TEKOFF coffee & Roastery

Tetap bersama sambil menikmati sajian kopi dan segala suasananya.

JOGJA, akwnulis.com. Sebuah kebersamaan dengan keluarga tidak hanya dijalani tetapi harus juga diciptakan ataupun sedikit dipaksakan. Karena dengan kesibukan rutinitas yang mendera setiap hari baik di hari kerja ataupun (sesekali) disaat weekend memang perlu di manage dengan baik.

Apalagi umur anak yang beranjak menuju 7 tahun, sebuah momentum kebersamaan yang harus dirutinkan. Karena seiring bertambah usia anak, mereka akan punya dunia sendiri dan cenderung malas jika berkegiatan bersama orangtua (kata para senior eh teman, saudara dan kolega yang rata-rata anaknya sudah beranjak masuk bangku kuliah atau sekolah menengah atas).

Maka jika ada sempat dan waktu yang tepat, manfaatkanlah berkegiatan bersama. Ayah ibu dan anak dalam suasana yang berbeda dari rutinitas yang ada. Salah satunya adalah membuat sebuah bentuk sasaran bersama atau tema yang sama.

Apa kira-kira yang menyatukan kami?”

Jawabannya adalah jalan bersama, dalam suasana berbeda dan menikmati sajian makanan atau minuman yang disukai bersama. Kalau bapaknya jelas kohitala, berarti pilihannya manual brew coffee dengan metode pour over, V60, plat bottom atau kalau ada dengan shyphon dan ini adalah golongan sajian kopi tanpa gula.

Istri jelas memilih kopi juga tetapi ditemani fresh milk atau steamed milk, maka cafelatte, capucino, picollo atau affogato yang menjadi pilihannya. Sementara anak semata wayang juga sudah punya pilihan menu minuman lho, yaitu babycino dan hot chocolatte, lengkap khan… berarti tempatnya sama yaitu kedai kopi atau cafe kopi…. cusss berangkaaat.

Supaya lebih bermakna dan menantang, maka bingkai pencarian kopi ini ngikutin gaya generasi z dan millenial yaitu dengan kata kunci ‘hidden gems‘.

Jadi mari kita hunting tempat kopi yang tersembunyi, tentu versi kami. Berarti tidak perlu jauh tetapi memang relatif tersembunyi. Kebetulan kali ini, kami bertiga sedang beredar di Kota Jogjakarta.

Tempat pertama di sekitar daerah Sagan, dengan mengandalkan info dari Intagram lalu ditindaklanjuti dengan searching di google map plus didampingi sopir yang cukup hafal jalan ninja, maka tempat menikmati kopipun dapat ditemukan.

Namanya TEKOFF coffee & roastery, sebuah tempat ngopi yang homy. Jauh dari kebisingan jalan raya dan sepintas jika melewatinya tidak terlihat keramaian penikmat kopi. Hanya banyak motor parkir saja. Satu dua mobil yang parkir pinggir jalan. Pas melangkah masuk awalnya agak ragu karena ternyata banyak sekali yang lagi kongkow dan anak muda semua. Tapi cuek aja dan mencoba masuk menuju sang barista yang sedang beraksi.

Ternyata di dalam terdapat ruangan lagi yang ber-AC dan relatif kosong karena mayoritas pengunjung menggunakan tempat diluar untuk ngopi sambil merokok serta memang spacenya lebih luas. Nama IGnya @tekoffyk.

Kami bertiga leluasa ngobrol dengan mas Kiki, baristanya. Jelas pesanan kopinya kohitala, manual brew V60 dengan biji terbaiknya… eh ternyata arabika puntang… mantabbs. Istriku memilih cafelatte dan anak tersayang menunjuk hot coklat. Berhubung anak kecil ini cerewet dan nanya terus tentang kafe ini, ternyata dikasih bonus, segelas babycino, Alhamdulillah. Tidak lupa sopir juga pesan kopi susu gula aren dan menikmatinya di area luar karena sambil merokok.

Sebuah kebersamaan yang dapat dinikmati sesuai keinginan hati. Kopinya dapet, kumpul keluarga kecilnya juga. Sebuah kesempatan berharga yang akan menjadi kenangan indah disaat anak kesayangan ini beranjak dewasa.

Hidden gems tentang kopi yang kedua dan seterusnya adalah… tunggu ditulisan selanjutnya hehehe. Pantengin aja blog ini. Hatur nuhun. Wassalam (AKW).

****

TEKOFF Coffee & Roastery
GK 5 1053B Jl. Sagan Tim, Terban. Kec Gondokusuman Kota Yogyakarta.

PINDAH

Akhirnya Kenyataan terjadi juga…

Photo : Berpose setelah pelantikan / dokpri.

SANGKURIANGDUA, akwnulis.com. Semilir angin sore kembali menggetarkan hati, mengingatkan kembali bahwa sebuah kenyataan telah berbeda dan harus dihadapi tanpa banyak basa basi.

Sesaat masih berfikir ini semua adalah mimpi, tetapi ternyata inilah kenyataan hakiki.

Perpindahan sebetulnya adalah hal biasa, dan jikalau dihitung berdasarkan catatan numerik maka merupakan jabatan ke struktural ke-15, atau klo dilengkapi dengan jabatan fungsional ‘buntut gajah’ dan sebagai staf yang baik karena sedang tugas belajar atau berpindah dari kabupaten ke provinsi, maka total dengan pelantikan ini adalah 19 kali…. waaah berarti sesuai dengan gelar yang disandang, M.Si (Mutasi Selalu Ikut) heu heu heu…

Hanya kali ini begitu mengharu biru karena ternyata disadari atau tidak, momentumnya begitu nyata. Disaat lagi sayang sayangnya harus berpisah karena sebuah komitmen pegawai negeri untuk siap ditempatkan dimana saja (asal di Bandung…. Amiiiin YRA).

Jangan salah sangka bahwa sayang pada siapa, tetapi ini sebuah ungkapan yang sebenarnya dikala hubungan tugas bersama seluruh mitra nyaris terjalin sempurna dan bersiap menapaki tantangan bersama dalam mengarungi terjangan gelombang serta tarian luwes untuk mensinkronkan regulasi dengan tetap menjaga sebuah nilai keuntungan dan akhirnya deviden bagi pemegang saham yang selalu dinanti.

Photo : Berempat untuk berpisah / dokpri.

Disadari atau tidak, ternyata memang cukup lama berada di Biro yang menaungi pembinaan Badan Usaha Milik Daerah. Meskipun setiap dua tahun sekali berpindah bagian, tetapi total di 3 jabatan ini ternyata memakan waktu 6 tahun. Waktu yang cukup panjang dan penuh makna serta asa.

Secara tergesa jemari tergerak mengabadikan momentum kebersamaan dengan meramu video dengan sumber photo-photo di hape lalu upload di youtube… ternyata…. banyak yang komplen karena dianggap tidak termasuk kenangan… padahal… memang baru sebagian photo-photo ditampilkan karena alasan data kepenuhan sehingga berganti memory card.

Tenang kawan, akan ada video lainnya dengan cerita ‘AKW di Biro BUMD‘. Sekarang sedang berjuang mengumpulkan kembali photo-photo lainnya yang sudah berserak ditempat yang berbeda.

Ya, disebutnya Biro BUMD saja ya. Karena seiring perjalanan kedinasan, nama biro ini sudah berganti 4 kali….

Jadi, nanti ada cerita lainnya yaa….. sekarang mah yang pengalaman terdekat saja dulu yaaa…..

Photo : Jalan pagi terakhir di Biro / dokpri.

Juga yang tak kalah penting adalah memetakan tugas-tugas di jabatan lalu sekaligus bersiap beradaptasi dengan lingkungan baru yang menantang karena dunia eh bidang berbeda dengan pekerjaan selama ini.

Selamat menjalani dan mensyukuri hari ini dan mengharap berkah untuk hari esok. Bismillah.Wassalam (AKW).

Kolam Renang V Hotel Bandung

Kolam renang dan kebersamaan.

Photo : Kolam renang V hotel Bandung / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Minggu pagi baru saja menyapa diri, dikala sang mentari mulai mengintip dari balik jendela hotel di lantai 5 ini. Sebenernya masih berharap bisa leyeh-leyeh dulu setelah seharian kemarin ikutan sibuk jadi panitia nikahan sepupu. Tetapi anak semata wayang begitu semangat, menagih janji untuk segera bermain air di kolam renang hotel.

“Hayu ayah, kita berenang” rengekan manja anak 3 tahun dengan gayanya yang ngegemesin. Sulit untuk menolaknya. Apalagi dari kaca depan kamar bisa langsung melihat ke bawah dimana kolam renang berada.

“Ayah, coba ajak dulu di jacuzzi di kamar penganten.. eh di kamar orangtua pengantin” istri ngasih opsi, pertimbangannya, airnya hangat dan mudah diawasi.

Setelah siap dengan stelan baju renang dan ban pelampung lengan kanan kiri, bergegas menuju kamar 501 yang dilengkapi jacuzzi di lantai atasnya.

Ternyata bukan itu harapan anak ini, pas masuk ke jacuzzi, “Ayaah ini bukan berenang, ini mah mandi bareng”

“Hehehehe…. anak ini bisa aja”

Akhirnya dengan bercucuran air, padahal sudah pake handuk. Bergerak turun via lift ke lantai satu, menuju kolam renang yang sebenarnya.

***

Kolam renang fasilitas hotel dengan kedalaman 1,2 meter. Cukup untuk anak remaja dan dewasa, anak kecil wajib didampingi atau digendongi orang tua, wajib banget karena beresiko tenggelam.

Ada juga paket 25ribu, untuk yang mau berenang plus dapet segelas jus.

Photo : Main air di kolam renang V hotel / dokpri.

Yang pasti anak cantikku seneng banget teriak-teriak meskipun pelukan erat di leher ayahnya nggak mau lepas. Jadi kombinasi senang dan takut, tapi nggak apa-apa, lebih aman begitu.

Kaki mungilnya digerak-gerakin berkecipak kecimpung di air, sementara kedua tangannya tetap memeluk erat leher ayahnya.

Moment kebersamaan ini tidak lama, karena seiring waktu, sang anak akan beranjak menjadi remaja dan dewasa. Investasi universal berupa kedekatan emosional kepada sang ayah yang akan ikut menentukan karakter dan kekuatan mental dalam jalani dinamika kehidupan. Selamat berenang, Wassalam (AKW).