Manisku

Manis itu tergantung…

Photo : 3 gelas es teh Excelso Paragon / dokpri.

JAKARTA, akwnulis.com. Rasa manis yang dihadirkan oleh gula cair dipadu es batu yang menari seksi melengkapi rayuan kesegaran siang ini, semua hadir dalam gelas kaca penuh cinta, bukan hanya satu gelas… malah sampai gelas ke tiga 🤣🤣🤣.

Tapi, manis gula sudah lama tak pernah dicoba. Bukan alasan penyakit atau banyak gaya, tetapi ternyata sudah mendapat pencerahan bahwa manis itu bukan hanya dari gula, tetapi berasal dari wajah yang bersahaja… ahaaaay.

“Pesan apa kakak?” Pertanyaan lembut sang pelayan none excelso memberi tambahan rasa manis yang berbeda. Tapi itu memang sudah tugasnya, ya…. tinggal pesan menunya dan tunggu kehadirannya.

Seiring detik berlalu, dentang hati juga melaju, bergerak ritmik sesuai SOP, mengikuti alur yang sudah begitu teratur.

Photo : Espresso Excelso / dokpri.

Maka, tanpa berlama-lama secangkir espresso menjadi pilihan utama ditemani segelas latte sebagai penyempurna. Suatu kombinasi tepat untuk memperlancar suasana dalam membahas masa depan lembaga.

Diskusi bergulir dengan tema penjaminan, tepatnya penjaminan kredit. Jikalau suami harus menjamin anak dan istri selamat dunia akhirat secara bersama-sama hingga akhirnya berkumpul bersama di surga, maka penjaminan kredit adalah juga bagian ‘public service obligation’ dari pemerintah khususnya dalam pemberdayaan pembiayaan UKM dan usaha mikro sehingga mampu berusaha lebih baik dengan status ‘bankable‘.

Diskusi berlanjut diselingi teh dan kopi yang disruput, opini dan pemahaman untuk menterjemahkan aturan bisa saja berbeda, tetapi dengan diskusi bersama maka bisa saling memaknai dan memahami duduk persoalan yang terjadi. Selamat menjalani hari. Wassalam (AKW).

Kopi Brazilian Santos

Menikmati kopi sambil menelusuri kenangan.

Photo : Brazilian Santos Excelso no sugar / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Gerimis menerpa, terasa begitu syahdu ditemani mendung yang menggelayut manja dalam suasana hari minggu, hari keluarga.
Kami bertiga melesat membelah jalanan yang lengang menuju satu tujuan di Kawasan Sukajadi Bandung.

Sambil menyetir, pikiran menerawang dan cerita masa awal pertemuan dengan istri tercinta yang sedang duduk di jok kiri inipun tergambar jelas.

Diawali dengan chat via bbm yang diberikan seorang kawan, sepakat bertemu tanpa tendensi dan tanpa target tertentu, tujuannya ketemu aja, udah gitu.

Pertemuan itupun sebetulnya perintah… saran dari ibunda, sesaat setelah memperlihatkan photo gadis cantik berkerudung yang tersenyum dengan latar belakang rindang dan menghijaunya sebuah taman.

“Ajak ketemu aja, ntar jikalau sudah jumpa, lapor lagi sama ibu”
“Iya bu”

***

Tempatnya adalah sebuah cafe, yaitu Cafe Excelso di daerah Sukajadi.

Singkat cerita, pertemuan itu terjadi. Tanpa banyak basa basi, bertemu, berkenalan dan pesen cemilan serta sajian cappucino plus hot chocolate. Ngobrol ngaler ngidul seolah kawan lama. Apalagi ternyata, banyak hobi yang mirip sehingga perbincangan selalu miliki bahan untuk terus berlanjut.

Padahal awalnya hanya berjumpa sesaat, minum dan ngobrol sebentar, trus melanjutkan kehidupan masing-masing.

Ternyata, 3 jam lebih berbincang hingga datangnya waktu sholat asyar. Kami akhirnya berpisah, kembali ke aktifitas masing-masing.

***

Malam harinya, segera menemui ibunda dan ayahanda. Sampaikan hasil perjumpaan tadi. Cerita apa adanya.

“Alhamdulillah, kita minggu depan bertemu ibunya untuk silaturahmi” kata ibunda, ayahanda tersenyum meng-amini.

Aku yang melongok, “Secepat itu Bunda?”

“Iya” jawaban singkat ibunda menjadi momen penting dalam hidup ini. Karena tanpa banyak cerita, sebuah perjalan hidup menyempurnakan ibadah segera dimulai.

45 hari kemudian, prosesi lamaran dilangsungkan dan berlanjut ke acara akad serta resepsi pernikahan.

“Ayahh… awas kelewat!!!” Suara istriku membuyarkan lamunan, karena tujuan hampir terlewat.

***

Itulah kisah awal perjumpaan singkat kami dan mewujud menjadi keluarga kecil yang bahagia. Apalagi dengan hadirnya anak sholehah, Ayshaluna. Semakin lengkap kehidupan ini.

Photo : Sajian Chef’s Salad Cafe Excelso / dokpri.

Sekarang di cafe excelso, menikmati bersama makanan dan minuman yang tersedia di menu. Diriku, seperti biasa sajian kopi tanpa gula dengan pilihan beannya adalah Brazilian santos.

Hanya agak sulit mengidentifikasi rasa karena pembuatannya menggunakan mesin. Tapi tidak apa-apa, hanya body boldnya yang terasa sementara acidity dan fruitty versi bungkusnya…. kurang dapat di eksplorasa eh rasi.

Menu makan siangnya adalah Chef’s salad. Lengkap eta mah, sayuran, ayam asap, tomat chery, keju, mentimun, kol ungu dan sebagainya aja. Pokoknya banyak sayurannya. Wassalam (AKW).

Excelso Arabica Gold

Sekarang manual brew dulu Arabica Gold Excelso ah… bener nggak rasanya sesuai yang tertera di kemasannya.

Sebuah merk excelso Arabica Gold memberi sensasi malam ini. Spicy and Tangy menjadi tagline produksi PT Santos Jaya Abadi, Sidoarjo Indonesia ini. Body 60%, Acidity 60% itu yang tercantum dibungkusnya.

Percaya?… jangan ah. Mening coba dulu.

Seperti biasa, berV60 dengan seduhan air 90 derajat celcius. Tidak lupa filternya di basahin dulu dan airnya dibuang untuk membersihkan dulu larutan yang mungkin masih tersisa di filter sebelum dilakukan manual brew. Putaran standar searah jarum jam hasilkan cucuran air kopi yang aduhai.

Hasilnya dituang dalam dua gelas kecilku dan ditemani sisa bean yang ada segera diabadikan dengan Samsung A5.. cetreek… jadi dech photo diatas tadi.

Oh iya nggak lupa untuk latar belakang dan alasnya digunakan bekas kalender berwarna putih… jrenggg.

Setelah di icip-icip kumur dikit.. lumayan aciditynya medium-high dan Body medium, aroma juga lumayan. Tastenya ada sedikit fruitty tapi tidak mengarah rasa tertentu, agak sulit mendefinisikan.

***

Satu kesimpulan adalah dibalik kepahitan itu ada aneka rasa yang menyenangkan. Dan yakinlah bahwa pahitnya kopi bisa mengalihkan pahit getirnya kehidupan ahaaay…

Sebuah proses tidak akan menghianati hasil. Prosesnya panjang dan pake hati, hasilnyapun tidak mengecewakan.

Hatur nuhun. (AKW).