Aneka Gaya pasca Meeting di Ibukota

Aneka gaya pasca meeting di Jakarta…..

Photo : Loncat basa basi / Pic by Mr Fd.

JAKARTA, akwnulis.com. Panas udara ibukota tidak menyurutkan langkah untuk terus bergerak menyusuri kenyataan… trotoar maksudnya, tetapi malah memberi nuansa berbeda dibandingkan melewati jalan Jenderal Sudirman Jakarta ini pake kendaraan… asli beda banget.

Tadi sih adem di ruang rapat, tapi pas keluar….. wuuuz… panas hawa menerpa meskipun ditemani angin yang setia.

Berjalanlah di trotoar segede gaban lebarnya… serasa dimana gituuu.

Pokoknya terasa beda, tanpa sadar kelakuan kekanak-kanakan muncul dan langsung ambil posisi…. eh belum, minta rekan untuk mengabadikan… gaya andalan.. loncaat tapi jaim… pengennya levitasi tapi jadinya loncat basa-basi heuheuheu.

Berjalanlah beriringan sambil tak lupa melihat suasana gedung-gedung pencakar langit pencabik harapan…. terus berjalan riang sekitar 1 km menuju stasiun MRT terdekat.

“Lha moo naik MRT lagi?”

Pertanyaan bingung dari seorang kawan yang sudah ikut beberapa kali naik MRT di agenda rapat sebelumnya.

“Ih kamu mah, aku khan belum pernah naik MRT…. sama kamu!”

“Ih jijaay…..🤣🤣🤣”

Keringat mulai muncul di ujung pori-pori, tapi kebersamaan menjadi penyejuk dilengkapi kelakar ringan tanpa beban, seolah tugas yang ada begitu ringan, padahal………

Padahal …. cukup menyita waktu, tenaga, uang dan pikiran.

***

Photo : Tiduran di MRT aah / dokpri.

Proses masuk MRT nggak kaku lagi karena beberapa orang sudah terbiasa, tetapi bagi yang belum pernah, kesempatan pertama itu adalah sebuah pengalaman berharga. Jadi wajar jikalau kembali muncul perilaku kekanak-kanakan, sikap memalukan yang mungkin terekam cctv di di dinding MRT, betapa manusia dewasa itu adalah anak-anak yang terkungkung raga menua.

Tuntas menggunakan MRT berpindah dengan skuter (suku muter) alias jalan kaki dari stasiun MRT menuju apartemen yang disewa oleh kawan-kawan perbankan….. pengen tahu aja.

Photo : Ngetik laporan di tempat yg nyaman / dokpri.

Namanya Apartemen Frazer Setiabudi Jakarta, … wah pengalaman baru nich… cemunguutt.. ngagidig… keringetan.

Masuk ke lokasi apartemen… wuih adem, naik ke lantai 4 apa 14 ya?… lupaa euy, ikutan masuk kamarnya… buseeet luas bangeet, kamarnya ada 3 buah dengan 1 kamar besar lengkap dengan toiletnya. Ada juga toilet diluar, trus ruang tamunya nyaman, televisi terkini yang besar deng sofa empuk, ada ruang makan yang bisa juga dipake buat meeting terbatas. Pantry, kulkas, dispenser…. ah jadi pengen bawa keluarga.

Photo : Kolam renang di lihat dari kamar / dokpri.

daan…… kolam renangnya dong… pikabiteun….

Photo : Kolam renang dewasa / dokpri.

Kolam renangnya outdoor terletak di lantai bawah sejajar dengan restoran dan pintu masuk tadi.

Kolam renang dewasanya nyaman banget, lengkap dengan fasilitas kursi santainya dan juga ada tenda peneduhnya. Kolam anak posisi terpisah dengan kedalaman 50 cm dan di dekatnya ada tempat permainan anak… pokoknya buat bawa keluarga… meskipun harga per kamarnyapun ajiib…. tapi minimal tahu dulu.

***

Photo : Kolam renang anak / dokpri.

Suasana yang nyaman tidak membuat terlena, tetapi digunakan untuk membuat laporan kepada pimpinan tentang meeting tadi, kesimpulan meeting dan sudah tentu langkah tindak lanjut.

Waktu 1 jam begitu berharga, maka gunakan sebaik-baiknya karena semua berbalut tugas negara. Meskipun…. Akhirnya jadwal kereta-lah yang memisahkan kita, harus berpisah dengan kenyamanan apartemen dan segar kolam renangnya, kembali berjibaku dengan lalu lintas ibu kota untuk mengejar jadwal kereta. Wassalam (AKW).

Berangkaaat…..

Sedikit damai di Pantai Kuta.

Mencari sejumput damai disini..

Photo : Senja di pantai Kuta / dokpri.

KUTA, akwnulis.com. Menginjak pasir pantai di sore yang berangin memberikan ketenangan, bukan semilir lho… tapi hembusan kencang yang mungkin bisa menerbangkan harapan.

Memandang ke sekitar, sekian banyak mahluk yang sedang hadir bersama menikmati pemandangan alam dengan persepsi berbeda. Ada yang berbunga bersama pasangannya, ataupun yang sedang bersedih karena sekeping hatinya tertinggal disini.

Beberapa remaja bersendagurau sambil bermain air di tepi pantai, sementara remaja lainnya sibuk mengabadikan momen sunset pake kamera DLSRnya dan Smartphonenya.

Jepret… jepret.. jepret…Sepuasnya sepanjang memori mencukupi.

Jadi ingat masa lalu, dimana aktifitas mengambil gambar photo via kamera itu adalah sesuatu yang cukup butuh pengorbanan, termasuk keterbatasan pengambilan gambar karena harus sesuai dengan roll film yang dibeli. ISOnya musti pas, ada yang 200 atau 400, masangnya juga musti bener, klo nggak… semua gambar photo yang diambil akan hancur atau istilahnya ‘kebakar‘,… atau kadang photonya numpuk dan seolah ada siluet mahluk lain… hiiiy.

Belum lagi, proses cetaknya nggak sembarangan, musti ke Toko cuci cetak photo dan hasilnya ada 2 ada photo gambar dan ada negative photo….. ah.. masa lalu yang sudah terlewati.

Aih kok jadi melamun siih…. padahal khan tujuan kesinih adalah dalam rangka menenangkan pikir memberi rongga leluasa di jiwa di sela tugas yang tak rela jikalau manusia ini bersantai barang sebentar saja.

Kembali berjalan, menjejakkan hati eh…. kaki diantara kelembutan pasir pantai yang terdiam dalam kepasrahan. Sambil menikmati semburat jingga diujung pantai, menghiasi horizon langit bertabur warna.

Meskipun lalu lalang manusia yang cukup banyak tetap bergerak dengan arah masing-masing, dengan pikiran masing masing dan niat yang berbeda satu sama lain.

…….Mungkin kesamaannya adalah bagaimana menikmati suasana, menyerap rasa dan akhirnya sedikit rilex serta sejumput damai menyeruak di pantai Kuta. Wassalam (AKW).

Sunken Pool & Sunken Bar

Berenang sambil bersantai…

Photo : Sunken Pool / dokpri.

KUTA, akwnulis.com. Bersantai sesaat ditengah tekanan tugas dan target yang harus tuntas segera adalah salah satu obat mujarab yang bisa mengembalikan mood serta semangat untuk terus berkarya, bertugas dan ceria.

Caranya tentu beraneka macam, tapi di kala bertugas di luar kantor maka fasilitas hotel tempat menginap bisa dimanfaatkan untuk lepaskan penat.

Salah satunya adalah disini, di sebuah kolam renang yang memiliki multi fungsi, selain sebagai kolam renang tempat berenang dan bercengkerama dengan kesegaran air, sekaligus bisa sambil kongkow dan makan cemilan dengan posisi sebagian tubuh masih terendam air kolam renang, asyik khan?.

Inilah salah satu tempatnya, Sanken Pool & Sanken Bar. Sebuah kolam renang yang merupakan fasilitas hotel Inna Garuda Kuta di Bali ini memanjakan penginap untuk bersantai sejenak.

Kedalaman kolam dewasa 1,5 meter dan dipinggir sebelah kiri terdapat area untuk berenang anak dengan kedalaman 1,15 meter serta terdapat pagar pembatas dari stainless, sehingga relatif aman bagi anak yang sedang berenang tidak akan loncat ke kolam yang lebih dalam.

Photo : Sunken Bar Inna Garuda Kuta / dokpri.

Jadi beres berenang merapat ke sisi bar, pilih kursi dan segera pesan makanan atau minuman. Sayangnya diriku nggak bisa sempurna menikmatinya, karena pas nge-jebur ke kolam dan berusaha berenang dengan gaya batu andalan.. ternyata rekan sekamar dipinggir kolam memanggil sambil memperlihatkan smartphone yang dititipkan.

Segera menelepon setelah menepi dan, “Hallow..”

“Segera meluncur ke Denpasar, bawa berkas lengkap!!!”

“Siyaaap”

Sunken bar-nya gatot (gagal total), segera beringsut setengah berlari menuju kamar, mandi dan berganti pakaian secepat kilat dan langsung menghambur menuju kendaraan yang akan membawa diri bersama kawan untuk bergabung dalam diskusi pekerjaan di Kota Denpasar.

Cusss……….

Kolam Renang Sheraton Bandung

Menikmati segarnya suasana di Kolam renang Hotel Sheraton Bandung.

Photo : Kolam renang bentuk spinner di Sheraton Bandung / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Seiring liukan angin dan nyiur melambai, pesan kedamaian dan rasa tenang menyentuh di kalbu dan menambah kesegaran fikir di pagi yang cerah ini.

Air kolam renang yang biru membiru, melambai manja mengajak bercengkerama. Saling bersua dalam suasana pagi ceria, mengkecipakkan rasa dan gemericik air yang tak pernah bosan dalam berbagai bentuk serta keadaan.

Kolam renang dewasa dan kolam renang anak berdekatan tapi area terpisah. Kedalaman 30cm kolam anak memberi kesempatan untuk bermain air bersama si kecil. Lalu di kolam dewasa, bisa berendam atau berenang atau hanya main air saja… ah itu khan pilihan.

Bentuk kolam renang yang tidak kaku, seperti bintang segitiga dengan setiap ujungnya membulat, sehingga seolah ada 3 kubu sudut cengkerama yang bisa digunakan. Mirip spinner, mainan anak yang pernah booming beberapa waktu lalu, yang diputer-puter di telapak atau di jemari dan memunculkan warna warni sesuai lampunya... “Kebayang nggak?…?

Kedalamannya ada 2 variasi, 1,3 meter dan 1,5 meter….. buat orang dewasa (yang belum lancar berenang) nggak usah khawatir…. kaki masih bisa napak kok, nggak bakalan minta tolong karena ternyata harus ‘tenggelam‘ seperti tulisan fiksi terdahulu yang berjudul ‘TULUNG-fbs*).’

Kolam renang ini terletak di Jl. Ir. H. Juanda No.390, Dago, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, Jawa Barat 40135, yaitu Hotel Sheraton Bandung & Tower. Fasilitas kolam renang ini merupakan bagian dari tempat menarik yang bisa digunakan bagi penginap di hotel ini. Tetapi jangan khawatir, yang tidak menginappun boleh menggunakan kolam renang ini dengan biaya 150K/person, baik weekday dan weekend harganya sama. Dengan duit segitu, paketnya tidak saja akses ke kolam renang, tetapi juga sauna dan jacuzi, jadi satu paket gitcu….

Photo : Kolam renang dari arah lobby hotel / dokpri.

Suasana alami penuh keasrian dan hijau menentramkan memberi kesempatan jari jemari mengetikkan untaian kata yang rebutan dengan keinginan untuk loncat ke kolam renang dan bercanda dengan kesegaran.

Tapi itulah kenyataan, keseimbangan mengetik oleh jemari dan keinginan segera berenang dapat dipahami sebagai bagian proses memilih dan bermain di tataran skala prioritas. Jadi tinggal berfikit rasional saja, jus do it. Yang penting jangan kebalik,.. loncat ke kolam dulu sambil ngetik di layar keyboard virtual di smartphone… dijamin berabe dan berpeluang memberenangkan smartphone di kolam renang…. fatal pisan tah.

Jam operasional kolam renang selama 12 jam, mulai 06.00 wib sd 18.00 wib saja, dan di kolam dewasa dibatasi umur anak minimal 12 tahun. kalau di kolam anak, tidak dibatasi umur, silahkan saja…. cuman piraku we orang dewasa kukucuprakan di situ, kecuali dengan judul ‘lagi ngasuh’.

Satu lagi, tidak ada lifeguard jadi betul-betul mengamankan diri sendiri dan keluarga, karena kolam renang menjadi tempat berbahaya, baik anak kecil apalagi balita yang tak tahu bahaya besar mengintainya.

Jadi, segera berubah…. menggunakan pakaian renang dan kacamatanya. Lalu perlahan masuk ke kolam renang ini…. berendam aja sambil jongkok, hingga air memenuhi batas leher. Maklum belum lancar berenang. Heu heu heu... yang pasti naungan alam daun nyiur melambay memberikan aura ketenangan ditengah hiruk pikuk kegalauan yang tak berkesudahan.

Selamat beraktifitas hari ini, Wassalam (AKW).

Berenang di Hotel Margo

Berbasah ria di The Margo hotel, baru meeting.

photo : Swimming pool Margo Hotel / dokpri.

DEPOK, akwnulis.com. Di kala sang mentari masih malu-malu menampakkan diri, raga ini sudah bergerak sendiri menuruni titian janji, berjingkat perlahan tapi pasti menjauhi peraduan dan akhirnya menuju lantai yang telah ditentukan.

Tepatnya lantai 3 yang menjadi tujuan, keluar dari lift belok kanan langsung disambut oleh si belang putih merah ati yang akan menemani dalam prosesi pengeringan nanti.

Melewati pintu kaca dan berjumpa dengan gemericik air kolam renang yang menenangkan jiwa dan mengajak raga untuk bercengkerama.

‘Jangan lupa buka baju dulu’

Jeburrrr!!!….

Kesegaran menyeruak menyentuh pori yang butuh kesegaran. Adrenalin meningkat seiring lamanya badan menahan nafas, lantai kolam renang yang biru menghasilkan siluet indah hasil kolaborasi cahaya dan gerakan air yang dinamis optimis.

Swimming pool Hotel Margo di jalan Margonda Kota Depok ini memang nyaman, meskipun ukurannya bukan kelas olimpic, tapi lumayan buat hiburan dan bersantai sambil melihat pandangan ke arah jalan raya dan mukanya mall margonda.

Kolam dewasa dengan kedalaman 160 cm dan kolam anak 60 cm, dilengkapi air yang menyemprot dari ujung kanan kiri, memberi kesan meriah dan menyenangkan.

Cuman musti hati-hati berenangnya, jangan sambil mangap, ntar nggak sengaja neguk air kolam dan dilanjutkan neguk lagi…. maka kerugian buat kita, pertama shaumnya batal trus kedua rasanya nggak enak karena sudah diberi kaporit ehh mentah lagi airnya..

Berenang kesana kemari akhirnya berhenti karena memgingat di bulan ramadhan ini musti jaga stamina serta bersiap ikutan meeting pagi ini.

“Lha emang sekarang jam brp?”

“Jam 06.15 mas”

“Busyeet niat banget kamu…”

Hanya senyum dan gejebur yang menjawabnya. Tidak ada niat berlebihan, tapi sedikit menikmati fasilitas di sela kerjaan yang bejibun dan injury time moo libur…. khan hal yang wajar.

Selamat beraktifitas dan bersiap menjalani libur panjang Idul Fitri 1440 H. Wassalam (AKW).

***

Lokasi :
The Margo Hotel, Jl. Margonda Raya No.358, Kemiri Muka, Kec. Beji, Kota Depok, Jawa Barat 16424.

Kolam Renang Hotel Puri Khatulistiwa

Menikmati segarnya air setelah peristiwa menegangkan.

SUMEDANG, akwnulis.com. Beningnya airmu agak mengganggu konsentrasi meeting hari ini. Apalagi suasana bulan puasa yang berbeda dengan hari-hari biasa, semakin besar dorongan jiwa untuk segera bercengkerama. Meeting eh workshop tugas negara tetap terlaksana dan harus pintar-pintar mensiasati waktu serta menjaga stamina jangan sampai kendor sebelum waktu adzan magrib tiba.

“Tahu workshop nggak?”

“Tauuuu……. bapaknya work dan ibunya shop.. shopping”

“Ah… ngacoo itu, udah ah”

Memasuki ruang workshop terkait tingkat kesehatan perbankan, langsung membahas angka… lieuur.

Membahas angka di bulan puasa terasa berbeda. Baik rasa juga suasana. Tidak ada snack di meja juga sajian makan siang dengan menu aneka rupa. Tetapi itulah tantangannya… ayoo semangaaat.

Di mulai dengan pemaparan angka-angka yang awalnya begitu enak di pandang, tetapi lama kelamaan berubah menjadi liukan cacing kecil hitam yang terus bertumbuh. Rupa ular tiba-tiba terpampang nyata, king cobra dan black mamba…. oh my good, snake.

Keduanya mendesis dan siap menyerang tanpa ampun, apalagi racunnya yang bisa mengakibatkan kebekuan syaraf dan kematian dengan cepat, begitu menakutkan.

Raga sudah tidak bisa menghindar, karena ternyata terikat dengan aneka angka yang berubah menjadi borgol lembut tapi kuat, sehingga hanya mata dan otak yang masih bisa bergerak.

Di saat kedua ular berbisa berwarna hitam legam keperakan semakin mendekat, keringat dingin ketakutan mengucur deras. Badan digerakkan sekuat tenaga tidak bergeming sedikitpun.

Tolooong……

Di kala kepasrahan tiba, teringat sebuah ayat Alquran, ‘Ud uni astaziblakum‘ …. berdoalah pada-Ku maka akan Aku kabulkan. (Al Mukmin 60).

Tolong hambamu yaaa Alloooh”…. sebuah ucapan doa meluncur indah di puncak ketakutan dan kepasrahan, menembus ujung langit pengharapan.

Byaar…. selarik cahaya membutakan mata.

Sekejap saja semua hilang dari pandangan, ular king kobra dan black mamba serta borgol yang menelikung raga sudah tidak ada bekasnya.

Mas, bangun mas, itu peserta workshop pada ngeliatin” bisikan halus di telinga kiri mengembalikan ingatan dan kondisi yang dihadapi. Ternyata ketiduran di saat workshop hingga terjerembab ke bawah meja…. itulah yang menimbulkan suara berisik dan memancing rasa ingin tahu peserta workshop lainnya.

Sambil nyengir menahan sakit dan malu hati, segera beringsut keluar dari ruang pertemuan. Melarikan diri dari kenyataan, menghambur menuju kolam renang biru yang sedari tadi menunggu dengan setia.

Tanpa membuka baju, segera meloncat ke dalam kolam renang yang begitu segar. Berkelindan mesra dalam kecipak air bening penuh kasih sayang.

Kolam renang berbentuk ujung melengkung dengan kedalaman variatif menjadi pilihan menyenangkan, setiap ujung ovalnya dengan kedalaman 1,2 meter dan ke arah tengah lebih dalam menjadi 1,4 meter. Untuk kolam renang anak terpisah dengan kedalaman 60 cm.

Buat yang nginep tinggal nyebur aja, tapi klo yang cuman moo berenang tinggal bayar 40ribu per orang baik weekday atau weekend. Langsung dapet air seger sekolam renang sama pinjeman handuk serta loker.

Lokasinya strategis di area kampus-kampus ternama di Jatinangor, Sumedang.

Sambil berendam kembali teringat king kobra dan black mamba tadi… wuiiiih untung cuman sebatas mimpi… meskipun malu karena ketiduran dan terjatuh ke lantai tapi dua poin penting adalah : pertama, bisa selamat dari serangan ular yang mematikan dan kedua, menjalani shaum dengan kesegaran setelah berenang.

Selamat menjalani hari-hari puasa dengan segala aktifitasnya. Kerja tetap terlaksana dan ibadah bisa menjadi penyempurna, Wassalam (AKW).

***

Catatan : Tempatnya nyata tapi ceritanya fiksi ya mas bro, lumayan sambil ngabuburit.

Lokasinya di Hotel Puri Khatulistiwa, beralamat di Jl. Raya Jatinangor No.KM, Cibeusi, Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat 45363.

.

Kolam Renang Santika Hotel Tasikmalaya.

Pengennya berenang, tapi ternyata….

Photo : Kolam renang Santika Hotel Tasikmalaya / dokpri.

TASIKMALAYA, akwnulis.com. Lantai mezanin menjadi tujuan kali ini, bergegas untuk menemui sang riak segar air di kolam renang mumpung meetingnya belum di mulai.

Tepat pintu lift terbuka, langsung belok kiri. Ternyata terdapat ruang meeting…. ada 2 ruang meeting kecil dan 1 ruang meeting besar daan…. di ruang meeting besar lagi ada acara yang pesertanya anak-anak sekolah dasar atau smp…. terlihat dari pintunya yang terbuka. Sementara kolam renang berada di luar area tersebut di batasi pintu kaca.

Segera melewati pintu kaca dan ada undakan sedikit, di sinilah sang kolam renang berada. Kolam renang Hotel Santika Tasikmalaya.

Kolam renangnya ukuran kecil, lumayan untuk fasilitas hotel. Kedalaman 1,5 meter untuk yang dewasa dan buat anak-anak ada kolam lebih kecil dengan kedalaman 80 cm. Airnya jernih banget dengan lantai keramiknya yang biru bercorak, meskipun aroma kaporit terendus indra perasa tetapi tersamarkan oleh beningnya air dan suasana tenang di sini.

Photo : Kolam renang jernih membiru / dokpri.

Di sini tidak ada petugas lifeguard jadi jika bawa anak kecil harus bener-bener di jaga. Buat nunggu ada gajebo yang beratap rumbia, lalu buat bersantai setelah mandi-mandi atau main air di kolam renang ini terdapat kursi-kursi malas yang berjajar.

Di saat bersiap untuk mengganti dengan celana renang, terdengar suara ribut anak-anak. “Ada apa yach?”

Keluar dari ruang ganti, wajah terperangah karena kolam renang ini sudah dipenuhi anak-anak yang bergerombol. Ada yang duduk di kursi malas, di gazebo juga di pinggir-pinggir kolam renang sambil asyik berphoto atau selpi dan ketawa-ketiwi. Kayaknya acara di ruang pertemuan udah berakhir atau sedang istirahat.

Ada juga yang berkejar-kejaran hingga pinggir kolam renang, meskipun mayoritas cuman duduk bergerombol sambil menikmati kejernihan air kolam renang yang membiru.

Sreet……

Otomatis rencana berubah, nggak elok khan kita berenang tapi di tonton puluhan atau mungkin ratusan anak-anak yang mengelilingi kolam renang ini.

Photo : Kolam renang anak kedalaman 80 cm / dokpri.

Celana renang nggak jadi di pakai, kembali ke stelan casual dan…. akhirnya balik ke kamar…

Renangnya gatot.. gagal total.

Tapi tidak mengapa, manusia merencanakan tetapi takdir kehidupan berbeda. Akhirnya kembali buka-buka laptop, browsing sesuatu hingga menjelang sore. Lupakan berenang kali ini, karena ba’da magrib sudah mulai meetingnya termasuk esok hari.

Ternyata, ruang meetingnya pas depan kolam renang di lantai mezanin tadi. Heu heu heu, minimal meskipun nggak jadi berenang karena takut jadi objek tontonan anak-anak, tetap bisa menikmati suasana dan pemandangannya di sela meeting penting di hari esok. Selamat beraktifitas kawan, Wassalam (AKW).

***

Hotel Santika Tasikmalaya,

Jl. Yudanegara No.57, Cihideung, Tasikmalaya, Jawa Barat. 46121.