Kunker STBM 110418

Cerita singkat tentang pembelajaran STBM ke Jawa Timur

Perjalananan dini hari menuju bandara setelah semalaman melukis langit kamar terasa begitu singkat. Hanya 8 menit, grab Datsun Go+ mengantarkan ke pintu gerbang kemerdekaan.. eh ke halaman keberangkatan Bandara Husein Sastranegara Bandung.

Turun segera dan tidak lupa bayar ongkos grabnya. Nengok kanan kiri dan akhirnya bersua dengan wajah-wajah yang sudah kenal ataupun agak kenal hehehe. Basa basi dan sejumput kata memulai bincang dini hari ini. Tapi tidak lama berbincang itu bertahan karena adzan shubuh berkumandang syahdu. Menyentuh kalbu untuk segera mengadu kepada Allah Yang Maha Tahu.

Ngapain di bandara nyubuh bro?..

Pasti itu pertanyaan yang muncul. Pas bingit jawabannya yaitu tugas negara dinas luar kantor.

Photo : Delegasi Dinkes Kab Bdg berpose.

Yup ada tugas ke Jawa Timur dan lebih efektif waktu jika menggunakan pesawat terbang. Tapi tetep harus liat kemampuan budget kantor juga, jangan sampai melewati pagu atau batasan yang udah ditentukan.

Photo : Sarapan bersama di Jawa Timur / Dokpri.

Pesawat Lion Air JT 915 terbang mulus dan mendarat nyaman di Bandara Juanda Sidoarjo jam 07.20 Wib. Proses pengambilan bagasi rombongan relatif lancar, sarapan bersama di rumah makan hingga akhirnya tiba di tempat tujuan yaitu Kantor Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur.

***

Judul besarnya dateng ke Surabaya adalah keinginan untuk belajar kepada Pemprov Jatim khususnya tentang STBM.. bukan STMJ ya. STBM adalah Sanitasi Total Berbasis Masyarakat.

Kenapa itu menjadi strategis bro?… itu ceritanya panjang. Tapi dari pada nggak mau baca tulisan selanjutnya yaa dipersingkat saja. Intinya urusan sanitasi ini adalah sebuah bentuk kerja bareng lintas sektor lintas OPD untuk mewujudkan pembangunan sanitasi bagi masyarakat melalui wadah Pokja Program PPSP (Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman) dimana di Sekretariat Daerah digawangi oleh Biro SPIBUMD – Biro Yanbangsos – Biro Prodi bersama dengan OPD-OPD diantaranya Bappeda, BPKAD, Dinkes, Disperkim, DisLH, Disdik, DisPMD, Diskominfo serta Satker KemenPUPR & Bappenas.

Bicara STBM yang merupakan domain Dinas Kesehatan adalah salah satu metode program yang efektif untuk membangun kesadaran hidup sehat dan menjaga sanitasi lingkungan secara langsung kepada masyarakat, selanjutnya secara phisik dari Disperkim dan DisLH untuk monitoringnya. Eitt tidak lupa dari sisi arah perencanaan dan tentu komitmen penganggaran maka peranan penting Bappeda dan BPKAD adalah sinergi berkelanjutan untuk mewujudkan universal akses serta amanat SDGs pesan nomor 6, antara lain pada tahun 2030 mencapai akses sanitasi dan kebersihan yang memadai dan layak untuk semua dan mengakhiri BABS…

***

Alasan pembelajaran itulah, sebuah rombongan besar bergerak ke Jawa Timur dari berbagai arah meliputi perwakilan 16 kabupaten/kota di provinsi Jawa Barat, terdiri dari para Kabid Kesling dan Kabid P2PL, Para Kasi dan stafnya serta Kota Banjar hadir langsung Kepala Dinas Kesehatannya serta tentunya sohibul baitnya Dinkes Provinsi Jawa barat didukung perwakilan Diperkim, Biro Yanbangsos dan Biro SPIBUMD dengan total rombongam 72 orang.

Jawa timur menjadi jugjugan karena dari 38 kabupaten/kota di Jatim, 5 kab/kota sudah ODF (Open Defecation Free) atau Bebas BABS (buang air besar sembarangan)… jangan salah arti kawan.. bukan bebas BAB sembarang….. tetapi sudah tidak ada lagi masyarakat di 5 kab/kota tersebut yang BAB sembarangan.

Keren khan?… sementara di Jabar belum ada satupun kab/kota yang ODF… jadi semua semangat yang sama untuk menimba ilmu dan segera mengimplementasikan di kab/kota di Jawa barat. Dengan luasnya wilayah dan tentunya 48,1 juta jiwa penduduk jabar tentu perlu implemetasi strategi komprehensif pasca pembelajaran ini.

Pembelajaran ini tentu komprehensif menyangkut kebijakan, komitmen anggaran, regulasi, SDM serta berbagai kiat-kiat jitu agar kab/kota ODF di Provinsi Jawa Barat segera terwujud.

***

STBM Jawa Barat!!!
Lebih bersih-Lebih sehat

‘Yes Yes Yes!!!

Teriak para peserta kunker penuh semangat.

Wassalam (AKW).

Sanitasi bersemi di Malabar

Corat coret tentang sosialisasi Pokja Sanitasi Provinsi Jawa Barat.

Photo : Dokumentasi Pribadi

Pagi sedikit beranjak siang, bergulir waktu tak pernah sedetikpun terdiam. Hadirinpun sudah bersiap untuk memulai perhelatan yang diberi judul sosialisasi Kep.Gubernur Jabar Nomor 660/Kep.576-SPIBUMD/2017 tentang Kelompok Kerja Sanitasi Daerah Provinsi Jawa Barat bertempat di Ruang Malabar, Basement Gedung Sate.

Meskipun para punggawa Sanitasi yang tergabung dalam Tim Sapatu41 tidak bisa hadir secara lengkap, tetapi komunikasi tetap terjaga berkat kemajuan teknologi. Khususnya WA grup sanitasi Jabar yang selalu on minimal untuk say hellow dan sisanya berbagi info tentang seabreg aktivitas lintas OPD yang mengusung semangat sanitasi.

Jika merujuk ke pemerintah pusat yang menjadi jargon adalah PRogram PPSP (Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman), untuk di Jawa barat memiliki keunikan dan originalitas karena sudah memiliki roadmap yang jelas dan terukur yang disebut RAM-IP poin16 yaitu ‘Sanitasi Lingkungan Kabupaten/Kota’, itu tercantum dalam SK Gubernur Jawa barat Nomor 500/Kep.66-Org/2014. 

RAM-IP itu singkatan dari Rencana Aksi Multi Pihak Implementasi Pekerjaan yang memuat 37 Program dan kegiatan unggulan Provinsi Jawa Barat. Jadi sebuah payung hukum yang memberi ruang untuk bekerja lintas dinas nyebrang OPD untuk mensukseskan banyak hal wabil khusus tentang sanitasi.

Pembagian bidang mencakup 5 aspek yaitu Perencanaan; Pendanaan; Teknis; Kesehatan, Komunikasi & pemberdayaan masyarakat; Monitoring Evaluasi dan Sekretariat.

Jika di tahun-tahun sebelumnya yang menggawangi itu adalah Bappeda-DisPerkim-Dinkes-DisLH-BiroSPIBUMD + Satker dan Konsultan. Dengan Kepgub terbaru ini pelibatan OPD semakin marak dan menggairahkan dengan bergabungnya Diskominfo, DisPemberdayaanMasyDesa, DisSDA, DisDik, BPKAD dan saudara kandung beda ibu lain bapak yaitu Biro Produksi & Industri.

Diskominfo akan menjadi pintu pembuka untuk akselerasi informasi tentang sanitasi melalui website resmi jabarprov.go.id ataupun menjadi materi dalam agenda jukrak (pertunjukan rakyat).

DisPemberdayaanMasyDesa dengan fungsi koordinasi dan pembinaan 5.320 Desa di seluruh Jabar khususnya urusan Pasyandu, Pamsimas hingga para kader yang menjadi saniter. Meskipun kewenangan provinsi terbatas karena sekat otonomi daerah, tetapi hal tersebut menjadi tantangan tersendiri untuk bagaimana tetap bisa mensosialisasikan dan memberi pemahaman tentang pentingnya sanitasi ini.

Dinas Pendidikan jelas menjadi wajib untuk mengusung program sanitasi ini karena generasi penerus tingkat pelajar ada disini. Maka sangat perlu doktrin sanitasi ini melekat di benak menempel di sanubari siswa siswi para pelajar yang akan mewarnai nasib negara indonesia di masa yang akan datang.

Dinas Sumber daya air adalah dukungan untuk penyediaan air baku yang menjadi faktor penting dalam bersanitasi. Ditambah peran BPKAD yang diharapkan selain muara dalam mekanisme penganggaran juga sebagai pengatur pengelolaan keuangan khususnya program sanitasi yang mayoritas melalui pola Bankeu ke Kabupaten/kota.

Photo : FB pa Lucky

Diskusi terus berlanjut dan pendamping setia yakni pak Takdir, Bu Vivi dan bu Ajeng memberi semangat untuk terus membahas tentang pokja sanitasi ini. Sementara smartphone disimpan dulu karena di FB begitu beraneka indahnya photo tentang keindahan Ciletuh geopark yang dijelajahi pa Kombes Lucky hari ini. Terus bu Eva sedang cuti dan ibu Kombes dari dinkes dan Bappedapun terbentur agenda yang lebih prioritas. Termasuk bapa Kasatker pencetus ide ‘-sapatu41-‘ yang belum direalisasikan wae.

Photo : Dokumen Pribadi

Sebuah kenangan acara Kick off meeting bulan April  2017 menjadi penghibur kehampaan ini sehingga tetap bisa tersenyum meskipun kangen membuncah. 

Serta mantera Pokja Sanitasi Jabarpun berkumandang yaitu :

Penganggaran TERDISTRIBUSI

Informasi TERINTEGRASI

Tata Kerja SINERGIS

Sasaran OPTIMIS REALISTIS
Hatur nuhun (Akw).