Pilkada & Hajatan

Pilkada langsung adalah libur tambahan, sehingga sebagian orang menggunakan sebagai momen hajatan… ternyata ada kesamaannya lho antara Pilkada dengan hajatan… Cekidot.

Gelaran Pilkada serentak sudah usai dilakukan, para pemenang versi quick count sudah bisa didapatkan. Meskipun tentu harus bersabar karena real count masih menunggu hasil perhitungan KPU sebagai lembaga resmi negara.

Pemilihan kepala daerah yang dilaksanakan di 171 wilayah provinsi dan Kabupaten/Kota seantero nusantara ini adalah agenda luar biasa dan merupakan momen perdana pencoblosan dilakukan serempak.

Hasilnya?….

Ah jangan dibahas disini.. monggo googling aja. Sensitip hehehehe.

Yang paling penting mah… pelaksanaannya lancar dan aman.

***

Akw mah moo nulis sesuatu yang kebetulan berhubungan dengan pelaksanaan pilkada serentak ini lho…

Sebuah pesta yang dilaksanakan bersama dengan pesta demokrasi.

Lho emang ada pesta demokrasi?..

Jangan gitu ah, sebagian pihak menyebutkan hari pencoblosan itu adalah pesta demokrasi lho…

Akw mah ngobrolin pesta beneran alias hajatan yang ternyata selain memberi kebahagian bagi keluarga besarnya dan tetangga sekitar, juga bikin masgul bin dongkol orang lain yang lewat?

Lha kenapa dongkol?… macet yaa?

Exactly.. bener pisan 100 persen jawabannya.

Jadi…..

Pencoblosan bersama di hari rabu tanggal 27 Juni 2018 adalah hari kerja yang diliburkan berdasarkan keputusan presiden… ternyata selain di gunakan untuk pesta demokrasi juga pesta hajatan pribadi.. nikahaan..

Pelaksanaan nikahannya ini dilaksanakan dengan menggunakan jalan kampung yang merupakan altetnatif jalan dikala jalan arteri mengalami kemacetan.

Lakadalah…. kebenerannya adalah :

Pasca mencoblos di TPS sekitar rumah dilanjut sama istri ada urusan… agak buru-buru karena ada satu urusan penting dan jalanan utamanya macet, segera banting stir ngikutin jalur jalan alternatif versi gugelmep…. masuk jalan kampung..

Jreng… dihadapan tersaji panggung besar dengan hiasan bla bla bla…

Cekiit.. seketika mengerem dan terdiam, “Balik lagi udah tanggung, trus ini bisa lewat nggak ya?” Garuk garuk nggak gatal dech.
Coba aja lanjut pelan-pelan kang” Istri nimpalin.

Eh tapi di depan terlihat ada mobil kecil bawa susu murni yang pelan-pelan menembus kerumunan orang-orang hajatan, “Semoga aku juga bisa lewat, Bismillah”

Gas di injek pelan-pelan mendekati kerumunan hajatan.

Orang bejibun pada pake batik, juga kebaya-kebaya seragam yang dipake panitia hajatan berseliweran serta ada icon hajatan yaitu pak Hansip atau Linmas. Mengatur orang serta lalulintas.

Alhamdulillah… perlahan tapi pasti, kami bisa melewati kerumunan orang-orang yang lagi hajatan…

Ternyata, panggung pengantinnya pinggir jalan dan kedua mempelai sedang sungkeman disaat kami lewat….. sebuah pengalaman hidup yang sangat berharga..

……kebayang nggak, pake mobil pas lewat depan pasangan pengantin yang lagi sungkeman… wow amazing…. tinggal buka kaca kiri mobil, salaman, ngucapin selamat dan masukin amplop… trus jalan lagi… delivery bingiit.

Tapi karena nggak dapet undangan nikahannya jadi cuman lewat saja… terdengar suara dari pemandu acara, “Anaking jimat awaking…. geura sujud ka ibu rama… eh halik.. halik aya mobil ngaliwat!!!, Anaking nu… dst”

Saya dan istri tersenyum melihat itu semua, ternyata antara pilkada langsung dan pernikahan itu ada kesamaan yaitu ada proses memilih dan akhirnya proses mencoblos.

Hanya saja proses pencoblosannya beda tempat dan beda waktu. Jikalau pilkada langsung mah jam 07.00 wib sd 13.00 wib, klo dalam pernikahan proses pencoblosannya fleksibel.

Selamat menjadi keluarga SaMaWa yaach.

Wassalam (AKW).

Pilgub – EDM – Tiktok

Nulis kepending Pilgub trus EDM sama Tiktok…

Entahlah…

Malas itu memang misterius, atau sang rajin nulis yang penuh misteri?

Terserrrah deh. Yang pasti postingan blog agak tersendat begitu rupa sehingga biasanya rutin menulis… sekarang agak agak gimana gituuu.

“Mungkin efek pilkada langsung bro?..”

“Maksuttnya?….”

Maksutnya begini.. nich jempol udah gatel pengeeen nulis tentang sesuatu yang berkaitan sama pilgub jabar yang serentak dilaksanain kemarin hari rabu tuh… tanggal 27 Juni 2018. Nggak hanya buat milih gub cagub jabar, tapi total 171 pilkada langsung seantero nusantara.. ajib khan?

Tapi… itu tadi.. agak ngeri nulis urusan politik mah. Jadi nyimak aja di media televisi sama media online wabilkhusus medsos…

Trus mikir lagi… mungkin ada hal lain… yang mengalihkan sang jempol ini sehingga agak tersendat nulis kenulis?… ternyata jreeeng…

Pudding‘ … sebuah channel yutub yang membius anak 2 tahun semata wayang… video unboxing dan aneka mainan anak yang begitu buanyaaak ragam aneka versi… terpaksa ikutan nonton karena khawatir kontennya berbahaya bagi seorang batita…. eh lama2 suka jugaa.

Trus ada lagi……

Sebuah nama yang mencuri perhatian ini dimulai dari pembicaraan kumpul bocah para ponakan… yang ribut urusan jaket hoody bertuliskan ‘Alan Walker’

Sopo yaa?… pokoknya pada ngefans beraat gituuu…

“Siapa Alan Walker (AL) tuh?”

Eh.. para ponakan cengengesan tanpa ngasih penjelasan yang utuh, yoouw maklum dech… masih umur 5 tahun, 7 tahun dan 12 tahun…. ehhh tapi jangan bandingin sama kita di umur yang sama…

Anak sekarang beda… otaknya beda.. gaulnya beda… kemajuaan jamannya udab uedddhan…. jadi siap2 kita yang udah jadi orangtua musti super kreatif dan inovatif mengejar kemajuan jaman dan mengasuh serta mengawal anak di jalan yang benaaar…..

Nah balik ke si AL ini jadi bersentuhan sama EDM… apaaan lagi tuch?… itu tuch Electronic Digital Music, yang dimainin para DJ-DJ terkenal itu tuuch….

Aaah makin jauhhh nich.. tapi si AL ini di usia belia, dianugerahi Allah… karunia kemampuan buat bikin musik via software FL Studio di laptopnya dan nyiptain lagu perdananya ‘Faded’…. yang Bummmm….

Boooming jadi lagu kebangsaan gamers, yutubers, bloggerr sedunia aherat… eh sedunia ding… trus Sony Music menggandengnya… daan makin terkenal…

Moo info lengkap ya gugling aja guys.

Klo mau tau musik EDM… gampang… yang lagi booming EDM-dhutnya ‘Syantiek’nya Sibad… di yutub viewernya udah melesat dan paling unggul saat ini.

Terkait suksesnya Sibad di yutub itu juga andil dari aplikasi medsos berbagi video versi egol-egolan sukahati buatan tiongkok yaitu ‘Tiktok‘ yang nembus 44,3 juta pedownload… melewati yang download aplikasi WA 33 jutaan… daaan mayoritas yang download ‘tiktok’ itu…. saudara kita setanah air… aiiih tiktok yuuuuuu.

***

Itulah cerita singkat yang mengganggu aktifitas menulis blogku beberapa hari ke belakang ini. Sehingga lebih asyik nonton yutub berisi EDMdhut dan kompilasi video tiktok yang akhirnya untuk diriku ini NirFaedah ternyata nyuri kuotanya nggak kira2, padahal udah pake aplikasi ‘Yutube Go’… ampyuuun dech.

So…. kuasai diri.. kendalikan dan pertahanan keajegan diri dan orisinalitas blog akwnulis… simple story with simple language.

Selamat wayah kieu. Gudbaaay (AKW).