Arabica Puntang Harliman.

Lelah itu wajar, sruputlah aroma kehidupan.

KBB, akwnulis.com. Sejalan senja menyentuh rasa, sebuah asa menjalar dalam raga yang sedikit merasa kelelahan. Mungkin ini pertanda bahwa usia memang bukan untuk dilawan, tetapi disyukuri sambil terus memaknai segala perubahan dengan tasyakur keberkahan mengarungi kehidupan.

Lelah itu adalah niscaya manakala memang tetesan keringat bergulir karena beragam aktifitas. Baik secara phisik harus bergerak ritmik ataupun gerakan tak tentu yang akhirnya menguras tenaga dan usia tadi, ataupun menguras pikiran dalam rongga kepala untuk membuahkan sebuah keputusan dan konsep yang jitu dalam menjadi bagian sebuah solusi permasalahan.

Ada juga lelah rasa atau capai perasaan, ini yang lebih bahaya. Tidak terlihat tapi nampak, meskipun disembunyikan akan tetap terlihat betapa gelayut awan hitam beban kehidupan begitu kental tergambar di wajah yang penuh kesedihan. Ini lebih cape karena korbannya adalah perasaan, dan obatnya sangat bervariasi meskipun ujung-ujungnya adalah ikhlas dan sabar serta kepasrahan…. aduuh sedih akuu.

Tapi, itu bukan aku. Itu mah orang lain, aku mah cukup saja kecapean phisik dan kecapean mikir sesuatu aja. Terutama urusan kerjaan yang memang selalu ada banyak hal yang harus dikerjakan dan menuju perwujudan untuk dituntaskan.

Maka jangan lupa, jikalau lelah melanda dan waktu seakan begitu terbatas, jangan paksakan. Rehatlah sejenak dan tarik nafas sesaat, apalagi jika hadir sajian kohitala manual brew arabica puntang… maknyuus sudah.

Sruput….. arabica puntang Cafe Harliman pake metode manual brew V60.

Dengan panas 90° celcius dikala menyeduhnya, 15 gram beannya dan disesuh dengan komposisi 1 : 15 hadirkan sajian kopi hitam asli tanpa gula yang memiliki acidity medium high dan body tebal memahit khas arabica puntang serta dari sisi profile maka tetap hadir selarik mint dan rasa manis fruitty yang agak sulit dikala mencoba mendefinisi, pokoknya enak pisan…. sruput lagiii.

Insyaalloh lelah hilang berganti semangat gemilang, untuk lanjutkan menuntaskan tugas yang bejibun tanpa batasan.. srupuut… semangaaat, Wassalam (AKW).

***

Setangkup Bunga Milad

Sebuah rasa yang terwujud dalam rangkaian bunga.

Photo : Ayshaluna Binar membawa setangkup bunga / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Setangkup bunga adalah tanda, bahwa perhatian, harapan dan cinta akan terus menggema. Berpuluh mawar muda memberi kesegaran tiada hingga, dipadu dengan baby breath, solidago dan leather leaf.

Setangkup bunga adalah ungkapan rasa, sebuah perwujudan bahagia karena telah bersama dan terus bersama dalam wujudkan keluarga sakinah mawaddah warrahmah di hari Miladmu, my beloved wife.

Tidak banyak yang bisa ditulis, apalagi dalam bahasa inggris. Tetapi jaman sekarang sudah praktis, tinggal pinter-pinter koordinasi, maka akan hasilkan sesuatu dengan presisi.

Photo : Met Milad my beloved wife / dokpri.

Met Milad Sayangku, Istriku. Semoga berkah umur, rejeki, kesabaran dan juga bahagia adalah semua yang dirasa… Alhamdulillah.

Rangkaian bunga yang dibawa oleh anak kita, Binar. Itulah salah satu wujud perayaan yang sesungguhnya.

Secarik kertas menemani setangkup bunga,

……“After All These years, you are still my Queen.
Have a blessed birthday, My Wonderful Wife.”

Makasih IG : Theflowershop, rangkaian bunga ciamik dan tuntas pada waktu yang tepat. Wassalam (AKW).