Pantun Perpisahan.

Request pantun perpisahan, sedih nulisnya.

Photo : rembulan hadir memisahkan dengan sang mentari / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Sebuah request muncul di WAG, “Buatin pantun perpisahan dong!”, wadduh… kaget juga karena perpisahan itu biasanya pasti berteman dengan sendu dan kesedihan. Juga ditaburi duka dan lara, serta akhirnya merana.

Alhamdulillahnya ini bukan perpisahan karena cinta, tapi prosesi paturay tineung lepas sambut pimpinan wilayah yang harus berganti karena tugas negara.

Oke deh kalau begitu, kotret… tret tret... “Eh tapi kayaknya pake bahasa sunda bisa lebih syahdu”…

Corat coret lagii…..

Jeng jreng…

*Pantun Perpisahan Camat Boget*

Mapay desa nu baranang
Manggih domba disimbutan
Aya mangsana datang
Aya oge mangsana amitan

Tukang gula disangka semah
Nu ditiung mamawa runtah
Baheula datang kusabab amanah
Ngawangun nagri ngarah tumaninah

Neang gaang ditengah sawah
Meunang bonteng kabawa caah
Ayeuna diteraskeun kalawan bungah
Kecamatan bojong genteng nu pinuh berkah

Ngarendos peuteuy keur parab oray
Isukna tuluy disangrai
Sanaos ayeuna atos paturay
Tapi silaturahim mah ulah peuray

Daun ragragan kana rancatan
Nyandak pajeng nyingkahan begal
Pileuleuyan juragan camat mantan
Mugi langkung majeng ditempat enggal

Hayam nyatu dina tuur, ngagarayam!!
Sakitu anu kapihatur, Wassalam!!!

***

Salam Alumni RLAXIV. (AKW).

Rapat Evaluasi Kebijakan KEK – Kemdagri 27-28 Okt 2018

Catatan penting Rapat Evaluasi Kebijakan KEK oleh Kementerian Dalam Negeri pada tanggal 27-28 September 2018 di Jakarta.

Akwnulis.com, Jakarta. Rapat Evaluasi Kebijakan Pemerintah berkaitan dengan Penyelenggaraan Kawasan Khusus Lingkup Kawasan Ekonomi Khusus yang di selenggarakan oleh Direktorat Adm Bina Wilayah Kementerian Dalam Negeri, Minute of Meetingnya ini lho :

1. Kegiatan dilaksanakan di Hotel Zuri Express Jakarta Pusat pada tanggal 26-28 September 2018 diikuti oleh peserta dari unsur pemerintah pusat dan 52 orang pejabat provinsi/kab/kota di Indonesia. Dari wilayah Provinsi Jawa Barat yang diundang adalah Pemprov Jabar, kab Sukabumi, Pangandaran, Majalengka, Purwakarta, KBB, Sumedang & Subang, sementara yang hadir dari Pemprov Jabar adalah Kabag Sarek dan staf serta dari kabupaten adalah Asisten Ekbang Kab Sukabumi.

2. Maksud Rapat evaluasi kebijakan pemerintah ini adalah memfasilitasi Pemda dalam rangka membangun sinergi pelaksanaan berbagai regulasi dan kebijakan dalam upaya pembinaan, pengawasan dan pengendalian serta penanganan masalah dan konflik dalam penyelenggaraan pengelolaan dan pengembangan KEK.

Sasarannya adalah mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik dibidang pengelolaan dan pengembangan KEK sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

3. Agenda Kegiatan hari Kamis tgl 27 September 2018 diawali oleh Pemaparan Dir Kawasan, Perkotaan dan Batas Negara, Kemendagri mengenai Evaluasi Peran Pemerintah Daerah pada KEK dalam menggerakkan perekonomian daerah guna memperkuat kebijakan ekonomi nasional dilanjutkan dengan
membahas tentang capaian dan tantangan pengembangan KEK kurun waktu 2014-2019 dan arah Kebijakan Pengembangan KEK 2019-2014, serta Evaluasi kebijakan dan Implementasi Penanaman Modal dalam mempercepat kemudahan berinvestasi di Kawasan Ekonomi Khusus, dimana terdapat poin2 penting yaitu :

a. Konsep KEK adalah faktor pemerataan bangkitan ekonomi, faktor pertumbuhan dan faktor daya saing dengan Target RPJMN 2019 adalah 25 KEK, kondisi eksisting 12 KEK susah ditetapkan dan baru 4 yang beroperasi yaitu : KEK Palu, KEK Mandalika, KEK Sei Manke dan KEK Tanjung Lesung.

b. Poin penting awal adalah pengusulan KEK dari 4 pihak yang dimungkinkan yaitu Pemprov, Pemkab/Pemkot, Kementerian/Lembaga dan Badan Usaha harus melalui Komitmen dengan pemerintah daerah khususnya terkait ‘restu’ untuk keringanan pajak dan retribusi serta regulasi RTRW yang sesuai.
c. Permasalahan mendasar dalam penyelenggaraan KEK adalah : Ketersediaan lahan, pembiayaan, ├Čnsentif, pola hubungan dengan kebutuhan masyarakat, pengembangan usaha BUP, pelimpahan kewenangan oemberian insentif dan Komitmen Pemda serta perijinan.
d. Terkait peran Provinsi dan Kab/kota dalam melaksanakan verifikasi serta pemeriksaan berkas usulan KEK dari badan usaha berdasarkan PermenkoPerekonomian No.7/2011 adalah terbatas pada pengecekan kelengkapan secara administratif saja karena verifikasi detail dan kedalaman konten akan dilakukan oleh Dewan Nasional KEK.

4. Agenda Kegiatan Hari Jumat, 28 September 2018 bertema Kebijakan Penyediaan Lahan dalam mendukung Pembentukan KEK di daerah serta Best practise pengusulan KEK Singhasari Kabupaten Malang serta penyusunan rekomendasi rapat evaluasi, kesimpulannya adalah :

a. Keterkaitan penyediaan Lahan dalam penyelenggaraan KEK pasa awalnya tidak menggunakan mekanisme UU 2/2012 karena KEK tidak termasuk kriteria untuk kepentingan umum, tetapi setelah terbit Perpres 58/2017 dan KEK menjadi bagian dari PSN maka UU 2/2012 menjadi pedoman dalam penyediaan Lahan untuk penyelenggaraan KEK.

b. Mekanisme penyediaan lahan berdasarkan UU 2/2012 bisa dilaksanakan dengan syarat pengusulnya adalah : Pemerintah pusat, pemerintah daerah, BUMN yang ditugaskan pemerintah pusat. Jika pengusulnya badan usaha swasta atau BUMN non penugasan maka pola penyediaan lahannya melalui kesepakatan dengan pemilik tanah (B to B).

c. Terkait best practise proses pengusulan KEK Singhasari di Kab Malang, poin pentingnya adalah koordinasi intensif dengan Kementerian terkait, pemprov dan pihak swasta sehingga singkronisasiprogram dan pemahaman masing2 pihak bisa saling melengkapi dan saling mendukung.

5. Agenda terakhir adalah penyusunan rumusan hasil Rapat Evaluasi yang disepakati bersama antara Panitia dengan para peserta rapat yaitu :

a) Perlu adanya peningkatan SDM di dalam administrasi dan BUPP KEK (Badan Usaha Pengelola dan Pengembangan) yang mengerti perijinan dan pembangunan kawasan

b) Perlu pemahaman regulasi dan kebijakan yg komprehensif dan holistik antara Pemerintah Pusat, Prov, Kab/Kota dan swasta

c) Kementerian dan K/L memfasilitasi daerah2 yg telah mengusulkan KEK ke Dewan Nasional KEK utk penetapan PP dg memenuhi persyaratan sesuai dg peraturan perundangan

Demikian MoM-nya, cekidot. (AKW).

T&M di Sukabumi

Kembali berceloteh tentang T&M alias tugas dan makan, maka ditulislah apa yang sudah dimakan. Jangan lupa baca doa sebelum makan.

Perjalanan menuju wilayah Kabupaten sukabumi tak lepas dari tunainya tugas dan terpenuhinya janji. Memenuhi undangan rapat adalah salah satu kewajiban, jarak yang terentang menjadi pengalaman tersendiri untuk dijalani dan tentu ditafakuri.

Bandung – Sukabumi tepatnya daerah Cikidang berjarak 140 kilometer dan jarak tempuh versi gog-mep 4 jam 34 menit dalam kondisi lalulintas normal. Klo kenyataan bisa mencapai 7 jam lebih karena kemacetan sudah dimulai dari turunan jembatan layang paspati menuju pintu tol pasteur akibat dari proyek gorong-gorong yang katanya sebulan lagi kelar. Trus padat merayap di jalur tagog apu padalarang, daerah Karang tengah Cianjur karena aktifitas bubrik (bubar pabrik) dan terakhir yang parah di daerah Cimangkok Sukabumi dengan suasana sama karena aktifitas keluar masuk kendaraan dan karyawan pabrik di wilayah tersebut.

Secara kasar dengan perhitungan rasa, terlihat bahwa rasio jumlah kendaraan dengan kapasitas jalan sudah tidak seimbang. Apalagi kalau membandingkan data pertumbuhan mobil dan motor yang beredar di jabar di bandingkan pertumbuham jalan… itu pasti jauh pisaaan. Makanya konsep pemerintah tentang pembangunan jalan tol sukabumi – bandung menjadi stategis. Alhamdulillah tol Bocimi (Bogor – Ciawi – Sukabumi) sedang dibangun. Harapannya tentu lanjutannya yang sudah di konsep dalam dokumen pra desain adalah sukabumi – Ciranjang, Ciranjang – Padalarang yang selanjutnya terkoneksi dengan ruas tol Cipularang.

Tapi ada hal penting lain yang menyangkut kebijakan pemerintah terkait pembatasan umur kendaraan bermotor roda empat dan roda dua. Hanya saja implementasinya belum jelas hingga kini.

Photo : Mesjid besar di Warung Kondang-Cianjur / dokpri.

Balik lagi ah ke urusan cerita perjalanan kali ini. Yang pertama sebelum masuk ke wilayah sukabumi, singgah dulu ke Mesjid di daerah Warung Kondang Cianjur ….. untuk sejenak rehat dan laporan kepada Sang Maha Pencipta. Nuansa sejuk dan damai menyelimuti rasa memberi kesejukan sebelum berlanjut menuju arah tujuan dunia.

Photo : Interior Mesjid di Warungkondang / Dokpri

Memasuki wilayah Cimangkok Sukabumi maka jalan tersendat dan lebih sering terdiam. Ya gimana lagi… tinggal sabar dan sabar. Akhirnya mendengarkan musik dan ber WA ria menjadi hiburan sementara.

Alhamdulillah perjalanan yang tersendatpun bisa terlewati hingga memasuki wilayah kota Sukabumi… wah waktunya sudah cocok untuk makan siang….. Sambil menuju daerah Cibadak yang menjadi perbatasan menuju Kabupaten Sukabumi, disitu menemukan pengalaman berkuliner yang bisa jadi rujukan dikala perut keroncongan dengan rasa yang dijamin ngangenin.

Photo : Rumah makan di Cibadak / dokpri.

Lebih tepatnya ditunjukin sama pa bos yang dulu pernah lama bertugas di Sukabumi. Beliau nunggu kami dan makan bareng-bareng. Warungnya sederhana sempit dan tempat duduk terbatas. Posisinya juga tidak dipinggir jalan, tapi sedikit masuk ke gang. Untuk parkir mobil harus di seberang jalan, itupun rebutan.

Menu yang tersaji adalah aneka sop baik sop daging, sop kikil, sop babat serta aneka jeroan ayam, sapi, kambing plus dendeng sapi dilengkapi perkedel kentang serta kerupuk aci. Sopnya disajikan panas – panas, nikmat pake bingit dech. Trus pelayan dan (kayaknya) merangkap pemilik juga lincah dan ramah melayani para tamu yang datang. Dengan harga terjangkau, kami bisa makan sepuasnya dan melewati siang ini dengan ceria.

Photo : Capture Yutub Bazit.

Perjalanan di lanjutkan menuju wilayah bukit Cikidang tempat meeting akan dilakukan. Bicara Cikidang maka serasa akrab karena sudah dipublikasikan onlen di yutub dengan akun ‘bazit‘ yang mentraslate adegan film yang dibintangi bruce willys dengan bahasa sunda yang agak kasar tapi jadi menghibur dengan judul ‘nyasab ka cikidang‘, buat yang ngerti bahasa sunda dijamin tersungging minimal senyum simpul. Ah udah ah… kok jadi ngomongin bazit.

Tiba di tempat meeting dan dilanjut nginap mungkin nanti ditulisnya, sekarang lagi concern sama kulinernya. Esok hari jam 11 siang meetingpun usai, segera kendaraan dikebut menuruni perbukitan Cikidang hingga tiba di pertigaan jalan raya yang menghubungkan Cibadak dengan Palabuanratu. Sopir reflek mengarahkan kendaraan ke kanan dan berhenti di halaman warung sate.

“Kok brenti disini pa?” Kami bertanya. Sang sopir jawab malu-malu, “Maaf pa, itu daging kambing mentah yang menggantung menarik saya untuk berhenti”.

“Moduuuuss kamuu!!!” Kami serentak teriak sambil tertawa, karena memang kami semua sudah mulai merasa lapar.

Photo : Sate + sop + kopi item / dokpri.

Ternyata feeling sopir terbukti benar, sajian sate kambing dan sop kambingnya maknyus dilengkapi dengan minuman penutup yang begitu ngangenin yaitu kopi item minus gula. Entah apa merknya tapi rasanya cukup memuaskan lidah dan nenangin hati. Meski nggak pake V60 ataupun fresh bean yang di grinder ngedadak, tapi bisa bertemu segelas kopi pahit adalah kenikmatan yang wajib disyukuri. Alhamdulillah.

Itu saja secuil cerita kuliner jalur Bandung ke Cikidang Sukabumi PP. Selamat wayah kieu (Waktu saat ini). Wassalam. (Akw).