Menikmati Kekalahan.

Mengunyah kenyataan dan menyeruput keadaan…

BANDUNG, akwnulis.com. Sebuah perjalanan kontestansi yang bergerak bertahap selalu menghadirkan ketegangan, harapan dan kebimbangan serta kegundahan ataupun akhirnya sesaat tercekat di kala sang nama tidak hadir untuk disebutkan.

Itulah makna perjalanan dalam kompetisi kehidupan. Tampil terbaik adalah relatif karena makna terdalam adalah ikhlas menerima kenyataan. Meskipun lebih mudah ikhlas dikala menang, dibandingkan harus ikhlas di harus menerima kekalahan sebagai kenyataan.

Terdiam dan tertunduk adalah hal yang wajar, atau di tambah lelehan air mata kesedihan supaya suasana mellownya dapet. Mungkin bisa hadirkan iba sesaat, dan menarik simpati dari seseorang yang selama ini memperhatikan.

Tapi apakah itu yang diharapkan?”

Tentu bukan, harapan tertinggi adalah meraih kewenangan.. eh kemenangan. Serta bisa membusungkan dada dan menegakkan kepala dengan sebuah teriak lantang, “AKU BISA”.

Namun apa mau dikata, sebuah kenyataan memang terkadang menyakitkan hati di kala rasa ikhlas belum hadir bersemi. Teriris hati tertumbuk kalbu, tak enak rasanya dan semua tindakan terasa salah.

Kenapa kenyataannya begini?”

Sudahlah, biarkan kenyataan bermain dengan perayaan. Meraih ucapan selamat dan dipuja-puja sesaat. Jangan salah kawan, setiap jaman harus ada pahlawannya.

Mari belajar pasrah sambil mengunyah sayuran segar, potongan paprika, tomat cherry, jagung dan daun selada yang berbungkus kulit lumpia besar, diolesi bumbu segar penuh sensasi. Memberikan kesempatan geraham dan lidah berolahraga dan olahrasa agar menenangkan hati yang gundah gulana.

Selanjutnya untuk mengembalikan stamina yang terkuras kesedihan karena harus merana hadapi kenyataan. Secangkir kopi bali dengan label tertentu diseduh mendadak agar mudah disruput tanpa banyak pertimbangan.

Srupuuttt… hmmm segar, “Eh tapi selain kopi kok ada rasa herbal – herbalnya?”

Tapi karena enak dan terasa bisa mengembalikan semangat, maka secangkir kopipun di tenggak habis… srupuuut.

***

Terasa badan menghangat dan ternyata menghadirkan semangat. Weits keren juga nich kopi. Langsung cari bungkusnya, karena penasaran kopi apa sebenarnya.

Ternyata ini adalah campuran kopi dan aneka rempah yang di branding Stamina Bali Coffee – Taste of Exotic Island. Wah gawat, jangan-jangan memang berkhasiat. Yang paling terasa adalah hadirnya kesegaran dan tubuh mulai berkeringat, bener-bener meningkatkan stamina eh keringaaat hehehehehe.

Langsung saja ambil posisi push up dan 3 set kali 10 hitungan di jalankan sempurna. Dilanjutkan dengan sit up… tapi hanya kuat 5x saja karena ternyata betapa beratnya melawan gravitasi alias menahan bobot diri sendiri.

Penuh mengucur dan menggerus kekecewaan, memberikan kedamaian dan belajar menyusun keikhlasan bahwa menang kalah bukan segalanya tetapi kesiapan menerima dan memaknai kemenangan atau kekalahan adalah sebuah sikap nilai yang luar biasa. Wassalam (AKW).