Kolam renang Arnawa Hotel Pangandaran

Kolam renang hotel yang bersih dan resik di kawasan wisata Pangandaran.

Photo : kolam renang di tengah area hotel, kedalaman 1,25 meter / dokpri

PANGANDARAN, akwnulis.com. Kangen segarnya air kolam renang ternyata belum sejalan dengan agenda kerjaan yang bejibun.

Cieeeh yang sibuk….

Tapi emang bener, belum sempet terus. Ada aja kegiatan yang musti dilakonin di hari sabtu dan minggu. Jangan bahas senin-jumat, itu mah udah jelas dengan segala kesibukannya.

Nyuri waktu buat renang?.. olalalala tak mungkin la yaaw.

Tapi sesibuk apapun, diusahakan harus bisa mendokumentasikan tentang kolam penuh kesegaran ini.

“Setuju?”
“SETUJUUU…. “

***

Photo : Kolam renang dekat lobby hotel, kedalaman 1,55 m / dokpri

Kolam renang yang terletak di Arnawa Hotel di Pangandaran ini berada di tengah-tengah hotel. Jadi bagi pelancong yang nginep di hotel ini tentu sangat praktis, khusus yang di lantai dasar. Buka pintu kamar langsung jebuur ke kolam renang, mengasyikan bukan.

Kolam renangnya ada 3 buah lho, satu untuk dewasa dengan kedalaman 1,55 meter trus satu lagi 1,25 meter dan satu lagi kolam renang anak dengan kedalaman 30 sentimeter.

“Lengkap khan?”
Bentuk kolam renangnya juga tidak kaku berbentuk elips dan dihiasi patung-patung wanita berkebaya yang seolah menuangkan air tiada henti ke kolam renang yang jernih menggoda. Dilingkupi oleh nyiur melambai lengkap dengan kelapa memberi nuansa asri alami yang menyegarkan jiwa menenangkan raga.

Photo : Salah satu patung berkebaya yang terus mengisi air kolam renang / dokpri

Buat yang ngebet pengen berenang di kolam renang yang bersih terawat ini, nggak usah dilama-lama. Proses check in beres bisa langsung jebuurr… karena hanya selangkah turuni tangga, kolam renang sudah tersedia. Tapi jangan lupa, celana renang dan baju renang harus sudah siap. Klo masih pake batik, ya jangan dulu loncat seenaknya. Apalagi dompet dan smartphone masih di saku, trus nenteng laptop, layar sama infocus… “Eh ini mau berenang apa mau meeting siih?”

Yang pasti klo bawa alat lengkap kayak gitu, trusnyebur… ntar menyesal deh.

***

Klo nanya lokasi, sekarang mah gampang. Gugle map aja, beres. Tapi kalau penasaran tinggal tanya di gerbang depan pas bayar karcis mau masuk ke kawasan wisata pantai pangandaran.

“Kalau Arnawa Hotel Jalan Bulak laut No. 12 Pananjung, Pangandaran, sebelah mana Pak?”.

Pasti langsung diberi petunjuk arah yang jelas percaya dech.

Hotel ini memang tidak langsung berhadapan dengan pantai, tetapi akses jalan ke pantai bisa langsung dari sini. Deket kok. Jadi yang mau kombinasi main air laut dan air tawar juga dalam rangka acara kantor atau keluarga… ya Arnawa Hotel ini recomended bro.

Untuk review kamar, makanan dan fasilitas lainnya. Ntar lagi yaa, harus santai sehingga bisa lebih gimana gitu tulisannya. Wassalam (AKW).

Kolam Renang Park Regis Arion Kemang

Review iseng Kolam Renang Hotel

Photo : Malam menelang di kolam renang / dokpri

Tadinya udah semangat mau berenang, memanjakan diri bercengkerama dengan segarnya air di kolam renang. Meskipun kejernihannya didukung penuh oleh kaporit tetapi tetap saja memanjakan mata dan menenangkan hati.

Padahal berenangnya pun belum fasih dengan aneka gaya, baru bisa meluncur lalu gerakkan tangan dan kaki hingga tubuh bisa bergerak ke depan secara perlahan tapi pasti.

Jam 21.09 baru bisa masuk kamar di lantai 3, simpan tas dan buka sepatu. Giliran buka tas, ternyata celana renang nggak dibawa, kecewa.

Eh nggak juga, memang nggak niat berenang juga kok. Ini sih klo kebetulan ada kolam, ya nyebur deh. Tapi survey itu penting, minimal jadi referensi jikalau next time nginep lagi di hotel ini.

Nggak pake lama, segera keluar kamar, masuk lift dan menuju lantai 7 dimana kolam renang berada, info dari petugas hotel.

Bener saja, keluar pintu lift di lantai 7 langsung ada petunjuk ke kolam renang, ruang fitnes dan Spa. Tapi sepi nggak ada orang, mungkin petugasnya lagi ke toilet.

Photo : Kolam renang lantai 7 / dokpri

Langsung menuju pintu akses ke kolam renang dan akhirnya bisa menikmati suasana damai sambil terdiam di pinggir kolam. Bentuknya standar persegi dengan kedalaman 1,5 meter. Panjang sekitar 20 meter dan lebar 7 meter (ahay kira-kira, maklum nggak bawa penggaris bro).

Sambil berkeliling di area kolam renang, menikmati sedikit pemandangan Jalan Kemang Raya dari lantai 7. Semilir angin malam menyapa jiwa melewati gazebo kayu di ujung kanan, 1 set meja kursi serta terdapat 4 kursi santai yang bisa digunakan pasca berenang ataupun untuk rilex sesaat sambil menikmati hidangan yang dipesan.

Tapi, niat berenangnya urung terjadi karena malam mulai larut juga kebetulan malem jumat. Jadi segera diputuskan kembali ke kamar di Hotel Park Regis Arion untuk beristirahat menyongsong esok yang penuh harap (AKW).

Kolam renang Yats Colony Yogyakarta

Berenang riang berbalut kehangatan & keceriaan keluarga di Yogyakarta

Akwnulis.com, Jogja. Birunya air kolam renang berpadu dengan keteduhan menjadi kombinasi indah nan nyaman. Memberi makanan bergizi bagi jiwa yang haus hiburan setelah berjibaku terus dengan pekerjaan dalam jubah kehidupan.

Suasana teduh dan damai adalah obat penenang hakiki, kebersamaan bersama keluarga menjadi semakin terpatri, goreskan tinta emas kehidupan yang mewarnai detak waktu menuju masa depan.

Disinilah sebuah kolam renang yang didesain sedemikian rupa, menjadi daya tarik dan penyempurna sebuah hotel keluarga yang homy banget, makanannya enak, pelayanannya ramah meskipun untuk mendapatkannya perlu berjibaku dulu dalam pertarungan pemesanan online yang nggak kenal belas kasihan.

Bentuk kolam renangnya berkelok-kelok dengan kedalaman berstrata. Untuk dewasa kedalaman hingga 1,5 meter. Ada juga untuk bermain anak dengan dalam 50 cm plus yang paling aman dengan kedalaman 25cm… khusus buat bayi dan balita. Ada juga seluncuran mini buat anak-anak, menyenangkan. Meskipun klo banyakan yaa…. duk dek eh sempit. Tapi over all…. sangat menyenangkan bermain air apalagi bersama keluarga besar.

Akses kamar yang langsung ke kolam renang dilengkapi teras private buat berjemur…. lengkap dengan handuk renang…

Tapi tetep, anak kecil harus full pengawasan khawatir tenggelam karena tidak ada safeguard.

Berdampingan dengan kolam renang terdapat sofa melingkar berwarna eyechatcing, orange. Cukup buat 8 orang dewasa kongkow-kongkow dan bercengkerama.

Trus malam hari suasana kolam renang terlihat lebih indah dengan hiasan lampu di dalam kolam memunculkan efek romantis religius… apaa seeh?

Romantis religius itu maksudnya suasananya syahdu semanis cinta tetapi tetap memegang teguh prinsip-prinsip agama… “Wadduh pemaksanaan pengertian ini mah.”

“Ih gpp… inilah hak penulis untuk menuangkan karya, dan belajar bertanggungjawab atas apa ya g sudah ditulisnya, betulkan?”

“Iya deh.. terseraah!!”

***

Balik lagi ngebahas kolam renangnya, untuk waktu pemakaian… bebas lho… 24 jam kayaknya (soalnya nggak ngecek ke petugas hotel, tapi jam 23.00 masih ada yang kecipak kecipuk berenang kok… ihh jangan-jangan…)

Pokoknya mah instagramable dan cocok buat yang seneng narsis bin eksis.

Tambah lagi area kolam renang ini menjadi spot photo untuk profesional, maksudnya jangan kaget di samping jendela kamar depan kilam renang ada penampakan putri nan cantik jelita berbalut kebaya atau baju pengantin yang mewah mempesona.

Gitu dulu yaaach review kolam renangnya, met bersantai dan berenang di sini. Yang masih penasaran dengan hotel Yats Colony, gugling aja… tring. Langsung ada. Wassalam (AKW).

***

Info awal :
Yats Colony Hotel

Jl. Patangpuluhan No.23, Patangpuluhan, Wirobrajan, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55251.

Disarankan klo yang bawa keluarga, pilih kamar yang tipe Na room , itu akses langsung ke kolam renang, ada tempat berjemur private.

***

Met berlibur kawannn…..

Manual Brew di Negeri Singa

Menikmati nge-manual brew di negeri orang…

Waktu menunjukan jam 23.30 WS (waktu singapura) disaat bubaran diskusi kelompok di Lobby Hotel Boss. Phisik yang mulai lelah karena terforsir agenda kegiatan yang padat tetap terhibur dengan celoteh jenaka rekan-rekan disaat diskusi dinamisasi persepsi tentang makna dari konsep kepemimpinan kolaborasi…. halaah serius pisan nyak?.. kalem ini mah tetep blog yang bertema sederhana kok.

Jadi moo bahas apaan?…

Bahas kopi..

#clingak
#clinguk

Amaan….. yuk nulis lagiiie.

***

Sebelum tiba di kamar, nyempetin dulu survey kolam renang fasilitas hotel yang berada di lantai 4…… keluar lift ambil arah kanan dan kiri sama saja bisa aksee ke kolam renang dan ruang terbuka serta area merokok yang bebas… (maklum di singapur khan nggak boleh merokok sembarangan)… air kolam renang membiru mengajak segera bergabung bercengkerama dalam gerahnya malam…

Sungguh menyenangkan andaikan bisa menceburkan diri di malam hari dengan background gedung tinggi terang benderang buricak burinong… nikmat sekali. Tapi harapan harus ditepis karena waktu untuk nyebur sudah habis……yaach… nggak sempet berenanggg….

Setiba di kamar tak lupa membersihkan diri dan shalat magrib-isya jama qashar (manfaatkan kemudahan fasilitas Allah).

Setelah semua tuntas baru nyiapin ritual kopi yang membahagiakan. Sebungkus kopi gayo aceh yang dibawa dari Jatinangor tersenyum ceria setelah seharian berhimpitan dalam koper hitam kesayangan. Corong V60 pinky, kertas filter segera tersaji sementara untuk air panasnya sengaja membeli cadangan air destilasi 1500 ml seharga 2 dolar singapura khawatir yang dua botol kecil fasilitas hotel nggak mencukupi.

Pemanasnya udah ready, fasilitas hotel… nggak pake lama, segera proses pembuatan air panas dimulai. Sambil menunggu mendidih, beresin dulu peralatannya di keramik hitam yang menjadi meja di kamar hotel….

Trekk!!!... suara katup mematikan sambungan listrik di ketel.. berarti udah mendidih nich. Diamkan dulu ahh…. teorinya supaya suhu turun dibawah 100 derajat celcius… karena manual brew itu aku mah yach ikutan di range 85 – 93 derajat celcius… supaya dapet originalitas ektraksi dari kopi yang akan tersaji.

***

Jangan lupa kertas filter di corong V60 di basahi air panas dulu… buang airnya. Lalu tuangkan bubuk kopinya kira-kira 4 sendok makan… siap-siap membebaskan oksigen melalui proses bloomin.. caranya tinggal seduh perlahan air panas di tengah2 bubuk kopi… sedikit saja… dan biarkan berbusa… itu klo berbusa.

Klo udah beres…. proses manual brew dengan kucuran air perlahan berputar dari luar searah jarum jam… biarkan bubuk kopi bersentuhan dengan panasnya air dan berekstraksi sempurna menghasilkan cairan kopi yang penuh citarasa.

Tunggu hingga tetes terakhir yang jatuh dari ujung V60 ke gelas yang ada.. gelas hotel. Soalnya klo bawa labu kaca buat nampungnya berabe.. takut pecah diperjalanan khususnya bagasi di bandara.

selamat menunggu.

***

Hasilnya…. Body medium cenderung bold.. kepahitannya agak getir heuheuheu. Acidity terasa tetapi stabil (medium), aroma biasa… tapi untuk rasa kebathinan begitu menggelora karena di negeri orang masih bisa menikmati kopi asli Indonesia dengan racikan V60 darurat versi peralatan ala kadarnya.

Srupuuut nikmat….. ingat ya untuk menikmati rasa original kopi wajib hindari gula dan pemanis lainnya. Gunakan temperatur yang cocok dan komposisi takaran kira-kira tetapi mendekati yang dikehendaki.

Trus jangan lupa mainkan imajinasi juga senantiasa berfikir yang positif, supaya ada keselarasan rasa dengan kopi yang dibuat dan dinikmati… jangan2 klo pas nyeduhnya sambil mikirin hutang piutang…. hasil kopinya bakalan pahiiiiiit bangeeeeddd…. silahkan cubbbbaa.

Oke itu saja sekelumit cerita tentang aktifitas singkat daaan…… nyeduh kopi di negeri singa, semoga besok lusa bisa hunting kopi di sini dan tentu menikmatinya disela-sela agenda kunjungan yang super duperr paddat merayap.

Balik ke meja dimana proses seduhan berada disini.

Wilujeng ngopi lur. Terima kasih, Wassalam (AKW).

Kolam renang Hotel Dafam Yogyakarta

Berenang lagi di Kolam renang pribadi hehehe di Kota Yogyakarta.

Semilir pagi di daerah Dagen Malioboro Kota Yogyakarta masih membuai sebagian besar para pelancong di penginapan dan kamar hotel masing-masing. Beberapa becak dan bemot (becak motor) masih terlihat setia menjaga parkir depan hotel, menanti datangnya rejeki dari penghuni hotel yang ingin diantar menuju tujuan masing-masing.

Dari lantai 6 terlihat aktifitas pagi yang masih mayoritas diselimuti mimpi padahal adzan shubuh sudah tuntas dari tadi. Lantai 6 ini tempat bersantai sekaligus kolam renang yang merupakan fasilitas hotel. Di sekitar kolam renang ada beberapa kursi santai, model kursi bar lengkap dengan mejanya yang mengarah ke depan hotel. Bagi yang takut ketinggian tidak disarankan.

Sambil menunggu jam 06.00 WIJ (waktu indonesia jogja), leha-leha sejenak sambil ngetik di smartphone… bahan posting blog hari ini.

Kenapa jam 06.00?… karena itu waktu dibolehkannya kolam renang digunakan, itu kata petugas hotel.

Tapii udah pengen nyebur nich… ahh Gpp diskon 30 menit lah… dan 05.30 WIJ sudah mulai masuk kolam renang,… ternyata airnya nggak terlalu dingin… enakeun seger.

Tidak lupa pemanasan dulu, supaya berenangnya nyaman… ahiiw serasa private pool weh… kesana kemari bolam balik karena kolamnya bukan standar olimpic tapi cukup buat berenang maksimal 5 orang. Klo buat main air ya bisa sampe 15 orang.. tapi bakal kebayang penuh sesaknya.

Tak terasa waktu terus bergerak, aneka gaya dilakukan. Mulai dari gaya bebas, gaya kupu-kupu hingga gaya batu…

Tau nggak gaya batu?… itu yang loncat ke kolam renang trus masuk ke dalam air dan tahan sampai nafasnya abis.. baru naik ke permukaan…

Ih atuh itu mah tenggelam… ya iya khan namanya juga gaya batu… pasti tenggelam. Klo yang ngambang… namanya ‘gaya batu apung’ hehehehehe.

***

Setelah bolak balik berenang beraneka gaya, capai juga… tetapi semburat mentari pagi mulai menembus frame kehidupan, munculkan refleksi kekinian yang penuh kehangatan.

Bergerak ke pinggir, naik ke permukaan dan duduk. Sejenak menghela nafas sambil bersyukur dengan nikmat Illahi setelah menikmati berenang di kolam renang pribadi ( soalnya yang nginap di hotel belum ada yang ke kolam renang), kecuali seorang kawan yang sibuk dengan smartphonenya mengabadikan indahnya sunrise di Kota Yogyakarta.

***

Entah kenapa, sejak beberapa waktu belakangan ini kolam renang menjadi fasilitas utama yang dipikirkan manakala ada kegiatan di hotel, moo dalam kota ataupun luar kota.

Nggak wajib ada siih, tapi klo ada, pasti lebih menyenangkan.

Coba menerung eh merenung sesaat, “Kenapa ya?”

Jawabannya yaitu tadi… seneng aja. Apalagi sejalan sama hobinya jari ngetik di smartphone urusan apapun. Tapi klo seputar kerjaan sih nggak terlalu di ekspose di blog pribadi, meskipun ada beberapa.

Nah kembali ke kolam renang dan pakem blog yang dipake tetep menjunjung originalitas. Tulisan dan photo adalah jepretan sendiri dengan smartphone ini. Bagus atau tidak, itu mah subjektif. Kecuali yang nyebut jelek itu banyakan… berarti emang jelek hehehehe.

Beberapa tulisanku tentang kolam renang nich pantengin… eh klik aja bro :
1. KOLAM RENANG CIPAKU
2. KOLAM RENANG HOTEL ARYADUTA JAKARTA
3. KOLAM RENANG HOTEL MERLYNN PARK JAKARTA
4. KOLAM RENANG HOTEL MASON PINE
5. MARI MAIN AIR YUK & 6. NGOJAY.

Ternyata baru sedikit ya.. tapi gpp dikit-dikit lama-lama jadi bukit.

***

Akhirnya jadwal sarapan yang harus menghentikan aktifitas menyenangkan ini. Segera meraih handuk dan kembali ke kamar 509 untuk membersihkan diri, membersihkan hati di Hotel Dafam Malioboro Yogyakarta. (AKW).

Kolam Renang Merlynn Park Hotel Jkt

Disela tugas mencoba nikmati kolam renang outdoor dan indoor di salah satu hotel ibukota.

Akwnulis.com, Jakarta. Tepat adzan magrib mulai masuk ke Hotel Merlynn Park di daerah Petojo Jakarta Pusat. Check in dilayani dengan cepat karena sudah beli via aplikasi di smartphone. Weits dapet lantai 21. Gpp ah, yang penting dapet kamar. Tapi khan ini mah nggak ngulas kamar hotel hehehe.

Masuk kamar, ganti baju dan sedikit rebahan di sofa kamar….. dan tak berlama-lama, segera keluar kamar menghambur ke lift menuju lantai 7. Apa sebab coba?…. karena jadwal operasional kolam renangnya ampe jam 9 malem dan sekarang jam sudah hampir jam 8 malem.

Photo : Swimming pool at night / dokpri

Jreng… pintu lift lantai 7 terbuka disambut dengan pemandangan tempat gym yang cukup luas serta beberapa orang sedang olah tubuh ngatur raga. Segera belok kanan dan kolam renang hotel menyambut penuh keceriaan.

Takjub juga melihat kolam renang berbentuk memanjang semi oval dengan dinding berkelok-kelok serta birunya air diterangi lampu didasar kolam memberi sensasi penuh kedamaian. Yang lebih menyenangkan adalah lanskap ibukota menjadi background disaat kita bermain air disini.

Oh iya lupa…. lapor dulu donk sama petugasnya supaya dapet handuk besar serta kunci loker. Jangan lupa liatin nomer kunci kamar… eta keukeuh.

Disini kolam renangnya banyak lho gusy. Semuanya air dingin, tapi khan cocok dengan cuaca jakarta yang relatif panas.

Kolam pertama yang menyambut tadi, posisinya indoor jadi klo siang aman dari sengatan mentari ataupun tetesan air hujan. Panjang kayaknya nyampe 50 meter.. hahaha nggak keburu bawa meteran. Dinding kiri kanannya kelok-kelok tapi kalau di tengah bisa digunakan untuk trek berenang lurus dengan kedalaman 1,6 meter. Terdapat undak-undak di ujung selatan untuk masuk ke kolam… dan segeralah meluncurr.

Photo : Kolam renang 1 lagi / dokpri

Kolam kedua juga kedalaman 1,6 meter dengan bentuk kotak dan satu sisinya menjorok ke depan serta berdinding kaca, bisa dilihat dari bawah lobby hotel. Kelebihan kolam renang outdoor ini adalah seakan menyatu dengan lanscap ibukota, lampu-lampu dan gedung tinggi. Bersama temaram malam yang dikedipi oleh bintang malu-malu.

Trus menyatu dengan kolam renang outdoor untuk dewasa, terdapat kolam dangkal memanjang bagi anak-anak dengan kedalaman 40 cm, tapi karena salah satu ujungnya menyatu dengan kolam renang dewasa, pengawasan orang tua sangat diperlukan. Berbahaya.

Satu lagi ada kolam lonjong dengan diameter 3 meter khusus untuk anak-anak. Untuk fasilitas pembilasan ada yang terbuka atau juga masuk ke dalam kamar mandi yang terpisah laki-laki dengan perempuan. Terdapat 10 kamar mandi dengan shower dan 2 WC dengan kloset duduk.

***

Esok paginya setelah sarapan di restorannya yang cukup luas, bersiap juga kembali menjajal kolam renangnya. Tapi teh panas dan kopi item jangan dilewatkan, sajian makanan lain cukup lengkap termasuk ada sushi dan mpek-pek.. eits khan bukan bahas kulinernya.. ingaat konsistensi.

Habis sarapan segera menuju lantai 7 dan kembali menikmati kolam renang sambil berjemur dipijit oleh hangatnya mentari pagi ibukota. Setelah lelah main air….. berjemur di kursi santai tepi kolam sambil melihat pemandangan pagi kota jakarta.

Photo : pagi bingit di kolam renang / dokpri.

Terbayang khan nikmatnya?... ini bukan pencitraan, tapi ini bentuk kompromi dalam menjalani tugas yang penuh tantangan dan kesulitan. Tak usahlah kerepotan kerja dicurhatin di blog, sudah cukup dirasakan dan dijalani. Nah berbagilah sesuatu yang menyenangkan…

Jadi…. kerja kerja kerja itu terus lanjut.

Makanya nggak bisa lama bermain air, beranjak ke kamar hotel, mandi, dandan dan segera check out. Lalu pake taksi menuju tempat acara yang dipastikan jam 09.00 wib dimulai… jeng jreng.

Wassalam. (AKW).

***

Baca juga : Kolam Renang Aryaduta Jakarta.

Diary Coffee 3

Catatan puisi ke-3 ku tentang Kerja-Kopi-Kerja.

Bolak balik order dopio
Juga tak lupa single espresso
Sambil diklat atau pas ngaso
Ngopi teruss hilangkan nelongso

Ikuti diklat modernisasi pengadaan
Jadi tantangan ditengah kesibukan
Ternyata penuh perjuangan untuk paham
Apalagi yang digunakan bukan bahasa awam

Untungnya mesin kopi setia menemani
Espresso dan dopio segera tersaji
Black coffeepun standby menanti
Diklatpun jadi penuh arti

Makasih LKPP dan MCAI
PWC membagi ilmu hakiki
Meski terkadang kernyitkan dahi
Karena bahasa asing jadi pengantar hampir tiap sesi

Berlari ke Hotel Horison ruang burangrang
Forum OPD bidang ESDM berkumandang
Nikmati kopi sambil berdendang
Kopi hitam enak dipandang

Disaat harus bergerak ke Kertajati
Mampir sesaat di rest area Cipali
Cobain Espresso-KFC se-sloki
Ngecash agar semangat kembali.

***
Beranjak menuju ibukota
Tugas lain membawa kesana
Berjibaku tentang sanitasi sebagai pokja
Agar jabar sehat terus berjaya

Senyum berseri di KA Priority
Membawa sebotol cold brew sejati
Kiwari farmer sajikan janji
Manglayang Karlina yang bikin pasti

Tiba di Gambir mencari kopi
Temukan pilihan di sudut kiri
Dunkin black coffee adem sendiri
Nikmati rasa tak perlu sensasi

Di Arya duta tugu tani
Cold brew kembali beraksi
Bersanding dengan espresso satu sloki
Tak takut dengan apa yang terjadi

Belum tuntas hilangkan resah
Karena ternyata harus berpindah
Akhirnya ke meja ini hijrah
Bersama kolam renang yang basah

Kembali ke ruang rapat, Kopi hitam ala panitia tersaji
Rasa sederhana tapi nambah lagi
Semua harus disyukuri
Barulah berkah menanti.

Minggu I-II Maret 2018 (AKW).