TEH GELANG

Menikmati kesegaran alami…

CIATER, akwnulis.com. Dikala jiwa berontak untuk segera beredar menapaki jejak jejak kehidupan, sebersit rasa di ujung hati masih meragu karena pandemi. Apakah sudah aman diluar sana?… sebuah tanya yang menggelantung diatas langit keinginan.

Photo : Teh Gelang & Prosesnya / dokpri.

Detik waktu terus menderu mengitari permukaan jam dinding yang setia nemplok ditempatnya. Sementara hati ini masih dilema, antara berangkat dan tidak. Juga antara diijinkan atau tidak.

Lha emang pake ijin?”

Harus atuh, selama masih menjadi anak buah dan belum jadi bapak atau ibu buah tentu selalu ada atasan diatas. Maka mekanisme ijin adalah protap yang menjadikan perjalanan kedinasan ini tepat dan sesuai dengan kehendak semua vihak eh pihak.

Sebuah kata datang melalui pesan whatsapps, ‘OKEY’…. wuiiih senangnya. Ijin sudah ACC, eh tapi aman nggak ya diluar sana?…

Bismillah we ah…. Kuy ah.

Keraguan masih menggelayuti hati, tetapi minimal persiapan prokes menjadi andalan. Masker cadangan, 1 liter handsanitizer dan sabun cair untuk cuci tangan sama sapu tangan segitiga warna pink pemberian seseorang yang pernah hadir penuh pengharapan… uhuuy.

Cuss……

Bergeraklah raga menembus kelokan dago atas yang menjadi jalan pintas, hingga tepat melewati batas kota dan menghambur menuju perkebunan teh yang menghiasi lereng alami gunung tangkuban perahu.

Nah setibanya diperbatasan Bandung dan Kabupaten Subang, ada rasa ingin sebentar mampir demi melihat tempat baru yang masih sepi. Entah karena memang masih pagi atau karena pandemi, yang pasti kursi-kursi masih kosong minim terisi.

Disinilah bersua dengan sajian teh segar yang diproses betul-betul fresh. Jelas sekali daun teh yang diambil adalah teh yang tumbuh segar dihamparan di depan mata. Lalu dipilih dengan tangan tangan terampil dan…. di masukin wajah untuk dimasak… lha dimasak.. maksudnya dilayukan… katanya sih supaya pori-pori daun tehnya terbuka sehingga si rasa dalam daun teh bisa keluar menyapa semesta.

Setelah itu diangkat dan disimpan diatas nyiru untuk selanjutnya digelang, atau diremas remas dengan jari tangan khususnya dengan telapak tangan…. ini yang membuat hadirnya nama TEH GELANG.

Bukan teh gelang, seperti gelang di lengan. Tetapi Gelang seperti penyebutan ‘Lele‘.. artinya diremas dengan kedua tangan dan penekanan oleh telapak tangan dibantu jari jemari…. nikmaat

….klo dipaksain… bisa pake lagu…

Gelang sipatu gelang….. “ silahkan teruskan.

Nahh….. dari sinilah sebuah seduhan teh alami yang hadir dengan gelas tinggi. Menyebarkan aroma kesegaran tiada tara. TEH GELANG namanya.

Photo : Straberry / dokpri.

Sungguh sebuah kombinasi suasana dan rasa yang tiada tara, disempurnakan dengan kumpulan strawberry merah merona yang membuat semakin terpana karena begitu banyak nikmat Illahi yang hadir dengan segala kemudahannya.

Meskipun tetap waspada dikala ada pengunjung lain yang menyapa dan duduk mendekati area meja, maka masker musti kembali terpasang dan semprotkan handsanitizer di tangan demi sebuah ketenangan. Selamat DL tipis tipis kawan. Wassalam (AKW).

TEH PUTIHku…

Liburan di rumah bersama Teh…

BOJONGHALEUANG, akwnulis.com. Libur panjang memberi kesempatan untuk beredar, keliling kota menapaki mall atau bersilaturahmi sambil hahahihi di cafe dan resto langganan. Bisa juga membawa raga menuju kampung halaman atau rumah saudara yang masih alami jauh dari hiruk pikuk kota.

Tapi…. itu dulu. Sekarang semua aktifitas itu beresiko. Jikalau tidak tertular, khawatir tanpa sadar menulari orang lain apalagi orang tua atau saudara yang kita singgahi.

Jikalau banyak yang nekad, dengan bermodal masker saja tapi tetap beredar kesanah kemari. Semoga segera diberi kesadaran dan pengendalian diri, bahwa pandemi ini sedang terjadi. Jangan menyesal di kemudian hari, ketidak sabaran beredar ini bisa berakibat fatal.

Karena dikala tertular, bukan hanya phisik yang menderita, psikologispun akan terguncang termasuk tekanan finansial… percayalah dan kendalikan hasrat beredarmu.

Nah sebagai penggantinya, mari kita manfaatkan libur ini bercengkerama dengan keluarga dengan berbagai kreasi dan aktifitas yang jauh dari kerumunan orang tetapi tetap memiliki makna.

Salah satunya adalah Nge-teh, alias minum teh. Supaya lebih afdol, coba seduh white tea atau teh putih dan setelah ditunggu 5 – 6 menit, tuangkan di gelas kaca dan siap dinikmati.

Apalagi jikalau teh putih ini disajikan sama teteh putih, lengkap sudah liburanmu hehehehe.

Tapi, teteh putih ini cukup bercanda saja yaa… karena jikalau ibu negara tahu, maka akan hadir perang dunia, dan liburan kali ini menjadi neraka.

Selamat Nge-teh putih sama teteh putih.. ups…. sama ibu negara dan anak tercinta. Wassalam (AKW).

Teh Bening HH

Sruput dulu di jumat berkah..

BANDUNG, akwnulis.com. Sebuah kata berpadu dengan aneka kata yang lain, terkadang tergoda untuk menghadirkan sebuah cerita tanpa makna. Terhambur dari mulut dan menyebar mengisi ruang udara. Melayang atau mungkin terbang menghilang.. hingga tiba diindera pendengaran dan jadilah sebuah cerita kehidupan.

Sebuah kata yang keluar dari mulut memenuhi udara ternyata tidak hadir begitu saja. Diawali kereteg (bisikan) hati yang berproses rumit dalam tubuh hingga akhirnya muncul melalui ucapan, barulah sang kata tiba. Jadi jikalau hatinya gelap maka kata-kata yang terhamburpun gelap dan meruncing sehingga mudah menyayat hati dan perasaan yang lain.

Photo : Rose Tea at Herbal House / dokpri.

Itulah sebuah ungkapan dikala memandang dua gelas bening berisi minuman menyegarkan ini. Betapa indah dan menyegarkan. Kebeningannya ini yang menggugah hati, begitu transparan dan pas disruput……. ternyata ada rasa…. rasa teh putih dan rasa mawarnya hadir memenuhi rongga mulut dengan kehangatan dan keharuman yang menggugah.

Disajikan dalam gelas kembar bening dalam suasana alami, memberi inspirasi dan ketenangan hati. Srupuuut gan…. nikmaat.

Jadi di jumat berkah ini, mari kita beningkan hati sucikan niat dan berjanji untuk senantiasa menjadi hamba yang baik dan berhati tulus, sehingga hamburan kata dari mulut dan nafas kita adalah kebaikan, ketenangan dan kejujuran serta mampu menginspirasi. Wassalam (AKW).

Teh Gesat.

Teh memberi ketenangan…

BANDUNG, akwnulis.com. Berjibaku dengan angka dan aneka rumus regresi sederhana ternyata memanaskan otak dan perasaan. Ada rasa tegang menggelayut disaat memasuki ruang pertemuan, karena ternyata sebuah beban mencengkeram pundak dikala nanti tidak mampu menjelaskan.

Selain itu, kinerja dari apa yang dijelaskan adalah juga beban tanggung jawab yang harus juga diungkapkan dengan segala kelebihan dan kekurangannya… ah angka-angka menari seiring menit melingkari detik yang tetap bergerak tak mau sejenak berhenti.

Duduk di kursi empuk ternyata belum bisa mengurangi ketegangan, apalagi ada beberapa angka dihalaman depan yang secara logika hitungan terjadi anomali perbedaan…. aduh gimana ini.

Keringat dingin perlahan hadir, tapi apa mau dikata. Tidak sempat berlari ke ruangan untuk sekedar mengubah menjadi penyempurna. Apalagi mencetak ulang dokumen tebal ini yang penuh bertabur angka dan warna…. pasrah saja ah.

Photo : Teh Gesat / dokpri.

Ternyata, ada penenang raga dihadapan mata. Secangkir teh gesat yang masih mengepulkan asap panas kesegaran terlihat malu-malu, membuat gemas dan diyakini ternyata mengirim sinyal kedamaian.

Sebelum bos hadir di ruang rapat, segera buka masker kain dan masker medis yang digunakan, simpan dengan hati-hati lalu pegang dan angkat cangkirnya, dekatkan ke mulut dan sruput perlahan…. hmmmm kehangatannya menenangkan. Di mulai dari area mulut hingga akhirnya tiba di lambung. Ahh…. segar dan menenangkan.

Angka-angka masih tetap berada dalam lembar laporan, tetapi sekarang tidak terlalu terasa menegangkan. Tenang saja, jikalau salah berarti perbaikanlah yang harus disegerakan.

Selamat sore bapak ibu, maaf lama menunggu….” saapan akrab dari pak bos semakin mengurangi ketegangan yang ada.

Selamat sore pak” serempak suara menjawab dengan senyuman masing-masing yang sebenernya tertutup masker. Minimal gurat mata menyiratkan senyum tulus apa adanya.

Meeting dimulai dan angka-angka menari memunculkan sejumlah arti. Biarkan semua berjalan dan takdir sore semua tuntas dikala menyambut adzan magrib yang berkumandang. Wassalam (AKW).

Teh BJB

Menikmati teh bejebe.

CIMAHI, akwnulis.com. 3 cangkir biru berisi teh hangat menyambut kedatangan kami. Menjadi pembuka keakraban sebelum akhirnya berdiskusi tentang urusan pekerjaan.

Yap urusan kerjaan, titik.

Karena memang jikalau berada di bank ini, sebuah bank pembangunan daerah yang bertransformasi menjadi bank terbuka dengan melantai di bursa saham, dan kebetulan seorang ASN, maka muncul persepsi adalah dalam rangka ‘mengamankan SK’.

Apa maksudnya mengamankan SK?”

Photo : Teh bejebe = dokpri.

Maksudnya disimpen di loker atau di lemari besi BJB yang super ketat, tebal dan aman dari kebakaran. Jadi terhindar dari kerusakan ditambah lagi dengan rasa tenang daaan…. yang lebih menarik adalah kita tidak usah ngeluarin biaya sewa, malah diberi duit dalam jumlah besar dengan kewajiban mengembalikan setiap bulan melalui cicilan.

Beberapa detik terdiam… dan langsung kawanku berseru, “Sialan kamu, kirain beneran ngamanin SK, ternyata hanya dijadikan jaminan pinjaman tho?”

Ya memang ngamanin SK dengan cara dijaminkan ke bank”

“Dasar kamu yach….

Itulah percakapan yang mewakili persepsi umum jikalau melihat ASN ke BJB, padahal banyak hal yang bisa dilakukan. Termasuk hari ini, koordinasi fungsi intermediasi dan disambut dengan cangkir BJB penuh berisi. Langsung disruput tanpa henti akhirnya tandas tak bertepi.

Selamat bekerja dan beraktifitas hari ini. Nikmati teh dinas selagi tersaji, jangan lupa ambil dokumentasi, upload di blog dan medsos pribadi dan jadikan sebuah catatan virtual memori yang bisa diakses suatu saat nanti. Wassalam (AKW)

Blossom Coffee Couple.

Ngopi bersama istri, disini….

Photo : Blossom Coffee Couple / dokpri.

KBB, akwnulis.com. Menikmati kopi sendiri mungkin bisa hadirkan inspirasi, tetapi menikmati kopi bersama istri, itu lebih memiliki arti.

Kebersamaan bersama pasangan di tengah bejibun tugas dan tekanan pekerjaan adalah waktu yang sangat langka, sehingga jangan dilewatkan manakali momen itu hadir.

Salah satunya adalah ngopi bersama atau diriku minum kopi dan istri minum yang lain….. “Setuju nggak?”

Setuju aja yaa… supaya cepet kelar hehehehe.

Ngopay kali ini di salah satu cafe yang sudah berulangkali dijambangi, malah sekarang mengeluarkan kupon loyalty…. 10x kedatangan dan dibuktikan dengan cap di kupon, maka dapet 1 cup coffee gratis lho…. lha jadi iklan inih mah.

Kembali ke NGoBstri (ngopi bersama istri) maka pilihan sajiannya kali ini adalah manual brev V60 arabica pulu-pulu toraja untukku dan istriku menikmati segelas thai tea booba less ice….. segeer.

Body pulu-pulu yang kental dengan kepahitan, serta high acidity memberi sensasi ninggal yang meyakinkan hati sementara istri juga menikmati paduan rasa yang hadir dari thai tea, plus sensasi kunyah booba yang bikin ketagihan (katanya).

Waktu kongkow tidak perlu lama, tetapi kualitas hadir bersama dalam suasana sedikit santai serta berbincang ringan adalah berkah, serta salah satu perekat indahnya pernikahan yang (insyaalloh) Sakinah mawaddah warahmah.

Selamat menikmati berkah weekend bersama keluarga, Wassalam (AKW).

***

Lokasi : BLOSSOM COFFEE – KBP

Rehat di Klapa manis.

Rehat sesaat yaaa….

Photo : Sajian teh poci / dokpri

CIREBON, akwnulis.com. Memeras otak dan mencurahkan perhatian dalam suatu forum pertemuan harus didukung oleh phisik yang prima dan suasana hati yang nyaman. Meskipun kenyataannya sering tidak sesuai, ada kalanya hati nyaman dan siap berfikir… eh tapi phisik lelah… jadi ajah lemot nggak bisa mikir.

Begitupun sebaliknya, disaat raga bugar sebugar-bugarnya tetapi hati sedang rapuh maka beresiko emosional atau baper (bawa perasaan) menghadapi perdebatan yang terkadang hadir dalam suasana tegang dan saling menyerang atau bertahan (dengan kata-kata yaa… bukan dengan jurus beladiri)… jikalau harus bersilat, cukuplah lidah yang bersilat… namanya silat lidah hehehe.

Trus gimana klo situasinya lagi baperan atau pusing dengan tekanan kerjaan sementara meeting tetap harus dilaksanakan?

Ini butuh treatment tertentu, ada penyeimbang dan pendamai perasaan yaitu dengan rehat sejenak dan tarik nafas panjang sambil sedikit memejamkan mata dan mengingat Allah Subhanawataala…. jangan lupa, cari tempat rehat yang nyaman dan tenang… seperti kali ini.

Tempatnya luas, pemandangan yang tersaji adalah kerlap kerlip lampu kota udang cirebon serta pilihan menu makanan dan minuman yang bervariasi.

Karena judulnya rehat jadi tidak memilih makanan berat, cukup kudapan dan minuman yang cenderung sehat. Maka jatuhlah pilihan kepada sajian teh poci panas dan kelapa muda yang menjadi simbol dan nama restoran ini yaitu Kelapa manis.

Kudapannya terlihat tidak mengenyangkan yaitu stik tape, ternyata sajian segitu memang tidak mengenyangkan tetapi menenangkan.

Photo : Kelapa muda di Klapa manis / dokpri.

Urusan rasa dari minuman dan makanan yang disajikan cukup memuaskan, karena memang untuk makanan dan minuman hanya ada dua pilihan dari lidah ini, rasa enak dan enak bangeeet hehehe 😀😀😀.

Nyam… nyam.. nyam, mulut mengunyah sambil berbincang dengan teman-teman seperjalanan, menapaki menit demi menit rehat, memberi kesegaran baru yang berguna untuk menyeimbangkan rasa dan konsentrasi bekerja.

Semangaaaat, begitulah sebuah dinamika bekerja, Wassalam (AKW).

***

Lokasi :
RM Klapa Manis, Jl. Gronggong, Patapan Kec. Beber Kabupaten Cirebon Jawa barat.

Tropical Sorbét.

Antara penasaran dan malu, tapi harus tahu.

Photo : Abaikan jeruk dekoponnya tapi lihat buah mangganya / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Terpana dan terdiam melihat sesuatu yang indah itu manusiawi, apalagi baru pertama kali. Neocortec bergerak dan memberi impuls ide bahwa yang dilihat oleh mata belum tentu sesuai dengan yang di cerna oleh otak kita.

Inilah yang terjadi pada saat kumpul bersama di sebuah restoran ternama, hadir sajian yang mungkin asing bagi beberapa peserta.

Tingkah yang umum adalah bisik bisik tetangga, “Apa sih itu teh?”… ada juga yang ambil photo dan kirim ke kolega eh istri atau anaknya agar dapat informasi, apakah itu sebenarnya.Tapi ada juga yang diam dengan wajah seolah biasa saja padahal dalam hati penuh tanda tanya tapi malu untuk bertanya……

Terakhir adalah pemberani, langsung nanya “Apa itu?” … tanpa takut disebut nggak gaul…. gampang khan……

…. eh ada satu lagi, yang cuek ajaa… lha wong bukan pesenan saya…. jadi biarkan saja.

“Apa coba yang jadi Bahasan?”..

Iniiih…

Photo : Tropical Sorbet / dokpri.

Sajian cantik antara sebotol kaca teh dengan sorbet buah mangga dan es batu, memberi paduan warna coklat tua, kuning keemasan dan beningnya es batu.

Itu adalah sajian Sorbet Tropical, perpaduan sorbet dengan teh hangat.

“Tahu sorbet nggak?”

“Taplak bukan?”

“ih sanééés bin bukannn… itu mah serbet coy”

Sorbet itu kudapan dingin seperti ice cream tetapi bahan dasarnya bukan susu, bahan dasarnya adalah jus, sari buah atau air yang tambah perasa tertentu, perasaan yang baik tentunya untuk kesehatan heuheuheu…

Yang hadir ini adalah sorbet mangga yang segar dengan teh hangat plus es batu.. jadi warna warni menggoda dengan variasi rasa berbeda.

Cara nikmatinya gimana?….

Umumnya ya dicampur perlahan, jadi tehnya dituangkan ke sorbet, baru dinikmati. Trus yang mau dinikmati terpisah juga boleh, tehnya disrupuut trus sorbetnya disendok pelan-pelan….

Yang pasti, jangan lupa sebelum menikmatinya, baca Basmallah, “Bismillahirrohmannirrohim“..

Disendokin perlahan, masukin ke mulut, lumer tuh sorbet…. teh nya terasa segar bercampur dengan sorbet mangga yang mencair.

“Enak dong?”

“Monggo dicoba”……

Selamat Wiken kawan-kawan, Wassalam (AKW).

Menikmati pagi

Sarapan pagi menjaga energi diri.

BANDUNG, akwnulis.com. Hari kedua masuk kerja setelah libur lebaran tentu penuh semangat dan harapan. begitupun untuk menjaga mood yang lagi bagus ini, sajian minuman pagi dan berita di koran merupakan kombinasi yang sempurna.

Makanannya apa?”

“Ih kepo kamuh… aku mah lagi bahas minuman”

“Payah deh”

Komentar yang bikin panas kuping dikesampingkan, biarkan dia ngoceh dengan segala ke-tahu-annya. Yang pasti sarapan eh.. minuman pagi ini tidak terganggu, bisa dinikmati sembari meniti pagi ditemani semburat mentari yang sinarnya sudah menelisik ke ruang kerja ini.

Koran PR hari ini menjadi santapan kekinian, informasi menjadi sesuatu yang penting, meskipun cara memilah dan memilih informasi… itu yang sangat penting.

Oh ya, minuman yang tersaji bukan kopi karena ini mah dibujeng-enggalna (harus tersaji cepat), jadi teteh putih…. eh teh putih yang bisa disajikan cepat dan tentu nikmat.

Yang penasaran teh putih… Klik aja ‘Menikmati Teteh Putih’.

Cukup diseduh pake air panas, eh.. tehnya kira-kira 2 jumput… ya sekitar 20 buah pucuk teh.. klo yang moo diitung dulu monggo.. yang jalur kira-kira juga mangga… hidup itu khan pilihan…. tunggu 5 menit dan..
.. nikmatiiii…. tapi perlahan-lahan nyuruputnya.. panas lho.

Praktis khan?… klo ada panggilan ibu bos… tinggal caw… dan nggak ribet musti beresin peralatan.

“Jadi ngopi brenti?”

“Ya enggak atuh…. ini mah hanya variasi saja….. Hidup khan harus berwarna”

Bisa aeee…..

Akhirnya pagi cerah dan teteh putih mengantarkan sang pagi menuju siang tanpa basa-basi. Wassalam (AKW).

White Rose – Tea

Mencoba teh putih bercampur mawar yang rasanya menawan dengan bejibun khasiat… srupuut.

Photo : Sajian White Rose – tea at KuroKoffee / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Sejak mencoba menikmati beraneka rasa teh.. bukan teteh yach. Ternyata banyak pilihan yang bisa dinikmati dan memancing inspirasi.

Begitupun teh ini, teh putih yang ternyata beraroma mawar dengan nama ‘Rose White Tea’… eh White Rose tea alias teh putih mawar.. teh bodas kembang eros (maaf maksa).

Awalnya kaget juga, kok bisa rasanya ada keharuman mawar mewangi. Keren nich teh, apalagi memang rasanya nikmat.

Tetapi kelihatannya ini adalah percampuran antara teh putih dengan kelopak bunga mawar, meskipun kurang tahu kapan bercampurnya.. 🙂

Mencoba mencari literatur di mbah guggle, ternyataa banyak sekali manfaat rose white ini, diantaranya :

Banyak sekali manfaat kesehatan dari teh mawar ini termasuk kemampuannya untuk meredakan nyeri haid, mencegah penyakit kronis, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, mempercepat penyembuhan, memperbaiki pencernaan, mendetoksifikasi tubuh, meredakan infeksi pernapasan, merangsang suasana hati dan mengatur siklus tidur Anda. Ada sedikit efek samping ketika teh ini dikonsumsi dalam jumlah sedang, tetapi penggunaan berlebihan tidak dianjurkan…. kitu ceunah.

Photo : Ini bungkusnya / dokpri.

Penasaran, pinjem dech bungkusnya.. sebuah kemasan berwarna putih dan tertulis disitu havillatea.com untuk informasi lebih lanjut.. nggak pake lama di search… tadaaa… havilla gourmet tea ternyata kantor pusatnya di Bandung bro… di Batununggal dan yang bikin bangga, ternyata pendiri atau salah satu pendirinya adalah orang indonesia dengan sertifikasi tea internasional.. kerenn.

Di website havillatea.com juga disebutkan harga rose white 125ribu dan ada white tea silver needle 130ribu serta harga-harga dari berbagai jenis teh lainnya seperti green tea, ooling tea, black tea, tisane, tea assesoris dan tea set.

Order ah… jadi makin lengkap nich informasi tentang teh putih. Bisa pesen via teteh putihyang bermarkas di Bogor atau juga nanti yang di batununggal ini dengan rose white teanya, selamat nge-teh kawan, Wassalam (AKW).

***

Sumber :

1. http://www.organicfacts.net

2. http://www.havillatea.com

Lokasi : Cafe Kurokoffee, Jl. Ciumbuleuit Bandung.