Fiksi Dini Hari.

Sebuah cerita fiksimini tercipta, sambil menggendong anak tercinta.

CIMAHI, akwnulis.com. Tengah malam terbangun oleh rengekan si kecil yang badannya mendadak panas. Langsung semua posisi siaga, sesuai dengan posisi masing-masing. Pilihan digendong ayah adalah yang terbaik, meskipun ibundapun sibuk nyiapin obat, air minum hangat dan tetap terjaga hingga adzan shubuhpun tiba.

Sambil menggendong tubuh si kecil yang panas, terasa kekhawatiran menjalari sanubari. Berharap segera sembuh seperti sediakala dan sehat kembali.

Hampir 2 jam menggendong dan mengayun perlahan tubuh anak tercinta, sesekali ada rengekan dan sisanya memeluk erat leher ini, dia berusaha tidur tapi tidak nyaman karena tidak enak badan. Perlahan duduk di kursi dengan posisi tetap menggendong, anak kecil mulai terlelap.

Di kala akan ditidurkan, sang anak menolak dan merengek, akhirnya kembali diayun dan digendong untuk ke sekian kali… lalu kembali duduk di kursi.

Sambil duduk menggendong di kursi, tiba-tiba sebuah ide selarik tema hadir depan mata. Ide yang berbeda dengan basis ‘dilema‘, tak banyak tanya, sambil menggendong anak tercinta, segera menulis di smartphone sebuah cerita fiksi singkat dalam genre bahasa sunda.

Silahkan…..

Fikmin # Bagja Sulaya #

Peuting nu simpé ngajaul haté. Méré hariwang nu matak lewang. Sakedapeun ngarénghap, karasa beurat. Bangbaluh hirup beuki numpuk, abot nandangannana.

“Geura kulem Akang, tos ulah seueur émutan” soanten halimpu gigireun ngagedékeun haté. Tapi lain salsé kalah ka beuki lungsé. Gerentes téh, “Duh Gusti hampura.”

Garanyam ramona ngusapan kana tonggong, teras karaos angkeut kareueut napel kana lebah punduk, “I love u, darling”
“I love u too” Uing ngajawab rada ngageter, uteuk mah ngapung meuntasan sagara, ngeukeupan budak jeung indungna.

Saminggu campleng ngabaturan dunungan, bari kudu ngalayanan sapuratina. Iman jeung satia ukur jadi basa, nu penting bisa balik ka imah bari angkaribung dunya.

“Hatur nuhun Pah, usaha téh geuning mucekil, Si Ujang tiasa transfusi ogé kémoterapi, tuh segeran ayeuna mah” Jikan nyarios bari marahmay. Uing unggeuk bari imut, soca bareubeu neuteup raray murangkalih nu getihan deui sanajan masih teu walakaya. “Énggal damang Jalu.”

***

Itulah selintas kisah fiksi yang berhasil dibuat sekaligus menemani diri ini hingga pagi hari.

Jangan baper dengan jalan cerita yang ada, ini hanya fiksi, kisah rekaan yang idenya datang tiba-tiba dan datang begitu saja. Tak usah pula dihubung-hubungkan, ini hanya fiksi, baca dan nikmatilah.

Alhamdulillah, panas tubuh anak tercinta berangsur kembali ke suhu normal. Insyaalloh sehat kembali seperti sediakala. Wassalam (AKW).

Gendong istri yuk

Silaturahmi RT dan hikmah pahala bagi suami yang gendong istrinya.

Minggu pagi adalah hari keluarga, bangun pagi sholat shubuh, lanjut untel-untelan sama anak istri. Becanda atau mungkin akhirnya terlelap lagi. Hanya saja ternyata tidak sebebas yang dibayangkan karena undangan silaturahmi halal bihalal RT sekitar rumah serta undangan pernikahan kolega telah mengingatkan untuk beranjak dari comport zone meluk bantal istri dan anak, bergeser mencari selarik handuk untuk menemani pasca membilas diri.

Silaturahmi di RT sekitar rumah menjadi urusan prioritas karena merupakan moment yang langka. Karena senin hingga jumat berangkat pagi pulang petang & sabtu jika tidak ada tugas maka mengantar istri yang bekerja, minggunya jadwal keluarga. Maka bertemu tetangga hanya sebatas say hello saja. Tidak sempat berkongkow ria ngadu bako baceprot durarang duraring.

Maka bersama istri dan ibu mertua hadir bersama, bersukaria karena kembali bisa bersua dengan para tetangga.

Tepat pukul 10.00 pagi, MC memulai acara dilanjutkan lantunan ayat suci alqur’an serta saritilawah yang petugasnya para tetangga. 

Lalu parade sambutan dari para pemimpin mulai dari Pak RW, Pak RT hingga sepatah kata dari tetangga yang akan menunaikan ibadah haji tahun ini.

Acara pokok adalah Tauziah oleh Ustad Zaenal Abidin yang energik serta bersuara merdu membawa hadirin begitu terlarut dengan rangkaian kata dan kalimat yang mengupas aturan agama dalam keseharian.

Halal bihalal adalah istilah yang merupakan genuine product made in Indonesia. Kenapa?…

Karena istilah ‘Halal Bihalal‘ tidak akan ditemukan di negeri arab ataupun di negara timur tengah lainnya karena bukan bahasa arab. Meskipun maknanya jelas adalah sebuah momen silaturahmi saling bermaaf-maafan pasca bulan ramadhan berakhir.

Bulan ramadhan adalah ajang pelatihan, diklat kepribadian secara komprehensif, tarbiyah riyadhoh dimana hasilnya itu akan terlihat di bulan syawal dan bulan-bulan berikutnya. Apakah masih shaum sunnah, qiyamul lail, tadarus, berzakat serta perbuatan baik lainnya seperti di bulan ramadhan atau tidak?, berzakat adalah ciri kepedulian kepada sesama.

Lalu pasca ramadhan kita malah kembali ke kebiasaan awal?… berarti diklat ramadhannya belum berhasil.

Ada sebagian ulama menyampaikan bahwa ciri seseorang yang mendapatkan malam lailatulqodar adalah seseorang yang amaliyahnya semakin baik di bulan syawal dan bulan-bulan seterusnya.

Beranjak kepada silaturahmi tadi, jangan dulu berkoar untuk menjaga hubungan baik dengan tetangga sebelum dengan orang terdekat di rumah dulu silaturahmi terjalin sempurna. Akan berwujud keluarga harmonis dan bahagia.

Rasulullah mencontohkan kedekatan dengan istri itu adalah senantiasa menyebut atau memanggil istrinya itu dengan nama yang penuh keindahsn dan rasa cinta. Mendudukkan istri diatas pangkuannya sambil melantunkan bacaan ayat suci Alqur’an. Kerennn dech.

Sekarang bagi yang sudah berkeluarga maka belajarlah menggendong istri masing-masing dengan syarat ikhlas dan ridho. Ada hadits menyebutkan bahwa jika seorang suami menggendong istrinya maka dosa suami akan diampuni seberat berat badan sang istri. Jadi bagi para istri yang montok bin gemuk tidak perlu gamang diet mati-matian karena justru makin berat sang istri makin banyak dosa suami yang diampuni, dengan syarat sang suami mau ngagandong dengan tulus & ikhlas.

Sebaliknya untuk sang istri ada juga pahala besar yang bisa dilakukan di rumah masing-masing. Secara mendasar bahwa tugas mengurus anak, mengurus rumah, mencari nafkah adalah tugas & kewajiban suami. Tugas istri simpel sekali. Syarat masuk surga bagi seorang istri ada 3, yaitu : taat kepada Allah SWT, taat kepada Rasulullah dam terakhir taat kepada suami. Maka hal-hal yang diperintahkan suami wajib hukumnya selama tidak melanggar norma masyarakat dan aturan agama

Apalagi ikhlas menjalaninya. Mencuci pakaian suami dengan ikhlas maka mendapatkan 1000 pahala, 1000 kebaikan dan 1000 ampunan dosa. Tinggal dikalikan saja, apalagi jika nyuci baju suami yang bejibun. Atau lebih mantap lagi jika sang istri memandikan suami.

Kembali kepada momen silatutahmi pasca lebaran maka yang diharapkan adalah peningkatan ibadah dan amaliyah kita di bulan syawal & seterusnya hingga kita semuanya adalah hamba yang cumlaude dari diklat ramadhan sebulan penuh.

Acara halal bihalal ditutup dengan musafahah salam-salaman. Tidak sempat mencicipi makanan yang tersaji karena harus segera mengejar waktu memenuhi undangan pernikahan di pusat Kota Bandung.

*) Sumber Photo & Video : dokumentasi pribadi.

Wassalam

Wassalam WrWbr

@andriekw Argoparahyangan 120717