Melewati Gelap.

Gelap itu adalah….

DUNIA, akwnulis.com. Perjalanan itu tidak selamanya terang kawan, ada kalanya harus tahu bahwa ada kegelapan yang mendampingi. Siang benderangpun tidak bisa egois dengan segala kekuatannya tapi harus cuti dari status benderang karena digantikan perannya oleh sang gulita malam.

Begitulah silih berganti, teratur dan saling bergiliran tanpa perlu rasa cemburu ataupun prasangka berlebihan, karena ini ketetapan Tuhan.

Nah, jadi jangan takut dengan gelap. Karena tanpa gelap, kita tidak akan faham nyamannya dikala terang.

Jikalau gelap datang, yakinilah bahwa ini berkah dan saat berbagi secercah cahaya dengan siapapun. Dampingi bintang yang bertabur cahaya dikala gelap malam, juga rembulan indah yang mempesona meskipun jauh jarak tiada hingga.

Hingga esok sang mentari kembali hadir menerangi bumi, memberi kesempatan kepada kita untuk berbagi dan mengabdi serta selalu mensyukuri nikmat Illahi. Wassalam (AKW).

***

Lokasi Photo : Terowongan Karang Kates II.

Rahasia Kegelapan

Kegelapan memberi kesempatan, meraih asa dan harapan dalam sebersit cahaya keabadian.

Kegelapan itu bukan melulu melahirkan ketakutan, tetapi dengan hadirnya gelap maka kita bisa menghitung seberapa terang suatu cahaya berpendar dan menerawang.

Tetapi memang otak kita sudah dibiasakan faham bersama bahwa dibalik kegelapan tersimpan ketakutan, kesedihan, kengerian dan kejahatan yang menjadi suatu alasan untuk menghindari, menjauh ataupun berusaha melupakan.

Kegelapan identik dengan hitam dan hitam itu diandaikan sebagai kegelapan.

Padahal..

Kegelapanlah yang menjadikan sinar bintang dan bulan begitu cemerlang.

Kegelapanlah sebagai batasan ukuran kehadiran cahaya yang penuh harapan.

Kegelapanlah yang memberi ruang kepada otak manusia untuk menghitung intensitas cahaya dan berbagai rumus lainnya sehingga dikenal e=mc’kuandrat’ nya Einstein atau Hukum Stefan Boltzman tentang radiasi kalor yang terkait benda hitam.

Termasuk keindahan alam dikala menjelang senja ataupun pagi menjelang dimana mentari bersiap berlabuh ataupun mentari kembali bersinar, butuh gelap agar moment itu kembali menjadi kenangan.

Satu hal yang pasti, disaat kegelapan menyelimuti bumi di waktu sepertiga malam, saatnya mengakses cahaya Illahi Rabb untuk bertaubat, bersujud, mengadu dan memohon dalam refleksi gerakan sholat Tahajud dan doa kepasrahan.

***

Selamat menjalani minggu terakhir ramadhan 1439 H, biarkan gelap menjadi pengingat dan menyongsong cahaya pintu maaf di awal bulan syawal dengan penuh khidmat.