Oreo Supreme

Harga selangit apakah legit??

Photo : Oreo digenggaman / dokpri.

BDG, akwnulis.com. Terkadang memang sebuah nilai di dunia itu relatif, sesuatu menjadi sangat bernilai padahal sebenernya biasa saja bagi sebagian orang lainnya. Tapi ternyata sebuah nilai yang diukur dengan harga, membuat sebagian orang penasaran dan ingin ikutan memiliki dan mencobanya. Malah merasa bangga dan merasa ‘lebih’ dari orang lain jikalau sudah memiliki dan menikmatinya.

Ngobrol apa sih kamu?”

“Eta geuning, kue Oreo warna merah yang tulisannya SUPREME, dibanderol 500ribu per bungkus yang isinya cuman 3 buah”

O may gattt…. aya gitu?”

Deziggg…..!!!!

“Ah nggak gaul pisan”

“Bentar.. bentar, googling dulu…… (sambil buka browser di hape)… “Uluhhh mahal pisaaan, serius itu teh?

Akhirnya muncul komentarnya setelah membaca kenyataan. Diriku tersenyum, ya memang begitu kenyataannya.

Mengapa menjadi begitu mahal?”

Ya nggak tahu… yang pasti pro dan kontra pendapat pasti akan ada lha wong inilah ciri kehidupan dunia, selalu ada beda pendapat karena memang satu sama lain beda pendapatan.

Klo yang pro, maka berbagai untaian kata yang mungkun bermakna akan mendukung kemahalan ini dengan mengatakan bahwa bukan 3 buah oreonya saja, tetapi merk Supreme-nya ini yang memiliki nilai jual tidak terkira. Karena membangun brandingnya bukan waktu yang sebentar, penuh suka duka. Sehingga 3 buah kue ini dianggap wajar dengan angka segitu mewakili nilai harga gengsi bin prestise bagi yang membelinya, menikmatinya plus mengupload di media sosialnya supaya dunia tahu bahwa…… dirinya makan oreo supreme dengan harga fantastis.

Photo : Oreo hitam & Oreo marun / dokpri.

Yang kontra juga banyak, tentu ini terkait dari irasionalitas harga kue yang normalnya dibawah 10ribu menjadi berpuluh kalilipat, terhubung dengan terlalu mengagungkan gengsi dan prestise serta tercipta dalam gurindam pamer kemewahan dan ingin diketahui banyak orang bahwa bisa makan kue mahal.

Sementara, aku mah cenderung kontra karena secara harga tidak masuk logika. Lebih baik nilai harga segitu mah digunakan untuk hal lain yang berguna, apalagi buat umat muslim yang sedang beribadah puasa, nilai tersebut jika di infak shodaqohkan maka nilainya akan berlipat lipat ganda serta penuh pahala.

Tapi ada juga yang nggak terpapar dengan oreo supreme ini, meskipun mungkin besok lusa harganya makin naik ataupun drastis turun, yaitu orang-orang yang nggak suka biskuit oreo hehehehe.

Trus photo di awal maksudnya apa, mau pamer juga?”

Oh itu yang dimaksud, itu mah oreo biasa dan oreo red velvet dengan harga normal-normal saja dan membelinya di minimarket dekat rumah. Warnanya juga bukan merah, tapi marun.

Ohhh, kirain

Akhirnya kami tersenyum sambil mengunyah kue eh biskuit oreo yang tersisa. Selamat bepuasa di hari ke 26, Wassalam (AKW).