PINDAH

Akhirnya Kenyataan terjadi juga…

Photo : Berpose setelah pelantikan / dokpri.

SANGKURIANGDUA, akwnulis.com. Semilir angin sore kembali menggetarkan hati, mengingatkan kembali bahwa sebuah kenyataan telah berbeda dan harus dihadapi tanpa banyak basa basi.

Sesaat masih berfikir ini semua adalah mimpi, tetapi ternyata inilah kenyataan hakiki.

Perpindahan sebetulnya adalah hal biasa, dan jikalau dihitung berdasarkan catatan numerik maka merupakan jabatan ke struktural ke-15, atau klo dilengkapi dengan jabatan fungsional ‘buntut gajah’ dan sebagai staf yang baik karena sedang tugas belajar atau berpindah dari kabupaten ke provinsi, maka total dengan pelantikan ini adalah 19 kali…. waaah berarti sesuai dengan gelar yang disandang, M.Si (Mutasi Selalu Ikut) heu heu heu…

Hanya kali ini begitu mengharu biru karena ternyata disadari atau tidak, momentumnya begitu nyata. Disaat lagi sayang sayangnya harus berpisah karena sebuah komitmen pegawai negeri untuk siap ditempatkan dimana saja (asal di Bandung…. Amiiiin YRA).

Jangan salah sangka bahwa sayang pada siapa, tetapi ini sebuah ungkapan yang sebenarnya dikala hubungan tugas bersama seluruh mitra nyaris terjalin sempurna dan bersiap menapaki tantangan bersama dalam mengarungi terjangan gelombang serta tarian luwes untuk mensinkronkan regulasi dengan tetap menjaga sebuah nilai keuntungan dan akhirnya deviden bagi pemegang saham yang selalu dinanti.

Photo : Berempat untuk berpisah / dokpri.

Disadari atau tidak, ternyata memang cukup lama berada di Biro yang menaungi pembinaan Badan Usaha Milik Daerah. Meskipun setiap dua tahun sekali berpindah bagian, tetapi total di 3 jabatan ini ternyata memakan waktu 6 tahun. Waktu yang cukup panjang dan penuh makna serta asa.

Secara tergesa jemari tergerak mengabadikan momentum kebersamaan dengan meramu video dengan sumber photo-photo di hape lalu upload di youtube… ternyata…. banyak yang komplen karena dianggap tidak termasuk kenangan… padahal… memang baru sebagian photo-photo ditampilkan karena alasan data kepenuhan sehingga berganti memory card.

Tenang kawan, akan ada video lainnya dengan cerita ‘AKW di Biro BUMD‘. Sekarang sedang berjuang mengumpulkan kembali photo-photo lainnya yang sudah berserak ditempat yang berbeda.

Ya, disebutnya Biro BUMD saja ya. Karena seiring perjalanan kedinasan, nama biro ini sudah berganti 4 kali….

Jadi, nanti ada cerita lainnya yaa….. sekarang mah yang pengalaman terdekat saja dulu yaaa…..

Photo : Jalan pagi terakhir di Biro / dokpri.

Juga yang tak kalah penting adalah memetakan tugas-tugas di jabatan lalu sekaligus bersiap beradaptasi dengan lingkungan baru yang menantang karena dunia eh bidang berbeda dengan pekerjaan selama ini.

Selamat menjalani dan mensyukuri hari ini dan mengharap berkah untuk hari esok. Bismillah.Wassalam (AKW).

Kopi Promosi, Mutasi & menanti.

Prosesi Pelantikan Jabatan, Rotasi dan Promosi ditambah Ngopi… ajiib pisan.

Photo : Coffee La Granada / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Ucapan selamat memang akan memberikan semangat, untuk segera bekerja dengan baik sesuai dengan amanat. Tetapi ternyata ada juga ucapan selamat yang diterima dengan terperanjat, seolah tidak siap dengan sebuah tugas yang hebat, tapii…. semoga itu hanya sesaat, dan selanjutnya langsung bekerja dengan giat… Semoga.

Perubahan dalam hidup adalah keniscayaan, sehingga pilihannya sederhana, hadapi, terima dengan lapang hati segala amanah yang menghampiri, jalani, nikmati dan syukuri.

Termasuk perubahan kedudukan atau perpindahan karena jabatan akibat sebuah prosesi mutasi, baik itu rotasi apalagi promosi, tiada jalan lain selain hadapi dan jalani.

Selamat kepada Akang Teteh Kakak Adik dan Kolega semuanya yang menjadi bagian penting dalam prosesi pelantikan kali ini, terutama yang berubah, meningkat atau bergeser jabatannya, itulah jalan hidupnya… perubahan ini dibuktikan dengan tulisan dalam surat keputusan dan dimulai dengan upacara akbar dengan baju kebesaran (Bukan kegedean tapi baju PSH,.. itu tuh baju jastong alias jas sepotong yang sering dipake sama para guru pengajar SD SMP SMA… inget nggak?)

Bagi yang belum ikutan berprosesi mutasi, kalem saja, semua ada saatnya. Jangan terjebak dengan anggapan mahluk, bahwa tidak atau belum promosi karena tidak mampu, tapi yakini bahwa keberhasilan bisa juga berupa keberuntungan, keberuntungan ini bukan sembarang keberuntungan karena keberuntungan disini adalah ‘Berjumpanya kesiapan dengan kesempatan.’

Mungkin belum ikutan karena masih harus terus ‘sharpen the saw’ dan ‘Seek first to understand, than to be understood’…..

…..hingga saatnya tiba, why not?…. itulah sekelumit cerita kehidupan.

“Trus kopi apa yang cocok dengan momen ini?”

“Emmmmh… bentaar… bentaar!!”

Bisa coba nikmati Kopi La Granada di Toby’s Estate Coffee & roastery Pascal23 yang miliki body yang soft dan flavour black tea & lemon plus fig yang asalnya dari Quindio Columbia, kayaknya bisa sedikit menenangkan hati dari rasa galau atau ketidakjelasan rasa karena dimutasi ke tempat yang terasa belum berkenan di hati (Padahal khan jabatan nggak bisa milih)

Photo : Coffee geulis dan teteh manies / dokpri

Jadi inget arahan bos di masa lalu, “Jabatan itu P3G!!”
“Artinya bos?”
“Prestasi Prestasi Prestasi…. dan akhirnya Ghoib”
“Ohh….”melongo weeh.

Kopi selanjutnya yang bisa bikin ceria adalah Arabica Ciwidey yang disajikan di Cafe MOKKA Pascal23 Hypersquare Bandung. Insyaalloh bikin ceria, pasca mutasi apalagi promosi. Coba aja perhatikan sajian kopinya…. sajian kopinya nikmat dengan body medium dan low acidity, after tastenya menenangkan dengan rasa fruitty dan tamarind serta selarik cocoa serta backgroundnyapun bisa menambah semangat, apagi jikalau sang background sambil tersenyum….. ahaaay.

Ah sudah ah… sekali lagi selamat menempati amanah jabatan baru, baik bergeser apalagi naik level, perlu kemampuan untuk adaptasi dan bersabar menghadapi proses perubahan. Jadilah pejabat yang amanah, serta bersama-sama bahu membahu mewujudkan ‘jajulaba de inoko’..

“Waw, apa itu Jajulaba de Inoko???”

Mau tau?… itu singkatanku yaitu Jabar Juara Lahir bathin dengan Inovasi dan Kolaborasi….

Selamat ngopi, wilujeng rotasi dan promosi ataupun yang setia menanti. Wassalam (AKW).

Kopi & Mutasi

Perubahan tugas bernama mutasi, harus dihadapi tanpa basa basi. urusan kopi terus dinikmati.

Photo : Sajian kopi hitam tanpa gula di cangkir hitam / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Pahitnya kopi menjadi pemecah suasana yang cenderung formal berhias angka-angka akuntansi. Diawali dari basa basi, penuh janji dan ambisi ditutup dengan angka-angka target yang mengejar presisi. Meskipun yakin secara niat, semua yang hadir memiliki tujuan hakiki.

“Kenapa bicara pahitnya kopi?”
“Karena rasa kopi pahit bisa menetralisir pahitnya angka-angka rumit dalam perjalanan kehidupan”

‘Ahaay lebaay’

Tapi benar saja, setelah ungkapan ‘kopi pahit’ tadi mengemuka, suasana perbincangan dalam meeting perdana ini menjadi cair dan penuh keakraban. Angka-angka yang menjadi target tetap dibahas dalam kerangka keilmuan, tetapi suasana penuh kekeluargaan.

“Ngapain ngurusin angka-angka?”

Senyum dikulum menjadi jawaban sederhana. Dengan pendekatan telepati, jawaban tiba tanpa perlu berteriak lantang yang menggegerkan dunia.

Photo : Meeting perdana bertabur angka / dokpri.

“Ini efek mutasi, berpindah tugas baru beberapa hari, bersua kembali dengan angka-angka yang menari. Berbalas pantun membaca neraca akuntansi demi sebuah kemajuan lembaga keuangan di wilayah tasikmalaya yang loh jinawi”

Kata berima menjadi jawaban, nafas perlahan menandakan ketenangan. Secangkir kopi hitam di gelas yang hitam tidak menghitamkan pandangan, malah menyalakan secercah cahaya untuk menghapus kelam setelah lembaga ditinggal oleh sesepuh yang penuh dedikasi di dunia perbankan lokal di jabar selatan, selama-lamanya.

Secangkir kopi hitam tanpa gula, menjadi saksi diskusi yang berusaha menghasilkan keputusan penuh arti. Inilah meeting perdana pasca mutasi, hidup kopi, Wassalam (AKW).

M.Si vs MSI

M.Si adalah sesuatu yang menarik untuk di bedah dan dipelajari. Apalagi MSI ternyata miliki arti dan makna berbeda. berbeda itu biasa, tapi bersama-sama memahaminya, itu luar biasa.

Weekend time…. saatnya kutrat kotret nulis sesuatu yang terlintas di otak dan gerak bergerilya di kepala. Mengajak untuk menyusun kata menjalin kalimat untuk selanjutnya dicurahkan menjadi cerita singkat setelah tuntas bercengkerama dengan keluarga tercinta….

Tret.
Tret.. kotret..

Pikiran melayang ke hari kerja di selasa pagi…..

Langit sedikit berawan disaat beranjak menjemput harap. Melangkahkan kaki menuju tempat berbakti, sebagai seorang pegawai negeri. Seragam telah melekat rapih di badan dilengkapi papan nama, pin Korpri dan tanda pengenal yang menampilkan pasphoto 3×4, dengan pose terbaik pada masanya. Sebuah gelar di belakang nama lengkap menemani keseharian terutama urusan kedinasan.

Mau tau gelarnya?….

Mau tau atau mau bangeet?..

Ya udah, gelarku itu ada M.Si.-nya.

Udah itu aja….

Eit belum atuh. Klo cuman gitu, berarti somse kata om Doel Sumbang mah, sombong sekali. Padahal gelar itu banyak banget yang punya. Termasuk di lingkungan pegawai negeri.

M.Si itu adalah gelar yang disematkan kepada lulusan pasca sarjana (Magister/master)atau S2 yang tuntas melaksanakan pendidikan di Universitas Dalam Negeri di bidang ilmu terapan. Tidak hanya yang terkait itung-itungan tetapi juga keilmuan lain seperti ekonomi dan pemerintahan. Nah klo di luar negeri untuk Magister Science itu M.Sc, klo lulusan S2 Universitas di dalam negeri dapetnya M.Si.

Gelar ini klo bicara kepangkatan maka bisa mempermudah alias memuluskan mencapai golongan IV/a atau klo di POLRI selevel sebagai Pamen yaitu AKBP dan Letkol klo di TNI… meskipun di POLRI dan TNI ada syarat lain untuk kenaikan pangkat tersebut (klo salah mohon koreksi).

Tapi… ada juga yang mlesetin singkatan M.Si ini yaitu Master Segala Ilmu hehehehe…. meskipun itu ada benernya juga. Menguasai aneka ilmu?…. nggak juga sih. Karena ilmu itu sangaaaaat banyak ragam rupa dan bentuknya. Klo beberapa tetes ilmu itu mungkin, itupun hanya kulit-kulitnya saja atau istilahnya generalis bukan spesialis.

Lalu balik ke M.Si lagi, ada arti yang lain lho. Nggak percaya?.. googling geura. Klo tanpa ada titik, maka diyakini para penggila Game di komputer atau laptop akan sangat kenal. Yup MSi, merk komputer, laptop, notebook, motherboard dan berbagai kelengkapan wajib gamer yang merupakan merk produk dari Micro Star International, Co.Ltd. perusahaan yang berbasis di Taiwan dan berdiri sejak 1986 (kata wikipedia ini juga).

Daan… trakhir untuk MSI ini sebuah singkatan yang hanya melekat kepada beberapa individu aja. Berarti tidak bersifat umum. Yakni gelar yang melekat kepada pegawai yang paling rajin pindah jabatan. Setiap kali ada upacara seremonial pelantikan maka selalu dia diundang dan dipindahkan. Sehingga gelar MSI tersebut adalah ‘Mutasi Selalu Ikut’.

Pernah juga itu melekat pada diri ini, sehingga dalam kurun waktu 8 tahun, 7 kali ikutan pelantikan untuk jabatan yang berlainan. Semoga MSI yg ini nggak berkelanjutan, soalnya lumayan juga musti penyesuaian tiap tahun, khan butuh kesiapan phisik dan mental serta kesiapan aspek lainnya.

Udah ah…. jadi itulah beberapa istilah tentang M.Si-MSi-MSI.

Maaf jikalau dipaksa membaca celoteh malam yang mungkin nggak penting-penting amat. Tapi mungkin saja tulisan ringan dan ringkas ini bisa membagi sedikit rasa ceria di weekend ini.

Sambil tak lupa nyobain baju PSH yang telah setahun lebih tersimpan rapi di lemari sejak upacara pelantikan tahun yang lampau. Wassalam. (AKW).