Sarapan pagi di PRETTY BOY.

Sarapan dulu di Pretty Boy.

MELBOURNE, akwnulis.com. Sebuah catatan penting dalam tulisan perjalanan perkopian kali ini adalah sebuah pepatah lama tentang “Dimana Langit dijunjung, disitu bumi dipijak” itulah yang terjadi pada pertemuan awal dengan pelayan restoran Golden Mug’s cafe yang agak mengerutkan dahi karena order kopinya Americano. Ternyata begitu sensitif rasa memiliki istilah kopi tersebut, “No Americano but Longblack only”

Tulisan lengkapnya di LONGBLACK ONLY ya, klik aja.

Jadi tanpa perlu debat, gunakan pepatah tadi dan ikuti flow suasananya. Bangun komunikasi dan kembangkan senyuman maka diplomasi kopi akan terjadi dan persahabatan menjadi nilai utama dalam perjalanan ini.

Nah dari pengalaman tersebut, maka fasilitas sarapan pagi di hotel Novotel Central Melbourne inipun tidak repot-repot lagi mencari americano, cukup dicari kopi longblack, titik.

Sarapan pagi berada di lantai 2 dengan nama restorannya adalah Pretty Boy Resto dan mulai melayani breakfast bagi para penginap mulai pukul 06.00 sampai 10.00 waktu setempat. Menu sarapannya lumayan baik pilihan karbohidratnya seperti roti, crackers oat lalu proteinnya jelas daging slice dan bacon serta aneka sosis. Untuk pilihan salad, tersedia juga cukup lengkap plus ada tomat bakar

Untuk pilihan minumnya sudah jelas bahwa air mineral dan kopi. Nah, pilihan kopinya yang berdasarkan sajian mesin, ada americano eh lingblack, cafelatte, capppucino dan tentu eapresso. Mesin kopi otomatisnya cukup besar, tapi nggak perlu ragu. Baca saja tombol yang ada tulisan pilihan kopinya, lalu simpan cangkir di posisi yang tepat. Pijit tombol dan tunggu sekitar 10 detik,maka keluarlah pilihan cairan kopi yang diinginkan. Biarkan sampai tuntas dan setelah indikator digital kembali ke posisi awal, itulah saatnya cangkir kopi diambil untuk dibawa ke meja tempat sarapan pagi.

Terdapat juga penawaran untuk kopi yang dibuatkan oleh barista St. Ali Coffee dengan membayar 4 Dollar, tapi itu tidak menjadi pilihan penulis. Cukup dengan mesin kopi yang ada sekaligus bisa berjalan-jalan keliling resto, nggak mager di meja sarapan saja. Sekaligus berhemat dengan mengawal ketat pengeluaran yang yang dianggap bukan prioritas.

Selamat pagi dan selamat menyeruput kopi. Wassalam (AKW).

***

Lokasi :
PRETTY BOY ITALIAN STEAK HOUSE
Level 1/399 Little Lonsdale Street. Melbourne VIC 3000, Ostrali

COLD BREW at CALIA Resto.

MELBOURNE, akwnulis.com. Nama tempatnya adalah restoran CALIA, sebuah tempat yang menarik bagi pelancong perdana yang baru belajar menjejakkan kaki di luar negeri pasca 2 tahun lebih pandemi covid-19 mendera. Setiap detik dan capture suasana di kota melbourne ini adalah catatan penting kehidupan yang sebisa mungkin di rekam dalam ingatan serta sebagian tersimpan dalam dokumen photo dan video di smartphone sebagai dokumentasi mentah. Selanjutnya diolah sesuai kebutuhan, apakah menjadi laporan resmi perjalanan luar negeri atau laporan tidak resmi yang tersaji di media sosial dan website / blog pribadi.

Ditempat inilah kehangatan persaudaraan begitu kental tersaji, padahal baru berjumpa dan berkenalan dengan pasangan suami istri yaitu ibu Nita dan Pak Emil, pasangan suami istri yang sukses di negeri kangguru dan menjadi resident permanen warga australia sekaligus sebagai contoh diaspora yang berhasil, proud of you.

Diskusi yang penuh kehangatan terus bergulir, sementara penulis menyempatkan diri menelusuri menu makan siang kali ini yang cenderung adalah sajian makanan asia khususnya jepang. Sebenernya bukan itu yang dicari, tapi target utama adalah manual brew kopi yang ternyata harus mentok dengan kopi buatan mesin saja. Nah sebagai pilihan akhirnya mencoba kohitala di negeri kangguru ini adalah kopi cold brew saja. Kopi hitam tanpa gula yang diproses dengan metode manual meskipun butuh waktu cukup lama, 12 jam lalu atau sehari sebelumnya.

Cold brew original coffee, please”

Untuk sajian makanan beratnya dipesankan bersama-sama, karena jika satu persatu khawatir tidak habis dengan perut masing-masing yang perlu penyesuaian. Biasa nasi berganti roti, mungkin bisa jadi problem bagi sebagian orang, kalau penulis mah apa aja, digayem hehehehe.

Tak berapa lama segelas kopi hitam dengan es batu tersaji, disertai semangkuk edamame dan di piring panjang potongan segar daging ikan dari kakap, salmon juga cumi-cumi dan baby octopus dilengkapi kecap asin, taburan rempah serta wasabi, itulah menu makanan berat kali ini, sashimi.

Benar saja, sebagai peserta delegasi laki-laki termuda, uhuy termuda karena kebetulan saja maka mendapatkan tugas penting sebagai petugas kebersihan makanan. Maka sashimi yang cukup berlimpah menjadi tugas baru untuk dihabiskan sekaligus menjadi sajian menu makan siang yang mengenangkan. Dilengkapi sruputan kopi cold brew yang menyegarkan dan tidak sempat review lengkap karena keterbatasan kesempatan untuk berdiskusi dengan pelayannya yang mulai sibuk dengan pesanan – pesanan lainnya.

Nikmatnya kopi dingin ini melengkapi pengalaman ngopi di negeri kangguru tepatnya di pusat kota Melbourne Victoria.

Tunggu catatan kopi lainnya ya, termasuk berburu kopi yang tidak semuanya sesuai rencana. Itulah makna perjalanan kehidupan. Wassalam (AKW).

***

CALIA – Japanese Resto
Addres : Shop 31A/287 Lonsdale st, Melbourne Victoria 3000, Ostrali.

.

MELBOURNE & KOPI – meeting & coffee

Sarapan jalan meeting jalan ngopi..

MELBOURNE, akwnulis.com. Makan pagi sekaligus ngopi Longblack di Golden Mug’s Cafe adalah memontum pertama menikmati kopi hitam tanpa gula di benua australia. Belum apa-apa udah kangen pengen minum manual brew V60 dengan diawali keharuman biji kopi yang di grinder sempurna lalu berproses seduhan lembut sehingga mampu berekstraksi maksimal, hmmm sedapnya.

Tapi itu masih di tataran khayalan, karena kenyataannya langsung berhadapan dengan agenda kegiatan yang cukup padat merayap. Buktinya sekarang sudah dua meeting terlaksana. Pertama meeting di Golden Mug’s cafe dalam rangka persiapan dan kedua adalah meeting serius di ABC Building Shoutbank bersama pengurus MSO (Melbourne Simphony Orchestra). Dari Novotel Hotel Central kami berempat berjalan kaki menembus suasana kota melbourne yang cerah namun terasa dingin berangin dengan cuaca sekitar 10 ┬░ celcius.

Berjalan cukup jauh dan menghabiskan waktu sekitar 35 menit. Tetapi perjalanan skuter ini, maksudnya suku (kaki) muter ini begitu menyenangkan karena bisa menikmati suasana dan pemandangan kota yang beragam. Gedung-gedung modern dan gedung – gedung tua saling berdampingan dan menjadi sinergi lanskap yang memukau.

Juga perjalanan melewati jembatan yang dibawahnya mengalir sungai Yarra begitu memikat untuk diabadikan dalam pose terbaik sebagai bagian dari sejarah hidup.

Cetrek.
Cetrek.
Cetrek.

Diskusi dengan pihak MSO diawali dengan tahapan masuk gedung dan registerasi menggunakan mesin pendaftaran touchscreen dan akhirnya keluarlah kartu tamu lengkap dengan nama dan photo kita serta siapa yang akan dituju. Jadi jangan lupa nama kita, pekerjaan, alamat email dan nomor hp sebagai kelengkapan registerasi… lanjut.

Pada tahapan diskusi dan hasilnya nanti tertuang dalam nota dinas lampiran ya. Karena memang tulisan ini memang urusannya dengan perkopian yang kebetulan ngopinya nanti setelah tugas resmi tuntas ya… kecuali kalau pas meeting disuguhinya kopi, itu bakal beda lagi ceritanya.

Tuntas pertemuan maka saatnya berjalan kaki kembali menuju hotel. Tapi ternyata air hujan menyambut dengan derasnya, membuat kita berempat terpaksa berteduh dulu di balik bangunan tinggi sambil menunggu hujan mereda. Betul – betul summer yang aneh, tapi mari kita nikmati karena tidak setiap hari huhujanan (hujan – hujanan) di negeri orang.

Nah setelah agak raat eh mereda, mulailah berjalan kaki kembali. Meskipun sesekali masih harus menghindar dari tetesan butir hujan yang tiba-tiba datang. Disinilah kegesitan diuji. Sieeet.. nyingceet dan berteduh. Lalu berjalan lagi dengan rute agak berbeda dengan menyusuri boulevard sungai yarra yang luas banget, pokoknya buat para pedestrian mah kota ini surga.
Sebagai bukti dokumentasi maka beberapa swapoto bersama menjadi penting, kebetulan pak bos jago ambil gambar dengan smartphone canggihnya, lengkap sudah photo kami berempat dengan latar belakang keindahan kota melbourne ini.

Sebagai penutup tulisan ini, maka kesempatan bersua dengan secangkir kopi sambil menikmati deru hujan badai yang hadir tiba-tiba menjadi sensasi tersendiri.

Atuda nggak kebayang kawan, tadi jalan kaki dan berphoto riang menyusuri boulevard sungai yarra dalam keadaan cerah meskipun berangin, lalu pas sudah menyebrang jalan di jembatan suasana berubah menjadi teduh dan berawan. Maka diputuskan untuk berhenti sesaat di dekat stasiun… karena kebetulan juga melihat kedai kopi dan mungkin cemilan yang bisa menemani serta mengisi perut ini karena mungkin mulai kosong setelah energinya terkuras oleh jalan kaki siang ini.

Setelah pesan segelas americano eh longblack ukuran medium dan 3 cappucino ukuran medium juga. Kami berempat duduk sesaat sambil menikmati sore. Sementara Bu Enci memesan juga cemilan agak berat berupa chicken wings yang hadir menyusul.

Awalnya hujan gerimis saja tetapi hanya hitungan menit menjadi hujan besar dan berangin, seperti badai kecil yang mulai meresahkan. Semua aktifitas pergerakan manusia di jalanan terhenti dan menepi menghindari hujan yang mengganas. Hanya hitungan menit suasana berubah seperti badai dengan angin kencang dan air hujan yang begitu deras menghunjam bumi. Awalnya hati ini khawatir takutnya muncul banjir cileuncang melihat curah hujan yang begitu menggila. Tapi melihat wajah – wajah yang berteduh biasa saja dan hanya menepi menghindari hujan, berarti situasi begini adalah rutinitas. Ya sudah lebih baik duduk dan ngopi saja, kebetulan sajian kopi sudah hadir tinggal di eksekusi eh disruputi.

Bener saja, 4 menit kemudian suasana berubah. Hujannya tiba-tiba reda dan angin kencang berganti semilir angin yang menawarkan kedamaian, awan mendung perlahan pergi dan cahaya mentari kembali hadir meskipun terlihat malu-malu. Orang-orang bergerak kembali dengan aktifitasnya dan kamipun lanjutkan ngopi lalu setelah habis, bergerak pergi. Melangkahkan kaki lagi menuju hotel tempat menginap sambil menikmati luasnya trotoar di kota melbourne ini. Wassalam (AKW).

Longblack Only.

Tidak ada waktu bersantai, gasskeun…

MELBOURNE, akwnulis.com. Early check in menjadi pengobat rasa lelah dan mengurangi kepenatan setelah penerbangan selama 5 jam 45 menit dari Denpasar ke Melbourne, dilanjutkan 90 menit proses keluar bandara. Tentu itu membutuhkan stamina dan kesabaran, apalagi penyesuaian waktu dengan perbedaan lebih cepat 4 jam di banding di indonesia, perlu juga kekuatan lahir bathin menghadapinya.

“I need a mood bosster” teriakan halus dalam hati semakin menguat dan membahana hingga menyentuh amigdala. Maka tubuh segera bergerak ke kamar mandi hotel dan membersihkan diri menjadi sebuah kewajiban. Segar terasa disaat butiran air di shower menyentuh kulit di badan ini.

Tidak ada waktu untuk jetlag karena siang hari nanti langsung dihadapkan dengan agenda pertemuan perdana bersama pihak Melbourne Sympony  Orchestra. Semangat kawan. Mandi lalu bongkar koper dan ganti baju serta bersiap untuk menghadapi kenyataan serta bersyukur bisa menginjakkan kaki ini di benua australia.

Longblack & Chicken Salad / Dokpri.

Turun dari lift hotel langsung menuju ke loby dan bergegas belok kiri menuju sebuah cafe yang bernama Golden Mug’s cafe. Kebetulan relatif sepi sehingga bisa memilih tempat duduk sesukanya.

Disinilah sebuah percakapan awal tentang kopi dimulai, meskipun dengan bahasa inggris terbata-bata tetapi dengan kepercayaan tinggi bahwa kemampuan penguasaan bahasa kita lebih baik, maka semua jadi baik – baik saja.
“Maksudnya bahasa inggris kamu lebih baik?

Bukan begitu persfektifnya kawan, tapi begini. Mereka fasih sekali bahasa inggris tetapi hanya satu bahasa yang dikuasai sementara kita rata-rata menguasai 3 bahasa

Longblack & Air Mineral / Dokpri.

Bahasa apa saja?” Berondongan pertanyaan datang begitu gencar.

Kalem bro, kita bisa bahasa inggris terbata-bata, bahasa Indonesia dan bahasa sunda atau bahasa daerah lainnya”

Rekanku terdiam dan tersenyum, lalu mengangguk sambil garuk-garuk kepala yang nggak gatal. Tapi pada prinsipnya setuju dengan pendapatku.

Americano medium Sir”

Wajah pelayannya agak menegang dan menjawab, “We dont have Americano, only Longblack!” Tegas banget.

Sarapan yuk / Dokpri

Olala, otak langsung loading dan ingat bahwa ini australia, americano mah di amerika, lha wong namanya juga america + no.

Oke, medium longblack and chicken salad”

Baru tuh bule tersenyum dan melanjutkan pelayanan sambil menghitung harga hingga muncul angka 24.8 Aud atau sekitar Rp. 267.840.. lumayan mahal juga untuk ngopi dan sarapan. Kalau kopinya saja ukuran medium itu 5 dolar australia (Rp. 54.000).

Tapi karena ini judulnya adalah pengalaman, ya ditebak saja harga segitu. Asal jangan tiap hari, bisa jebol keuangan atuh.

Urusan rasa tidak ada yang istimewa karena longblack itu adalah sajian kopi espresso yang dicampur dengan segelas air panas sehingga secara volume lebih banyak. Hanya model pembuatannya saja yang dibalik jika dibandingkan kopi americano. Kalau americano diawali dengan menuangkan double shot espresso baru dikucurkan air sementara longblack sebaliknya.

Sisa sisa / Dokpri.

Srupuuut…… nikmat guys. Bukan rasa kopinya tetapi suasana dan perjuangan hingga sampai ke tempat ini termasuk kesempatan langka yang patut disyukuri. Lalu hadirnya chicken salad adalah sarapan perdana di negeri kangguru karena sejak turun dari Qantas Airlines tadi pagi belum masuk sedikitpun makanan di perut ini.

Nyam nyam
Srupuuut….

Piring berisi chicken salad sudah tandas begitupun disusul dengan kosongnya cangkir yang berisi longblack ukuran medium.

Sarapan pagi yang penuh arti dan ngopi hitam tanpa gula pertama di negeri orang. Wassalam (AKW).