KOPI & TEMAN DI TENGAH MALAM.

Tengah malam dan bikin cènghar.

BULAK LAUT, akwnulis.com. Mata hampir terpejam dikala suara lembut mengganggu pendengaran.

Trek’

Langsung reflek terbangun dan menuju sumber suara di dekat pintu masuk. Tidak ditemukan apa-apa. Jam di smartphone pukul 23.32 wib. “Ah ganggu aja, baru mau terlelap” gerutu mulut tanpa suara. Segera beringsut ke tempat tidur dan mencoba melelapkan diri. Karena raga ini perlu istirahat setelah seharian hingga malam berkeliling dan diskusi atas nama tugas negara.

Trek

Kembali suara lembut seperti batu kecil mengetuk lantai marmer terdengar keras di malam inj. Jadi segar bin cenghar, padahal baru satu jam saja terlelap ditemani keheningan malam.

Jadi penasaran, pelan – pelan bergerak. Siapa tahu memang ada sesuatu yang ‘menemani‘ di kamar hotel saat ini. Nafas ditahan dan dikeluarkan pelan, suasana hening dan sesaat kelengangan menguasai suasana.

Tiba-tiba, ‘Trek‘ ada lagi suara itu dan di belakang sofa. Wah kayaknya harus mengendap-endap untuk menemukannya. Perlahan kaki kanan turun diikuti kaki kiri. Lalu badan dan kepala serta lengan perlahan meraih sofa dan melihat ada apa di belakangnya.

Jreng!!

Lantai belakang sofa tidak ada apa-apa, tetapi ada satu benda yang menarik perhatian. Satu kulit kerang teronggok di lantai.

Sesaat terdiam, dan berfikir keras. Penasaran kulit kerang di lantai dilihat lagi. Tapi tetap terdiam. Duh jangan jangan…

Tapi otak rasional ini memberitahukan bahwa harus tetap tenang meskipun malam tetap serasa mencekam.

Trek

Eh suara itu ada lagi, dan tetap berasal dari belakang sofa. Bergerak perlahan mengintai dan kembali mengendap… hap tertangkap basah. Ternyata kerang tadi berpindah tempat. Berarti ada isinya.

Langsung dipungut dan pas dibalik, ada jari jemari lembut berwarna kemerahan. Binatang kecil lucu kumang sembunyi dibalik kulit kerang. Ternyata ini yang sejak tadi menghasilkan suara ‘Trek Trek Trek’ tadi adalah pada saat kumang ini sembunyi dan kulit kerang menyentuh lantai.

Tapi, ngantukku telah hilang tergantikan kesegaran akibat mengintai kumang yang mungkin juga kesepian dalam kesendirian. Akhirnya diputuskan untuk menyeduh kopi dengan manual brew V60 yang sengaja membekali diri dengan peralatan sederhana langsung dari bandung.

Kumang diangkat dan dibiarkan bermain bergerak di lantai sambil sesekali dilihat. Lalu prosesi kopi terjadi hingga akhirnya tuntas menjadi sajian  harum khas arabica papandayan wine… segeeer.

Maka dini hari ini diisi dengan keharuman dan kesegaran ditemani kawan kecil yang imut dan menggemaskan. Tidak lupa diabadikan dengan sebutan KOPI KUMANG.

.

Srupuuut, Alhamdulillah. Setelah itu kembali bisa terlelap dan kumangpun beristirahat. Besok pagi akan dibawa kembali ke pantai dimana selayaknya tempat sebenarnya.

Trek

Ada suara lagi di kamar mandi, tapi raga ini sudah terlelap bersama mimpi bercengkerama bersama kumang di pantai timur di bawah jembatan merah. Wassalam (AKW).

***