KOPI – beda gelas beda rasa.

CIMAHI, akwnulis.com. Dikala hujan rintik mencumbu bumi, maka wangi tanah memberi kedamaian tersendiri. Suasana sendu melingkupi diri dan akhirnya harus mengambil keputusan untuk menepi, daripada raga cipruk eh jibrug… maksudnya basah kuyup dan mungkin bisa masuk angin. Maka merapat ke suatu tempat yang menyajikan minuman kohitala hangat, disajikan tanpa gula dan tanpa berburuk sangka juga penuh hormat.

Tanpa basa – basi maka pesanan Visixti (V60) manual brew dengan stok bean yang ada langsung dinanti karena sudah menjadi agenda rutin untuk hadir disini.

Cafe kecil ini agak menjorok ke dalam dari jalan utama Leuwigajah, tetapi sekarang bukan halangan karena dengan bantuan teknologi begitu mudah menemukan tempat tanpa perlu susah payah bertanya. Tinggal bermodal smartphone, batere penuh dan sinyal serta paket internet aman plus jari jemari yang sehat.

Tring.

Langsung penunjuk arah berebut memberikan pilihan.

***

Sambil menikmati gerimis hujan, terasa pikiran hanyut ke masa silam. Dikala masih bocah yang nakal, begitu senang bermain diatas cucuran air hujan yang meluncur deras dari ujung atap rumah. Sebuah nilai bahagia begitu terasa, seolah tindakan sederhana namun penuh makna.

Silahkan sajian V60nya Kakak” sebuah suara membuyarkan cerita masa silam. Digantikan dengan kehadiran sang pelayan membawakan nampan panjang.

Agak heran karena pesanan tadi sudah jelas hanya segelas Kopi manual brew menggunakan V60, just it. Tapi kok yang datang banyak?… ya udah ikuti saja. Siapa tahu memang ada surprise malam ini, entahlah.

Sajian kopi manual brew V60 di bejana memang cuma satu. Tetapi gelasnya banyak. Wah ada apa ini, apakah ada demo?.. kenapa begitu banyak gelas yang hadir?.

Jawaban yang hadir hanya selarik senyum yang menambah tanya. Tapi harus pasrah karena memang sang pelayan meninggalkan begitu saja tanpa ada penjelasan lainnya.

Ternyata, tak berapa lama. Datanglah sang Barista, Akang Ano.

Inilah penjelasannya (mulai dari kiri) :
1. Cangkir keramik berbibir tebal ternyata menghadirkan rasa yang lebih manis. Aduh jadi inget bibir siapa ya?.
2. Gelas Duralex memberikan rasa yang lebih complex dan balance baik dari sisi aroma, sweetness dan acidity.
3. Gelas Wine memberikan sensasi aroma lebih kuat, tetapi rasa dan acidity agak melemah.
4. Gelas Lurus menghadirkan kecenderungan rasa dan aroma yang flat.

Mulut sedikit ternganga mendengarkan penjelasannya. Betapa sebuah pilihan gelas dapat hadirkan perbedaan baik aroma, rasa dan acidity segelas eh sebejana kopi hitam tanpa gula dengan manual brew V60…. sebuah momentum syukur  kembali terasa. Betapa aneka nikmat kehidupan dunia termasuk kemampuan lidah mengecap rasa, body dan acidity ajian kopi adalah nikmat yang tidak ternilai. Alhamdulillahirobbil Alamin, srupuuut… Wassalam (AKW).

***

Lokasi : Cafe Kopi ABDI, Jl. H. Danudin No.4 Leuwigajah Cimahi.

Kenalan sama KakTus.

Mencoba mengenal yang lain…

LANGIT, akwnulis.com. Dikala sang mentari masih berselimut awan pagi, raga ini telah mencoba menggapai langit diatas pesawat Wings Air IW-1876 yang sedang menanjak menuju ketinggian 15ribu kaki…. nggak kebayang kakinya ada 15ribu kawan, berarti sebanding dengan 15 ekor kaki seribu, khan 15 ekor x 1 kaki seribu jadi 15 ribu kaki…. tuh kan mulai ngaco ah.. ayo sarapan dulu ah.

Lanjut yaaa..

Tulisan kali ini ingin berbagi tentang sebuah rasa syukur melihat salah satu ciptaan Allah SWT dari jenis tumbuh-tumbuhan.

Nama latinnya ‘Cactaceae‘ atau kita kenal dengan nama pohon kaktus. Sebuah jenis tanaman yang memiliki keunikan tersendiri dan masuk ke jenis tanaman sukulen, yaitu tanaman yang berkemampuan menyimpan air di batang dan daun.

Kenapa tertarik dengan kaktus?

Sebuah tanya yang tentu miliki variasi jawaban, tapi itulah indahnya momentum. Bisa hadir kapanpun tanpa perlu dilarang atau dipaksakan. Sudah sejak lama senang dengan pohon kaktus terutama yang tidak berduri, bukan apa-apa karena tertusuk duri kaktus itu sakit kawan. Nggak percaya?… yaa cobain aja.

Lalu seiring waktu semakin tahu bahwa selain kaktus berduri, terdapat juga varian kaktus yang tanpa duri serta beraneka rupa dan warna… makin menarik nich.

Puncak ketertarikan ini muncul setelah diskusi dengan istri yang ternyata.. sudah lama menyukai tanaman yang kuat ini dan sangat mudah perawatannya…. apalagi pas berbincang tentang bunga kaktus yang sangat spesial….

Makin penasaran…. segera searchinglah di laman dunia maya dan semakin banyak pengetahuan tentang kaktus-kaktus ini beraneka rupa, warna dan tentunya harga. Termasuk tentang bunga kaktus yang indah dan mekar secara misterius dengan waktu terbatas dan menebarkan wangi khasnya…

Apalagi di rumah sudah ada beberapa pot kecil kaktus, souvenir mengunjungi grace rose farm di Cisarua Lembang. Makin segera ingin hunting berbagai kaktus yang mungkin menarik hati.

Minggu pagi dikala sang istri harus berdinas pagi, maka mengantar jemput adalah kesempatan strategis untuk saling mendukung dan menguatkan ikatan kebersamaan ini..

Kaktus yang pertama berwarna merah berkarakter, ukurannya kecil tetapi memberikan bakalan calon pesona di masa depan. Dilengkapi duri-duri halusnya. Ada juga merah tua berbentuk lingkaran munu’u dan sudah muncul kemungkinan bunga.

Agak sulit melukiskan keindahannya, karena ukiran tuhan tidak dapat terbantahkan. Tinggal bagaimana kita memaknai seluruh keindahan ini dalam bentuk tasyakur dan rasa tiada daya dari seorang hamba terhadap Tuhan.

Semua tertata dalam pot kecil yang berisi kaktus berbagai warna, rupa dan harga. Warna hijau menjadi dominan selanjutnya merah tua dan merah cerah, juga putih bersaput lembaran duri atau oranye dan sedikit biru….

Semua keindahan ini didukung suasana pagi yang cerah dan segarnya udara pegunungan dibandung utara, melengkapi kebahagian dan rasa syukur ini.

Peminangan kaktus ini tentu akan berproses setelah nanti menjemput istri di tempat kerjanya dan balik lagi ke tempat jualan kaktus ini.

Selamat menjalani hari disenin pagi ini, Wassalam (AKW)

****

Catatan : please jangan dulu tanya nama-nama kaktusnya ya….

Lokasi :
Grace Rose Farm Garden
Jl. Kol. Masturi No. 305 Kertawangi Kec Cisarua KBB.