Berenang eh Bekerja di Fave Hotel Tasikmalaya

Bekerja dan berenang di Kota Tasikmalaya…

Photo : Kolam renang di pagi hari / dokpri.

TASIKMALAYA, akwnulis.com. 2 minggu lalu mengulas salah satu kolam renang di Hotel Metro Tasikmalaya, ternyata perintah tugas kembali mewajibkan diri untuk menjejakkan kaki kembali disini. Alhamdullillah, dengan momen yang berbeda bisa kembali menjelajah di kota bordir dan baso ini.

Tetapi tentunya kembali kepada tagline ‘Ngopay dan Ngojay’, maka sasaran terdekat adalah keberadaan kolam renang di hotel ini, Hotel Fave Tasikmalaya.

Tiba di hotel segera menuju resepsionis dan mendapatkan kunci kamar masing-masing. Lalu bergerak ke lift dan menuju lantai yang sudah ditentukan. Menyusuri lorong dalam kondisi mata dan badan yang terasaaaa…. remuk setelah melewati perjalanan di tengah malam selama 3 jam.

Yup karena bejibun tugas sehingga maksain berangkat jam 22.30 wib, tapi itulah jalannya kehidupan… hingga tiba tepat jam 01.00 wib di hotel Fave Tasikmalaya ini.

Pas buka pintu kamar, masukan kartu kunci kamar.. dan bray… lampu menyala… agak melongo karena dua tempat tidur yang disediakan sudah terisi. Yang satu melotot dan satu lagi berkacamata.

Photo : Senyum ceria menyambut di kamar hotel / dokpri.

Omaygaad…. buru2 tarik nafas dan kucek-kucek mata…. ternyata hanya bantal lucu bertema wajah dengan warna2 yang ceria… sugan teh naon.

***

Pagi hari saatnya menyapa hari tanpa banyak tanya, segera meluncur ke lantai 2 dimana kolam renang itu berada… Tadaaa.

Kolam renang berbentuk geometris dan masuk kategori sedang mengecil…. “Jiaaah ukuran apaan tuh?”

Ukuran suka-suka aku ah, usil amat.

Kolam renang ini hanya diperuntukkan bagi tamu yang menginap saja dan disampingnya adalah ruang meeting serta terdapat kedai mini untuk sekedar minum alakadarnya.

Photo : Mengintip kolom renang dari kamar hotel / dokpri.

Yaa… lumayan buat refresh di Tasikmalaya, itupun klo sempet dengan bejibun agenda tugas memang sangat kecil kemungkinannya. “Tapi wajar khan diusahakan…..?”

Terdapat dua kolam yang sebenernya bersatu memanjang, tetapi terbagi untuk area kolam renang anak dengan kedalaman 0,5 meter dan kolam renang dewasa kedalaman 1,2 meter.

“Kok tahu sih?… nyebur yaaa?”

“Ih kepo, emangnya gue meteran, bisa otomatis ngukur kedalaman” jawabku agak ketus.

“Hahahahaha”.... tawa puas menggema, diriku cemberut, tapi perlahan tersenyum dan tertawa bersama.

Saling ejek sesama teman mah biasa… ntar dibalas ah.

Oh iya, airnya dingin yaa…. tetapi airnya terlihat bening dan bisa lihat ke dasar kolam yang membiru dengan jelas. Water tesnya stabil di ph 7,0-7,6 dan cl 1,5. (Keren khan bisa hafal sampai angka-angka, padahal khan tinggal baca di papan indikator hehehehehehe).

Hayu ah berenang dulu… eh salah, hayu kita bekerja dulu. Wassalam (AKW).

Mobil Dines – fbs*)

Kahoyong pagujud sareng kanyataan, tapi…

*)Fikmin = fiksimini basa sunda.

TASIKMALAYA, akwnulis.com. Karék gé cengkat di Mushola, kareungeu aya nu nyalukan, “Amang, geura kempel di aula, aya gempungan dadakan”

Teu burung unggeuk bari ngahuleng, “Aya naon yeuh, boa-boa aya urug atawa banjir deui.” Rurusuhan disapatu tuluy muru ka aula.

Dikawitan ku ngadugikeun progrés targét padamelan, teras kana kalimah panutup, “…. bapa ibu miwah sadérék sadaya, intina mah kitu nya. Ieu mah kawijakan Simkuring nu ayeuna nyepeng amanah janten pupuhu di dieu. Pék kendaraan dines rék dipaké mun keur poé peré. Nu penting mah laporan ka nu pikét!” Biantara pamungkas bapa KCD énggal dikeprokan ku sadayana, atoh pisan.

Mang Darma tungkul ngaheruk bari carinakdak. Rasa pagaliwota dina manah. “Nuhun Ya Allah, du’a Uing dikobul saharita”

Ayeuna mah kawijakan dunungan énggal, dipasihan kesempatan tiasa nganggè mobil dines séwang-sewangan upami dintenan peré.

Mung nu matak bingung, mobil dines Mang Darma téh merkna Komatsu Backhoe, jaba banna keur kempés. Mang Darma ngajeten ngaraga meneng. (AKW).

Kuli-ner di Kota Padang

Kuli sambil kuli-ner di Kota Padang…

Jadwal siang begitu padat sehingga tak sempat untuk beranjak dari tempat acara. Maka malam hari menjadi pilihan alami, untuk beredar mencari makanan yang ada di Kota Padang Provinsi Sumatera Barat.

Judul resminya ikutan jadi perwakilan peserta ‘Konreg-OPSDA Wilba’ … panjang kan?
Singkatan dari Konsultasi Regional Operasional dan Pemeliharaan Sumber Daya Air yang digawangi sama Dirjen Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri.. ntar ah laporannya, sekarang balik lagi ke makanan dan minuman yaaa cekidot.

Pertama, rendang dan ikan. Nggak nyari diluar soalnya makan siang dan makan malam di hotel Grand Inna Muara juga ada, dan rasanya nikmat..

“Ah Lu mah enak melulu, nggak rame’ Sebuah komplen menghembus di telinga. Nggak pake lama dijawablah dengan sok bijaksana, “Bukan salahku bro, buatku makanan itu hanya dua pilihan, nikmat dan nikmat bingiiit…”

“Ah Lu bisa aja….”

***

Sesaat malam menjelang, belum bisa keluar area hotel karena acara pembukaan masih berlangsung… sudah elekesekeng (Nggak betah duduk. Bahasa sunda).

Akhirnya… jam 22.30 wib acara kelar dan…. cussss segera keluar hotel, apalagi dianter dan disopirin langsung sama Kepala Balai DAS Agam… (kebetulan nebengers, diajak sama Pa Kadis Kehutanan)…

Jadilah menikmati kuliner kedua di Kota Padang, yaitu Sop Durian… uuuh Yummmy…… dilanjut sepiring Sate Padang dengan kuah khasnya yang penuh rasa rempah menghangatkan hati dalam suasana kekeluargaan.

Dilanjutkan Ketiga adalah Durian dan ketan… awww.. ‘Awas Kolesterol!!’, tapi ….. sesuai arahan Gubernur Sumbar Bapak Irwan Prayitno disaat Acara pembukaan, “Jangan takut para hadirin, semua makanan di Kota Padang tidak ada kolesterolnya, selamat menikmati. Kolesterol itu adanya di Laboratorium”

Di daerah Ganting Kota Padang bersua dengan pedagang durian. Meskipun bukan musimnya, tapi ada pasukan durian dari luar Sumbar..
Lagian aku mah rumus yang tadi… pilihan hanya 2, enak dan enak bingiiit.

Segera menikmati si buah harum berlemak, tak lupa mencomot ketan bertabur parutan kelapa… nikmaat, lupakan diet dulu yaa.

Nyam
Nyam
Nyam…..

Akhirnya lewat tengah malam baru bisa kembali ke hotel dengan perut kenyang dan hati was was hehehehe… takut kolesterol.

***

Keempat adalah Roti Jhon, kedainya di pinggir jalan sebrang hotel. Harganya 26Ribu yang kecil dan yang besar 45Ribu dengan aneka tambahan topping seperti sosis, mozarella dan daging.

Karena yang besar sudah habis, maka pesen yang ukuran kecil…. ternyata besarrrr juga lho.

Konsepnya adalah makanan Amrik sonooh… Hotdog. Tapi dinaturalisasi dengan konsep lokal dengan namanya berbau bule, Roti Jhon.

Ukuran kecil ini jadinya 7 potong, bisa buat bertiga lho.

Kelima, ngopiii…. mulai dari kopi pembagian hotel di cangkir putih, espresso panas sambil nongkrong dipinggir kolam renang hingga akhirnya Kopi beneran….. penasaran?.. klik ajaNGOPI di PADaNG…. monggo.

…. bersambung.

Dinas Luar Injury Time

Tugas dinas di penghujung hari kerja sebelum libur panjang itu adalah sebuah tantangan sekaligus perjuangan.

Photo : Pesawat menunggu penumpang, senja hari di Bandara Husein S/dokpri.

“AllahuAkbar… AllaaahuAkbar!..” Kumandan adzan magrib dari smartphone menggema…. seiring dengan pengumuman dari crew kabin pesawat Citilink jenis Airbus 320 – 200 dengan nomor penerbangan QG 825, “Para penumpang yang terhormat telah tiba saatnya berbuka puasa, selamat berbuka puasa.”

Serentak para penumpang membuka bekal masing-masing untuk menyegerakan berbuka puasa. Ada yang minum air mineral, teh botol dalam kotak atau teh botol dalam kotak, sebutir kurma juga yang nggak bekel cemilan… ngumpet di belakang karena berbuka dengan yang maniiiz… ahiiiw.

Sebuah pengalaman baru di bulan ramadhan ini untuk berbuka puasa di pesawat. Kebetulan pesawatnya masih terdiam di Apron bandara Husein Sastranegara menunggu antrian untuk take off menuju ke Bandara Internasional Juanda di Sidoarjo Jawa Timur.

You Pegawai negeri ya? Emang udah mulai mudik?.. khan liburannya mulai senen?” Bapak gemuk yang duduk di samping kiri, baru aja kenalan barusan udah memberondong pertanyaan.

Photo : Para pemudik di Ruang tunggu Bandara Husein /dokpri.

Itu yang menggelitik hati menggerayangi lidah untuk segera menjawab, maklum pakaian dinas masih melekat plus name tag dan pangkat serta barang-barang yang dibawa terlihat ‘angkaribung‘ (banyak tas yang dibawa).

“Bapak mau tau atau mau tau banget?”

Bapak gendut tersenyum, “Pengen tau bangeeet” sambil wajahnya berubah manja. Ahaaay.
Hueeek!!, jadi sebeeel. Tapi ditahan kok, nggak boleh bersikap tidak sopan dihadapan orang tua, takut kualat.

Kami ini dalam rangka program KERAMUD pa”

“Apa itu keramud?”

“Itu program khusus pa, program kerja disaat hari terakhir kerja sebelum libur panjang Idul fitri sehingga bergabung dengan para pemudik seperti bapak, jadi rasanya kayak mudik lho. Nah istilah programnya yaitu Kerja Rasa Mudik disingkat KERAMUD hehehehe”

Bapak gendut itu terdiam mendengar penjelasanku, lalu terkekeh, “Ah bisa aja kaww….”

“Hahaha…..”

Akhirnya kami tertawa bersama, berbincang akrab sambil menikmati menu berbuka puasa versi Citilink….
yang terbang menyusuri langit malam di ketinggian 33.000 kaki… hingga akhirnya landing yang nyaman di Bandara Internasional Juanda Surabaya, Alhamdulillahirobbil Alamin.

Photo : Samwan lagi pesan Takol via aplikasi/dokpri.

Penasaran dengan perjalanan KERAMUD kami?… tunggu postingan selanjutnya guys. Wassalam (AKW).

Kunker Testimoni ke KEK Mandalika NTB

Tulisan singkat giat kunker Tim KEK Jabar ke Kawasan KEK Mandalika di Lombok NTB 5-6 Juli 2017

Laporan Kunker Testimoni Tim KEK Pariwisata Provinsi Jawa Barat tanggal 5 – 6 Julii 2017 ke KEK Mandalika di Kab. Lombok Tengah Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Kegiatan dipimpin Bapak Asisten Ekbang Setda Provinsi  Jawa barat dan diikuti oleh Kepala BP2D, Kepala Biro Dalbang, Kepala Biro SPIBUMD, Inspektorat, DisPerkim, DisOrda, DisPMPTSP, Dirut PT BIJB, PD Jawi, PT. Jasa Sarana, Pemkab Sukabumi, Pemkab Sumedang, KCIC.

Kegiatan Hari Ke I, 5 Juli 2017  

Pertemuan dengan Pemkab Lombok tengah dan Tim ITDC di kantor Bupati Lombok Tengah & Jajaran didampingi Kasubdit Asdep Kemenpar pa Burhan membahas ttg :

1. Best practise Pemkab Lombok Tengah dalam mewujudkan KEK Pariwisata Mandalika hingga terbit PP No. 52 Tahun 2014.

2. Syarat penting KEK pariwisata agar segera terwujud ada beberapa hal yaitu : 

a. Komitmen dan Sinergis  antara  Pemerintah Pusat, Pemprov dan Pemkab khususnya Kebijakan dan regulasi.

b.  Fokus terhadap bidang pariwisata yang tertuang dalam RPJMD serta RTRW.

c. Ketersediaan Lahan yang dimiliki oleh pihak tertentu dlm kondisi clear & clean.

d. Leadership dari Bupati beserta jajaran SKPDnya khususnya Dinas pariwisata, unsur Swasta yang fokus mewujudkan bidang pariwisata serta memahami secara utuh potensi yang dimiliki daerah.

e. Pengusul adalah Badan usaha dalam hal ini BUMN yaitu ITDC (Indonesia Tourism Development Corporation) yg memiliki semangat untuk memajukan daerah.

f. Rencana aksi untuk mewujudkan KEK pariwisata ini juga melibatkan jajaran Forum Komunikasi Pimpinan Daerah baik di level provinsi juga di kabupaten Lombok Tengah.

g. Meskipun APBD terbatas, tetapi SKPD bahu membahu untuk mendukung bidang pariwisata serta melobi provinsi dan pusat untuk dukungan anggaran.

3. AsdaEkbang prov Jabar menjelaskan maksud dan tujuan kunjungan dalam rangka percepatan penyusunan proposal dari 6 KEK pariwisata yang akan diusulkan serta  memperkenalkan Tim kordinasi dan Tim perintis KEK pariwisata di Jawa barat.

Hari ke II, 7 Juli 2017

Kunjungan ke Lokasi proyek KEK Mandalika dan Objek wisata.

1. Pertemuan dg manajemen proyek KEK pariwisata Mandalika yaitu Ibu Indah dari ITDC dan Admintratur KEK mandalika yang dijabat oleh KadisPMPTSP Kab Lombok Tengah menjelaskan tentang  area KEK Mandalika seluas 1.035 Hektar dengan kepemilikan lahan adalah milik pemerintah yang HPLnya dipegang oleh ITDC.

2. Faktor penting dalam pengusulan dan pengembangan KEK pariwisata adalah : 

a. Pertanahan.

b. Infrastruktur & fasilitas kawasan.

c. Kelembagaan & SDM.

d. Perangkat pengendalian administrasi. (Sistem pelayanan perijinan dan sistem pengelolaan kawasan)

e. Investasi

3. Poin penting dalam proses pemenuhan persyaratan pengajuan menjadi KEK pariwisata adalah kristalisasi komitmen khususnya untuk sarana infrastruktur dalam bentuk MOU antara pemda dengan PT PLN terkait ketersediaan listrik, PT Telkom untuk teknologi informasi, PDAM untuk ketersediaan air bersih di kawasan KEK tersebut. MOU tersebut menjadi lampiran penting dalam pemberkasan administrasi untuk menerbitkan PP tentang KEK tersebut. Yaitu terbitnya PP No 52 Tahun 2014 untuk KEK Mandalika.

4. Kegiatan dilanjutkan dengan mengunjungi lokasi pembangunan mesjid dan objek wisata di area KEK Mandalika diantaranya Pantai Kuta lombok dan Pantai Tanjung Aan. 

Demikian laporan kami.

*) Sumber Photo & Video : dokumentasi pribadi.

Wassalam

Wassalam