Kopi Datang & Pergi

Sebuah proses kehidupan yang terasa lebih bermakna ditemani kehadiranmu, kopi.

Photo : Kopi Americano Roti O di Bandara Husein Sastranegara / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Datang dan pergi adalah pasangan yang serasi. Sebuah kedatangan akan berujung pada kepergiaan atau keberangkatan. Meskipun ada yang pergi untuk kembali, tapi ternyata ada juga pergi untuk menyakiti… ups curcol bro?… ihh bukann, ada juga pergi karena terlalu menyayangi.

Aww…. meleleh sambil terisak-isak.

Kedatangan identik disambut dengan sumringah kebahagian tetapi kepergian sering diantar oleh airmata yang terurai. Padahal datang dan pergi itu pasangan, disana ada departure gate maka disini pasti ada arrival gate.

“Oh kamu lagi di Bandara?, ngapaiin?”

“Ih kepo, it’s my business” Jawaban singkat sambil memegang cup coffee americano produk Roti’O. Mata tetap menatap tajam kepada antrean orang yang sedang proses pemeriksaan awal untuk masuk ke area penumpang bandara.

Kopi Americano Roti’O yang sajikan dengan rasa standar, tapi harganya selevel dengan 1 sajian kopi manual brew V60. Yah maklum di bandara.. tapi dari pada bengong nggak jelas, ya sudah sambil ngopi saja. Ingaat, kopi tanpa gula.

Sambil menikmati kopi, pikiran melayang ke Stasiun Gambir, beberapa hari yang lalu. Biasanya Cafe Tosca yang menjadi langganan. Meskipun tempatnya kecil tetapi sajian manual brew V60nya berkualitas serta barista dan pelayanan yang ramah.

Hari itu berhubung sekaligus pertemuan awal dengan pihak lain sebelum bersama-sama berangkat menuju tempat rapat yang sebenarnya di jalan Veteran Jakarta maka tidak lupa… ngopi dulu.

Photo : Kopi Hitam di Stasiun Gambir Jakarta / dokpri.

Kopi hitam versi resto Kopi Tiam lt.2 Stasiun Gambir menjadi kopi kedatangan sekaligus kopi kepergian. Lupa nggak keburu nanya ke pelayan, tentang jenis bean kopinya. Tetapi dari sisi penampilan, jelas kopi hitam beralaskan meja bertaplak hitam, kontras dengan cangkir yang putih.

Bicara rasa, yaa lumayan. Tapi tetep rasa kopi robustanya kentara. Pahit dan cenderung tidak ada aciditynya. Sehingga godaan untuk diberi gula muncul begitu saja.

“Eitts nggak boleh, kamu khan sudah maniies!”

Ahaay…..

Ting tong ting!

“Para penumpang Garuda Indonesia, dengan tujuan penerbangan S******a, agar segera memasuki ruang tunggu!”

Akhirnya… kopi kedatangan yang ada dihadapan ini menjadi kopi kepergian. Setelah disruput habis, maka cup-nya ditinggalkan di tempat sampah. Terdiam sambil menatap punggung-punggung penumpang yang antre memasuki ruang check in bandara. Lambaian tangan adalah gerakan akhir yang terlihat, sebelum hilang dari pandangan untuk menjalani takdir masing-masing. Wassalam (AKW).