Kopi Mandeiling Sumatera di RA166

Secangkir kopi manual brew di rest area km166 Cipali.

Photo : Pilihan biji kopi / dokpri.

MAJALENGKA, akwnulis.com. Perjalanan hidup adalah sebuah realita, detik dan menit terus bergerak tanpa kompromi kata-kata. Pekerjaan dan keluarga adalah elemen penting yang saling melengkapi rasa, di situlah aroma perjuangan hidup terasa.

“Kamu moo nulis apa seeh,kok ngaler ngidul nggak jelas?”

“Kalem mas bro, ini baru intro belum masuk ke lagunya, apalagi refrain, masih jauh tuh!” Sebuah kata pembela memberi ruang hela nafas yang menyegarkan jiwa. Memberi peluang untuk sejenak berfikir dan lupakan segala beban, cukup beberapa detik saja… 10 detik cukup.

Rasakan semua berkah kesehatan, kemudahan dan kebahagian kita, insyaalloh 10 detik ini adalah momen bersyukur… jangan lupa 2 detik terakhir lisankan dzikir terbaik kita….

Braaay caang, terang fikiran segar pengharapan.

“Nggak percaya?… monggo dicoba”

***

Perjalanan melewati tol Cipali di siang hari terasa begitu panas dan melelahkan. Apalagi di kala harus berhadapan dengan cahaya mentari yang menyongsong kedatangan. Selain menyilaukan juga bisa mengganggu proses pemutihan kulit muka.. ahaaay harap maklum yang lagi perawatan.

Photo : Hendra sang Barista sedang beraksi / dokpri.

Alhasil di rest area km166 Cipali menyempatkan berhenti. Tujuan utama mencari toilet, tujuan kedua nguliat merenggangkan otot dan ketiga adalah mencari kedai kopi…. sakaaaw nich.

Tujuan pertama, toilet langsung mudah dicari. Cerr….. eh sret dulu sletingnyaaah.

Tujuan kedua, otomatis dilakukan dengan merenggangkan kedua lengan, merenggangkan otot badan hingga terasa tulang gemeretak dan terasa nyaman.

Tujuan ketiga ternyata gayung bersambut, ada kios berwarna interior dan ekterior merah dengan nama Warung Bah Dodoy. Menyediakan kopi seduh manual dengan metode V60… cocok visan. Pilihan kopinya lumayan, dari mulai gayo, flores blend, gunung anjung, solok radjo, vietnam blend, rengganis, gunung guntur, gunung syawal, lintong lampung hingga mandheiling sumatera.

Ah pilihan yang menyenangkan….

Kali ini jatuh pilihannya ke kopi Mandheiling Sumatera. Jangan tanya kenapa yaa… memang pengen itu, titik.

Sang Barista, Kang Hendra atau di IGnya dengan akun Gilang Restu segera beraksi, meracik kopi dengan sepenuh hati untuk disajikan kepada sang penikmat yang sudah tidak kuat pengen nyruput cepat-cepat.

Photo : Warung merah bah dodoy km166 / dokpri.

Komposisi 15gr dan 120ml air panas dengan suhu 80° derajat, diharapkan dapat menghadirkan rasa kopi yang sudah dikandung secara hakiki, ini jenis arabica kawan. Sehingga rasa asam aciditynya terasa menawan disertai aroma yang lumayan dengan haega 25K persajian.

Srupuut… nikmaaat.

Tuntas menikmati kopi mandeiling ini, maka perjalanan dilanjutkan. Menuju tujuan yang penuh harapan. Selamat ngopay kawan, Wassalam (AKW).

Safar di Al Safar

Menjalani hari sambil mentadaburi…

Photo : Kaligrafi Basmalah yang berkilau sempurna / dokpri.

PURWAKARTA, akwnulis.com. Semburat mentari mulai merambah permukaan bumi, memberi sebuah kehangatan abadi. Gemericik air mancur tumpah di kolam menambah semarak kehidupan. Pagi yang penuh harapan.

Diatas kolam air mancur, berdiri menjulang sebuah dinding atau menara yach?…. meruncing diujung atas, dibuat untuk menyambut isyarat langit yang selalu melimpahi.

Bangunan utama disampingnya seperti sebuah markas futuristik dengan balutan sains yang kental dan terasa misterius.

Bangunan apakah ini?”

“Ini adalah mesjid Al Safar, mesjid yang dibangun di rest area km88 Tol Cipularang arah Jakarta yang merupakan salah satu desain dari Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Barat saat ini.”

Ohhh……..

Photo : Ornamen menjulang diatas kolam / dokpri.

Sebelum bergegas masuk, tentu wajib membasuh hati dan pikiran dengan segarnya air pegunungan yang disalurkan teratur di kamar mandi serta kamar wudhu mesjid ini.

Setelah melewati pintu masuk, suasana lapang menyambut. Desain futuristiknya menyebar di seantero sudut masjid, memberi ketenangan dan kenyamanan yang berbeda. Selain desain bangunan yang indah juga akses untuk difabel dibuat sedemikian rupa, sehingga akses berwudhu, toilet hingga tempat sholat di lantai mezanine sudah tersedia jalur khusus kursi roda, kereen pisaaan.

Photo : Suasana dalam Mesjid Al Safar / dokpri.

Segera, lapor kepada Allah SWT melalui 2 rakaat tahiyatul masjid maka dilanjutkan dengan menikmati sudut-sudut mesjid Al Safar ini. Berharap detail menikmati, tetapi karena posisi kamipun safar alias sebagai musafir, maka tidak bisa berlama waktu berdiam disini karena ada tugas yang harus dikerjakan di ibukota negara.

Mihrab tempat imam berpadu dengan tulisan kaligrafi lafad Allah dan Rasulullah digantungkan tepat ditengah berpadu serasi bersama kaligrafi ‘Basmallah‘ yang tegak sempurna berkilau tertimpa cahaya seakan terbuat dari lempengan emas logam mulia (Atau memang dibuat dari logam emas yach???).

Photo : Mesjid Al safar dari arah kolam air mancur / dokpri.

Sebelum pamit dari rumah-MU, tak lepas mata ini menikmati keindahan detail mesjid ini. Termasuk sentuhan teknologi yang tersemat sempurna kabel-kabel tersembunyi tetapi jelas laksanakan fungsi.

Sound system memang tidak sempat dinikmati karena ini pagi hari, tetapi beberapa televisi yang dipasang di dinding kanan kiri agak ke tengah mesjid, disambungkan dengan camera cctv otomatis sehingga bisa menampilkan suasana mesjid dan jamaah secara realtime menjadikan kesan tersendiri. Selain dari sisi pengawasan keamanan juga bisa jadi hiburan jemaah dikala mendengarkan ceramah, …...nggak cepet ngantuk nundutan, tapi bisa lihat layar televisi dan…. mungkin lihat jemaah lain ngantuk ngantuk hehehe.

Photo : Mihrab yang memantul di lantai pualam / dokpri.

Itulah sekilas pengamatan diri terhadap Mesjid Al Safar ini. Mesjid yang megah dan indah, dibangun oleh PT Jasa Marga diatas lahan 6000 meter persegi dan bisa menampung hingga 12.000 jemaah.

Esok lusa kami akan mampir lagi, sekarang bergerak meninggalkan mesjid ini, menuju ibukota dalam rangka meraih asa, ibadah dalam bentuk bekerja. Wassalam (AKW).