Selamat Lebaran 1440 H

Secuil kisah di Hari Fitrah, 1 syawal 1440.

Photo : Ceramah Iedul fitri di mesjid AlKahfi 050619 / dokpri.

GUNUNGHALU, akwnulis.com. Usai shalat Idul Fitri berlanjut musafahah (bersalam-salaman), bibir terus tersungging dan harapan bersua serta silaturahmi bersama saudara, handai taulan, kawan, tetangga dan sahabat sepermainan menjadi sebuah semangat yang memberi makna mendalam.

Shalat Sunat (muakad) Iedul fitri di Mesjid Alkahfi menerbangkan kenangan yang jauh di masa silam. 30 tahun lalu, dikala usia belia, mesjid ini adalah tempat bermain, bermain dan bermain sekaligus tempat menuntut ilmu agama, pondasi pemahaman agama yang menyelamatkan diri ini di kala dewasa.

Tempat balapan lari ataupun balapan naik sarung yang ditarik teman lainnya, mengitari mesjid yang licin dengan lantai porselen yang baru adalah agenda menyenangkan di mesjid ini. Meskipun harus berkorban di jewer DKM dan sarung jadi bolong-bolong karena gesekan dengan lantai…. itu menyenangkan… asli.

Photo : Musyafahah starts / privdoc.

Dahulu, di halaman mesjid terdapat penampungan air berbentuk bulat, di gunakan untuk berwudhu sekaligus kolam renang gratis bagi anak-anak bandel yang rutin masuk kolam yang disebut ‘kulah‘ untuk mencari kesegaran atau jika beruntung mendapatkan beberapa ‘kijing’, kerang air tawar yang cukup besar ukurannya sebesar telapak tangan orang dewasa dan bisa dimakan dengan memasaknya terlebih dahulu.

Di kolam ini pula, aku dan beberapa kawan di rendam dini hari di hari idul fitri karena insiden takbiran misterius di tengah malam, yang penasaran monggo di klik cerita lengkapnya di ….. PENTAKBIR MISTERIUS.

Ah…. banyak sekali kenangan masa kecil yang terlintas dikala sang Khatib Ied memberikan ceramah dalam bahasa sunda yang berirama. Mesjid ini yang sekarang begitu megah dan bernama Mesjid Al Kahfi, adalah bagian masa kecilku yang penuh keceriaan, tawa, suka dan duka…. mulai paham huruf hijaiyah, belajar kitab sapinah dan jurumiyah (meskipun akhirnya nggak tuntas karena lebih banyak main di sekitar mesjid)… tapi minimal halaman-halaman awal quran dan kitab kuning menjadi pembeda dalam memahami Nur Illahi, di kemudian hari.

Akhirnya sesi ceramah tuntas dan di momentum selanjutnya, saling bersalam-salaman, menebar senyum serta jabat erat dan rangkulan bahu dikala jumpa kawan sepermainan, sepengajian yang telah berubah menjadi sosok bapak-bapak (diriku juga hehehehe), ….. ah sang waktu ternyata tak pernah mau berhenti. Hanya kenangan yang mengajak berjumpa dengan suasana masa lalu meskipun hanya bermain di tataran imajinasi.

Hari ini, bersujud di rumah-MU ya Allah, di kampung tanah kelahiran, bersama keluarga kecilku termasuk my little princes yang begitu excited disaat berjumpa pertama kali dan menikmati suasana di‘Rumah Api’ (Bantu masak di kampung Eyang)….

Sebuah kisah memasak berselubung asap di dapur tradisional milik eyang kakungnya di rumah masa kecilku.

Allaaahu Akbar…. Allahu Akbar… Allahuakbar…. Laailahailallah huAllahu Akbar, Allaahu Akbar Walillahil hamd.

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1440 Hijriyah.

Mohon dimaafkan segala khilaf, baik lahir maupun bathin. Wassalam (AKW).

Kampung Sampireun.

Menikmati keheningan di tengah suasana alami.

Photo : Suasana gerimis di dermaga Telaga / dokpri.

GARUT, akwnulis.com. Perjalanan dari Kota Garut menuju lokasi yang dijanjikan ternyata masih butuh perjuangan. 48 menit bergerak, baru bisa tiba ke tujuan. Dengan jarak 14 kilometer dari Kota Garut, sebetulnya bisa ditempuh dalam waktu 25 sd 30 menitan. Tetapi kondisi jalan yang pas untuk papasan dua mobil serta berkelok, sering menyebabkan terjadi persendatan dan harus berhenti untuk mempersilahkan kendaraan lain berpapasan lebih dulu. Secara keseluruhan jalan aksesnya sih oke, trus untuk yang baru pertama kali, jangan lupa pake google map ya guys…. soalnya banyak pertigaan-pertigaan yang akan dilewati.

Photo : Double espresso di Sampireun Resto / dokpri

Malah dikala hampir sampai, terdapat petunjuk ‘1 km lagi’… wahh semangat nich, bentar lagi nyampe… eh ternyata setelah berkelok-kelok, plang yang sama ada lagi…. ‘1 km lagi’… heuheuheu… tapi setelah itu memang 1 km ke depan kita akan tiba di lokasi Kampung Sampireun Resort yang terletak di Jl. Raya Samarang – Kamojang, Sukakarya Kec. Samarang Garut Jawa Barat, 44151.

“Ngapain kesitu?.. bulan madu yaaa?”

“Ahay kepo, sirik kamuuh!!!”

***

Apapun tujuannya yang pasti diawali niat yang baik. Akhirnya tertera petunjuk besar bahwa lokasi sudah didepan mata. Kendaraan segera belok kiri dan memasuki jalan berbatu dengan polesan semen agar pengendara nyaman melewatinya… yaa sekitar 700 meteran.

Photo : Restoran / dokpri.

Nyampe aja, sebuah resort yang menawarkan ketenangan, kenyamanan dengan suasana alami yang bikin rutinitas kehidupan seakan rehat sejenak. Menarik nafas kesegaran dan membebaskan indra penglihatan serta pendengaran untuk bersinergi dengan alam dan kehijauan. Ditambah telaga alami yang menjadi ikon resort ini semakin mengukuhkan persahabatan dengan alam dimana cottage-cottage yang ada, mayoritas menghadap telaga dan bisa langsung menikmati karena tersedia dermaga pribadi dan (by request) perahu-perahu kayu kecil untuk digunakan.

Menilik nama tempatnya yaitu ‘Kampung Sampireun Resort & Spa’, maka selain keindahan alam dan fasilitas hotel berbintang juga pelayanan spa yang berkelas.

Tapi penulis tidak suka spa dan message karena tidak suka dipijat, jikalau dipijat bukan relaksasi yang didapat malah nyareri awak (sakit badan), entahlah kenapa…. tapi itu adanya.

Photo : Rombongan ikan menyambut / dokpri.

Cottagenya berbagai macam kelas dan fasilitas, buat info lengkap tinggal cari aja via aplikasi… sekarang jamannya canggih. Harga dan rincian fasilitas plus photo suasana sangat mudah didapat dan berada di smartphone kita, dengan syarat ada kuota internetnya atau deket wifi yang kita tahu paswordnya.

“Trus kamu moo ngulas apaan kesituh?”

“Ih jangan sewot dulu, selalu ada sesuatu yang bisa diceritakan dari setiap objek. Banyak hal sederhana yang bisa kita syukuri dan tafakuri kawan”

“Ya sudah, tulisss!!!”

Photo : Dermaga Utama / dokpri.

Sebuah perintah yang bernada kekesalan. Kenapa harus sewot, selow aja. Menulis di blog ini mengalir saja, apa yang dirasa dan dilihat, dicoba untuk diceritakan. Ada juga yang tidak perlu karena informasinya mudah untuk diakses. Deal khan?

Setelah dari lobby, terasa perut keroncongan. Wahh… harus diisi nich. Ternyata ke restorannya harus menelusuri sisi telaga, ditemani gerimis hujan. Ya gimana lagi…..

Berjalan menelusuri sisi telaga, tidak lupa mengabadikan sisi dermaga yang membentuk lanskap sempurna. Setelah sisi telaga terlewati, beberapa anak tangga menyambut. Semangatt….

Photo : Cah Kangkung Sampireun / dokpri.

Tanpa banyak tanya, maka menu makanan dan minuman yang ada segera dipesan dengan catatan ‘jangan lama-lama’. Sajian sop buntut, cah kangkung dan double espresso plus segelas teh tawar panas telah menenangkan perut yang kelaparan ditemani gerimis serta suasana alami yang menenangkan.

Tuntas makan siang menjelang sore, maka bersiap memasuki cottage yang sudah ditentukan. Tapi sebelum masuk cottage, menyempatkan dulu mampir di kolam renang cottage ini.

Photo : Kolam renang Kampung Sampireun / dokpri.

Kolam renang kecil berbentuk persegi empat terletak di depan tempat spa & message. Suasana agak temaram ditambah ada pohon besar di samping kirinya dengan akar-akar menjuntai…. awwww…. besok aja ah pagi-pagi berenangnya.

Akhirnya perut kenyang dan badan lelah menjadi sebuah padu serasi untuk segera beristirahat di sore hari. Ditemani gerimis yang masih setia. Wassalam (AKW).