MENGHITAM DI KUROKOFFEE.

Menikmati kopi dan suasana hitam bersama kesayangan.

BANDUNG BARAT, akwnulis.com. Meluangkan waktu dari segala rutinitas untuk sekedar menarik nafas adalah sebuah cara yang cukup bernas untuk mengembalikan semangat bekerja agar semakin tangkas. Karena memang hanya sekedar tarikan nafas, maka tidak perlu butuh waktu lama apalagi berhari-hari, tapi gunakan waktu istirahat makan siang untuk sekedar refresh dengan memilih tempat dan suasana yang bisa memberi nuansa ‘mini healing’ yang tentunya tidak harus mahal tetapi terjangkau.

Pasti kamu cari tempat ngopi ya?, terus sruput pelan-pelan, diphoto lalu mulai menulis dan link tulisannya di broadcast ke nomor WA yang ada di hape kamu ya?”

Waaah…. pertanyaan yang tepat dengan sasaran dan membuktikan bahwa branding diri mulai mengena pada sasaran. Tiada pilihan lain selain anggukan dan senyum terbaik yang diberikan. Lagian kalau bicara tentang kopi, diri ini hanya sejumput debu dari begitu banyak penyuka, pecinta dan pemburu kopi yang sebenarnya. Bukan juga seorang ahli kopi yang memahami secara detail dari mulai hulu sampai hilir. Tapi hanya seorang pecinta kopi yang tentunya sesuai dengan tema mencintai dengan ketulusan memang tanpa syarat.

Jadi kehadiran kopi hitam tanpa gula, tidak harus dicintai karena sebuah rasa yang bisa didapati oleh lidah sang indera perasa tetapi juga keharumannya, suasana tempat ngopinya, cara penyajiannya, interaksi dari barista dan pelayanannya, harga sajian kopinya, cara pembayarannya dengan hanya uang cash atau bisa gesek dan atau QRIS serta yang lebih bernlai adalah bersama siapa ngopinya… ini penting kawan.

Lalu setelah dinikmati maka pendokumentasian adalah langkah selanjutnya. Sehingga cerita mencintai kopi ini menggema dan tercatat serta menjejak dalam format digital agar bisa belama-lama tercatat pada semesta. Nah tentang pengiriman link kepada kontak WA yang tercantum di hape, memiliki makna silaturahmi dan pengecekan. Apakah nomor ini masih aktif atau berganti, atau juga memang disetting blokir untuk fitur broadcast all. Sekaligus memberitahukan bahwa nomor WA andriekw tidak berganti dan dipertahankan lebih dari 10 tahun menemani kesibukan sehari-hari.

Kopi kali ini bernuansa hitam, eh memang kopi tanpa gula pasti hitam kawan. Ya untuk kopi manual brew V60 lebih ke arah warna coklat bening menggemaskan, tapi kopi tubruk, epresso, dopio, americano dan long black jelas miliki warna hitam meskipun tidak pekat tetapi terkadang mengkilat.

Bener lho nuansanya hitam tidak hanya sajian kopi tapi warna tembok tempat ngopinya juga hitam, termasuk meja kursi dan ornamen lainnya. Kalau wajah baristanya sih nggak hitam, tetap normal dengan sawo matang hehehe. Settingan lampunyapun dibuat temaram sehingga membuat suasana yang tenang, sunyi dan hitam.

Eta keukeuh hitam…

Nah kalau pilihan kopinya tentu sesuai harapan, sajian kohitala manual brew V60 hot telah terhidang dengan baik. Pilihan beannya adalah Koishikawa Chaya dengan notesnya adalah blackcurrent, jasmine dan orange. Rasanya menyegarkan dengan body dan acidity medium melengkapi momentum sruputan yang mendekati sempurna.

Ditambah dengan rekomendasi baristanya yang memiliki kopi dingin dengan rasa lemon yang juga dingin menyegarkan, namanya lemonade cold brew. Disimpan di botol coklat dengan tutup kertas kuning juga label dengan warna menyolok. Rasanya nikmat pisan, meskipun rasa manisnya perlu diwaspadai, kayak manisnya kamu ih jadi pengen lagi.

Srupuut guys….. kopi panas V60nya dan kopi dingin lemonade cold brew berpadu serasi menyempurnakan suasana hitam yang penuh kenikmatan. Apalagi dihadapan ada bidadari cantik yang menawan, lengkap sudah. Alhamdulillah. Wassalam (AKW).

***

KUROKOFFEE – Ruko Pancawarna No. 12 KBP.

Blossom Coffee Couple.

Ngopi bersama istri, disini….

Photo : Blossom Coffee Couple / dokpri.

KBB, akwnulis.com. Menikmati kopi sendiri mungkin bisa hadirkan inspirasi, tetapi menikmati kopi bersama istri, itu lebih memiliki arti.

Kebersamaan bersama pasangan di tengah bejibun tugas dan tekanan pekerjaan adalah waktu yang sangat langka, sehingga jangan dilewatkan manakali momen itu hadir.

Salah satunya adalah ngopi bersama atau diriku minum kopi dan istri minum yang lain….. “Setuju nggak?”

Setuju aja yaa… supaya cepet kelar hehehehe.

Ngopay kali ini di salah satu cafe yang sudah berulangkali dijambangi, malah sekarang mengeluarkan kupon loyalty…. 10x kedatangan dan dibuktikan dengan cap di kupon, maka dapet 1 cup coffee gratis lho…. lha jadi iklan inih mah.

Kembali ke NGoBstri (ngopi bersama istri) maka pilihan sajiannya kali ini adalah manual brev V60 arabica pulu-pulu toraja untukku dan istriku menikmati segelas thai tea booba less ice….. segeer.

Body pulu-pulu yang kental dengan kepahitan, serta high acidity memberi sensasi ninggal yang meyakinkan hati sementara istri juga menikmati paduan rasa yang hadir dari thai tea, plus sensasi kunyah booba yang bikin ketagihan (katanya).

Waktu kongkow tidak perlu lama, tetapi kualitas hadir bersama dalam suasana sedikit santai serta berbincang ringan adalah berkah, serta salah satu perekat indahnya pernikahan yang (insyaalloh) Sakinah mawaddah warahmah.

Selamat menikmati berkah weekend bersama keluarga, Wassalam (AKW).

***

Lokasi : BLOSSOM COFFEE – KBP

Pagi bersama Mandheling-Lintong.

Menyeruput pagi sambil memandangi kopi…

KBB, akwnulis.com. Menyeruput sajian kopi panas hasil ekstraksi pada proses manual brew dengan v60 di pagi hari, adalah sebuah momen yang harus senantiasa disyukuri.

Dikala banyak orang masih misuh-misuh dan kesulitan menemukan kenikmatan kohitala karena rasa pahit dan asam yang mengguncang indera perasa, diri ini diberi kemudahan menikmatinya dan bisa merasakan sensasi rasa yang beraneka rupa. Alhamdulillahirobbil Alamin.

Sajian kopi Mandheling-Lintong ini memberikan rasa hangat cengkeh yang menggoda, tidak hanya selarik tapi 2-3 larik, menyegarkan kawan. Aroma herbalnya menjadi kental dan tentunya sejumput keasaman berry masih hadir menemani.

Sambil tidak lupa memperhatikan kehijauan pepohonan yang berkontribusi tinggi dalam menciptakan keindahan dan kesegaran pagi ini… srupuut… happy wiken kawanku, Wassalam (AKW).

Longbérry di Legok Emok

Rinéh sakedap bari ngarénghap, ni’mat.

Photo : Kopi V60 Arabica Longbérry / doklang.

KBB, akwnulis.com. Legok Emok hiji wilayah nu salin jinis jadi cikal bakal dayeuh anyar di kuloneun Bandung ayeuna. Kitu ogé Bojong Haleuang, kaséréd ku robahna jaman jeung kawijakan Karajaan Pajajaran.

Ayeuna mah geus obah jadi jalan leucir, sasak tohaga wangunan jangkung halughug. Jlug jleg imah jeung buruan sagala ukuran. Matak hélok ogé waas, wewengkon tegalan paranti ngarit ayeuna jadi ladang duit. Sayang jangkrik jeung ngala simeut, kari carita nu matak gemet.

Alhamdulillahna, tutuwuhan haréjo masih dijagi tarapti. Tangkal badag dipelak, dicéboran saban mangsa. Sanaos diwates kluster ogé, ku papagon ti town manajemen.

Kumargi tos janten dayeuh, geuning sangu cikur sareng karédok teu sayogi. Ayana Ékuator salad, daging hayam bodas, diawuran bubuk roti. Diluhureunna dangdaunan, aya salada, léttuce tur daun kalé nu tos di pasihan cairan haseum ditambih kéju bubuk seungit meueusan. Teu hilap endog ceplok ogé aya. Digayem téh ngawitanna nyureng tapi salajengna anteng, geuning raos. Direncangan hiliwir angin ti basisir Saguling.

Photo : Salad Cafe Ekuator KBP / doklang.

Bari nyawang ka nu anggang, suruput kopi saring V60 arabika longbèrry. Nikmat matak peureum beunta, ngepas pisan kana mamarasna. Body-na kandel, napel lami dina handapeun létah tur sawujud baham. Acidityna pas, sedeng tapi najong. Teu hilap seungitna ngadalingding cicirén nu ninyuhna nganggè rasa miwah élmu. Karaos aya tasté bérry nu haseum tapi seugeuuur….

Kangge sagelas nu aya dipayuneun, 25 gr kopina teras digiling. Atos ancur digelutkeur sareng 250 ml cai panas nu haneutna 90° celsius.

Kadé teu kénging digulaan, istuning kopi sosoranganan. Ni’mat pisan, geura cobian. Tempatna di Cafe Ekuator KBP, nu kapungkur tegalan paranti ngangon domba basa tikotok dilebuan.

Ulah hilap, langkung nikmat kedah disarengan ku jimat, garwa rancunit nu salawasna ngait. Silih simbreuh kadeudeuh, nu salawasna pageuh. Wassalam (AKW).