Kopi Luwak Liar Java Preanger – Cipanas Garut

Merasakan citarasa liar dari kohitala.

GARUT, akwnulis.com. Catatanku kali ini tetap berkutat di seputar pengalaman ngopay (ngopi) yang dilakukan di bulan ramadhan 1443 hijriyah ini, tentu dilakukan pasca kumandang adzan magrib menggema dan prosesi pembatalan puasa terlaksana di meeting area Hotel Harmoni. Nah berbuka puasa tetap dengan air putih dan potongan buah-buahan yang ada dilengkapi sedikit cemilan siomay dan burayot yang menjadi kue khas di garut ini.

Setelah tuntas pembatalan puasa, shalat magrib dan akhirnya memastikan acara resmi tuntas. Saatnya berburu kenikmatan ngopay di garut ini, tepatnya di kawasan Cipanas.

Tadinya ada ide untuk berendam, khan cipanas adalah daerah yang kaya air panas alami yang berasal dari gunung….  Tetapi dengan waktu yang terbatas dan harus kembali ke bandung untuk dan atas nama keluarga serta bejibunnya tugas dinas, maka aktifitas berendam air panas di tunda menunggu saat yang pas.

Meluncurlah ke sebuah tempat ngopay yang difasilitasi bos Yudi dan rengrengan, nuhun pisan. Nama tempatnya RM Saung Pananjung Cipanas Garut.

Menu makanannya bervariasi dan tempatnya nyaman, tetapi konsentrasinya adalah ke ujung kiri pas pintu masuk, dimana pojokan ini adalah markas sang barista meracik kopi dan ditemani peralatan manual brew plus mesin dilengkapi jajaran bean siap diproses. Beannya cukup lengkap dari wine, natural, honey gunung papandayan serta kopi luwak dengan pilihan luwak liar dan luwak penangkaran.

Pesan V60 bean luwak liar ya kang”
Mangga kang”

Maka tanpa berlama-lama, sajian V60 manual brew berproses dan tersaji. Disajikan langsung oleh sang barista, kang Rasid.

Sebuah sajian kopi manual brew dengan beannya yang spesial dihargai 45 ribu rupiah, lebih mahal 5 ribu rupiah dari kopi luwak penangkaran. Tepatnya beannya adalah Kopi Luwak Liar Java Preanger (KLLJV)

Sebuah cerita dari sang Barista, membahas tentang asal muasal kopi yang baru saja dinikmati yaitu kopi luwak liar dari hutan sekitar gunung papandayan.

Katanya proses pengumpulan bean kopi ini dikumpulkan oleh petani dari ceceran kotoran luwak liar yang berada di sekitar hutan di gunung papandayan. Nggak kebayang bagaimana mulungannya (mengumpulkannya)… tapi penulis berusaha percayai bahwa proses itu terjadi, mungkin besok lusa pengen juga ikutan kukurusukan ke hutan merasakan betapa sulitnya melakukan pengumpulan kopi dari (maaf)… keluar dari pantat binatang luwak ini.

Udah ah, sekarang saatnya menikmati sajian kohitala spesial ini, bismillah.

Rasanya enak dan berbeda, ada kepahitan diujung lidah yang meyertai sebuah body medium dan acidity menengah yang mudah dirasakan tanpa perlu terkaget oleh rasa asam yang berat. After tastenya agak sulit didefinisikan karena terasa banyak campurannya, tetapi yang cukup menarik adalah selarik rasa manis hadir ditengah kepahitan yang mendera.

Itulah salah satu cerita singkat ngopay di ramadhan tahun 2022 ini, pertemuan singkat namun bermakna. Tidak bisa berlama-lama karena tarawih dan witir sudah menunggu untuk segera terlaksana. Oh ya disini juga tersaji steak domba dan domba bakar yang juga miliki kenikmatan sensasi rasa berbeda.

Sekali lagi hatur nuhun fasilitasinya Bos Yudi serta ditemeni Ezi, jangan bosen ya. Srupuut.. Wassalam. (AKW).

***

Lokasi : RM Saung Pananjung, No 509 Tanjung, Jl. Raya Cipanas Pananjung Kabupaten Garut. Provinsi Jawa Barat 44151.

Lobster Gajah di Plara

Sahur seafood di Plara yang super duper istimewa nikmat tiada tara. Tralalala…

(Lobster Gajah segar) Photo : Dokumen pribadi

Perjalanan malam ba’da shalat tarawih bukan tanpa alasan. Sebetulnya bisa saja berangkat dari sepulang jam kantor. Tetapi berbuka bersama dengan anak istri dilanjut tarawih berjamaah itu ‘sesuatu‘. Kebetulan juga disepakati oleh rekan-rekan di kantor. Tepat jam 9 malam, rush hitam melesat memasuki tol pasteur menuju pintu tol padalarang sebagai awal perjalanan panjang menuju wilayah Palabuanratu Kabupaten Sukabumi.

Melalui rute Cianjur – Kota Sukabumi – Cibadak – Cikidang – Palabuanratu dengan pertimbangan malam hari tidak akan terjebak macet. Alhamdulillah relatif lancar sehingga dengan kecepatan sedang bisa melahap rute sesuai perkiraan. Jam 01.00 dini hari memasuki wilayah Palabuanratu dan dengan bantuan google map bisa tiba di lokasi yang direncanakan.

Photo : Dokumen pribadi, saung ijuk di pagi hari.

Code name SIAY (Saung Ijuk Abah Yadi) yang menjadi target tujuan, sengaja 3 orang rekan yang ikut tidak diberitahu tujuan, maksudnya khan surprise. Agak khawatir juga karena dari area pantai palabuanratu ternyata harus belok kanan dan masuk jalan berliku diantara rumah penduduk, sawah dan kebun hingga sedikit terdiam pada saat agak mentok depan kuburan, waktu menunjukan jam 01.15 Wib. Biarpun bulan shaum itu setan diiket, tapi ……  bulu kuduk meremang itu manusiawi hehehe.

Saung Ijuk di Pagi Hari

Ternyata belok kiri sedikit sudah tiba di lokasi. Rumah panggung sederhana serta agak sepi. Turun dari mobil mlipir di kiri rumah dan ternyata di dalam ada bale-bale serta saung yang dipisahkan oleh kolam ikan. Terlihat seseorang bersarung tertidur menanti tamu yang datang pada waktu dini hari. Sungguh luar biasa kesediaan menerima kami yang tidak tahu waktu ini, hampura bah.

Pantai Palabuanratu dilihat dari halaman Saung Ijuk. (dokpri).

Ditengah pagi buta, sambutan hangat dan ramah begitu memancar dari tuan rumah. Sodoran kopi gayo tanpa gula membuka keceriaan rasa ditambah dengan tawaran makan sahur yang  segera dipasak mendadak… itu luar biasa. Mau tau sajian istimewa apa yang disajikan?.. itulah inti dari tulisan ini. Mau tau atau mau tau bangeet?..

(Lobster Mutiara) photo : Dokumen pribadi

Ya udah… menu yang dipesan tidak ada yang khusus karena super mendadak. Baru kemarin sore japri via WA ke Abah Yadi sang Owner SIAY, “Stok yang ada aja bah.” Ternyata stok yang ada adalah Lobster Gajah yang langka, lobster mutiara & Lobster Hijau, Raina/Spanner crab dan Udang King Prawn. Seafood Party bro…..

Kekhawatiran kembali merayap, “Jangan-jangan nggak kuat bayar. Lobster khan mihiil.” Tapi lahaola aja, dan untuk menyadap budget harus berapa, raga bergerak menuju dapur tempat seafood istimewa ini dimasak. Alhamdulillah didapat patokan harga yang insyaalloh sesuai bekal yang disiapkan. 

Tepat jam 03.00 wib sajian seafood ala Saung Ijuk Abah Yadi tersaji. Untuk disantap dalam acara sahur istimewa. Semua mata terbelalak, terutama melihat lobster gajah ya g sudah terbelah berisi daging segar yang menggoda selera. Tapi tidak ada yang berani nyentuh duluan, apalagi pa Hafid di benaknya penuh tanda tanya, “Itu apa mirip binatang purba?”

Photo : Dokumen pribadi

Menu yang tersaji adalah :

1. Lobster gajah/ Long Nose Lobster bumbu asam manis.

2. Spanner crab/ Ranina / frog crab, kuyutuk (bahasa lokal) 

3. Udang King Prawn / Jerbung 

4. Lobster Mutiara saus tiram

5. Buncis rebus

6. Nasi putih

7. Teh tawar panas

Kemooon… sikat. Don’t forget to say :

Allahumma bariklana fiima rozaktanaa wakina adzabannar’

Spanner crab

Setelah dicontoin nyomot daging lobster, semua rebutan dan menikmati sajian seafood yang luar biasa maknyuuuus bingiit. Apalagi udang mah udah pada kenal, ludes hitungan menit.

Selain itu yang agak mengernyitkan dahi rekan-rekan adalah Spanner crab yang mirip-mirip monster pembunuh di film “Predator”  dibintangi Kang Arnold Schwarzenegger. Padahal enak bingitt dan akhirnya kami berempat tersungging puas untuk sahur istimewa ini serta nyaris kamerkaan (kekenyangan).

Photo : Dokumen pribadi

Haturnuhun Kang eh Abah Asep Yadi. Hidup Saung Ijuk!!!!

Sambil menunggu imsyak dan kumandang adzan shubuh, kembali kami berbincang penuh keakraban. Membagi kenangan lama yang tak lekang dimakan waktu. Tak terasa belasan tahun lalu disaat masih bersama-sama berjuang untuk mencari identitas dan jatidiri kehidupan fan sekarang bisa bertemu jua. Meski akhirnya kumandang adzan shubuh yang menyudahi berbagi kenangan karena Adzan adalah pengingat & mengingatkan kita untuk senantiasa bersujud kepada Allah Subhanahu wataala.

Photo : Dokumen pribadi

Setelah shalat shubuh kami membagi tempat berbaring. Saya dengan pa hendri menempati kamar di Loteng dan Pa Hafid dengan pa Heri sudah terlelap di lantai bawah beralas tikar serta angin pagi sepoi-sepoi yang melelapkan.

Photo : Dokumen pribadi (ki-ka : akw-abahyadi-hafid-heri, hendri yg motret)

Sebelum pamit menyempatkan diri mengabadikan diri bersama Abah Yadi di Saung Ijuknya yang Eksotis Romantis. Buat yang penasaran dan ingin menikmati seafood segar khususnya lobster jumbo. Tinggal search aja di google map

Saung Ijuk Abah Yadi. 

Pasti langsung muncul dech. (Akw)