HQ Pool Bali.

Tadinya jalan tapi jadinya nggak bisa diam.

Photo : HQ pool Kuta Bali / dokpri.

KUTA, akwnulis.com. Seiring takdir yang bekerjasama dengan waktu, selaras nasib yang tak terbayang berurutan dan tertib. Itulah kehidupan yang senantiasa hadir dengan kejutan-kejutan, baik sesuatu yang menyenangkan atau mungkin menyesakkan dada serta diikuti dengan berlinangnya air mata.

“Segitunya Kakak?” Sebuah tanya muncul dari neng cantik yang baru tuntas meracik milk tea pesanan di salah satu counter minuman di Lippo Mall Kuta, “Ini pesanannya sudah jadi kakak”

“Makasih neng”

Sedikit tertegun karena lamunan buyar oleh sapaan yang datang tanpa disangka. Yang pasti sebutan kakak memberi semangat berbeda, seakan masih umur generasi millenial…. padahal sebenernya…. lebih dekat ke generasi kolonial heuheuheu…🤣🤣🤣.

***

Berjalan sambil menenteng eh menyeruput tea di sebuah mall di lembur batur serasa gaya, meskipun teanya hambar karena zero sugar.. eh no sugar alias tanpa gula, tetapi khan dengan wadahnya yang bermerk… jadi ikutan gaya hahahaha…. jalan nya ke belakang mall dan menuju ke arah pantai….

“Lha kamu dimana?”

“Kebetulan di Bali, jadi nyempetin beredar di mall trus bergegas ke pantai”

“Aiih ngabibita aja, awas yach”

***

Sore ini acara mandiri sehingga perlu dimanfaatkan berjalan-jalan sendirian… aslinya… sendirian di mall dilanjutkan bergegas menuju pantai, sambil menenteng minuman teh gaul jaman sekarang. Perlahan tapi pasti sang kaki menapaki pasir yang terhampar seolah tanpa ujung. Lalu berjalanlah tanpa banyak pertimbangan, sedikit melamun menikmati suasana pantai yang tidak bisa ditemukan setiap hari di kota bandung.

Photo : HQ pool Kuta Bali / dokpri.

Sejalan juga dengan jadwal latihan olahraga rutin low impact yang diusahakan setiap hari, maka jalan di pantai ini bisa memenuhi target olahraga low impact hari ini, cukup berjalan kaki dengan santai minimal 45 menit.

Maka…

…bergeraklah kedua kaki membawa raga menyusuri pantai di belakang Lippo Mall Kuta ini menuju pantai segara dan dilanjutkan lagi ke arah pantai kuta…. klo ngikutin kontur pantai yaa sekitar 2 km,atau versi gugelmap bisa ditempuh berjalan kaki sekitar 29 menit, pas lah… bergeraak.

Ternyata…. butuh 1 jam lebih untuk sampai di area pantai kuta, banyak gangguan penglihatan di sepanjang pantai. Jadi banyak terdiam dan tertegun sesaat, “Astagfirulloh…. hal adzim”… baru melangkah lagi… terdiam lagi… dan berjalan lagiii… diam lagiii.

Tiba di dekat pantai kuta, rasa haus kembali mendera, padahal tadi es tea ukuran jumbo sudah tandas disruput…. pas moo beli sebotol air mineral, terlihat sebuah kolam renang yang terletak tidak jauh dari pantai… wah wah wah.. boljug (boleh juga) nich…

Mendekatt……

Ternyata kolam renang yang bisa digunakan oleh umum, artinya siapapun bisa menggunakannya dan posisinya strategis, sangat dekat dengan bibir pantai.

Maksudnya nggak langsung nempel dengan pantai, tetapi dibatasi pasir dan jalur pejalan kaki, langsung akses ke kolam renang…. mantab.

Ukurannya.. kira-kira yaa.. panjang 20 meter dan lebar 10 meter dengan kedalaman 1,5 meter. Biayanya lumayan, 150 ribu/orang…. mihiil, eh tapi ternyata bisa juga dengan belanja makanan minuman minimum seharga itu, makanan minumannya di resto samping kolam renang.

Jam operasionalnya mulai jam 07.00 sampai jam 21.00 wib. Ntar jam 23.00 sd jam 06.00 wib besoknya adalah saatnya masa perawatan air…. aih jadi inget wajah lagi perawatan…nggak boleh sembarangan terpapar matahari… (maaf nggak nyambung yach).

Monggo, yang kebelet renang, ya tinggal buka baju, jeburrr deh…. tapi celana renang wajib dipakai, karena kalau enggak… bisa viral hahahaha.

jebuurr…….

Segaar dan pengalaman menyenangkan, sambil sebagian tubuh terendam air kolam renang yang bersih.. maksudnya air tawar, wajah memandang hilir mudik manusia yang mengunjungi pantai antara pantai kuta dan pantai segara. Selamat berbasah ria kawan, Wassalam (AKW).

***

Catatan :
Namanya HQ pool (headquarter pool), Klo kita moo maen ke pantai kuta dan parkir di seberang hard rock hotel, tinggal masuk area pantai, jalan ke kiri sekitar 300 meter… nah disitu posisinya. Monggo.

Rosti Arafatea.

Nikmati rosti sambil ngasuh sang putri.

Photo : Rosti siap saji / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Perpaduan hasil alam dengan komposisi dan racikan yang tepat maka akan menghasilkan produk premium dengan rasa yang luar biasa dan keharuman menggoda.

“Kopi apa lagi a?, bosen ih?”

Keep calm, ini bukan kopi tapi rosti!” Sebuah jawaban tegas yang bikin penasaran.

“Maksutnyaaah?”

Segera disodorkan bungkus cokelat yang ada, buka dan disorongkan ke hidung yang sedang penasaran, “Wuiih harum… euh harum mawar yang menyegarkan”

Dengan senyumku yang khas, segera luncuran kata mendera menjelaskan sebuah cerita tentang ROSTI, atau ditulisnya ‘rose tea‘ hehehehehe….. artinya teh mawar, yaitu sebuah produk mix antara teh hijau dengan bunga mawar yang menghasilkan sajian teh yang menyehatkan ditambah harumnya bunga mawar yang memanjakan perasaan, srupuut… nikmat dan damai.

“Dapet dari mana a?”

Pertanyaan kepo yang perlu penjelasan, ini rose tea-nya beli dong. Merknya Arafa Tea, sebuah merk teh yang sudah lama malang melintang tidak hanya di jawa barat tetapi juga mancanegara. Ownernya adalah bagian dari saksi hidup sekaligus perjalanan hidup membangun bisnis teh di jawa barat dalam pasang surut bisnis per-enteh-an. Nama pendirinya Ibu Ifah syarifah.

Penasaran?… gugling aja deh.

Photo : Moment behind the scene / dokpri.

Yang pasti sambil ngasuh anak semata wayang, nyeduh rosti… eh rose tea, currrr pake air panas… biarin dulu 10 menitan… baru dituangkan pada gelas kaca kesayangan… tidak lupa mengabadikan gambar bersama sang asisten cilik yang ngintil dan nempel terus sama ayahnya.

Srupuut…. Suegeer visan…. beneraan.

Malam menuju larut tetapi anak kesayangan masih main dan terus berlanjut, resiko siang harinya nggak bisa jumpa ayah maka dikompensasi di malam hari, bermain dan bernyanyi padahal malam sudah terus beranjak menuju dini hari. Semangaaat… sruput rusuh sambil terus ngasuh, Wassalam (AKW).

Mudik Lanjutan…

Berlanjut bergerak menjaga silaturahmi agar terus terajut.

CIMAHI, akwnulis.com. Disaat tuntas shalat Ied di kampung halaman tempat kelahiran, maka waktu terbatas dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk bersua dan bersilaturahmi dengan saudara, kawan dan handai taulan.

“Kok waktunya terbatas?”..

” Karena besok, sang istri harus bertugas sebagaimana tugas profesinya di bidang medis”

“Oohh….. gituu”

Maka sore harinya, kembali bergerak dan duduk dibalik kemudi. Meninggalkan kampung halaman menuju rumah tinggal selama ini.

***

Esok harinya, tugas menjaga anak semata wayang sebagai ‘bapak rumah tangga 1 hari’ mulai berlaku. Karena istri harus berdinas dulu… eh nggak satu hari, setengah hari saja.

Untungnya ada pembantu, sehingga tidak terlalu berat urusan dalam negeri eh… dalam rumah, yang perlu difahami bahwa urusan domestik perlu sekali-kali dirasakan dan dijalani… jaim jaan (jaga imah jaga anak)…..

Lalu….. preparing to go again.

“lha moo kemana lagi?….”

Bersiap meluncur ke Kuningan nanti sore setelah Istri tuntas ber-piket hari ini… cemunggutttt… Eaaa.

***

Pukul 14.00 wib, dengan packing super kilat maka kami bertiga sudah bergerak meninggalkan rumah (lagi) menuju Kuningan…. Kabupaten Kuningan, Jawa Barat (..musti jelas, ntar disangka ke Kuningan Jakarta, beda banget tuch)….

……….

“Kok ceritanya nggak tuntas?”… (selow mas bro, musti jadi pilot dulu nich… ntar udah agak santai… dilanjut nulisnya yaaw).

White Rose – Tea

Mencoba teh putih bercampur mawar yang rasanya menawan dengan bejibun khasiat… srupuut.

Photo : Sajian White Rose – tea at KuroKoffee / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Sejak mencoba menikmati beraneka rasa teh.. bukan teteh yach. Ternyata banyak pilihan yang bisa dinikmati dan memancing inspirasi.

Begitupun teh ini, teh putih yang ternyata beraroma mawar dengan nama ‘Rose White Tea’… eh White Rose tea alias teh putih mawar.. teh bodas kembang eros (maaf maksa).

Awalnya kaget juga, kok bisa rasanya ada keharuman mawar mewangi. Keren nich teh, apalagi memang rasanya nikmat.

Tetapi kelihatannya ini adalah percampuran antara teh putih dengan kelopak bunga mawar, meskipun kurang tahu kapan bercampurnya.. 🙂

Mencoba mencari literatur di mbah guggle, ternyataa banyak sekali manfaat rose white ini, diantaranya :

Banyak sekali manfaat kesehatan dari teh mawar ini termasuk kemampuannya untuk meredakan nyeri haid, mencegah penyakit kronis, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, mempercepat penyembuhan, memperbaiki pencernaan, mendetoksifikasi tubuh, meredakan infeksi pernapasan, merangsang suasana hati dan mengatur siklus tidur Anda. Ada sedikit efek samping ketika teh ini dikonsumsi dalam jumlah sedang, tetapi penggunaan berlebihan tidak dianjurkan…. kitu ceunah.

Photo : Ini bungkusnya / dokpri.

Penasaran, pinjem dech bungkusnya.. sebuah kemasan berwarna putih dan tertulis disitu havillatea.com untuk informasi lebih lanjut.. nggak pake lama di search… tadaaa… havilla gourmet tea ternyata kantor pusatnya di Bandung bro… di Batununggal dan yang bikin bangga, ternyata pendiri atau salah satu pendirinya adalah orang indonesia dengan sertifikasi tea internasional.. kerenn.

Di website havillatea.com juga disebutkan harga rose white 125ribu dan ada white tea silver needle 130ribu serta harga-harga dari berbagai jenis teh lainnya seperti green tea, ooling tea, black tea, tisane, tea assesoris dan tea set.

Order ah… jadi makin lengkap nich informasi tentang teh putih. Bisa pesen via teteh putihyang bermarkas di Bogor atau juga nanti yang di batununggal ini dengan rose white teanya, selamat nge-teh kawan, Wassalam (AKW).

***

Sumber :

1. http://www.organicfacts.net

2. http://www.havillatea.com

Lokasi : Cafe Kurokoffee, Jl. Ciumbuleuit Bandung.

Salad & Teh Kasih Sayang

Sajian salad yang menemani kebersamaan…

Photo : Ranch Chicken Salad / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Getar hati melingkupi sebuah janji, menghiasi perjalanan hidup yang sesungguhnya adalah misteri. Disini sebuah kepasrahan diuji, “Apakah mampu memaknai hari tanpa tergoda kanan kiri?” … “Atau masih tergetar dan muncul rasa dan ingin seperti orang lain?”

Monggo jawab sendiri.

Begitupun dengan kehadiran pasangan hidup kita, terkadang karena terbalut rutinitas, seolah perjalanan hidup ini biasa saja, business as usual. Padahal, Allah Swt sudah memberikan kesempatan kepada kita untuk memilih manusia ciptaan-Nya untuk menjadi pasangan hidup, insyaalloh hingga ajal memisahkan.

Memang siih, ada yang milih sendiri via jalur bobogohan eh pacaranan yang sebenernya nggak ada administrasi tertulisnya hehehehehe, ada juga yang dipilihin… dipilihin ortu, teman atau dipilihin bos hehehehe.

Ada juga yang langsung terima tanpa proses pemilihan….

“Lha kok jadi bahas pemilihan seeh?”
“Maklum moo pemilu minggu depan, tanggal 17 april 2019”

“Jadi metode pemilihannya gimana brow?”

“Pertama e-purchasing, kedua pengadaan langsung, ketiga penunjukan langsung, keempat tender cepat dan terakhir pilihannya tender.”

“Deuh…… mentang-mentang ikutan diklat Barjas loo…..”

Photo : Marakesh mint tea / dokpri.

Diskusi tidak berlanjut karena memang beda situasi, yang satu ngapalin moo ujian, satu lagi persiapan moo nyoblos. Yang bikin satu tujuan sama adalah rasa kasih sayang yang semakin kuat dan tentu dihadapi, ditanggung dan disyukuri bersama.

Cara paling praktis tentunya berbincang berdua sambil makan di tempat yang nyaman dan romantis… ahaaay.

Ditemani sejumput chicken salad (jiaaah.. sejumput, padahal sepiring metung) dan sajian teh spesial atau artisan tea yang bisa direfill 2x (air panasnya). Pilihan kali ini adalah Marakesh mint, sajian teh tawar dengan aroma dan rasa mint yang menyegarkan.

Trus, salad kasih sayangnya begitu indah dipandang segar dan bercahaya. Ayamnya empuk bangeet, sayuran segar, potongan almond dan apel hijau dan saus dressingnya yang nikmat di lidah makin mengukuhkan kebersamaan ini, namanya Ranch Chicken Salad.

Photo : Ikan koi menemani kebersamaan kami / dokpri.

Kombinasi sempurna antara sajian salad dan Marakesh Mint tea siang ini. Menemani waktu bersama istri tercinta di salah satu restoran di jantung Kota Bandung. Perbincangan berlanjut ditemani gerakan gemulai ikan koi di pinggir meja kami, terkadang mendekat atau tiba-tiba menjauh sambil memamerkan warna warni tubuhnya yang mempesona.

Happy wiken kawan, selamat menikmati detik dan menit penuh kasih sayang. Wassalam (AKW).

Teteh Putih

Mencoba menikmati hasil racikan kehidupan.

Photo : Teh putih / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Untuk mendapatkan hasil atau khasiat yang luar biasa, maka perlu perjuangan dan cara yang juga luar biasa. Senada dengan istilah ‘hasil tidak akan menghianati proses’, maka yakinlah bahwa berusaha dengan bersungguh-sungguh akan mendapatkan hasil yang terbaik.

Hal prinsip yang tidak boleh dilupakan adalah senantiasa berdoa dan bersyukur bahwa semua proses hingga hasil akhir itu adalah atas kehendak Allah SWT.

Maka muncul pertanyaan menggelitik, “Berarti bisa saja setelah kita berusaha bersungguh-sungguh ternyata hasilnya tidak sesuai harapan atau malah buruk?”

Bisa saja, jika Allah berkehendak”

“Jiah kumaha atuh?”

Percakapan imajiner ini tak kan berakhir karena jawaban yang muncul akan diikuti rentetan pertanyaan lain.

Disinilah keimanan berperan, memberi keteguhan dan ketenangan dalam proses perjuangan menjalani kehidupan. Begitupun dikala mencapai hasil yang diharapkan, maka rasa syukur yang harus dikedepankan.

Nah, dikala hasil yang dicapai ternyata tidak sesuai harapan padahal merasa berusaha bersungguh-sungguh. Akan muncul beberapa opsi, pertama adalah instrospeksi, jangan-jangan usaha yang kita lakukan ternyata belum optimal. Atau Kedua, memang Allah menguji kesabaran dan kepasrahan kita untuk senantiasa menerima kenyataan dengan ikhlas dan nirprasangka. Karena apa yang terbaik menurut kita, belum tentu terbaik menurut Allah, begitupun sebaliknya.

Photo : Nyeduh dulu white tea di kantor / dokpri.

Menulis beberapa paragraf tadi sambil mengamati sajian teh putih atau white tea yang dinyatakan memiliki berbagai keunggulan yang luar biasa. Hal itu terjadi karena proses yang dilakukan untuk menghasilkan sajian teh putih ini melalui proses yang panjang.

Teh putih atau teteh putih?”

“Ih kamu mah, teh putih, teh yang paling mahal dan berkhasiat”

Selidik punya selidik, proses awal pengambilan bahan tehnyapun spesial banget. Yang digunakan untuk membuat teh putih adalah 3 pucuk tertinggi dari setiap pucuk teh. Dipanen hanya dalam waktu 30 menit saja, dari jam 05.00 wib sd 05.30 wib. Begitupun dalam proses selanjutnya. Tujuannya adalah untuk menjaga antioksidan dalam pucuk teh ini tetap bertahan serta keunggulan lainnya hingga proses penyeduhan dan bisa dinikmati dengan indra perasaan… eh indra perasa.

Cerita ini hadir dari perbincangan dengan tokoh teh jabar, seorang sesepuh yang bergelut dalam dunia teh di jabar dari beberapa pukuh tahun silam, bersua di acara yang pernah digelar di halaman gedungsate beberapa bulan lalu.

Hayu kita ngeteh dulu, seduh teh putih… bersama teteh putih.. ups… kabuur.

Selamat nge-teh kawan, Wassalam (AKW).