicoba…

Jadi sebuah sajian kopi beraneka fungsi, sebagai mood booster sekaligus inspirasi tulisan yang tiada henti. Nambah silaturahmi sama barista juga menikmati suasana yang berbeda dan bikin pikiran lebih tenang bersahaja, masalah rasa itu tetap jadi yang utama, tapi ternyata kesatuan dari semuanya yang membuat semakin bersyukur atas karunia-Nya, Wassalam (AKW).

***

Sunrise di Sukageuri View

Berburu Sunrise di Bukit Sukageuri, berbagi rasa dengan sesama pelancong dan penikmat pemandangan serta udara segar pagi hari di kaki Gunung Ciremai.

Photo : Sunrise di gerbang Bukit Sukageuri/dokpri.

Adzan shubuh belum berkumandang tetapi mata sudah terbuka lebar, bersiap menyambut panggilan sholat sebagai salah satu kewajiban umat islam.

Berjamaah sholat shubuh dilanjutkan dzikir akhirnya usai. Segera berganti kostum dan bersepatu olahraga. Bergerak menembus dinginnya hawa menuju titik lokasi yang mungkin tepat untuk abadikan kehadiran sang mentari di ufuk timur kota Kuningan.

Berburu sunrise di kaki Gunung Ciremai menjadi judul tulisan ini, setelah disaat yang lalu mereport tentang kabut yang enggan beranjak di Tenjolaut. Sekarang saatnya mencoba melihat sisi lain wilayah Palutungan.

Photo : Sunrise diatas Kota Kuningan

Ada korelasi positif antara berburu sunset dengan pola perilaku seseorang. Perilaku positif tersebut atau premis yang ada adalah : pemburu sunrise PASTIrabadiri‘ alias rajin bangun dini hari. Karena klo males bangun pagi, momen menikmati sunrise akan terhapus dengan sendirinya. Perilaku kedua adalah ‘Tidak takut udara dingin dan angin’.

Pic : Gn Ciremai dipagi hari / dokpri

Perjalanan pagi dilanjut bermobil ria karena jarak yang cukup lumayan sekitar 8,1 km dari Kota dengan kontur jalan berkelok menanjak. Tapi dengan bermobil, nikmat pisan menanjaknya. Jalan kaki bisa dicoba tapi perlu waktu 2 jam lebih.

Cuman klo telat nyampe… yaa sunrisenya kelewat. Tepat pukul 05.28 wib, daku udah menclok di dataran tinggi Palutungan dan segera mengabadikan momen sunrise yang begitu mempesona. Sinar kuning keemasan menyeruak gelapnya pagi, sambil tersenyum untuk segera menyinari alam ini. Puas menikmati ciptaan Allah SWT ini, segera beranjak menuju kawasan wisata yang bernama ‘Sukageuri View’.

Pic : Petunjuk gerbang masuk Bukit Sukageuri / dokpri.

Sebuah kawasan wisata yang dikembangkan oleh Pemda Kuningan bersama Desa Cisantana dan Kompepar Palutungan sejak tahun 2012 silam. Petunjuk arah ke bukit Sukageuri relatif eye catching berada di sisi kiri jalan raya, langsung belok kiri aja dan 50 meter kemudian ada loket pembayaran. Tiket Rp. 15.000,- per orang (tertera tulisan di samping gardu tiket), hanya saja karena masih rebun-rebun pagi-pagi…. eh petugas tiket belum ada. Yaa lewati dan free…. (moo bayar bayar kemana?) Padahal klo dihitung pengunjung yang sedang asyik ber-wefi dan selfi dengan latar sunrise sekitar 60 orang.

Pic : menara padang bulan sabit / dokpri.

Beberapa panggung tinjau dari bambu sudah dibangun oleh pengelola sehingga digandrungi pelancong. Meskipun harus extra hati-hati karena tanpa pengaman yang berarti. Ada yang berbentuk bintang, bulan sabit serta mahkota raja. Dipadu dengan sinar mentari pagi atau gagahnya gunung ciremai plus kamera smartphone atau DSLR yang mumpuni dijamin photonya instagramable.

Pic : Sunrise diantara menara bintang / dokpri.

Puas menikmati panggung pandang, kaki bergerak menyusuri area Bukit Sukageuri ini yang cukup luas. Cocok untuk jogging trek dan acara outdor lainnya. Dengan kontur bukit berbatu dan berundak-undak alami, cukup menantang untuk di jajal.

Pic : Tangga turun dari menara pandang / dokpri.

Fasilitas parkir mobil leluasa serta mesjid yang lumayan bisa menampung pengunjung memberi poin tersendiri. Termasuk pembuatan rumah-rumah hobbit yang bisa memuaskan dahaga pengunjung yang ingin selalu eksis dimanapun dengan tongsis dan pastinya narsis habis hingga kadang photonya itu 1/3 selalu wajah si empunya gadget hehehehe.

Pic : Rumah Hobbit di Bukit Sukageuri / dokpri.

Itulah cerita singkat tentang bukit Sukageuri, Palutungan Kecamatan Cigugur Kuningan.

Keluar dari area tersebut kira-kira 1 km ke arah bawah terdapat gapura bertuliskan ‘Taman Cisantana’...

Pic : Pintu gerbang Taman Wisata Cisantana / dokpri.

Penasaran, langsung rush hitam belok kanan dan masuk ke lokasi tersebut. Ada bangunan gerbang tiket yang lagi-lagi masih kosong tiada orang. Tertera tarif masuk Rp 10.000,- per pengunjung. Didalamnya area jogging track, tempat bermain dan kembali fasilitas narsis diatas bukit.

Pic : Bukit batu Taman Cisantana / dokpri.

Yang menarik adalah bukit batu yang berdiri kokoh menyambut pagi diatasnya terdapat trek untuk view serta jalan-jalan bagi pengunjung. Hanya memang tidak sempat memanjat sang bukit batu karena waktu jua yang membatasi.

Pic : taman Cisantana / dokpri.

Fasilitas toilet dan tempat makan tersedia, tetapi daku tak berlama-lama berada disini karena janji kepada istri tercinta bahwa jam 07.00 wib sudah kembali tiba di basecamp. Hatur nuhun. (Akw)