Kopi Korpri.

Ngopay sambil berseragam..

Photo : Sajian kopi Gununghalu berlatar seragam korpri / dokpri.

CIMAHI, akwnulis.com. Selamat jam seginih saudaraku pembaca blog ini, jangan merasa terganggu dengan kiriman link ini. Dijamin Ori tanpa Hoax… heuheuheu, dan sesuai tuntunan agama, maka ‘Iqra‘ atau bacalah…. Klo moo komen… itu lebih bagus, semoga nambah pahala.. Amiin.

Jangan terjebak dengan judul serta gambar dan langsung berpersepsi berbeda, maksud judul disinipun bukan mengkotak-kotakkan kopi menjadi milik ASN/PNS yang berseragam korpri di tanggal 17 setiap bulan ataupun tanggal lain yang menjadi hari besar nasional. Tapi momen kebetulan dikala memasuki sebuah cafe, berniat meng-kopay, ternyata banyak juga para pegawai berseragam korpri yang datang ke kafe ini karena baru saja bubar dari acara yang dihadiri Gubernur Jabar, Kang Emil.

Ceritanya….Gubernur Jabar dalam pengarahannya kepada pada Pejabat Eselon II dan III atau sekarang lebih panjang sebutannya yaitu Pejabat Jabatan Tinggi Pratama dan Pejabat Admintrator di lingkungan Pemprov Jabar menekankan bahwa :

Pertama, Jabatan itu sementara, jadi harus siap berpindah, bermutasi… eh bukan mutan ya.. tapi berpindah ke jabatan lain dengan berbagai instrumen penilaian yang ada… atau malah lepas jabatan karena sesuatu hal.

Kedua, Penilaian bagi ASN (aparatur sipil negara) ditentukan berdasarkan 3K, yaitu Kualifikasi, Kompetensi, dan Kinerja.

Ketiga, ASN yang diharapkan adalah memegang 3 hal penting yaitu Integritas, Melayani dengan hati dan Profesionalisme.

Photo : ASN lagi antri pesen kopi / dokpri.

Penekanan yang lebih penting adalah bagaimana seluruh ASN di Jawa barat bisa mengawal dan mewujudkan janji kampanye Gubernur-Wagub Jabar periode 2018-2023 dalam bentuk kegiatan kongkrit implementatif (…….tentu tetap harus berpegang pada regulasi)…. Jangan sampai.. awalnya desainnya kuda… eh di akhir jadi Kuya (kura-kura).. jauh bangeet khaan?..😜😜😜

Halah eung jadi serius beginih… tapi itulah beberapa penekanan dari pak bos, Kang Emil… yuk ah ngopay dulu
.. srupuuuut… sruputtttt.. eh srupuuuttt… puttt.

Kok tahu siih tentang arahan gubernur, nguping yach?”

Sebuah pertanyaan yang tidak usah dijawab ah, senyumin ajaaa….

Srupuuut…..

Sajian kopi arabica Gununghalu dengan manual brew v60 rasa lengkap after taste berry-nya… nikmat penuh sensasi, body mediumnya membuat familiar di lidah… nikmaat. Perbandingan 1:15 dan panas 90° celcius (kata sang barista), cukup berhasil mengekstraksi bean gununghalu ini sehingga tersaji rasa khas kopi arabica java preanger…. yummy.

Gitu ceritanya kopi korpri hari ini, oh iya lokasi ngopaynya di dekat tempat acara yaitu di Kabuci 372 Coffee, Jl. Kolonel Masturi, Cimahi Utara Kota Cimahi. Wassalam (AKW).

Kopi Kompetensi Pemerintahan

Antara minum kopi dan tes kompetensi, yuuk.

Photo : Sajian dopio di ketinggian / dokpri

CIMAHI, akwnulis.com. Angin bergerak agak tergesa di dataran tinggi wilayah Cimahi Utara. Menemani kumpulan manusia yang memiliki keinginan untuk menambah wawasan tentang ‘Kompetensi Pemerintahan’.

“Naon eta?”

Sebelum terlalu jauh membedah tentang kompetensi pemerintahan maka perlu di charge dulu dengan secangkir kopi yang tentu mengugah hati.

Kopi double espresso alias dopio ditemani secangkir air putih penetral hati bikin semangat diakhir hari untuk bersiap mengikuti uji kompetensi.

Srupuut…. nikmaaat.

Pahitnya dopio eh double espresso bisa mengurangi sesaat rasa pahit getirnya kehidupan, melupakan beban dan pahitnya perpisahan eh perpindahan…. ih curhaat, dan mengembalikan semangat untuk tetap tegar menjalani kehidupan.

Sekarang kembali ke urusan ‘Kompetensi Pemerintahan‘, maka yang musti dibuka-buka kembali adalah dasar aturan yang berupa Undang-undang yaitu UU 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah pasal 233 dan ditindaklanjuti dengan Pasal 6 ayat 2 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 108 Tahun 2017 Tentang Kompetensi Pemerintahan.

Photo : Penjelasan tentang Kompetensi Pemerintahan/ dokpri.

Jreng… inilah 7 poin penting yang menjadi standar Kompetensi Pemerintahan, yaitu :
1. Kebijakan Desentralisasi
2. Hubungan Pemerintah Pusat dan Daerah
3. Pemerintahan Umum
4. Pengelolaan Keuangan Daerah
5. Urusan Pemerintah yang menjadi Kewenangan Daerah
6. Hubungan Pemerintah Daerah dengan DPRD, dan
7. Etika Pemerintahan.

… dan jangan salah, kompetensi pemerintahan ini adalah salah 4.. eh salah satu dari 4 kompetensi yang harus dimiliki oleh pegawai Aparatur Sipil Negara yang menduduki Jabatan pimpinan tunggi, jabatan administrator dan jabatan pengawas pada perangkat daerah… yaitu :
1. Kompetensi Teknis
2. Kompetensi Manajerial
3. Kompetensi Sosial kultural
4. Komptensi Pemerintahan

Walah euy… jadi serius beginih…

Tapi bener juga, PNS eh ASN yang memiliki jabatan harus punya sertifikasi kompetensi sehingga kemampuan dan keterampilan serta pengetahuan plus sikap para ASN memiliki standarisasi yang terukur dan jelas.

Udah ah yang seriusnya, sekarang makan siang dulu sebelum dilanjut lagi mulek bin pabeulit lagi dengan acara asesmen hari pertama ini.

Photo : Makan siang / dokpri.

Makan siang yang dipilih adalah sepiring kecil makaroni dan daun selada serta beberapa bongkah semangka… itu pencitraan guy.

Jangan terlalu percaya…. karena setelah itu sepiring besar semur daging, macaroni scotel, ikan, daging ayam plus sejumput capcay…. yummy.

Selamat makan siang kawan, Wassalam (AKW).