Arabica V60 di Teras Kiara.

Kopi, tugas dan kesempatan.

KIRPAY, akwnulis.com. Semilir angin pegunungan dan suasana damai menyeruak di tempat ini. Bersama selembar kertas menu laminating, menanti untuk dibaca secara rinci dan sesingkat-singkatnya untuk segera dipesan karena menunya memang sesuai dengan harapan.

Menu apa itu kaka?”

Seperti biasa, aneka menu makanan dan minuman khususnya kopi manual brew dengan metode V60 yang ternyata begitu menarik hati. Apalagi yang hadir kali ini bukan orang-orang sembarangan, beberapa orang kedua di OPD provinsi menyempatkan hadir di waktu maksi pada sela-sela rangkaian rapat yang datang silih berganti.

Kebetulan tempat untuk menikmati kohitala dan berbagai menu lainnya ini cukup menarik meskipun posisinya cukup jauh menanjak dari jatinangor, berada di wilayah Sukasari.

Patokannya gampang, ada Kampus LAN RI, lewati dikit dan terlihatlah cafe Teras Kiara. Sekarang dengan tuntasnya jalan tol cisumdawu trase awal, terasa lebih dekat. Karena dari tol gate hanya 900 meter saja. Jadi beres maksi dan sruput kohitala bisa langsung masuk tol an ngabretlah ke kantor untuk menyambut dokumen yang bejibun serta agenda lain yang sudah tersusun.

Tempatnya di lantai atas memberi kita kesempatan melihat kehijauan dan juga kampus LAN RI dimana pernah menjadi tempat ditempa di tahun 2018 dalam kerangka Reform Leader Academy. Suasana cafe yang ditata apik memberi pilihan suasana berbeda. Ada yang lesehan dengan bean bag warna warni, ataupun dengan meja kursi. Juga sofa untuk bersantai sambil sruput cikopay.

Kami memilih meja kursi kayu di area outdoor dan memesan bermacam-macam cemilan plus makanan berat karena judulnya khan makan siang. Tapi tetap menu utamanya adalah sajian manual brew V60 dengan pilihan kopinya adalah arabica halu honey. Sebuah pilihan tepat karena dengan acidity plus body seimbang dilengkapi sejumput rasa manis alami yang menenangkan hati.

Srupuut…. enak. Juga rasa nikmat mengunyah menu makanan dari panggang pisang madu, tahu cabe garam hingga nasi bakar dan sop buntut kekinian.

Semilir angin kiara payung memberi kedamaian. Menemani bincang santai dan makan siang yang bernilai. Karena jarang sekali kami berkumpul dalam suasana ceria seperti ini. Biasanya bersua pada rapat serius yang padat dan perlu tindaklanjut.

Akhirnya tugas juga yang membuat kami bubar tergesa. Bergerak menuju kantor masing-masing demi tugas negara. Wassalam (AKW).

Berenang di Vila Lengkob

Berenang sore-sore di kaki Gunung Manglayang, mau?..

Dalam lembah kesendirian tersaji suasana tenang penuh kedamaian. Berusaha menyatu dengan alam dan (semoga) tidak mengganggu ekosistem alami yang lebih dulu tercipta.

Itu prolognya guys…

Sore sudah menjelang dikala penulis yang baru keluar dari kampus tergelitik oleh sebuah plang petunjuk arah yang berisi tulisan ‘Vila Lengkob & Kolam Renang.’

Nggak pake lama.. arah tujuan dijabanin dengan riang hati. Siapa tau bisa nyebur dulu bikin seger otak juga adem ke hati Kami berjalan menyusuri jalan kampung yang udah di labur eh di pelur... posisinya berdampingan dengan jalan masuk menuju bumi perkemahan kiara payung Jatinangor.

Bicara akses ke Vila Lengkob pasti menyenangkan buat petualang, kenapa tidak… jalan menanjak membelah kampung trus belok kiri dan menyusuri jalanan yang pas buat satu mobil…. jadi coucoknya pake motor atau skuter alias suku muter (baca.. jalan kaki).

Klo jalan kaki… dijamin sebelum sampai tujuan udah banjir keringat karena jalan menanjak. Seolah menggambarkan kehidupan yang penuh liku serta perjuangan untuk meraih keberhasilan yang berupa ketenangan serta kedamaian.

***

Tuntas tanjakan masih ada lagi jalan berliku tanah merah pengerasan. Kendaraan roda empat kudu super hati-hati karena kecil dan di sisi kiri jurang menanti… jadi yang aman mah jalan kaki serta jauhi sisi kiri.

Setelah itu… tralaaa…. dibawah sana.. di lembah hijau tersaji kolam renang dan deretan saung lesehan serta ada 4-5 kamar penginapan.

Sayang…. hasrat berenang kami tertahan dan tertunda. Jam operasionalnya dimulai jam 08.00 wib sd 16.00 wib… euuuh ga jadi.

Tapi gpp… keringat yang keluar adalah bukti olahraga sore disela agenda yang super duper padat. Juga olahraga mata memandang sekitar yang teduh dan larut dalam kehijauan.

***

Akhirnya kami kembali ke camp dengan terengah tapi gembira. Selamat tinggal Vila Lengkob dan kolam renangnya. Wassalam (AKW).

Catatan :
Villa Lengkob fasilitasnya 1 kolam renang dewasa, air dingin bingiit, kolam renang kecil buat anak2, saung lesehan dan 5 kamar. Tapi blm ada makanan.. kudu bekel. Nomer Kontak 082126561200 (Teh Susi).

Tuang Haratis

Hoyong barang tuang nu raos ogé haratis?.. palih dieu geura.

#Fikminbasasunda

Belewek… nyam.. nyam… lima ramo asup kabéh kana baham. Sangu konéng jeung lalawuh ngageleser kana tikoro, geus teu dicapék deui.
Bakakak hayam hideung direcah ku tiluan, semur endog digares teu nyésa. Pamungkas, urab, perkedél jeung kurupuk dibèakkeun. Sanyiru ledis ku tiluan, balakécrakan.

Ngahaja dalahar téh rurusuhan, da bisi kapanggih. Udud, endog atah, menyan jeung parukuyanna mah di teundeun da teu ngeunah didaharna.

“Euuu…” Teurab Si Entur ngajadikeun waspada. Teu diengkékeun, tiluan tingkoléséd ngajauhan tangkal kiara, baralik deui ka kobong pasantren bari susulumputan. Beuteung seubeuh, tengah peuting bisa dahar nu ngeunah pisan. Pungkilna hayam jeung ngerekesna kurupuk kacipta keneh… raos pisan tur haratis.

“Nuhun Mbah, sasajén simkuring katampi, mugi pamaksadan simkuring saénggalna ngawujud” Sora Mang Uju atoh, ningali sasajén keur sarat améh beunghar geus paburantak dihakan jurig. Nyembah bari maca jangjawokan.

Tangkal kiara seuri ningali manusa nu masih poékeun ku cocobi dunya.(AKW)

***

Catetan : Punten bilih saatos maos ieu seratan, teu mendak bahasan perkawis surabi. Kaleresan waé mikminna bari ngantri mésér surabi. Nuhun.