Kopi & kaktus

Menikmati kopi sambil memakan.. eh memandang kaktus kecil.

Photo : Kopi & Kaktus / dokpri.

CISARUA, akwnulis.com. Kopi dan Kaktus secara utuh memang sulit berteman kalau dilihat dari sudut pandang rasa, tapi jika bersua dalam frame photo yang ada, maka chemistry akan terjalin perlahan tapi pasti, seakan saling melengkapi dan menghadirkan keserasian dengan berbagai arti.

Tapi kaktus ini tidak berduri kawan, beda dengan mawar, kalau mawar dibalik semerbak harum dan aneka warna dan bentuk yang indah maka dipastikan duri meruncing selalu hadir.

Serius ada kaktus tidak berduri?”

Serius donk, namanya adalah ‘Sukulen‘, ini adalah tanaman keluarga kaktus yang memang tidak berduri. Jadi tetep dapat disebut kaktus, gitu lhooo….

Udah ya urusan kaktusnya…

Photo : Cafe Hawu Kebon / dokpri.

Sekarang tentang kopinya adalah kopi ‘biasa‘ yang ditubruk dengan air panas di dalam cangkir. Nubruknya juga pelan-pelan, karena kalau terlalu keras nubruknya khawatir kopinya nanti terjengkang dan ketakutan… 😁😁😁.

Disajikan jelas tanpa gula karena requestnya kohitala. Tetapi jangan tanya rasa, karena rasanya jelas-jelas pahit karena ini memang kopi biasa…. ciri-cirinya sih flat, pahit datar dan tanpa aftertaste apalagi acidity… jelas ini bubuk kopi robusta.

Tetapi dengan suasana cafe yang menggunakan konsep bangunan tradisional sunda, maka kerasa adem dan tenang dalam menikmati berbagai sajiannya…. karena memang bukan hanya kopi, pesan yang lain donk.

Sebagai kawan sajian kopi kaktus ini, dipesan juga pisang goreng dengan taburan bubuk gula merah…. maknyooos pisan. cucook deh dengan kopi pahit yang tersedia.

Photo : Barisan Kaktus Sukulen / dokpri.

Balik lagi ke kaktus sukulen, maka satu area dengan cafe hawu kebon ini adalah area wisata tanaman yang sangat luas, dimana terdapat lebih dari 1000 jenis tanaman hadir disini, penasaran?.. ntar tunggu tulisan berikutnya yaa.

Sukulen ini banyak kawannya termasuk yang import dari korea selatan sanah…. saya mendapatkan sukulen mini ini adalah souvenir setelah membayar biaya masuk area tanaman dan berjalan-jalan di taman bunga yang begitu indah.

Gitu cerita super singkatnya guys, have a nice weekend.

Selamat berhari minggu dan biarkan keluarga mengatur waktumu. Wassalam (AKW).

***

Lokasi :
Cafe Hawu Kebon
Jl. Kolmas No. 305 Kertawangi
Kec. Cisarua KBB 40551
WA 082121723949
(di seberang pintu masuk ke area wisata Curug Cimahi).

Hayang Ngudud – fbs

Tos gaduh kahoyong mah, diusahakeun ogé diihtiaran.

Pepedut masih ngaladud basa Uing teu pupuguh hayang udud. Ragamang ramo mapay galar, néangan puntung samsu sésa kamari
Cep! Ramo geus nyekel pageuh puntung. Culang-cileung can manggih panékér, padahal geus aya tempatnya, dina juru galar deukeut jandéla, nyempod.

Suwung.

Teu loba pikiran, cengkat tuluy ka dapur. Geuning teu manggih, atuh kapaksa Ă©lmu pamungkas. Puntung dina biwir tuluy ngadeukeutan hawu. Lalaunan.

Puuh..
Puuh..

Seuneu tina hawu ngaléntab kana beungeut. Puntung hurung, kenyooot.

Halis, janggot, godég jeung kumis ngilu béak da karérab. Sakabéh bulu tutung géhéng, tuluy muruluk. Uing nyenggé bari meakeun puntung, nikmat pisan.

Hawu nempokeun bari geregeteun, hayang ngarérab sakabéh bulu dina awak Uing, méh lantis jeung beresih ceunah.

Uing nyingkah muru ka pangkĂšng, nyabakan galar. Alhamdulillah meunang deui, genep puntung, opat samsu dua jarcok. Bagja, ngudud bisa dituluykeun. Tuluy ngadeukeutan eunteung, ngeunteung. Uing ngagoak kapiuhan. (AKW).