Kopi Kibuye d’Ambrogio

Menikmati lagi Kopi dari benua Afrika, cekidot.

Menikmati kopi memang bukan harga mati yang musti tiap hari wajib tersaji. Tetapi anugerah Illahi yang selalu membuka pintu rejeki untuk bisa dan dimampukan menikmati secangkir minuman penuh sensasi dan berbalut misteri.

Tulisan kali ini mengulas kenikmatan kopi tanpa gula dari benua afrika sana. Jika sebelumnya udah dinikmati dan dibahas Kopi Afrika Mbirizi-Burundi… Trus Kopi Kamwangi AA – Kenya, nah sekarang kita nikmati Kopi Kibuye-Bukirasazi-Burundi.

Judul awalnya adalah makan siang sama istri dan anak tercintah… ya dengan siapa lagi atuh. Karena merekalah yang menjadi kawan sejati dalam hidup ini juga nanti di akherat kelak…. dan pilihan makan siangnya jatuh ke sebuah restoran eksotik nge-hits di Kota Bandung yakni Restoran Ambrogio Patisserie di jalan Banda Nomor 62 Bandung.. kebetulan pas kesitu ada tempat untuk parkir (biasanya klo weekend, parkirnya penuh mulu…) yang penasaran monggo gugling aja.

Setelah dapet meja dan nggak lupa minta baby chair, peseen makanan dan bla bla bla… (makanannya nggak diulas disini ya, maaf).

Disinilah kenalan sama si kopi Afrika Kibuye. Akang pelayan dengan senang hati ngeliatin dulu biji kopi dalam bungkusnya… tulisan sederhana tapi dengan packing standar sehingga bisa menjaga keutuhan kopi.. (ahayy keutuhan rumah tangga kaleeee).

***

Nggak pake nunggu lama, orderan kopi manual brew V60 Kibuye tersaji. Aromanya terasa lembut menyapa cuping hidung dan memberi rasa nyaman. Nggak lupa diabadikan dulu.. Cetrek!!!

Tapi… agak mengernyitkan dahi karena disajikan dalam poci abu-abu tua lengkap dengan cawan mini berwarna senada, pake tatakan kayu yang warnanya matching plus segelas air putih ukuran sedang yang udah berisi irisan melon eh lemon, buat penetral rasa dan perasaan yaaa….

Serasa minum teh lho.

Tapi bayangan suasana minum teh tergantikan setelah nyeruput kopi di dalam cawan. Aciditynya medium high, body medium dan taste-nya ada selarik rasa floral yang menyejukkan…. nikmaat.

Sampe-sampe dikomplen ibu negara lho, saking seriusnya nikmati dan abadikan kopi… istri tercinta nggak diphoto-photo…. Ampyuuun dech.

***

Itulah sekelumit rasa yang selalu menggelora, menikmati sajian asa dalam segelas.. eh sepoci kopi yang datang dari benua Afrika. Hatur nuhun, Wassalam (AKW).

Ngopi Burundi

Ngopi Bu-rundi duyuu….

Ngopi Burundi dulu yaa….

Jadi, setelah bakbikbek pasca lebaran trus masuk kerja.. tulisan tentang kopi agak keteteran… klo ngopi nya mah teruuuus.

Sekarang…

Segelas kopi sudah tersaji dihadapan, gelas kecil menggoda untuk segera meneguk isinya. Aroma harum menyambar hidung, nikmatnyaa…

Alhamdulillahirobbil alamin…

Sangat wajar karena kita bersyukur karena untuk menikmati segelas kopi arabica tersebut ternyata…

Harus mengarungi jarak yang luar biasa jauhnya… 17.738 km atau klo jaalan kaki diperkitakan 148 hari (versi googlemap). Yup kopi yang dinikmati ini berasal dari daerah Mbirizi Provinsi Kayanza Negara Burundi di Benua Aprika… cekidoot.

Jadi disebutnya Kopi Burundi... bukan kopi Bu Rundi… ntar Pa Rundi marah hehehe

Tapi dengan kemudahan rejeki, teknologi dan perkembangan jaman maka bisa sampai dengan mudah, trus tersaji di meja pribadi di rumah.. nyeduh sendiri pake V60 dan bisa berbagi dengan kakak ipar yang kebetulan lagi liburan pasca lebaran di rumah keluarga.

Untuk aroma begitu harum floral dan acidity medium serta body medium lite… giliran taste muncul apel sedikit asam… over all nikmat untuk dinikmati pemula sekalipun.

Met ngopii mas brow..

Wassalam (AKW).

***

Catatan :
Kopi Burundi di dapet …. eh beli di Noah Barn Cafe di Jl. Dayangsumbi Bandung. Di grinder di rumah putaran 4-6-5, suhu air 87 derajat celcius, perbandingan 1 : 12.