Kopi & Setrika Ayam

Bersua dengan kopi dan kenangan..

BANDUNG, akwnulis.com. Harum daun pisang yang beradu dengan panasnya alas alat setrika tradisional memberikan sensasi keharuman yang bersemangat. Tujuan utama adalah menstabilkan panas alat seterika sebelum menyentuh permukaan kain yang menjadi obyek setrika ini, ternyata ada efek lain berupa keharuman khas daun pisang yang digunakan sebagai bantalan (buffer) untuk menyerap panas dan mengendalikan pasnya arang didalam mesin setrika.

Tak lupa persediaan pendukung adalah kipas dari anyaman bambu yang berguna untuk menjaga stabilitas bara arang yang menjadi sumber panas dari alat seterika ini. Meskipun sisa-sisa bara sering terhambur dan mengotori kain baju apalagi yang berwarna putih atau cerah. Itulah dinamika, sebuah perjuangan meraih kerapihan baju celana sarung dan sebagainya dengan proses penyetrikaan tradisional dengan setrikaan arang menghasilkan kerapihan, keharuman alami sekaligus sedikit serpihan warna hitam sisa bara yang menghambur.

Konsentrasi akan terlatih dengan setrika arang ini, karena jika tidak, maka baju, kain dan sebagainya bisa bolong akibat overheat dari setrika. Begitupun dengan kehati-hatian, tentu semakin teruji. Plus kekuatan tangan dan lengan karena seterika arang cukup berat lho…. Itulah yang dicontohkan bapak ibuku dimasa kecilku.

Andri kecil hanya memandang dengan takjub sebuah proses penyetrikaan sehingga melicinkan pakaian dan sekaligus jalan kehidupanku. Keharuman aroma daun pisang yang terbakar sebagai penyetabil panas seterika adalah parfum spesial yang tidak bisa dilukis dengan kata-kata. Nilai ketekunan, konsentrasi dan ketelitianlah yang diajarkan oleh ibu bapak. Karena seiring akil balig, setrika arang tergantikan oleh setrika listrik yang praktis, ringan dan mudah mengatur panas yang dihasilkan.

Sekarang semua tinggal kenangan, seindah kenangan masa kecil yang penuh warna warni. Setrika arang kepala ayam adalah salah satunya, sekarang hadir kembali bersama secangkir kopi. Melemparkan kembali rasa dan imagi ke 30an tahun silam….. betapa penuh perjuangan dan usaha untuk mengendalikan perasaan dalam meraih impian sederhana, yaitu hadirkan kerapihan dan keharuman di baju anak dan semua keluarga. Selamat memaknai setiap fragmen hidup ini, srupuut. Wassalam (AKW).

Kopi Baretto – Tasikmalaya.

Menyeruput kenangan sambil mengingat-ingat kopi.

Photo : Sang barista sedang siaga / dokpri.

TASIKMALAYA, akwnulis.com. Jika ingat masa lalu, maka kenangan membuat hati bertalu-talu. Terkadang senyum dalam sendu ataupun tertawa tersipu-sipu, tapi itu dulu.

Kenangan adalah catatan hidup yang tak lekang oleh jaman, tak pupus oleh waktu, tersimpan di memory super terhebat yaitu otak manusia.

Ayo ngapain ngebahas masa lalu?”

‘Inii”... Telunjuk mengarahkan mata, melihat bangunan rumah heritage dengan tulisan nama “Baretto”.... ditulisnya gitu double t, tapi nyambung dengan rumah kuno yang resik, maka langsung nyambung bahwa baretto ini adalah ‘bareto’ dalam bahasa sunda yang artinya : masa lalu alias masa silam.

Photo : Suasana cafe baretto penuh kenangan / dokpri.

Dann….. yang.menarik tentang ‘masa lalu’ eh ‘baretto’ ini adalah sebuah cafe kopi yang sekaligus menyajikan aneka makanan berat plus cemilan dengan nama-nama yang khas… tapi nggak bahas makanan ah, entar klo penasaran, mampir aja yaa… Alamatnya di jalan Galunggung No. 22 Kota Tasikmalaya Jawa Barat

“Langsung ngopay ini teh?… ngopi apa brow?”

Berondongan pertanyaan, segera ditanggapi santai, “Alhamdulillah kang, cuman nyobain Manual brew Taraju arabica, Javanesse Karaha bodas dan manual brew v60 arabica Brazil.”

“Wadddaw… itu mah rewog vissaan”

“😀😀😀😀😀….. Alhamdulillah.”

Photo : Kopi Taraju / dokpri.

Sajian pertama adalah manual brew v60 arabica Taraju Tasikmalaya, Sang barista Kang Wisnu meninyuh… eh menyeduh bubuk kopi dengan temperatur air 90° celcius… 15gr bubuk kopi siap ber-ekstraksi…. clak…. clak… clak… keclak…

Disajikan dengan menggunakan teko keramik biru dan cangkir kecil merah, membuat suasana tabrakan warna ceria, tapi tidak mengapa karena yang dilihat bukan packingnya tapi kopi isinya… meskipun klo packing bagus… seneng juga memandangnya hehehe.

Kopi taraju ini profile bodynya strong dan acidity medium dengan after tastenya ada selarik lemon dan manis madu hutan.

Srupuuuut…. bersambung*)

********

Photo : Japanesse Karaha bodas & buku-buku / dokpri.

Eh nggak jadi, dilanjut ahhh….. ke sajian selanjutnya.

Kedua adalah sajian kopi dingin arabica karaha bodaa dengan metode japanesse, atau manual brew v60 yang langsung ditampung oleh es batu yang berserak di gelas server…. kebayang suegeeeernyaaah.

Eh bener aja… dingiiiin (khan pake es). Body medium dan acidity cenderung medium ke low, cukup menyegarkan untuk pemula atau sebagai pelengkap dari sajian kopi taraju tadi.

Srupuut… glek.. glek… srupuuut… glek.. glek…. habiiiis.

Sekali lagi ah, langsung memanggil pelayan dan kembali pesan kopi panas kohitala dengan pilihannya kopi brazil, manual brew v60.

Ternyata rasa dan harumnya biasa saja, atau karena ini ngopi yang ketiga?…. penasaran, maka berbincang ringan dengan sang barista. Dia meng-iya-kan jika profile kopi brazilnya memang begitu, tapi khan ada juga konsumen yang pesen kopi bukan dari rasa tapi sensasi gengsi…. udah minum kopi luar negeri.

Inilah beberapa kopi yang bisa di cicipi di cafe Baretto yang asri. Bangunan kuno yang disulap menjadi cafe homy dengan sajian makanan minuman yang relatif lengkap serta fasilitas mushola, kamar mandi yang cukup luas ditambah beberapa buku-buku bacaan baik novel, biografi dan juga buku tentang kopi.

Selamat menikmati kenangan di Cafe Baretto, sambil menyeruput secangkir demi secangkir kohitala yang miliki aneka rasa, karena dibalik kepahitan kopi banyak rejeki yang harus disyukuri dan ditafakuri. Hatur nuhun, Wassalam. (AKW).

***

Kopi BGG

Secangkir kopi hitam dan kenangan masa silam.

Photo : Kopi BGG berlatar Gn Geulis / dokpri.

JATINANGOR, akwnulis.com. Semilir angin harapan yang berhembus dari gunung manglayang menerbangkan angan ke masa silam.

Dikala rabu siang dan sabtu atau juga hari minggu harus pakepuk berkoordinasi demi terwujud 1 flight yang terdiri dari 3 orang mitra plus 1 bapak bos…. dan segera turun ke lapangan untuk bermain golf.

Di hari sabtu atau minggu, jam 06.00 wib sudah nyampe disini karena harus segera mengantar bos bergabung dengan pemain lain, jangan tanya jam berapa dari rumah dinas yang berada di kawasan bandung utara… so pasti nyubuh.

Pada saat bapak bos sudah turun ke lapangan golf, maka saatnya ‘me time’, meskipun tidak bisa pergi dari area Bandung Giri Gahana Golf & resort tetapi disini banyak pilihan kegiatan untuk membunuh bosan mengisi waktu dengan berbagai kelakuan.

Photo : Secangkir kopi BGG & Ikan Koi / dokpri.

Terkadang berenang, fitnes, ikutan sauna ataupun latihan mukul bola golf (practise) di dekat kantin bawah. Yang paling sering berselancar di menu restoran, mengunjungi eh menyicipi beraneka menu makanan yang tersedia… free.. karena nanti dibayarin bapak bos, “Baik bingit khaan?”

Nah jam makan siang standby jikalau bapak bos main 9 hole. Tetapi klo 18 hole maka dilanjut sampai sore…. nunggu lagi sambil jalan-jalan atau main tenis di belakang daan…. makan lagiiii. Efeknya samping depan belakang lho… maksudnya lemak di badan… sehingga dalam 3 tahun bertugas… naik berat badan suangat signifikan.. dari lulus kuliah 59 kg jadi 101 kg…… wuiiih penggemukan berhasil.

Maksudnya nggak hanya makan disini, tapi juga di tempat dan kegiatan lain…. dulu… 18 tahun lalu… oh my god… wiss tuwirr…. tobaaat.

Photo : Photo bersama-sama / Pic by IS.

Inilah tempatnya, Bandung Giri Gahana Golf & Resort dimana sekarang bisa hadir lagi disini menjejakkan kaki dan menyandarkan perasaan dalam acara silaturahmi dinas yang penuh kekeluargaan.

Kopi hitam jatah rapat hotel di cangkir putih menjadi teman pagi ini, tanpa gula diantara kita. Kopi tersaji berlatar belakang gunung geulis membuat suasana kembali memgingat ke masa-masa melankolis. Sebuah momen awal bekerja yang optimis dan belajar memahami apa yang disebut ‘realistis‘.

Sruputtt dulu bray….

Selamat memungut kenangan sambil menyeruput kopi pembagian. Wassalam (AKW).

Kopi Kenangan.

Bunga kertas menggugah kenangan yang berbekas.

Photo : Bunga kertas ungu / dokpri.

CIMAHI, akwnulis.com. Tiba-tiba sebuah photo hadir di layar smartphone, sebuah keindahan yang diwakili pohon bunga kertas ungu diatas pot yang seolah biasa saja.

Tapi tidak, hadirnya sebuah photo ini langsung memicu reaksi berantai dalam otak dan perasaan. Megghadirkan gambaran jelas masa lalu seolah peristiwa itu baru beberapa saat terjadi, padahal setahun sudah momen ini berlalu.

Sebuah kebersamaan yang penuh makna, hubungan persaudaraan dan perkawanan yang terbentuk sempurna, lintas pulau, agama, bahasa dan juga kebiasaan yang berbeda.

“Tahu nggak yang menyatukannya apa?”

……..

Tugas bersama?… iyaa
Presentasi di KSP?.. ya deh
Jalan2 ke LN?… Iya
Aerobic?… eum nggak terlalu
Ceu Een?…. Iyaaaa itu dia

…….

Ada satu lagi yang mungkin menjadi pelengkap, tapi akhirnya menjadi semakin erat… hingga saat ini…

Persaudaraan kopi… Kotala*)

“Maksudnya?”

Diawali dari tatapan aneh bin cuek karena melihat diriku repot bawa peralatan manual brew demi secangkir kopi yang ternyata rasanya pahit.

Bingung lihat kertas filter dan corong V60 serta cerewet manasin lagi air dispenser demi dapatkan suhu yang sempurna, apalagi lihat berbagai stok kopi yang dibawa dan disimpan di meja terbuka dari mulai arabica puntang, kiwari, gayo hingga merk kopi singa, tak lupa toraja dan robusta garut sukapura.

Photo : Capture channel youtube-ku / dokpri.

Prosesi manual brew V60 tidak hanya di Kiarapayung saja, tapi juga hingga ke kamar hotel di Jakarta, Yogya, Bali dan Singapura… pokoke always ngopay everywhere..

Ini link nya klo moo nonton… Manual brew singapura.jangan lupa subscribe dan klik tanda alarm ya guys….

Proses berjalan… tak terasa 5 bulan kebersamaan mengkristalkan persabatan menjadi persaudaraan lintas pulau dan menghasilkan barista baru di Bogor, jogja dan purwakarta serta para penikmat Kotala.

Iya setahun lalu, yuk ah… Iuran… eh ngopay. Wassalam (AKW).

***

*)Kotala : Kopi tanpa gula