Menunggu.

Tunggulah sampai puas.

CIMAHI, akwnulis.com. Banyak yang berpendapat bahwa menunggu itu adalah sangat membosankan, apalagi menunggu yang tidak jelas alias di pehape (pemberi harapan palsu)… pasti sakiiit hati ini.

Biasanya pehape ini ditemani dengan kata kunci OTW, yaitu okeh tungguan we (baik tunggu aja yey)… yang akan muncul di baris pesan whatsapps dan pesan SMS. Atau gejalanya juga bisa dari berubahnya notifikasi WA yang biasanya centang biru pesan yang sudah dibaca jadi centang item aja… nah itu pasti ada alasan tertentu.

Jadi betapa beratnya menunggu kepastian, apakah jadi atau tidak untuk merengkuh kebahagiaan bersama…. cieeeh romantis, atau hanya permainan perasaan tanpa cinta belaka?….

Pertanyaan multi dimensi yang bisa dijawab dengan beraneka persepsi. Karena ternyata ada juga yang menikmati sebuah hubungan yang tidak pasti tetapi sebagai stanby buyer potensial … halah naon deui, kok jadi ngebahas right issue.

Maksudnya ya seolah ikhlas di pehape padahal dalam posisi siap menerkam dan menerjang untuk merebut perhatian dan menguasai semua potensi yang ada jikalau kesempatannya datang.

Jadi janganlah membiarkan sebuah rasa harus menunggu kepastian. Sampaikan bahwa hubungan ini tidak bisa dilanjutkan karena kuota perasaannya sudah tidak unlimited lagi. Dibatasi periodesasi janji dan didukung oleh ketersediaan pulsa yang terikat janji setia.

Selamat wayah kieu, jangan terlalu serius bacanya. Ini hanya coretan singkat karena harus menunggu sesuatu dalam kesendirian. Wassalam (AKW).

Sunrise di Hutan Bakau Pantai Mundu.

Mengejar Sunrise sendiri di Hutan Bakau.

CIREBON, akwnulis.com. Tatkala mentari hadir di garis cakrawala, di situlah salah satu keindahan dunia hadir untuk menentramkan rasa. Apalagi jauh dari hiruk pikuk pembicaraan, bisingnya lalu lalang kendaraan ataupun teriakan perselisihan termasuk bisikan unfaedah yang terkadang tumbuh menjadi gosip yang menjatuhkan.

Memang perjalanan pagi ini berliku dan tidak direncanakan, tetapi takdir tuhan adalah suatu kenyataan yang tidak bisa dihindarkan.

Memasuki jalan kecil alias gang sesuai arahan gugelmep tidak jadi halangan, ternyata jalan hanya cukup satu body mobil sehingga dibelokan pertama terpaksa berkeringat karena harus manuver maju mundur di belokan yang super sempit.

Photo : Mentari mengintip / dokpri.

Berhasil disitu dilanjutkan menyusuri jalan gang padat penduduk, hingga menerima tatapan heran warga yang melihat mobil maksa masuk ke wilayahnya… tapi tanggung ah, lanjutkaaan… moga moga ada sesidikit tanah lapang di dalam sana.

Benar saja, jalan semakin mengecil dan pas bodi mobil… pengen nangis tapi gengsi, pedal gas tetap diinjak dan, “Krek!”… “Adduh” body kiri nyangkut di beca yang lagi santai di depan rumah. Apa daya maju kena mundur kena, ya udah maju ajah….. kreek.. srett.. oh terasa sobekannya menyayat hati, mengucur darah kesedihan akibat tidak teliti dan kesembronoan.

Tapi, itu pilihan yang harus diambil kali ini. Maafkan semuanya. Besok lusa ke sininya pake motor atau sepeda saja.

Setelah berbasa basi sejenak dengan seorang ibu pemilik rumah, mobil dijugrugin parkir disamping lapangan dan bergegas menuju pantai mengejar hadirnya mentari melewati batas cakrawala.

Alhamdulillah, kehadiran yang tepat waktu sehingga bisa menghasilkan gambar sesuai harapan dan doa. Sebuah siluet sunrise yang ditemani dengan kesunyian adalah treatmen diri yang mendamaikan.

Lalu sambil mengumpulkan keberanian memasuki hutan bakau Mundu ini dengan kegelapan memudar karena cahaya pagi sudah mulai hadir. Meskipun tetap saja suasana sepinya cukup membangunkan buku kuduk. Jangan takut, baca Basmalah dan bergeraklah.

Menapaki jalur jalan dari serpihan kayu yang ditata rapih, tetap saja harus hati-hati jangan sampai terjerembab ke lumpur pantai yang lumayan 1 meter hingga 2 meter dibawah sana. Asli suasana sunyi, dan… sedikit menegangkan.

Alhamdulillah tiba juga di tepi pantai dan bisa bercengekrama dengan sunrise sepuasnya ditemani tarian pucuk pohon bakau yang hijau menenangkan. Photo sana sini dan sesekali mencoba photo selpi sebagai bukti jikalau ada yang nggak percaya karena mengusung aliran NPH (No Photo, Hoax).

Rekomendasi klo moo cari vitamin Sea disini lebih aman pake motor atau sepeda, sehingga aman menyusuri jalan sempit dan gangnya. Tapi kalau maksa pake mobil ya lebih baik simpan di pinggir jalan besar dan jogging sekitar 1 km ke arah pantai.

Photo : Sunrise dance / dokpri.

Selamat pagi semua, Vitamin Sea kali ini sangat memuaskan karena bisa dinikmati sendiri dan kesendirian. Memang butuh perjuangan tetapi hasilnya luar biasa menguatkan jiwa dalam mensyukuri karunia Illahi sekaligus mewarnai tujuan pencarian makna kehidupan yang hakiki. Wassalam (AKW).

***

Lokasi :

Hutan Bakau Pantai Mundu Cirebon
Jawa Barat.

Sepi & Kopi.

Ternyata sepi berkawan kopi…

Photo : Kopi & sepi / dokpri.

JAKARTA, akwnulis.com. Dibalik gemerlap cahaya dan berjajar beratus kursi, ternyata ada kesepian yang menggerogoti kemapanan fikiran diri. Padahal aku tidak suka sendiri untuk kali ini.

Jajaran kursi coklat memandang sesaat lalu kembali mereka bergunjing dengan sesama kursi lainnya. Sementara diriku tetap terdiam seribu bahasa tanpa bisa melakukan pembelaan terhadap dinamika semesta.

Membiarkan diri menjadi bulan-bulanan sepi, bukan untuk beranjak mati. Karena ternyata sepi sendiripun adalah peluang untuk menata hati. Menata diri dan bukan meratapi, mengumpulkan serpihan janji menjadi bentuk yang dimaui meskipun tetap tak kan utuh seperti harapan pertama kali.

Dibalik kesendirian, aku bisa memaknai hari ini, membaca pemahaman orang lain tanpa perlu menghakimi, sekaligus menyelami kesalahan-kesalahan diri yang sudah dilakoni di lalu hari.

Photo : Sepasang gedung yang beda sendiri / dokpri.

Ternyata sendiri itu bukan berarti sepi, tapi sendiripun bisa terjadi meskipun banyak pihak mengepung diri. Hanya saja karena beda sendiri, akhirnya menjulang tinggi tapi praktis tiada teman setia yang menemani.

Selamat menafakuri hari dan belajar menyepi dalam keramaian abadi. Wassalam (AKW).

Beda sendiri

Beda sendiri, siapa takuut….

Photo : Beda sendiri / dokpri.

SETIABUDI, akwnulis.com. Terdiam dalam kesendirian bukanlah sebuah kenestapaan, tetapi justru menjadi suatu celah peluang untuk menunjukan segenap potensi dan kemampuan.

Meskipun memang awalnya perlu perjuangan keras dalam kerangka penyesuaian, tetapi selanjutnya bisa lebih landai nyaman dan mendatangkan kedamaian.

Termasuk juga sebuah kesempatan langka, karena dari awal sudah dianggap berbeda, maka tunjukanlah kelebihan potensi diri tanpa menjatuhkan harkat martabat rekan di kanan kiri.

Kemampuan lebih bisa ditonjolkan tetapi tetap berbalut etika dan kesopanan.

***

Photo : Ternyataa…. 🤣🤣 / dokpri.

Kotretan singkat …… yang terinspirasi disaat melihat jeruk dekopon ukuran jumbo berada di tengah-tengah buah mangga.

………Ternyata ada jari jemari kecil yang memindahkannnya. Wassalam (AKW).

Melawan diri sendiri

Inilah pertempuran abadi…

Hari-hari belakangan ini ada kegundahan tersendiri, terkait bentuk tubuh yang kembali tak jelas bentuknya. Korelasi sangat jelas dengan terjadi peningkatan berat badan yang begitu signifikan…. dan dalam waktu relatif singkat.

Masalah utama sudah bisa dipetakan, pangkal pokok sumber kejadianpun mudah dipahami, yaitu ‘melawan diri sendiri.’

“Maksutnyaah?”

Melawan diri sendiri adalah bahasa retorika supaya lebay dikit, padahal sebenarnya adalah bagaimana mengendalikan diri sehingga bisa menjalani kehidupan sesuai koridor ideal yang menjadi nilai luhur budaya bangsa,… “ihh apalagi seeh?”

“Jadi ini tulisan moo ngebahas apaaa?”

“Jangan emosi guys, ini lagi berusaha mengendalikan diri sehingga tulisannya bisa fokus antara ide di otak dengan rasa di hati lalu tersalur ke tangan dan dieksekusi oleh dua jempol yang setia menjepit smarphone serta bergerak lincah di keyboard virtual.”

Jadi, yang dimaksud disini adalah signifikansi peningkatan berat badan… sekarang sudah 102 kg hiks hiks hiks…..

***

Nah disinilah letak dilematisnya, disatu sisi keinginan makan makanan beraneka rupa terus menggebu tapi disisi lain pengen langsing sicpack… terjadi benturan dahsyat yang….

Manual Brew di Negeri Singa

Menikmati nge-manual brew di negeri orang…

Waktu menunjukan jam 23.30 WS (waktu singapura) disaat bubaran diskusi kelompok di Lobby Hotel Boss. Phisik yang mulai lelah karena terforsir agenda kegiatan yang padat tetap terhibur dengan celoteh jenaka rekan-rekan disaat diskusi dinamisasi persepsi tentang makna dari konsep kepemimpinan kolaborasi…. halaah serius pisan nyak?.. kalem ini mah tetep blog yang bertema sederhana kok.

Jadi moo bahas apaan?…

Bahas kopi..

#clingak
#clinguk

Amaan….. yuk nulis lagiiie.

***

Sebelum tiba di kamar, nyempetin dulu survey kolam renang fasilitas hotel yang berada di lantai 4…… keluar lift ambil arah kanan dan kiri sama saja bisa aksee ke kolam renang dan ruang terbuka serta area merokok yang bebas… (maklum di singapur khan nggak boleh merokok sembarangan)… air kolam renang membiru mengajak segera bergabung bercengkerama dalam gerahnya malam…

Sungguh menyenangkan andaikan bisa menceburkan diri di malam hari dengan background gedung tinggi terang benderang buricak burinong… nikmat sekali. Tapi harapan harus ditepis karena waktu untuk nyebur sudah habis……yaach… nggak sempet berenanggg….

Setiba di kamar tak lupa membersihkan diri dan shalat magrib-isya jama qashar (manfaatkan kemudahan fasilitas Allah).

Setelah semua tuntas baru nyiapin ritual kopi yang membahagiakan. Sebungkus kopi gayo aceh yang dibawa dari Jatinangor tersenyum ceria setelah seharian berhimpitan dalam koper hitam kesayangan. Corong V60 pinky, kertas filter segera tersaji sementara untuk air panasnya sengaja membeli cadangan air destilasi 1500 ml seharga 2 dolar singapura khawatir yang dua botol kecil fasilitas hotel nggak mencukupi.

Pemanasnya udah ready, fasilitas hotel… nggak pake lama, segera proses pembuatan air panas dimulai. Sambil menunggu mendidih, beresin dulu peralatannya di keramik hitam yang menjadi meja di kamar hotel….

Trekk!!!... suara katup mematikan sambungan listrik di ketel.. berarti udah mendidih nich. Diamkan dulu ahh…. teorinya supaya suhu turun dibawah 100 derajat celcius… karena manual brew itu aku mah yach ikutan di range 85 – 93 derajat celcius… supaya dapet originalitas ektraksi dari kopi yang akan tersaji.

***

Jangan lupa kertas filter di corong V60 di basahi air panas dulu… buang airnya. Lalu tuangkan bubuk kopinya kira-kira 4 sendok makan… siap-siap membebaskan oksigen melalui proses bloomin.. caranya tinggal seduh perlahan air panas di tengah2 bubuk kopi… sedikit saja… dan biarkan berbusa… itu klo berbusa.

Klo udah beres…. proses manual brew dengan kucuran air perlahan berputar dari luar searah jarum jam… biarkan bubuk kopi bersentuhan dengan panasnya air dan berekstraksi sempurna menghasilkan cairan kopi yang penuh citarasa.

Tunggu hingga tetes terakhir yang jatuh dari ujung V60 ke gelas yang ada.. gelas hotel. Soalnya klo bawa labu kaca buat nampungnya berabe.. takut pecah diperjalanan khususnya bagasi di bandara.

selamat menunggu.

***

Hasilnya…. Body medium cenderung bold.. kepahitannya agak getir heuheuheu. Acidity terasa tetapi stabil (medium), aroma biasa… tapi untuk rasa kebathinan begitu menggelora karena di negeri orang masih bisa menikmati kopi asli Indonesia dengan racikan V60 darurat versi peralatan ala kadarnya.

Srupuuut nikmat….. ingat ya untuk menikmati rasa original kopi wajib hindari gula dan pemanis lainnya. Gunakan temperatur yang cocok dan komposisi takaran kira-kira tetapi mendekati yang dikehendaki.

Trus jangan lupa mainkan imajinasi juga senantiasa berfikir yang positif, supaya ada keselarasan rasa dengan kopi yang dibuat dan dinikmati… jangan2 klo pas nyeduhnya sambil mikirin hutang piutang…. hasil kopinya bakalan pahiiiiiit bangeeeeddd…. silahkan cubbbbaa.

Oke itu saja sekelumit cerita tentang aktifitas singkat daaan…… nyeduh kopi di negeri singa, semoga besok lusa bisa hunting kopi di sini dan tentu menikmatinya disela-sela agenda kunjungan yang super duperr paddat merayap.

Balik ke meja dimana proses seduhan berada disini.

Wilujeng ngopi lur. Terima kasih, Wassalam (AKW).