Kopi Amungme di rumah

Di rumah jangan lupa ngopi juga Lur.

CIMAHI, akwnulis.com. Disaat malam menyapa di balut keheningan, disitulah suasana tenang merasuk jiwa memberi secercah makna. Perlahan tapi pasti, mata mengikuti tulisan di buku besar yang musti dibaca lagi. Karena harus paham dan mengerti.

Tetapi ternyata rasa kangtukpun bisa datang tiba-tiba. Maka menguap dan menguap, tunduh pisan.

“Gimana solusinya, supaya segeran?”
“Gampangg….”

Langsung sambar corong V60 pink dan filternya. Kopi yang ada adalah Arabica Amungme Gold dari Papua. Bikin air panas dan bersiaaap….

Alhamdulillah, kopi sudah jadi dan nggak pake lagi gelas server tapi langsung gelas bekong kaca agar bisa segera diseruput.

Segelas kopi Amungme ini dinikmati perlahan tapi pasti hingga tandas tiada sisa. Bodynya yang strong diharapkan menghilangkan rasa ini, dipadu serasi dengan aciditynya yang lite sehingga tidak meringis merasakan rasa asam yang berlebihan.

Selesai ngopi sendiri ini, terasa badan hangat dan makin ngantuk. Yaa sudah, bobo yuk… Wassalam (AKW)

Kopi Brazilian Santos

Menikmati kopi sambil menelusuri kenangan.

Photo : Brazilian Santos Excelso no sugar / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Gerimis menerpa, terasa begitu syahdu ditemani mendung yang menggelayut manja dalam suasana hari minggu, hari keluarga.
Kami bertiga melesat membelah jalanan yang lengang menuju satu tujuan di Kawasan Sukajadi Bandung.

Sambil menyetir, pikiran menerawang dan cerita masa awal pertemuan dengan istri tercinta yang sedang duduk di jok kiri inipun tergambar jelas.

Diawali dengan chat via bbm yang diberikan seorang kawan, sepakat bertemu tanpa tendensi dan tanpa target tertentu, tujuannya ketemu aja, udah gitu.

Pertemuan itupun sebetulnya perintah… saran dari ibunda, sesaat setelah memperlihatkan photo gadis cantik berkerudung yang tersenyum dengan latar belakang rindang dan menghijaunya sebuah taman.

“Ajak ketemu aja, ntar jikalau sudah jumpa, lapor lagi sama ibu”
“Iya bu”

***

Tempatnya adalah sebuah cafe, yaitu Cafe Excelso di daerah Sukajadi.

Singkat cerita, pertemuan itu terjadi. Tanpa banyak basa basi, bertemu, berkenalan dan pesen cemilan serta sajian cappucino plus hot chocolate. Ngobrol ngaler ngidul seolah kawan lama. Apalagi ternyata, banyak hobi yang mirip sehingga perbincangan selalu miliki bahan untuk terus berlanjut.

Padahal awalnya hanya berjumpa sesaat, minum dan ngobrol sebentar, trus melanjutkan kehidupan masing-masing.

Ternyata, 3 jam lebih berbincang hingga datangnya waktu sholat asyar. Kami akhirnya berpisah, kembali ke aktifitas masing-masing.

***

Malam harinya, segera menemui ibunda dan ayahanda. Sampaikan hasil perjumpaan tadi. Cerita apa adanya.

“Alhamdulillah, kita minggu depan bertemu ibunya untuk silaturahmi” kata ibunda, ayahanda tersenyum meng-amini.

Aku yang melongok, “Secepat itu Bunda?”

“Iya” jawaban singkat ibunda menjadi momen penting dalam hidup ini. Karena tanpa banyak cerita, sebuah perjalan hidup menyempurnakan ibadah segera dimulai.

45 hari kemudian, prosesi lamaran dilangsungkan dan berlanjut ke acara akad serta resepsi pernikahan.

“Ayahh… awas kelewat!!!” Suara istriku membuyarkan lamunan, karena tujuan hampir terlewat.

***

Itulah kisah awal perjumpaan singkat kami dan mewujud menjadi keluarga kecil yang bahagia. Apalagi dengan hadirnya anak sholehah, Ayshaluna. Semakin lengkap kehidupan ini.

Photo : Sajian Chef’s Salad Cafe Excelso / dokpri.

Sekarang di cafe excelso, menikmati bersama makanan dan minuman yang tersedia di menu. Diriku, seperti biasa sajian kopi tanpa gula dengan pilihan beannya adalah Brazilian santos.

Hanya agak sulit mengidentifikasi rasa karena pembuatannya menggunakan mesin. Tapi tidak apa-apa, hanya body boldnya yang terasa sementara acidity dan fruitty versi bungkusnya…. kurang dapat di eksplorasa eh rasi.

Menu makan siangnya adalah Chef’s salad. Lengkap eta mah, sayuran, ayam asap, tomat chery, keju, mentimun, kol ungu dan sebagainya aja. Pokoknya banyak sayurannya. Wassalam (AKW).

Kopi & Sopir Tembak

Menjalani hari dengan tugas yang nggak mau berhenti, diusahakan tetap bisa ngopi.

Photo : Sajian Kopi Ijen dengan metode V60 / dokpri

BANDUNG, akwnulis.com. Dikala harus tampil mewakili pimpinan, disitulah latihan kepemimpinan terbuka lebar. Tidak usah takut, coba saja. Ini kesempatan bagus untuk melatih kemampuan berbicara di depan umum sekaligus ajang belajar untuk menyampaikan materi yang diketahui dan dipahami.

Itulah yang terjadi hari ini, istilah bekennya mah ‘sopir tembak‘ heu heu heu heu.

Dengan berbekal sejumput keberanian dan serpihan-serpihan puzzle pemahaman, segera tampil menyampaikan sambutan sekaligus membuka acara pelatihan di sebuah hotel yang indah, Hotel Amarossa.

Tadinya kirain bakal ketemu penyanyi mungil asal sumedang, Rossa. Ternyata nggak ada, memang nama hotelnya Amarossa.

Alhamdulillah acara lancar dan bahagia, nambah temen nambah sodara.

***

Tuntas bertugas menjadi ‘sopir tembak’, bergegas pamit kepada panitia. Karena harus bersiap untuk meeting lanjutan di siang hari. Padahal coffee break sudah tersedia, ya sudah lewat saja.

Ternyata pas keluar hotel, mobil nggak ada. Eh baru inget, khan tadi yang nyopirin disuruh beli sesuatu ke daerah Buahbatu… lupa euy.

Ya sudah jalan kaki saja ke kantor, lumayan sambil berolahraga.

Photo : Acting membaca bahan rapat di cafe 9/11 (dokpri)

Maka ngagidiglah.. eh basa sunda, berjalan kaki lah keluar dari halaman hotel Amarossa menelusuri jalan Aceh, belok kanan jalan Banda dan lurus saja… trus belok kiri dan dipertigaan jalan Halmahera berhenti sejenak, ada yang menarik di seberang sana.

“Apa yang menariknya kang?”
“Sesuatu”

Sebuah bangunan berdinding putih, bertuliskan 9/11.

Langsung masuk, aroma kopi semerbak. Iya cafe kopiiii……. cuman nggak leluasa tanya-tanya dan pilah pilih karena waktu yang terbatas. Sebuah dilema, pengen ngopi tapi waktu sedikit sekali. Ya sudah dibujeng enggalna.

“Neng, pesen manual brew V60, kopi ini nich, kopi Ijen sama satu lagi cappucino”

“Oke kakak, semua jadi 36ribu”

Nggak banyak nanya, bayar, tunggu kembalian, ambil kembalian dan cari tempat duduk di luar.

Photo : Sajian secangkir Capucinno / dokpri

10 menit kemudian, muncul sajian yang dinanti-nanti. Kopi manual brew V60 dan secangkir capucinno untuk kawanku.

Disajikan dengan gelas botol server bening dan gelas mini yang menarik.

Srupuut….. euh… acidity ada sih, khas rasa kopi arabica, tapiiiii….. euh.

Suasana hati yang diburu-buru atauu…..penyebabnya, air yang digunakan nyeduhnya kurang pas takaran suhunya. Mungkin cuma 60┬░celcius jadi ‘baleuy’ alias rasanya hambar karena ekstraksi bijinya nggak maksimal.

Tapii… ya sudahlah. Mungkin lain kali kalau mampir, bisa dinikmati sajian lainnya.

Photo : Sebungkus kopi Ijen / dokpri

Berhubung waktupun begitu sempit, ya usah sruput… glek glek glek… tandas. Langsung bergerak kembali mengayun kaki menyusuri jalan Halmahera-Riau-Banda dan akhirnya sampai di gerbang belakang kawasan Gedung Sate.

Tiba di ruangan, sepatu ganti sandal dan segera wudhu, sholat dhuhur dulu bray.

***

Baru beberapa detik selesai sholat, handphone berdering.

Tap…. segera diangkat, “Assalamualaikum!!”

“Waalaikumsalam, Maaf pak, kata bapak, rapat yang jam 13.00 tolong dipimpin saja, wakili, bapak masih kegiatan dengan Menteri di Subang” Suara aspri bos menyampaikan mandat.

“Siap”

Owwmaygaat….. tugas kedua hari ini, jadi ‘sopir tembak’ lagi. Semangaaaat!!!.

Sedikit bulir keringat tiba-tiba hadir di dahi, mengingat rapat sekarang bukan rapat sembarangan. Tapi ya sudahlah. Hadapi, jalani, dan jangan lupa ngopi. Wassalam (AKW).

V60 versus Chemex

Saatnya battle antara V60 versus Chemex dengan biji kopi yang sama, apa bedanya dihasil akhir?

Photo : Kopi hasil manual brew dengan metode chemex dan V60 / dokpri

BANDUNG, akwnulis.com, Siang berlalu dan sore menjelang. Perut sudah bernyanyi riang karena jadwal makan siang tertunda akibat meeting penting dan harus jadi ‘sopir tembak’ karena para bos ternyata berhalangan hadir memimpin rapat pada saatnya.

Maka bersegera untuk makan siang di sore hari dengan sajian yang menarik hati, dengan menu vegetarian.

Selesai makan siang, maka ada hal penting yang ingin diceritakan. Yaitu sebuah ide iseng membandingan sajian kopi dengan biji kopi yang sama tetapi metode sedikit berbeda.

“Maksudnya bagaimana?”

Begini ceritanya…..
Sang biji kopi arabica pangalengan adalah biji yang dibandingkan. Oleh sang barista digrinder sesuai aturan. Komposisi 15:15 digunakan. Nah giliran nyeduhnya (manual brew), yang satu pake metode V60 dan satu lagi dengan chemex.

Sebetulnya terlihat mirip, sama-sama dikucurin air tetapi beda alatnya.

Photo : Sajian makan siang versi vegetarian. Shorgum, jamur, tempe, edamame, tomat cherry, sayuran / dokpri.

Jeng jreng…. maka tersaji 2 buah botol server yang kembar, bagai pinang dibelah dua. Berisi masing-masing 250ml sajian kopi arabica pangalengan yang akan dinikmati barengan.

Dari sisi tampilan, bedanya adalah gelas kecilnya. Untuk sajian V60 gelasnya persis gelas sloki, untuk yang chemex agak besaran dikit gelasnya, tapi tetap gelas kecil. Yang pasti semuanya bening sebening cintaku padamu….. “Apaaaa seeeeh kamuuuuh??”

“Mari dicoba”
“Siiip…..”

Sruput…… tahan dulu dibawah lidah, yummmy.

Ternyata kami bertiga yang juga hari ini miliki kesamaan karena ‘MASIBAT LANPI’ alias makan siang terlambat dilanjut ngopi, memiliki kesimpulan yang sama tentang perbedaan rasa yang tersaji.

Aromanya oke, bodynya lite, taste-nya muncul selarik karamel dan kacang tanah. Giliran acidity, ini yang beda. Metode V60 menghasilkan acidity moderat yang nikmat, sementara dengan chemex, biji yang sama memunculkan acidity mediym bold alias agak kuat keasamannya sehingga sedikit meringis… haseum pisannn.

Kesimpulannya, kami bertiga yang terbiasa minum kopi tanpa gula dengan metode Manual brew V60, cenderung akan dipertahankan. Nah metode chemex mungkin sekali-kali aja, karena ternyata rasa asamnya yang tinggi…. agak gimana gituuu.

Ngomong-ngomong, makasih traktirannya kawan.

Nah itulah review singkat tentang percobaan sederhana sore ini di greensandbeans cafe. Wassalam (AKW).

Jempol Ke Bawah

Suatu aksi akan muncul reaksi, apakah ada hubungannya dengan kopi?

Photo : Contohnya gini ‘jempol ke bawah’ / dokpri

CIMAHI, akwnulis.com, Baru saja keluar pintu tol Baros dan bersiap belok kanan menuju jalan arteri, tentu lampu sein kanan dan maju perlahan dengan hati-hati. Setelah dirasa relatif aman, tidak ada kendaraan baik motor ataupun mobil, segera kemudi digerakkan berbelok ke kanan.

Pas belok, dari samping kiri terlihat mobil warna silver mepet dan melaju kencang.

Srett!!! Reflek kaki menginjak rem dan membiarkan mobil silver tadi mendahului dari sebelah kiri.

Tapi yang bikin gundah dan mancing emosi adalah, si pengemudi seperti sengaja menghalangi jalan ini dan… tiba-tiba terlihat kepalanya nongol, dan tangan kanan keluar dengan jempol ke arah bawah…..

Cerita versi satu.

“Shiitt….”

Darah muda berdesir, segera tancap gas dan kejar si kurang ajar ini.

Lepas lampu merah ke arah Jalan Leuwigajah perjalanan semakin menegangkan, dua mobil bergerak zigzag menyiasati kepadatan di jalur jalan yang ramai. Pengemudi mobil silver terlihat tegang dan agak panik melihat mobil yang sekiranya tidak akan mengejar ternyata tetap membuntuti di belakang, dengan lampu jauh menyala. Padahal dia sudah bermanuver dengan menyalip sebuah angkot dan beberapa manuver nyalip yang gagal karena padatnya kendaraan, yang pasti gerakannya membahayakan pengemudi lain.

Belum puas melihat kepanikan itu, pepet teruss….. dengan lampu jauh dan klakson makin buat keder tuh mobil depan.

Disaat melewati bunderan Leuwigajah, mobil silver itu bergerak zigzag lagi… daan hampir nyeruduk motor yang ditumpangi… “owww maygatt!” mobil silver langsung belok kanan menuju arah Baros, diriku terhenti oleh kemacetan sekaligus memastikan tidak ada motor yang diseruduk aksi ugal-ugalan pengemudi edan tadi.

Setelah memastikan tidak ada yang tercederai, segera melanjutkan perjalanan menyeberang jembatan tol menuju arah Margaasih, berbeda dengan tujuan mobil silver ugal-ugalan tadi. Hati masih degdegan cepat dan nafas tersengal, “Sialan tuh orang”

Cerita versi dua.

Pada saat melihat kepala pengemudi nongol di kaca depan dan mengeluarkan tangannya dengan jempol ke bawah. Otomatis menarik perhatian diri, bahwa ada yang terjadi dengan ban mobilnya. Khan jempolnya nunjuk ke bawah.

Segera didekati, siapa tahu butuh pertolongan. Tetapi ternyata selepas lampu merah, mobil silver itu terus bergerak dan sedikit zigzag.
“Jangan-jangan roda penggerak mobilnya bermasalah sehingga tidak stabil gerakan mobilnya”
Kepadatan jalanan hampir menghentikan mobil silver tersebut, segera di dekati dan pijit klakson, Teet!!! …. teeet!!!

Lha ternyata nggak berhenti juga, tapi tetap gagaleongan alias zigzag yang bisa saja membahayakan pengguna jalan lainnya.

Tiba di bunderan, hampir saja menyenggol motor disebelah kanannya. Mobil silver itu mengambil arah belok kanan.

Ya nggak diikutin karena arahnya sudah berbeda. Semoga pengemudinya tidak apa-apa dan tiba di tujuan dengan selamat tidak kurang suatu apapun.

***

Itulah dua cerita yang berawal dari ‘jempol ke bawah’, masing-masing memberi respon berbeda.

“Ayo kalau pembaca yang menjadi bagian dari kejadian ini, kira-kira tindakan mana yang akan dipilih?”

Silahkan jawab sendiri. Tapi yang pasti semua respon diri terhadap suatu kejadian akan memberi hikmah dan pelajaran dalam jalinan kehidupan.

Photo : Sajian kopi aceh di divisi sebelah / dokpri

Nah sambil merenungi, tindakan apa yang mungkin dilakukan jika dalam kondisi ‘jempol ke bawah’, alangkah lebih indah, dengan nyruput kopi dari wadah, meskipun bukan di tempat mewah, yang pasti bikin perasaan jadi ceraaah… (maksa supaya akhirannya -ah.)

Hatur nuhun, Wassalam (AKW).

Arabica Java Preanger pake Chemex

Nikmati kopi pake metode chemex, nikmat.

BANDUNG, akwnulis.com, Sajian penutup setelah makan siang sehat ala Cafe Greensandbean sebenernya banyak pilihan, tapi tetep saja kurang afdol tanpa hadirnya si hitam nikmat, kopi.

Dari mulai bye bye doctor, energy booster hingga aneka teh yang bisa refill hingga 3x. Tidak bisa mengalahkan hasrat meng-kopi, menikmati kopi. Maka dari 3 pilihan kopi yang akan di buat secara manual, kali ini jatuh ke kopi Arabica Java Preanger. Flores Bajawa dan Liberica bean.

Inilah dia, sajian kopi arabica java preanger dengan metode manual brew chemex. Hadir dihadapan dengan ditemani 2 gelas kaca mini, berarti bisa buat dinikmati berdua.

Bagi yang tidak biasa ngopi dikit-dikit, kemungkinan besar akan terjadi kecanggungan. Tapi itu adalah sebuah cara, bagaimana dengan gelas kaca mini ini, kita bisa minum perlahan tapi pasti, menyecap rasa yang tersaji tanpa basa basi. Trus tidak hanya sendirian, bisa juga menikmati bersama teman. Meskipun terus terang, segitu mah klo barengan, yaa takarannya kurang. Tapi tak apa, yang penting bisa minum kopi yang dibuat manual dengan biji spesial. Wilujeng ngopay, Wassalam (AKW).

Kopi Bebek Hijau

Paduan dua unsur yang berbeda, tetapi dengan kopi, insyaalloh semua bisa.

Photo : Kopi bebek hijau / dokpri.

SETRASARI, akwnulis.com, Disaat senja menyeruak didada, maka tiasa kata yang bisa menghambatnya. Begitupun dengan rasa, bisa hadir kapan saja, mau disengaja ataupun tidak.

Begitupun dengan secangkir kopi, bisa hadir kapan saja dimana saja. Secara keyakinan, hadirnya secangkir kopi adalah takdir. Meski terkadang kita merasa menjadi bagian yang menentukan, padahal semua gerakan dan kejadian sudah ada takdirnya masing-masing.

Maka, dikala hadirnya kopi adalah karunia yang harus diyakini. Akan muncul rasa syukur yang mengingatkan tentang rejeki dan keberkahan.

Photo : Sajian Kopi Toraja Benteng Ajja / dokpri

Di sebuah tempat di lantai 2, bersua dengan sajian kopi Toraja Benteng Ajja. Bersua kembali dengan kopi single origin yang membawa berbagai cerita. Sebuah rasa body yang strong, dan acidity lite-nya bikin suasana hati ceria. Bicara harum, sudah pasti ada begitupun dengan taste-nya, sejumput rasa fruitty tersaji meskipun hanya sekilas saja.

Sebagai penambah penasaran pembaca, maka disajikan judul kopi bebek.

“Kopi bebek hijau?”

“Penasaran khan?”

Padahal sebetulnya adalah secangkir kopi hasil racikan sang baristi.. eh barista putri. Kopinya… ya. Itu tadi. Kopi Toraja bentteng ajja. Menggunakan metode manual brew kalita lalu disajikan di meja kayu nuansa alam yang bersahaja. Tetapi…. terasa lebih afdol jika disandingkan dengan patung bebek dari kayu berwarna hijau yang sedang tegak sempurna, memberi nuansa photo yang lebih lengkap dan penuh romansa.

Photo : Suasana Kedai Rimbun / dokpri.

Bebek hijaupun merasa senang, bisa tegak berdiri bersama secangkir kopi. Disini, di Kedai Rimbun, V hotel, Jalan Setrasari III Bandung.

Selamat ngopay dan jangan lupa bahagia, Wassalam (AKW).