KOPI PENDOPO GARUT

Dari colokan dan kopi hingga gebyar acara garut bersama para penggede dan bupati.

GARUT, akwnulis.com. Ba’da magrib suasana pendopo Bale Pamengkang mulai ramai karena menjadi tempat stop over bagi para tamu undangan. Maka diri ini berusaha menyegerakan diri untuk tiba dengan satu tujuan yang sangat penting dan menyangkut hajat hidup diri pribadi. Karena jika telat, kegalauan akan melanda termasuk membagi rasa khawatir kepada keluarga dan pihak – pihak yang berkepentingan.

Jadi penasaran, jadi ngapain duluan ke pendopo alias rumah dinas bupati?” Pertanyaan kepo kembali menghampiri.

Jawabannya singkat, “Nyari colokan listrik buat ngecharge hape hehehehe”

Ya ampuuun, gitu aja jadi strategis”

Lha memang strategis kawan, karena akan memperpanjang batere hape ini untuk terus hidup dan menemani dalam eksistensi diri. Status medsos bisa update terus, istri nggak khawatir karena whatsapss dua ceklis biru dan dijawab. Bos juga mudah kalau mau menyuruh. Periksa berkas, paraf dan tanda tangan dital bisa berjalan. Transfer urusan cuan bisa lancar hingga kesenangan menulis dan bikin video amatif untuk muncul di kanal youtube-pun tetap jalan. Jadi itu yang namanya strategis kawan, jadi lets go, cari colokan.

Sedikit basa basi dengan petugas protokoler hingga akhirnya menemukan sudut strategis tadi yang terlindungi beberapa meja bundar tempat perjamuan di teras bale pamengkang. Tidak menyia-nyiakan waktu, charger yang sudah siap di saku dikeluarkan. Coloklah dengan ikhlas, cossss.

Bapak mau kopi?” Sebuah penawaran yang begitu dinanti.

Mau atuh neng, jangan pake gula ya”
Sebuah anggukan halus dan senyum tulus terasa menyegarkan di malam ini. Alhamdulillah.

Batere hape mulai terisi, ditandai dengan indikator yang berkedip manja. Lalu dihadapan kembali hadir eneng tadi membawa secangkir kopi asli dan lalawuhnya (teman ngopi) berupa sepiring rebusan campur. Ada jagung, kacang tanah, pisang dan ubi rebus, maknyuuuus.

Makasih neng” Betapa senangnya karena nggak nyangka tanpa disengaja kembali bersua dengan secangkir kohitala, asli lagi kopinya, kopi garut dan tempatnya juga spesial, rumah dinas bupati garut.

Sruputan perdana terasa penuh makna, bodi lembut dan acidity medium high menyapa langit mulut dengan after taste citrun serta dark coklat. Ada selarik manis yang segera menghilang. Tapi over all, sajian kopinya enak pisan.

Kejutan hadirnya kopi ternyata baru kejutan awal, karena beberapa saat kemudian muncul seseorang dan menghampiri sambil menyapa. Ternyata yang punya rumah, Bapak Rudi Gunawan Bupati Garut.

Beliau dengan santainya duduk di area meja bundar dan mulai ngobrol tentang berbagai hal. Diriku agak rikuh karena diberi kehormatan bisa ngobrol langsung dengan bapak bupati sebelum acara resmi dimulai.

Kejutan selanjutnya adalah hadirnya para pejabat lainnya. Mulai dari Danrem 062 Tarumanegara, Dandim garut, Kapolres Garut, Wakil bupati garut, Pimpinan DPRD, pejabat dari Kemenparekraf, Sekda Garut dan beberapa kepala dinas.plus bos aku yang datang juga setelah giat di Pangandaran. Semuanya ngariung berkumpul dan mengitari daku yang lagi diam ngecharge hape. Hehehehe…. akhirnya berusaha gabung dengan pembicaraan para pejabat ini, Bismillah.

Sebuah momentum ngopi yang luar biasa. Diawali dari mencari tempat colokan listrik, lalu disuguhin kopi asli, disapa dan ditemani bapak Bupati hingga akhirnya menjadi tempat kongkow para petinggi garut. Sebelum semua bersiap menuju alun-alun garut dalam rangka Gebyar Pesona Budaya Garut 2022.

Percaya khan, klo datang duluan dan cari colokan listrik itu langkah strategis hehehehe”

Wassalam (AKW).

Gedung Negara Sumedang & Aku.

Ternyata sang waktu begitu cepat berlalu, tapi memori tetap abadi.

BANDUNG, akwnulis.com. Dikala mentari pagi hampir muncul di ufuk timur, maka raga ini sudah bergegas keluar kamar mandi dan bersiap dandan berbenah diri tak peduli hari ini tanggal merah atau tidak. Karena sebentar lagi tugas – tugas telah menanti.

Teeeeeeett teeeeeeet…”

Benar saja, tepat jam 06.30 suara bel panggilan menggema. Kaki melangkah cepat menuju sumber suara dan langsung berhadapan dengan atasan yang menanyakan dengan metode 5W1H.

Apa saja acara hari ini, Siapa saja pendamping dinas yang hadir, Berapa orang tamu yang akan datang, Dimana akan diterima dan Mengapa harus pagi dan siang menerimanya dan Bagaimana teknisnya?”

Berondongan pertanyaan yang langsung diberikan jawaban lengkap dan tegas. Terlihat air muka atasan tidak menegang, tandanya beliau menerima semua jawaban ini dan ditutup singkat dengan kalimat, “Oke dipersiapkan semua dengan baik”

Siap Bapak”

Barulah raga ini balik kanan dan langsung menuju ke dapur untuk bersua dengan menu sarapan serta secangkir teh hangat sebagai mood booster dalam hadapi rangkaian acara yang begitu padat di hari sabtu ini.

Rangkaian acara dimulai di jam 07.30 wib bertempat di alun – alun, dilanjutkan jam 10.00 menuju ke daerah Darmaraja dengan judul peresmian puskesmas hingga kembali ke gedung negara dan pukul 14.00 wib menerima tamu dari tokoh nasional didampingi para kepala dinas dan asisten dilanjutkan pukul 16.00 menerima audiensi seniman dan budayawan hingga dilanjutkan malam harinya berdiskusi tentang pengembangan konsepsi pembangunan di kampung toga bersama beberapa komunitas dan tokoh masyarakat, sambil bermalam minggu menikmati city light kota Sumedang.

Ternyata …

…..itu adalah memori 20 tahun yang lalu… oh my God, betapa berkah perjalanan waktu begitu ajaib. Serasa semua itu baru terjadi kemarin. Alhamdulillah Ya Allah diberikan berkah waktu yang menakjubkan. Semoga terus diberi kesempatan umur yang panjang penuh keberkahan.

Memori 20 tahun lalu dikala ditugaskan mengabdi menjadi ajudan bupati Sumedang yang penuh dinamika serta suka duka menjadi pondasi dan pijakan awal untuk meniti karier menjadi birokrat muda hingga saat ini. Menjadi ‘buntut gajah‘ alias ajudan Bupati yang tinggi besar, tegas serta penuh wibawa, Bapak Drs. H. Misbach yang memegang jabatan bupati sumedang periode 1998- 2003.

Maka berada di gedung negara Sumedang kali ini begitu sarat makna. Terima kasih bapak Bupati Sumedang saat ini, Bapak Dony Munir yang berkenan mengundang untuk hadir disini menikmati dan memaknai kenangan masa lalu. Juga terima kasih kepada bapak Kadisparbudpora dan Kabid pariwisata kab sumedang yang juga dulu pernah mengabdi menjadi ajudan bupati sumedang meskipun berbeda periodesasinya.

Raga bergerak menyusuri ruang tengah gedung negara, menatap kursi – kursi dan penataan cahaya yang menguatkan makna sebuah kenangan. Berjalan ke aula depan gedung negara, kembali disuguhi suasana tenang dan jendela-jendela kaca yang pernah menjadi saksi pontang pantingnya seorang birokrat muda untuk mendampingi pak Bupati yang selalu tegas plus perfeksionis.

Ahh… tak habis kata untuk terus berceritera. Namun biarlah kenangan lengkapnya menjadi memori indah yang tersimpan di kepala serta sebagian dititipkan di berbagai tempat di gedung negara.

Maka beberapa pose penting sedang berdiskusi di kursi bapak bupati dikala memimpin rapat di ruang tengah gedung negara, yang diperankan bersama kabid pariwisata sumedang menjadi replika kenangan yang tak ternilai serta penuh makna. Lalu berpose sendiri dengan berusaha hadirkan senyum terbaiknya. Alhamdulillairobbil alamin.

Tidak lupa juga mlipir ke belakang melewati pintu keluar dan menikmati sentuhan semilir angin di pinggir kolam besar yang dikenal dengan ’empang gedung negara’ serta ditengah terdapat bangunan mushola yang sering menjadi tempat favorit untuk kontemplasi diri, 20 tahun lalu. Wassalam (AKW).

Kopi Cerbon.

Sruput dulu…

CIREBON, akwnulis.com. Bukan dilihat dari hitamnya kopi, tapi ada faktor lain yang perlu menjadi dokumentasi. Itulah salah satu daya tarik menulis tentang kopi, banyak faktor yang melingkupi.

Kopi ini jelas jenis bean biasa, yang pasti robusta, pahitnya khas tanpa rasa lainnya. Tapi dibalik kepahitannya tersimpan pembeda, yaitu cangkir yang disajikannya. Cangkir keramik putih berlogo… eh lambang.

Pasti langsung di zoom, lambang apa?… ini lambang pemerintah Kabupaten Cirebon dengan ‘Rame Ing Gawe Sepi Ing Pamrih’ adalah motto ksatria yang giat bekerja keras dengan harapan yang suci.

Selamat menikmati secangkir kopi dinas, sambil menunggu saat yang tepat membahas sebuah perubahan kelembagaan yang penuh dinamika.

Sruputtt, Wassalam (AKW).

Mesjid & Pendopo Cianjur

Menjejak di rumahMu dilanjutkan berdiskusi tentang sesuatu.

Photo : Interior mesjid agung Cianjur / dokpri.

CIANJUR, akwnulis.com Perjalanan pagi memberi nuansa kesegaran, juga cenderung masih lengang melewati rute Padalarang Rajamandala.

Mau kemana kawan?”

“Beredar donk, masa kalah sama dodol. Dodol aja piknik”

“Ah basiii!!!, dodol sekarang nggak hanya piknik, tapi sudah bersinergi dengan coklat dan berubah sebutan menjadi chocodot.”

“Iya maaf, aku mau ke Cianjur”

“Gitu donk, jawab gitu aja susah”

Nggak ada sanggahan lagi selain sunggingan senyum penuh arti yang menemani pagi hari ini.

***

Tanpa banyak rintangan, perjalanan Ke Cianjur berjalan lancar hingga tiba di sisi bangunan bersejarah yaitu mesjid agung Cianjur. Dalam waktu yang singkat sebelum meeting berlangsung, sujud munajat menjadi cara mujarab untuk meraih ketenangan dan mengumpulkan keberanian karena segala tampilan dalam kehidupan, segala kemampuan berdiplomasi harus atas ijin Allah sang Maha Pencipta.

Photo : Mesjid agung Cianjur / dokpri.

Ornamen mesjid agung mensiratkan keagungan, ketenangan dan kedamaian. 2 rakaat menjadi nikmat, membuat tenang rasa dan raga untuk menjalani kehidupan di dunia fana serta (semoga) menjadi bekal nanti di akherat sana.

Tak lupa dari luarpun, mencoba mengabadikan sisi mesjid dengan sudut ala-ala, yang penting bangunan mesjid dan menara dapat masuk dalam satu frame gambar kamera.

Tuntas dari situ, segera bergerak menuju pendopo, rumah dinas bupati yang anggun dan penuh nilai ornamen bangunan kerajaan masa lalu, disitulah sebuah acara akan terlaksana.

Photo : Kereta kencana / dokpri.

Tetapi sebelum memasuki pendopo, ada 2 kereta kencana yang terparkir eh berada di samping kanan depan pendopo dilindungi bangunan beratap joglo. Yang menarik adalah ukiran di depan kereta tersebut adalah replika kepala binatang yang dibuat dengan presisi dan kelembutan.

Photo : Ruang pendopo Bupati Cianjur / dokpri.

Tiba di pendopo disambut dengan semangat kebersamaan, kehangatan yang mensiratkan kekeluargaan menjadi pembuka diskusi tentang bagaimana bersinergi. Diawali dari saling memahami, saling menghargai dan memposisikan diri dalam satu kesatuan gerak demi tercapainya maksud dan tujuan bersama.

Sinergi bukan hanya sebatas retorika janji, tetapi sekecil apapun harus ada langkah implementasi. Wassalam (AKW).