Menunggu.

Tunggulah sampai puas.

CIMAHI, akwnulis.com. Banyak yang berpendapat bahwa menunggu itu adalah sangat membosankan, apalagi menunggu yang tidak jelas alias di pehape (pemberi harapan palsu)… pasti sakiiit hati ini.

Biasanya pehape ini ditemani dengan kata kunci OTW, yaitu okeh tungguan we (baik tunggu aja yey)… yang akan muncul di baris pesan whatsapps dan pesan SMS. Atau gejalanya juga bisa dari berubahnya notifikasi WA yang biasanya centang biru pesan yang sudah dibaca jadi centang item aja… nah itu pasti ada alasan tertentu.

Jadi betapa beratnya menunggu kepastian, apakah jadi atau tidak untuk merengkuh kebahagiaan bersama…. cieeeh romantis, atau hanya permainan perasaan tanpa cinta belaka?….

Pertanyaan multi dimensi yang bisa dijawab dengan beraneka persepsi. Karena ternyata ada juga yang menikmati sebuah hubungan yang tidak pasti tetapi sebagai stanby buyer potensial … halah naon deui, kok jadi ngebahas right issue.

Maksudnya ya seolah ikhlas di pehape padahal dalam posisi siap menerkam dan menerjang untuk merebut perhatian dan menguasai semua potensi yang ada jikalau kesempatannya datang.

Jadi janganlah membiarkan sebuah rasa harus menunggu kepastian. Sampaikan bahwa hubungan ini tidak bisa dilanjutkan karena kuota perasaannya sudah tidak unlimited lagi. Dibatasi periodesasi janji dan didukung oleh ketersediaan pulsa yang terikat janji setia.

Selamat wayah kieu, jangan terlalu serius bacanya. Ini hanya coretan singkat karena harus menunggu sesuatu dalam kesendirian. Wassalam (AKW).