MORNINGLATTE Time

Sebuah kombinasi langka.

BANDUNG, akwnulis.com. Kesempatan dalam kehidupan terkadang kita lewati begitu saja, ataupun malah menjadi keluhan karena ketidaknyamanan sesaat. Padahal momentum tersebut adalah saatnya untuk semakin tawaddu dan bersyukur.

Seperti pagi ini, dikala sedang menikmati siraman cahaya mentari yang kaya dengan vitamin alamiyang menyapa kulit wajah, rambut dan sebagian badan ini terasa begitu hangat dan lembut. Tetapi di meja sebelah malah terdengar keluhan, “Pindah yuk, silau dan panas nich” lengkap dengan mimik wajah cemberut.

Padahal bisa menikmati hadirnya sinar mentari pagi adalah berkah kesempatan yang tidak bisa dirasakan setiap hari. Hari kerja maka jam segini sedang berjibaku dengan kemacetan dan detak jantung berdebar cepat sambil memandang jam digital yang seolah berlari kencang.

Manakala diberikan libur, biasanya tantangannya adalah rasa cape dan kemalasan untuk berpisah dari selimut dan bantal yang melenakan.

Jadi kesempatan inilah yang menjadi begitu bernilai, apalagi teman setia yang penuh misteri hadir menemani yaitu secangkir kopi versi cafelatte tanpa gula yang tersenyum penuh makna, maka nama yang cocok adalah morninglatte, yuhuu….

Dikala sinar mentari semakin hangat di wajah maka cangkir morninglattepun mulai disentuh dan diangkat mendekati mulut.

Srupuut…. aaah, nikmat.
Lagi, … sruput.

Alhamdulillahirobbil Alamin, sebuah rasa dan suasana bersatu dalam momentum pagi ceria. Ditemani kicau burung dari tebing rimbun kehijauan dan semburat cahaya keemasan menambah epik suasana pagi ini.

Selamat memaknai pagi dan bersyukur atas nikmat Illahi. Wassalam (AKW).

Aku & Covid19 – Bagian 2.

Ceritaku dan Covid19 – tamat.

Ini lanjutan dari AKU & COVID19 bagian 1.

BANDUNG, akwnulis.com. Di hari kedua isolasi, penciuman dan indera perasa tidak berfungsi. Panik kawan, hati berdebar dan perasaan tidak beraturan, makanan tiada rasa, parfum dan minyak kayu putih lewat di hidung begitu saja, “Ya Allah apa yang terjadi?” Hanya linangan air mata dan ratapan berwujud doa dalam kesendirian ini, betapa rapihnya raga dan jiwa ini.

Cobaan belum berakhir, proses tracing atau pelacakan dimulai dan seluruh keluarga harus swab tes pcr di labkes. Tak terbayang betapa repotnya istriku untuk membawa keluarga besar serumah melakukan tes tersebut. Semakin sedih manakala membayang anak semata wayang berusia 4 tahun harus dicolok hidungnya pas pemeriksaan…. “Ya Allah selamatkan keluarga hamba, semoga hasil tes nya negatif semua”

Alhamdulillah, istriku tegar menghadapi kenyataan ini. Menyetir dan membawa semua keluarga serumah ke labkesda untuk dilakukan pemeriksaan.

5 hari kemudian hasil tes pcrnya keluar, babak baru harus dihadapi. Istriku tersayang dan mamah mertua dinyatakan positif covid19 sementara anak, kakak ipar, saudara dan pembantu hasilnya negatif. Kegalauan memuncak, karena tidak berdaya membantu untuk mengatur semua dengan raga terisolasi disini, di pusat isolasi BPSDM.

Ketegaran istri dan mamah mertua membuat trenyuh hati ini. Mereka berdua yang mengatur model isolasi mandiri di rumah dengan kondisi mereka berdua juga pasien karena gejala semakin terasa. Anak semata wayang yang harus dipisahkan kamar begitu menyiksa perasaan, biasanya kumpul bersama, sekarang terpencar. Ayah di pusat isolasi, ibu di kamar tengah, anak kesayangan di kamar depan bersama kakak ipar dan adiknya papah mertua.

Diri ini semakin terpuruk karena muncul rasa bersalah yang menghunjam ulu hati, menyalahkan diri karena menjadi pembawa virus ini sehingga menulari orang – orang terdekat di rumah. Ditambah kondisi tubuh yang tidak nyaman, hidung mampet, lemas dan yang terasa semakin menyiksa adalah tiada rasa dan tiada bau, tiada harum… hambar dan hampa rasanya.

Apalagi jika ingat sang istri, seorang dokter yang setiap hari harus menggunakan APD lengkap disaat observasi pasien, menahan panas dan gerah serta mandi sebelum pulang ke rumah demi menjaga agar tidak terpapar covid, eh ternyata malah tertular dari suami. Sungguh rasa sesal ini semakin dalam.

Disinilah… sebuah kontemplasi hadir, betapa manusia ini tiada daya dan upaya tanpa kehendak dari  Allah Subhana wataala.

Betapa manusia ini, diri ini belum bisa bersyukur atas nikmat Illahi yang begitu berharga dan luar biasa ini. Allah memberi pelajaran hidup dengan mencabut sementara indera perasa dan indera penciuman melalui virus covid19, terasa begitu menyiksa. Manusia langsung mati gaya, stres dan tak jelas arah kehidupannya. Padahal baru 2 butir nikmat dari-Nya, sementara nikmat bernafas, mengedipkan mata tersenyum dan bejibun kemudahan lainnya bukan semata hadir begitu saja, tetapi itu adalah kehendak sang maha pencipta.

Disinilah kesadaran tergugah, betapa selama ini abai dengan kewajiban beribadah baik ibadah kepada Allah secara langsung ataupun ibadah yang berhubungan dengan manusia (hablum minannas).

Obat – obatan dan vitamin yang diberikan langsung dimakan tanpa banyak tanya. Kepedulian orangtua, teman-teman dan berbagai pihak juga menjadi penguat termasuk berbagai kiriman seperti buah-buahan, argentum water, jamu AVC, madu, minyak kayu putih original, serta air doa, semuanya diminum atas nama ihtiar kesembuhan.

Hari keempat penciuman berangsur hadir kembali, teriak kegirangan dikala bisa mencium kembali segarnya aroma minyak kayu putih yang rutin diminum 1 sendok teh selama didera covid19 ini, Alhamdulillahirobbil alamin… Makasih Ya Allah telah mengembalikan lagi nikmat ini. Begitupun indera pengecap/perasa, perlahan tapi pasti telah kembali.

Rutinitas berjemur di rooptop, mengaji, main gitar, menulis, cuci baju, melamun, tidur, nonton tv, kontak – kontak dengan istri, orang tua dan rekan kerja juga ada beberapa zoom meeting dijalani dengan keikhlasan dan kesabaran hingga akhirnya kami berempat pada hari ke 12 dinyatakan boleh pulang dan kembali diijinkan bersua dengan keluarga.

Tapi, istri menyarankan 3 hari dulu memisahkan diri di tempat berbeda dan hari keempat baru bisa ke rumah. Ya sudah ikuti saja.

Disaat bisa kembali ke rumah, baru bisa memeluk erat anak semata wayang saja, karena istri masih isolasi mandiri di kamar begitupun ibu mertua. Sebuah kerinduan yang akhirnya bisa menjadi nyata, meskipun mungkin belum sempurna.

Betapa covid19 ini bisa memporakporandakan semua, tidak hanya phisik yang tersiksa namun psikis juga kena karena rasa bersalah telah menjadi penyebab tertularnya orang – orang tersayang dan terakhir adalah finansial. Betapa mahalnya dampak dari virus ini karena bukan hanya bicara obat – obatan dan vitamin bagi diri ini juga istri dan mertua saja tetapi tambahan biaya untuk tes PCR yang (waktu itu) masih mahal jika dilakukan mandiri sekitar 1jt – 2 jt per orang tergantung kecepatan  hasilnya juga biaya katering untuk yang di rumah karena ada 2 pasien yang isolasi mandiri juga banyak lagi biaya tidak terduga lainnya.

Akhirnya setelah genap sebulan, penulis dinyatakan sembuh ternyata istri masih perlu recovery hingga 2 minggu ke depan termasuk mamah mertua yang cukup lama, hingga tes pcr ke 5 baru dinyatakan negatif pkus dibayangi gejala long covid19 yang mudah lelah dan mudah pusing tiba-tiba.

Sebuah pengalaman berharga tentang makna kehidupan, hubungan keluarga dan yang paling penting adalah mempererat keyakinan bahwa manusia adalah mahluk yang lemah dan semua bergantung atas kehendak-Nya.

*** TAMAT ***

Akwnulis.com, 150322

Aku & Covid19 – Bagian 1

Ceritaku menjadi LC (lulus covid19) bagian pertama.

BANDUNG, akwnulis.com. Perjalanan tugas satu minggu ini memang begitu padat dan tanpa kompromi. Diawali agenda di kabupaten purwakarta dalam rangka Rapat evaluasi PT Jamkrida dlanjutkan esok harinya selama 2 hari menyusuri jalur pantura diawali dengan evaluasi kinerja wilayah Cirebon raya hingga tuntas di Indramayu sana lalu kembali ke basecamp di Bandung, lalu esok harinya pulang pergi ke garut meskipun tenggorokan mulai gatal dan terbatuk-batuk.

Sementara itu, penyebaran covid19 baru mulai resmi dinyatakan melanda negeri tercinta. Suasana menjadi berbeda, ketakutan kegalauan dan kebingungan melanda semua kalangan, tak terkecuali kami, bagian dari aparatur pemerintahan yang mendapat tugas mengawal, membina dan mengevaluasi kinerja hampir 30 lembaga keuangan yang sebagian sahamnya dimiliki oleh pemerintah provinsi jawa barat.

Maka skenario tatap muka dengan seluruh lembaga ini perlu dilakukan penyesuaian, tentu atas nama menjaga prokes dan keselamatan semuanya.

Tentu di awal sedikit tertatih dan gamang karena perubahan ‘terpaksa’ yang begitu mendadak. Dari tatap muka menjadi tatap layar, dari bercengkrama langsung menjadi berbalas chat di zoom…

Maka pergerakan kamipun dibatasi dengan cara tetap tatap muka yang minim namun dilengkapi zoom meeting untuk memberi peluang semua mitra tetap bisa ikut meeting bersama.

Nah perjalanan terakhir inilah yang kemungkinan membuat kami kelelahan dan akhirnya imun menurun dan tak kuasa melawan terpaan virus covid19 d pertengahan tahun 2020.

***

Kami berempat kompak, satu mobil berkeliling selama satu minggu, tepatnya senin hingga jumat dan di hari sabtunya demam tinggi disertai pusing dan rasa tidak nyaman di tengorokan dengan batuk kering yang mulai menyiksa.

Padahal kami selalu taat protokol kesehatan, double masker termasuk facedhield, semprat semprot handsanitizer juga rajin mencuci tangan dengan sabun. Namun itulah takdir yang harus dihadapi.

Vonis kena covid19 ini diawali dengan pemeriksaan antigen di lankesda jabar, dan setelah berempat dilakukan tes antigen via hidung, kami diharuskan menunggu hasilnya padahal yang lain setelah tes diperailahkan pulang untuk menunggu hasil. Apalagi tiba-tiba tempat duduk bekas kami tes langsung disemprot oleh petugas ber-APD lengkap.

“Wah gawat nih, jangan-jangan kena covid nich” itu yang muncul dibenak kami. Dimana suasana pertengahan tahun 2020, masih pada takut dan seolah covid19 adalah aib. Kami berempat begitu tegang.

“Silahkan pak, kita swab PCR” Suara tegas petugas membuyarkan kebingungan kami, dan segere kembali antri untuk merelakan hidung ini dicolok lagi.

“Bapak-bapak hasil tes antigennya reaktif, lalu sambil menunggu hasil tes PCR dimohon memisahkan diri dari keluarga ya”

Hanya anggukan lemah yang menandai persetujuan dari kami, lalu keluar dari area labkes dengan gontai. Apa mau dikata, inilah kenyataan yang harus dihadapi. Kami berempat berpisah dengan membawa kebimbangan masing-masing. Sementara rasa panas dan kering ditenggorokan semakin menyiksa ditambah pusing dan lemas plus bersin-bersin terus mendera.

Setelah info ini sampai ke istri dan keluarga, sontak menjadi ketegangan kolektif. Apalagi kontak erat dengan orang rumah begitu intens dikala sedang demam beberapa hari yang lalu. Di rumah tidak hanya anak dan istri, namun ada mamah mertua, kakak ipar dan anaknya, adiknya ayah mertua dan pembantu… duh jangan – jangan.

Benar saja perkiraan ini, setelah mengasingkan diri dari keluarga dan tinggal ditempat berbeda  hasil swab PCR kami keluar dan berempat dinyatakan positif covid19 dengan nilai CT dibawah 20, malah penulis sendiri nilai CTnya 15. Sebuah nilai yang waktu itu dianggap ‘berbahaya’ atau beresiko karena semakin rendah nilai CTnya maka semakin besar peluang untuk menyebarkan virus ini kepada orang lain.

Maka koordinasi intens dengan dokter di dinas kesehatan provinsi jabar, akhirnya kami masuk ke tempat isolasi mandiri pemprov jabar yaitu di area BPSDM Prov jabar di daerah Cimahi utara.

Setelah mengikuti berbagai rangkaian tes, kami berempat masuk di pusat isolasi mandiri dan ditempatkan di tower yang berbeda. Terasa terasing dan kesepian serta kondisi tubuh terasa berbeda. Pusing masih mendera dan batuk kering plus lemas serta terkadang seperti demam tapi normal lagi dan nggak berapa lama panas lagi suhu tubuh ini, ditambah lidah kok kebas ya?.. agak hambar pas makan nasi atau kue yang tersaji…….

Bersambung ke AKU & COVID19 Bagian 2.

Kohitala Preanger.

Sruput lagi brow…..

BANDUNG, akwnulis.com. Parade pidato seremoni silih berganti dilanjutkan dengan kultum (kuliah ceramah tujuh menit) dan rangkaian kegiatan lainnya serta dikawal oleh suara musik lengkap dengan homeband yang memancing untuk sedikit bergoyang dan bernyanyi.

Tema ceramah tak kalah menarik, dimana membahas tentang banyaklah memuji bari meminta atau disingkat Puji Dulu Baru Minta (PuDuBaMi). Sebuah tuntunan universal yang tercermin dalam 7 ayat Q.S Alfatihah. 5 ayat awal adalah ayat yang bertema pujian atau memuji Allah dan 2 ayat terakhir barulah permintaan.

Inilah salah satu nilai utama yang harus menjadi pegangan dalam mengarungi kehidupan.

Selanjutnya tema senantiasa memuji adalah refleksi diri untuk senantiasa bersyukur, memgedepankan swasangka baik dan tentunya memaknai detik demi detik kehidupan ini dengan optimisme.

Begitupun dengan kehadiran kopi hitam kali ini, atau disebut Kohitala (kopi hitam tanpa gula) harus disyukuri dan bertabur pujian kepada Illahi yang Maha Kaya. Karena tanpa perlu bersusah payah menanam pohon kopi, merawatnya, memanennya, meroastingnya, membelinya hingga berproses menjadi sajian hitam menggugah selera.

Diawali dengan kalimat, “Mau teh atau kopi om?” yang begitu merdu terdengar di telinga kiri disuarakan si pelayan muda yang cekatan.

Sebuah anggukan kecil dan suara lirih, “Kopi” langsung dibalas senyum tersembunyi dibalik masker pink dan seketika dituangkan sajian kohitala yang harus segera dinikmati.

Maka cara bersyukur selanjutnya selain memuji keagungan tuhan atas kemudahan hadirnya kohitala ini adalah membuat sajian kohitala ini abadi. Yaitu dengan cara dokumentasi, alias diabadikan dalam bentuk photo. Tentu dengan sisi pengambilan photo sesuai selera dan ujung telunjuk menyentuh tombol shooter kamera di smartphone.

Tring, sajian kohitala telah tercapture sempurna dan selanjutnya dihiasi dengan taburan kata untuk bisa disajikan dihadapan sidang pembaca tanpa perlu repot – repot mencerna makna. Have a nice weekend kawan, Wassalam (AKW).

KOPI KESEMPURNAAN

Memaknai ketidaksempurnaan..

Photo : Ngopay Bray / dokpri.

CIMAHI, akwnulis.com. Sebuah gelas unik perpaduan bambu dengan stainless di bagian dalam memberi sebuah makna keterpaduan yang mendalam.

Dari luar terlihat elegan dan ramah lingkungan sekaligus bisa menyerap panas dari air yang akan disajikan disisi lain bahan stainless menjaga kepanasan eh kehangatan kopi terus stabil dan lebih tahan lama.

Maka seiring ketersediaan kopi yang ada adalah arabica wine gununghalu, tanpa basa basi segera di giling dengan grinder ukuran 2 ke 3. Lalu segera dituangkan ke gelas bambu stainless ini. Lalu diseduh dengan air panas dengan suhu (kira2) 93° celcius…. caranya gampang. Biarkan air mendidih dulu, setelah mendidih hitung dalam hati 30 detik, baru dituangkan.

Dijamin suhunya turun jadi 93° celcius?”

Yaa nggak juga, ini mah ikhtiar. Minimal mendekati hehehehe” jawabanku sambil terkekeh. Meskipun dari pengalaman nyeduh kohitala (kopihitamtanpagula) ini adalah cara yang praktis dan mendekati suhu yang diharapkan.

Setelah air panas tertuang dan menubruk bubuk kopi yang sudah tak sabar menanti di dasar gelas, maka terjadi pergumulan alami dan menghasilkan ekstraksi.

Crema kopi menyeruak di permukaan dan keharuman memenuhi seantero ruang hati yang ternyata sedikit tergalaukan karena sebuah harapan tertunda dan harus kembali berjuang untuk meraih asa.

Photo : Kopi tumpah / dokpri.

Setelah di putar dengan sendok kecil, lalu dibiarkan sesaat sebelum disruput nikmat. Tapi disinilah letak kejadiannya. Akibat konsentrasi yang kurang, sendokpun jatuh sambil membawa cairan kopi membasahi kertas putih, “Adduh”.

Tapi apa mau dikata, semua sudah terjadi. Buih kopi yang tumpah menjadikan kotor alas putih yang diset sempurna.

Tapi….  ternyata jika kita ubah sudut pandang, maka akan hadir makna berbeda.

Justru dengan tumpahan crema kopi akibat sedikit teledor malah bisa menjadi objek photo yang menarik, dan quote of the day tetiba mampir di benak ini. Yaitu, “Keindahan terkadang hadir dari ketidaksempurnaan”

Sudut pandang yang diambil adalah dengan kerangka bersyukur, sehingga insiden tumpah kopi yang bisa saja merusak mood hari ini, tidak terjadi.

Yang terjadi adalah kepasrahan dan syukur atas nikmat kehidupan.

Akhirnya saat menyruput tiba dan perlahan tapi pasti pisahkan bubuknya didasar cangkir sehingga hanya cairan kopi yang bisa dinikmati. Alhamdulillah Pahit dan asam atau aciditynya memberi sebuah pesan bahwa kenikmatan itu miliki aneka rasa dan rupa.  Wassalam (AKW).

Kopi Sidak.

Sidak bocor, jadi weh…

Photo : Kopi sidak / dokpri

GARUT, akwnulis.com. Secangkir kopi hitam hadir menyambut kedatangan incognito ini. Nangkring dengan manisnya dan posisi presisi dengan nama lembaga keuangan yang di datangi, bisa-an ih. Padahal sebuah sidak itu seharusnya bersifat tertutup dan rahasia, tapi ternyata bocor juga hehehehehe.

Sebelum kopi hitam ini disruput, tentu penasaran juga, siapa pembocor informasi ini. Di tracking di otak, kira-kira siapa sambil tetap pasang wajah garang, khan mau sidak alias inspeksi mendadak…. hati-hati, bukan infeksi mendadak ya bro.

Sebelum amigdala dan neocortec kompromi tentang siapa pembocor kunjungan ini, sebuah wajah yang cengar cengir menuju pengakuan datang mendekat dengan sebuah proposal permohonan maaf, “Punten pak, takutnya klo nggak di kasih tau, mereka pada nggak ada”

Garuk-garuk kepala jadinya. Konsep yang disusun buyar.

Ya sudah, gepepe

Tapi, nggak ada salahnya juga khan. Inisiatif rekan kerja untuk memberitahukan kehadiranku berbuah sambutan manis si kopi hitam. Juga kehadiran lengkap manajemen puncak dari PT LKM Garut di kantor barunya.

Sruput dulu guys, Kopi asli garut tanpa gula. Arabica Cikurai, ceunah. Pahitnya menggoyangkan lidah dan memberi sensasi kegetiran yang mengingatkan diri bahwa dibalik kepahitan ini tetap terwujud rasa syukur yang tiada hingga. Sambil ngaca, lihat wajah dan body yang makin manis ini juga sudah cukup kok, srupuut lagi ah.

Yuk, kita lanjut sidaknya…. Cekidot. Wassalam (AKW).

Kopi Pagi

Yuk ah…. ngopay lagi.

Photo : Kopi pagi / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Dikala mentari hadir dengan kehangatan hakiki, disitulah sinergi abadi terulang setiap hari. Apalagi hari ini, birunya langit begitu memukau dengan aura ketenangan yang tiada tara. Sungguh nikmat karunia kehidupan dari Allah SWT yang wajib disyukuri dan ditafakuri.

Hembusan angin yang lembut menyapa wajah hingga ke hati, menenangkan nurani dan memberikan tambahan semangat berbakti sesuai dengan tugas dan target hari ini, besok dan lusa lagi.

Maka jangan disia-siakan momentum ini, ambil kesempatan dengan meraih smartphonemu, bidik… abadikan…

Cekrek!…

Frame indahnya pagi yang membiru sudah berhasil terdiam di memori handphone. Dengan sentuhan kasih sayang teknologi, maka tanpa berlama-lama akan segera berkelana di dunia maya melalui proses upload di media sosial dengan beraneka tagar dan caption serta tring…..

…..menanti respon siapapun didunia sanaaa.

Eh ada yang lupa, ambillah secangkir kopi hitam tanpa gula dan abadikan bersama pagi yang ceria.

Hati-hati dengan penantian respon di medsos berupa like, jempol dan juga komentar. Biarkan itu berproses, jangan terjebak oleh banyaknya jempol dan komentar di medsos kita, karena itu adalah kenikmatan semu belaka.

Paling penting adalah sebuah nikmat syukur atas lukisan tuhan pagi ini sudah diabadikan dan tentu disyukuri dengan dzikir serta kerendahan hati.

Selamat pagi, selamat menyeruput kopi dan memaknai pahitnya kopi ternyata menyimpan manisnya rasa syukur yang sangat berarti. Wassalam (AKW).

Longblack Spiegel.

Jangan sedih… ngopay bray.

Photo : Tampak pintu masuk Spiegel bar & bistro / dokpri.

SEMARANG akwnulis.com. Sedih itu sebenernya hanya satu sisi dalam kehidupan, berbahagialah manakala kita masih bisa merasakan sedih. Karena dengan paham sebuah makna kesedihan, maka akan lebih paham dan bersyukur dengan hadirnya kebahagiaan.

Kok begitu?”

Karena hukum kehidupan itu berpasang-pasangan kawan, sedih itu satu sisi dan lawannya adalah rasa senang atau rasa bahagia. “Betul nggak?”

Jadi kalau lagi sedih, bersedu sedan hingga mengalir airmata membanjiri bumi pertiwi (ahay lebay) karena ternyata si dia bukan milik kita tetapi hanya bisa menyayangi saja sesaat tanpa harus memiliki.. apa seeeh, kok nglantur kesinih..

Maksudnya kesedihan ini yang sedang mendera rasa dan raga, harus disyukuri dan dikendalikan, karena sebentar lagi akan berubah menjadi bahagia (harapannya gitu hehehehe)…. meskupin eh meskipun rasa sesak masih menumpuk di rongga-rongga dada akibat ‘last order case’.

Ada yang bilang kalau sedih terjadi karena sebuah hati maka harus dibalas dengan menghadirkan hati yang lain…. awwww. Analog dengan kesedihan ini yang telat nyruput kopi karena kemaleman, berarti harus dicoba dibalas dengan minum kopi di sekitar sini yang mungkin bisa mengobati atau minimal menyeimbangkan kegalauan dan kembali tenang bin santai, karena kejadian lalu sudah berlalu, itu tinggal sejarah saja.

Berjalanlah terus menembus area Kota lama yang ternyata banyak anak manusia yang hilir mudik bercengkerama padahal waktu sudah menuju pertengahan malam yang jauh dari waktu senja.

Photo : Suasana dalam resto / dokpri.

Tiba-tiba di hadapan ada bangunan tua yang tinggi putih dan di lihat dari kaca-kaca yang membatasi kita, terlihat mesin kopi dan barista sedang sibuk beraksi…. ini dia. Apalagi di pintu yang tertutup masih terpampang tulisan ‘Open‘… cekidot.

Masuklah ke resto and bar ini dan ruangan cukup luas agak temaram….

Masih bisa order kopi mas, kopi tanpa gula?”

“Masih Kakak, bisa americano, longblack, espresso dan dopio”

“Mantabs, pesan longblacknya satu”

“Oke Kakak”

Segera mencari tempat duduk yang strategis sambil merasakan suasana hati yang relatif tenang…. tarik nafas.

Dikala meneliti menunya cukup lengkap dengan makanan western dan minuman…. termasuk minuman beralkohol… hati-hati, jangan tergoda untuk mencoba.

Photo : Longblack Spiegel / dokpri.

Tak terasa waktu berjalan dan dihadapan sudah hadir sajian longblack bercangkir merah. Panas, hitam dengan keharuman kopi yang khas…. yummy.

Sruputan dan tegukan menjadi momen penenang malam ini, mengingatkan diri akan nilai-nilai kehidupan, bahwa sedih itu hanya berbatasan tipis dengan senang dan bahagia.

Selamat malam kawan… eh selamat dini hari. Wassalam (AKW).

***

Lokasi :
SPIEGEL BAR & BISTRO
Kota lama, Jl. Letjen Suprapto No.59 Tj.Mas Kota Semarang Jawa Tengah.

Melewati Gelap.

Gelap itu adalah….

DUNIA, akwnulis.com. Perjalanan itu tidak selamanya terang kawan, ada kalanya harus tahu bahwa ada kegelapan yang mendampingi. Siang benderangpun tidak bisa egois dengan segala kekuatannya tapi harus cuti dari status benderang karena digantikan perannya oleh sang gulita malam.

Begitulah silih berganti, teratur dan saling bergiliran tanpa perlu rasa cemburu ataupun prasangka berlebihan, karena ini ketetapan Tuhan.

Nah, jadi jangan takut dengan gelap. Karena tanpa gelap, kita tidak akan faham nyamannya dikala terang.

Jikalau gelap datang, yakinilah bahwa ini berkah dan saat berbagi secercah cahaya dengan siapapun. Dampingi bintang yang bertabur cahaya dikala gelap malam, juga rembulan indah yang mempesona meskipun jauh jarak tiada hingga.

Hingga esok sang mentari kembali hadir menerangi bumi, memberi kesempatan kepada kita untuk berbagi dan mengabdi serta selalu mensyukuri nikmat Illahi. Wassalam (AKW).

***

Lokasi Photo : Terowongan Karang Kates II.

Libur & Syukur.

Mari berlibur dan bersyukurr…

Photo : Libur & Syukur / dokpri.

DUNIA, akwnulis.com. Menikmati kesegaran pagi sambil bercengkerama dengan suasana berbeda itu bisa membuat jiwa tenang dan hati lebih adem tertata. Begitupun dengan urusan pekerjaan rutin, sementara ‘lupakan‘ atau pura-pura dilupakan hehehehe…
karena super susah, apalagi jaman sekarang yang disupport dengan berbagai aplikasi canggih… jarak jauh tidak masalah yang penting ada jaringan internet dan smartphone yang senantiasa menyala.

Jadi, bijaklah membagi hati dan pikiran, membagi porsi liburan serta urusan rutinitas kantoran. Karena saling berhubungan erat, liburan butuh dana dan dana hadir karena bekerja. Bekerjapun butuh rehat liburan, jangan sampai terjebak rutinitas tiada akhir. Liburnya juga musti dengan keluarga, karena keseimbangan sejati kehidupan dunia salah satunya adalah keseimbangan antara hubungan pekerjaan dengan hubungan keluarga. Jangan tanya proporsinya karena masing-masing berbeda, tanya saja, “Rutin liburan tiap tahun sama keluarga nggak?”...

Photo : Mentari bersiap sembunyi / dokpri.

Liburan bukan berarti harus jauh dan berbudget besar, tetapi yang minimalispun bisa seperti berkemah di kebun sekitar rumah bersama keluarga akan menjadi pengalaman indah.

“Wahhh rumah dan halamannya luas dong, bisa dipake tempat berkemah”

“Alhamdulillah itu doa, maksudnya cari perkemahan dekat rumah hehehehe”

***

Kembali ke topik kesegaran pagi, maka dimanapun liburan usahakan kurangi leyeh-leyeh atau tidur di kamar hotel. Meskipun raga lelah, tetapi kesempatan eksplorasi sekitar area hotel atau penginapan bisa menghasilkan momen penting dan menggugah rasa tasyakurbinnikmah atas kesempatan rejeki yang ada.

Paling gampang adalah cek fasilitas hotel dari mulai jogging track, taman, kids corner, toko souvenir, kolam renang, tempat gym, rooftop, mushola, toilet umum dan tangga darurat.

Wuih kayak tugas bodyguard ya”…

Ih bukan, itu adalah tahapan identifikasi spot photo yang mungkin masuk kategori intagramable dan facebookable. Klo sekiranya udah ada titik-titiknya maka diesplorasilah pada saat yang tepat.

Sebagai contoh adalah jangan sampai salah waktu, mau ambil photo sunrise tapi bada ashar…. yaaa nggak ada donk, kecuali piknik liburannya ke pantai, maka sore hari adalah saat tepat untuk abadikan sang mentari yang berlabuh di pangkuan malam… itulah sunset.

Photo : Mengintip mentari dibalik pucuk pagi / dokpri.

Selamat berburu gambar liburan yang menyenangkan hati, jangan tertekan jikalau unggahan photo hasil liburan kita ternyata tidak atau kurang diapresiasi dalam bentuk like dan jempol ataupun komentar di medsos kita, lha wong kita mah bukan artis atau influenser…. eh bener ya nulisnya?… kita mah cuman sebutir debu diantara kecamuk badai informasi yang memenuhi ruang sosial di dunia maya kita.

Jadi photo dan video momen liburan adalah penting, tetapi yang paling penting memaknai bahwa kesempatan memotret dan memvideo pengalaman momen liburan bersama keluarga adalah atas ijin kuasa Allah SWT. Urusan viral dan tidak di medsos, itu mah anggap hiburan semata saja.

Posting dan biarkan, sesekali buka jikalau ada yang komentar, selanjutnya… biarkan mengalir dalam ritme kehidupan.

Selamat menikmati dan memaknai liburan bersama keluarga tersayang, Wassalam (AKW).