Kolam renang Arnawa Hotel Pangandaran

Kolam renang hotel yang bersih dan resik di kawasan wisata Pangandaran.

Photo : kolam renang di tengah area hotel, kedalaman 1,25 meter / dokpri

PANGANDARAN, akwnulis.com. Kangen segarnya air kolam renang ternyata belum sejalan dengan agenda kerjaan yang bejibun.

Cieeeh yang sibuk….

Tapi emang bener, belum sempet terus. Ada aja kegiatan yang musti dilakonin di hari sabtu dan minggu. Jangan bahas senin-jumat, itu mah udah jelas dengan segala kesibukannya.

Nyuri waktu buat renang?.. olalalala tak mungkin la yaaw.

Tapi sesibuk apapun, diusahakan harus bisa mendokumentasikan tentang kolam penuh kesegaran ini.

“Setuju?”
“SETUJUUU…. “

***

Photo : Kolam renang dekat lobby hotel, kedalaman 1,55 m / dokpri

Kolam renang yang terletak di Arnawa Hotel di Pangandaran ini berada di tengah-tengah hotel. Jadi bagi pelancong yang nginep di hotel ini tentu sangat praktis, khusus yang di lantai dasar. Buka pintu kamar langsung jebuur ke kolam renang, mengasyikan bukan.

Kolam renangnya ada 3 buah lho, satu untuk dewasa dengan kedalaman 1,55 meter trus satu lagi 1,25 meter dan satu lagi kolam renang anak dengan kedalaman 30 sentimeter.

“Lengkap khan?”
Bentuk kolam renangnya juga tidak kaku berbentuk elips dan dihiasi patung-patung wanita berkebaya yang seolah menuangkan air tiada henti ke kolam renang yang jernih menggoda. Dilingkupi oleh nyiur melambai lengkap dengan kelapa memberi nuansa asri alami yang menyegarkan jiwa menenangkan raga.

Photo : Salah satu patung berkebaya yang terus mengisi air kolam renang / dokpri

Buat yang ngebet pengen berenang di kolam renang yang bersih terawat ini, nggak usah dilama-lama. Proses check in beres bisa langsung jebuurr… karena hanya selangkah turuni tangga, kolam renang sudah tersedia. Tapi jangan lupa, celana renang dan baju renang harus sudah siap. Klo masih pake batik, ya jangan dulu loncat seenaknya. Apalagi dompet dan smartphone masih di saku, trus nenteng laptop, layar sama infocus… “Eh ini mau berenang apa mau meeting siih?”

Yang pasti klo bawa alat lengkap kayak gitu, trusnyebur… ntar menyesal deh.

***

Klo nanya lokasi, sekarang mah gampang. Gugle map aja, beres. Tapi kalau penasaran tinggal tanya di gerbang depan pas bayar karcis mau masuk ke kawasan wisata pantai pangandaran.

“Kalau Arnawa Hotel Jalan Bulak laut No. 12 Pananjung, Pangandaran, sebelah mana Pak?”.

Pasti langsung diberi petunjuk arah yang jelas percaya dech.

Hotel ini memang tidak langsung berhadapan dengan pantai, tetapi akses jalan ke pantai bisa langsung dari sini. Deket kok. Jadi yang mau kombinasi main air laut dan air tawar juga dalam rangka acara kantor atau keluarga… ya Arnawa Hotel ini recomended bro.

Untuk review kamar, makanan dan fasilitas lainnya. Ntar lagi yaa, harus santai sehingga bisa lebih gimana gitu tulisannya. Wassalam (AKW).

Meuni Éndah – fbs

Antawis éndahna dunya sareng nikmat ahérat – fbs.

Photo pribadi

Anjog ka kamar hotel bintang lima di pulo Bali, fasilitas ti panitia. Matak hélok, kamar lega jeung sareungit. Sakabéhna kaca, langsung nojo ka kolam renang, éndah pisan.

Teu loba carita, ucul-ucul beberesih, ngisang gancang teu poho sibeungeut katut kekemu di tuluykeun wudu da rék solat asar heula.

Geus maké batik panjang jeung calana hideung, ngagelar sajadah meunang mawa ti imah, mayun ka kiblat sakumaha tanda dina lalangit. Solat téh nyanghareup pisan ka kolam renang, cai hérang bulao ngagenclang. “Allahu Akbar” Takbirotul ihram dikawitan.

Rokaat katilu nuju dilaju, pas cengkat tina sujud muru rokaat ka opat, tina kolam renang aya bulé awéwé hanjat, teu di kutang ukur di cawet, “Astagfirullahaladzim!!”

Poho rokaat hilap keur solat, olohok panon kabéngbat, nempo nu nyeungseung hareupeun, oyag oyagan matak teu kuat.

Ngajanteng wé nantung dina sajadah, leungeun sidakep bari neuteup pinareup nu teu maké wadah, duh meuni éndah. (AKW).

Berenang di Vila Lengkob

Berenang sore-sore di kaki Gunung Manglayang, mau?..

Dalam lembah kesendirian tersaji suasana tenang penuh kedamaian. Berusaha menyatu dengan alam dan (semoga) tidak mengganggu ekosistem alami yang lebih dulu tercipta.

Itu prolognya guys…

Sore sudah menjelang dikala penulis yang baru keluar dari kampus tergelitik oleh sebuah plang petunjuk arah yang berisi tulisan ‘Vila Lengkob & Kolam Renang.’

Nggak pake lama.. arah tujuan dijabanin dengan riang hati. Siapa tau bisa nyebur dulu bikin seger otak juga adem ke hati Kami berjalan menyusuri jalan kampung yang udah di labur eh di pelur... posisinya berdampingan dengan jalan masuk menuju bumi perkemahan kiara payung Jatinangor.

Bicara akses ke Vila Lengkob pasti menyenangkan buat petualang, kenapa tidak… jalan menanjak membelah kampung trus belok kiri dan menyusuri jalanan yang pas buat satu mobil…. jadi coucoknya pake motor atau skuter alias suku muter (baca.. jalan kaki).

Klo jalan kaki… dijamin sebelum sampai tujuan udah banjir keringat karena jalan menanjak. Seolah menggambarkan kehidupan yang penuh liku serta perjuangan untuk meraih keberhasilan yang berupa ketenangan serta kedamaian.

***

Tuntas tanjakan masih ada lagi jalan berliku tanah merah pengerasan. Kendaraan roda empat kudu super hati-hati karena kecil dan di sisi kiri jurang menanti… jadi yang aman mah jalan kaki serta jauhi sisi kiri.

Setelah itu… tralaaa…. dibawah sana.. di lembah hijau tersaji kolam renang dan deretan saung lesehan serta ada 4-5 kamar penginapan.

Sayang…. hasrat berenang kami tertahan dan tertunda. Jam operasionalnya dimulai jam 08.00 wib sd 16.00 wib… euuuh ga jadi.

Tapi gpp… keringat yang keluar adalah bukti olahraga sore disela agenda yang super duper padat. Juga olahraga mata memandang sekitar yang teduh dan larut dalam kehijauan.

***

Akhirnya kami kembali ke camp dengan terengah tapi gembira. Selamat tinggal Vila Lengkob dan kolam renangnya. Wassalam (AKW).

Catatan :
Villa Lengkob fasilitasnya 1 kolam renang dewasa, air dingin bingiit, kolam renang kecil buat anak2, saung lesehan dan 5 kamar. Tapi blm ada makanan.. kudu bekel. Nomer Kontak 082126561200 (Teh Susi).

Kolam renang Hotel Dafam Yogyakarta

Berenang lagi di Kolam renang pribadi hehehe di Kota Yogyakarta.

Semilir pagi di daerah Dagen Malioboro Kota Yogyakarta masih membuai sebagian besar para pelancong di penginapan dan kamar hotel masing-masing. Beberapa becak dan bemot (becak motor) masih terlihat setia menjaga parkir depan hotel, menanti datangnya rejeki dari penghuni hotel yang ingin diantar menuju tujuan masing-masing.

Dari lantai 6 terlihat aktifitas pagi yang masih mayoritas diselimuti mimpi padahal adzan shubuh sudah tuntas dari tadi. Lantai 6 ini tempat bersantai sekaligus kolam renang yang merupakan fasilitas hotel. Di sekitar kolam renang ada beberapa kursi santai, model kursi bar lengkap dengan mejanya yang mengarah ke depan hotel. Bagi yang takut ketinggian tidak disarankan.

Sambil menunggu jam 06.00 WIJ (waktu indonesia jogja), leha-leha sejenak sambil ngetik di smartphone… bahan posting blog hari ini.

Kenapa jam 06.00?… karena itu waktu dibolehkannya kolam renang digunakan, itu kata petugas hotel.

Tapii udah pengen nyebur nich… ahh Gpp diskon 30 menit lah… dan 05.30 WIJ sudah mulai masuk kolam renang,… ternyata airnya nggak terlalu dingin… enakeun seger.

Tidak lupa pemanasan dulu, supaya berenangnya nyaman… ahiiw serasa private pool weh… kesana kemari bolam balik karena kolamnya bukan standar olimpic tapi cukup buat berenang maksimal 5 orang. Klo buat main air ya bisa sampe 15 orang.. tapi bakal kebayang penuh sesaknya.

Tak terasa waktu terus bergerak, aneka gaya dilakukan. Mulai dari gaya bebas, gaya kupu-kupu hingga gaya batu…

Tau nggak gaya batu?… itu yang loncat ke kolam renang trus masuk ke dalam air dan tahan sampai nafasnya abis.. baru naik ke permukaan…

Ih atuh itu mah tenggelam… ya iya khan namanya juga gaya batu… pasti tenggelam. Klo yang ngambang… namanya ‘gaya batu apung’ hehehehehe.

***

Setelah bolak balik berenang beraneka gaya, capai juga… tetapi semburat mentari pagi mulai menembus frame kehidupan, munculkan refleksi kekinian yang penuh kehangatan.

Bergerak ke pinggir, naik ke permukaan dan duduk. Sejenak menghela nafas sambil bersyukur dengan nikmat Illahi setelah menikmati berenang di kolam renang pribadi ( soalnya yang nginap di hotel belum ada yang ke kolam renang), kecuali seorang kawan yang sibuk dengan smartphonenya mengabadikan indahnya sunrise di Kota Yogyakarta.

***

Entah kenapa, sejak beberapa waktu belakangan ini kolam renang menjadi fasilitas utama yang dipikirkan manakala ada kegiatan di hotel, moo dalam kota ataupun luar kota.

Nggak wajib ada siih, tapi klo ada, pasti lebih menyenangkan.

Coba menerung eh merenung sesaat, “Kenapa ya?”

Jawabannya yaitu tadi… seneng aja. Apalagi sejalan sama hobinya jari ngetik di smartphone urusan apapun. Tapi klo seputar kerjaan sih nggak terlalu di ekspose di blog pribadi, meskipun ada beberapa.

Nah kembali ke kolam renang dan pakem blog yang dipake tetep menjunjung originalitas. Tulisan dan photo adalah jepretan sendiri dengan smartphone ini. Bagus atau tidak, itu mah subjektif. Kecuali yang nyebut jelek itu banyakan… berarti emang jelek hehehehe.

Beberapa tulisanku tentang kolam renang nich pantengin… eh klik aja bro :
1. KOLAM RENANG CIPAKU
2. KOLAM RENANG HOTEL ARYADUTA JAKARTA
3. KOLAM RENANG HOTEL MERLYNN PARK JAKARTA
4. KOLAM RENANG HOTEL MASON PINE
5. MARI MAIN AIR YUK & 6. NGOJAY.

Ternyata baru sedikit ya.. tapi gpp dikit-dikit lama-lama jadi bukit.

***

Akhirnya jadwal sarapan yang harus menghentikan aktifitas menyenangkan ini. Segera meraih handuk dan kembali ke kamar 509 untuk membersihkan diri, membersihkan hati di Hotel Dafam Malioboro Yogyakarta. (AKW).

Kopi & Kolam Renang di Mason Pine Hotel

Kopi dan Kolam renang menjadi paduan yang menyenangkan dan so pasti…. sama-sama punya efek menyegarkan.

Photo : Segelas Espresso siap minum / dokpri.

Birunya air di kolam renang ditambah cuaca wilayah bandung barat yang sejuk betapa memanjakan rasa dan menyegarkan fikir. Mengundang raga untuk segera nyebur dan menikmati sensasi kesegaran air sekaligus menjadi sarana meditasi jiwa. Karena di dalam air hanya mata dan otak yang bisa difungsikan sempurna. Hidung dan telinga harus istirahat sejenak dan momen inilah yang menjadi momen untuk bertafakur, merasakan keterbatasan diri untuk berserah kepada ciptaan Allah yaitu air yang melingkupi.

Kesempatan sekarang mencoba mengulas fasilitas kolam renang di Hotel Mason Pine di Area Kota Baru Parahyangan Kabupaten Bandung Barat Provinsi Jawa Barat. Kolam renang ukuran olimpiade yaitu panjang 50 meter dan lebar 25 meter dengan kedalaman 1,2 meter ditambah dengan di sisi depan terdapat kolam persiapan sedalam 60cm cocok buat bersantai sebelum atau sesudah berenang.

Selain itu terdapat juga kolam permainan anak dengan berbagai fasilitasnya, di jamin anak-anak pasti menyukainya. Apalagi klo dapetnya kamar tidur yang akses langsung ke taman trus ke kolam renang… nikmat banget dech.

Untuk fasilitas kolam renang udah pasti handuk tersedia, shower outdoor ada trus moo sambil pesen makanan juga bisa. Tetapi tidak ada lifeguard, jadi musti hati-hati apalagi bersama anak. Sebagai peralatan darurat terdapat pelampung bertali yang bisa digunakan sewaktu-waktu untuk menolong.

Kolam renang ini posisinya sangat strategis, masuk lobby hotel langsung lurus menuju restoran, turun ikuti tangga ya sudah sampai di tepi kolam renang. Buat pengunjung non hotel dikenai biaya Rp 55rb senin sd kamis dan Rp 70rb di hari jumat-sabtu-minggu. Kolam udah bisa digunakan mulai jam 06.00 wib sd 18.00 wib.

Photo : Suasana dalam kamar / dokpri.

Klo buat yang nginep apalagi yang kamarnya akses langsung taman, ya tinggal bergegas menuju kolam renang. Jangan lupa berpakaian renang tentunya. Soalnya klo bugil, ntar ditangkap satpam.

Photo : Akses dari kamar menuju taman dan kolam renang/dokpri.

Buat yang nggak bisa berenang tapi pengen main air berarti pilihannya bisa gabung dengan area kolam anak atau di kolam standar olimpiade, jalan-jalan aja dalam air. Egepe klo ada yang liat, kaki kaki kita kenapa juga… klo pengen ya ikutin buka baju, nyebur dech. Susah amaat.

***

Eh satu lagi belon dibahas, nggak lupa urusan kopi nich, di Cafenya ada coffee makernya jadi yang moo cappucino, cafe latte, macchiato, americano and double espresso tinggal order aja. Mereka pake bean kopinya house blend arabica-robusta merk Piaza Doro Espresso.

Sayangnya manual brewnya blum ada, padahal suasana mendukung banget buat nikmatin manual brewnya….. tapi sedikit terobati dengan secangkir espresso dan secangkir americano. Urusan harga ya menyesuaikan dengan hotel berbintang di kisaran Rp 40rb sd 50rb per sajian.

Udah ah gitu aja dulu ulasannya. Moo balik ke kamar nich, ngantuuk. Wassalam (AKW).

Main air yuuk…..

Masuk ke area kolam renang mau ngapain guys?

Photo : Kolam renang Siliwangi Bandung / Dokpri.

Disaat melihat birunya air di kolam renang maka dua pilihan besar terpampang, nyebur atau tidak. Klo pilihan yang pertama yang diambil, berarti ada banyak cabangnya. Ada yang nyebur karena memang mau berenang, ada juga yang mau belajar renang…… tetapi mayoritas yang ketiga yaitu nyebur ke kolam renang itu untuk main air… bener khaan?.

Nah klo yang ngambil keputusan nggak nyebur, udah jelas berarti cuman nganter doang trus ditinggalin dan ntar dijemput lagi, atau bisa juga ditungguin dipinggir kolam renang sambil nongkrong cemal cemil dan mainin hape hingga yang ditunggu kelar bermain airnya.

Tapi agak disayangkan klo udah masuk area kolam renang trus nggak nyebur karena pasti udah bayar tiket khaan?… kecuali emang niat awalnya udah cuman nganter dengan segala konsekuensinya, ya udah itu mah terserah. Tapi klo saya yang kadang itungan, harga tiket masuk kolam renang mulai dari 45rebu di kolam renang Cipaku hingga 75rebu di kolam renang Siliwangi (semuanya di Bandung) kerasa sayang bingit klo nggak nyebur.. ya minimal main air.

Photo: kolam renang Hotel Horison Bandung / Dokpri.

Bisa juga menikmati fasilitas kolam renang di Hotel Horison Bandung di daerah lingkar selatan – buah batu atau di tengah kota Bandung ada kolam renang di hotel Preanger.. tapi ini mah syaratnya kudu nginep dulu.

Yang penasaran tentang kolam renang Cipaku silahkan klik aja KOLAM RENANG CIPAKU.

Atau klo yang di Jakarta, kebeneran dapet dinas luar atau liburan sama keluarga di ibukota negara dan pingin renang di hotel sambil menikmati fasilitas bisa menjadi pilihan nginap di hotel sekaligus renang. Bisa di Kolam renang Aryaduta Tugu Tani atau Kolam Renang Merlynn Park Hotel di daerah Petojo, Jakarta Pusat. Penasaran?… klik aja tulisan tadi.

Nah balik ke yang milih buat nyebur, yuk kita bahas atu atu….

Photo : Kolam renang Hotel Preanger Bandung / Dokpri.

Pertama yang niatnya berenang berarti udah bisa berdamai dengan air dan badannya ngambang. Minimal menguasai satu gaya yaitu gaya bebas.

Jangan salah ya guys, gaya bebas itu bukan bebas segala-galanya. Bebas teriak-teriak atau gangguin orang lain, atau nggak pakai celana… bukan bebas begitu. Tetapi gerakan renang yang sudah umum diajarkan dimana tangan kanan dan kiri bergantian mengayuh serta kaki ikut bergerak simultan. Klo nggak gitu soalnya berubah jadi gaya batu… itu tuh gaya diam dan tenggelam heu heu heu….

Gaya lain banyak variasinya tetapi penulis batasin aja untuk gaya yang umum yaitu gaya dada dan gaya kupu-kupu. Ntar dibahas dech.. sekarang mah ngobrolin turun atau enggak ke kolam renang padahal udah bayar (dasar tukang itungaaan…).

Photo : Siliwangi Swimming park / dokpri.

Kedua adalah yang motivasinya belajar berenang. Artinya umur tidak sejalan dengan kemampuan berenang karena kemampuan ini harus dilatih. Anak kecil bisa mahir tapi orang dewasa tidak bisa berenang, itu mah biasa.

Jadi klo yang belum bisa berenang, jangan berkecil hati. Turun dulu ke kolam renang untuk sekedar main air dan mengenal suasana dulu, sambil perhatikan di kolam… dipastikan ada yang sedang berlatih dan otomatis ada pelatih. Dekati dan tanya-tanya klo moo belajar berenang gimana aturan mainnya. Beragam pelatih dan beraneka tatacara pelatihan yang bisa kita pilih, caranya tanya-tanya dan diskusi.. sambil berendamm. Pertanyaan nggak bakal jauh-jauh, seputar biaya, waktu latihan, kelengkapan… baru bicara teknik berlatih. Tapi klo moo nggak banyak budget keluar… bisa juga dengan gaya nekad… loncaat aja ke kolam renang. Klo tenggelam ntar juga banyaak yang bantuin hehehehe… trus diajarin dech cara berenang.

Ketiga…. nach ini yang paling gampang tapi strategis. Karena tinggal main air… iya mainin air. Tapi disarankan tetap berpakaian atau celana renang. Awalannya bisa sambil jongkok pinggir kolam renang trus duduk dipinggir kolam dengan kaki berendam…. klo udah nyaman ya sudah coba berendam… untuk kolam dewasa biasanya dimulai dari 1,3 meter.

Atur nafas… karena yang nggak biasa mah suka kerasa sesek dan agak panik. Padahal di kolam renang itu jangan takut tenggelam karena tenggelam itu suatu keharusan. Wahhh?. Ehh nggak percaya, berenang itu 90 sd 100 % badan dalam posisi tenggelam lho.. nggak percaya?.. cobian geura.

Jadi saran kami mah… ke kolam renang itu tujuannya ‘main air’, sambil main air bisa ngasuh anak baik bayi atau anak-anak, juga ngasuh anak orang heuheuy…. jangan lupa awasi anak kecil apalagi bayi oleh orang dewasa. Karena kolam renang bisa berbahaya.

Lalu main air sambil belajar renang juga bisa, dan akhirnya main airnya sambil menggunakan berbagai gaya baik gaya bebas, gaya dada, gaya kupu-kupu plus gaya batu dan ada juga gaya lumba-lumba hehehehe.

Nah gitu dech 3 pilihan yang bisa diambil disaat kita beli tiket masuk kolam renang. Selamat nyebur guys, Wassalam. (AKW).

Kolam Renang Merlynn Park Hotel Jkt

Disela tugas mencoba nikmati kolam renang outdoor dan indoor di salah satu hotel ibukota.

Akwnulis.com, Jakarta. Tepat adzan magrib mulai masuk ke Hotel Merlynn Park di daerah Petojo Jakarta Pusat. Check in dilayani dengan cepat karena sudah beli via aplikasi di smartphone. Weits dapet lantai 21. Gpp ah, yang penting dapet kamar. Tapi khan ini mah nggak ngulas kamar hotel hehehe.

Masuk kamar, ganti baju dan sedikit rebahan di sofa kamar….. dan tak berlama-lama, segera keluar kamar menghambur ke lift menuju lantai 7. Apa sebab coba?…. karena jadwal operasional kolam renangnya ampe jam 9 malem dan sekarang jam sudah hampir jam 8 malem.

Photo : Swimming pool at night / dokpri

Jreng… pintu lift lantai 7 terbuka disambut dengan pemandangan tempat gym yang cukup luas serta beberapa orang sedang olah tubuh ngatur raga. Segera belok kanan dan kolam renang hotel menyambut penuh keceriaan.

Takjub juga melihat kolam renang berbentuk memanjang semi oval dengan dinding berkelok-kelok serta birunya air diterangi lampu didasar kolam memberi sensasi penuh kedamaian. Yang lebih menyenangkan adalah lanskap ibukota menjadi background disaat kita bermain air disini.

Oh iya lupa…. lapor dulu donk sama petugasnya supaya dapet handuk besar serta kunci loker. Jangan lupa liatin nomer kunci kamar… eta keukeuh.

Disini kolam renangnya banyak lho gusy. Semuanya air dingin, tapi khan cocok dengan cuaca jakarta yang relatif panas.

Kolam pertama yang menyambut tadi, posisinya indoor jadi klo siang aman dari sengatan mentari ataupun tetesan air hujan. Panjang kayaknya nyampe 50 meter.. hahaha nggak keburu bawa meteran. Dinding kiri kanannya kelok-kelok tapi kalau di tengah bisa digunakan untuk trek berenang lurus dengan kedalaman 1,6 meter. Terdapat undak-undak di ujung selatan untuk masuk ke kolam… dan segeralah meluncurr.

Photo : Kolam renang 1 lagi / dokpri

Kolam kedua juga kedalaman 1,6 meter dengan bentuk kotak dan satu sisinya menjorok ke depan serta berdinding kaca, bisa dilihat dari bawah lobby hotel. Kelebihan kolam renang outdoor ini adalah seakan menyatu dengan lanscap ibukota, lampu-lampu dan gedung tinggi. Bersama temaram malam yang dikedipi oleh bintang malu-malu.

Trus menyatu dengan kolam renang outdoor untuk dewasa, terdapat kolam dangkal memanjang bagi anak-anak dengan kedalaman 40 cm, tapi karena salah satu ujungnya menyatu dengan kolam renang dewasa, pengawasan orang tua sangat diperlukan. Berbahaya.

Satu lagi ada kolam lonjong dengan diameter 3 meter khusus untuk anak-anak. Untuk fasilitas pembilasan ada yang terbuka atau juga masuk ke dalam kamar mandi yang terpisah laki-laki dengan perempuan. Terdapat 10 kamar mandi dengan shower dan 2 WC dengan kloset duduk.

***

Esok paginya setelah sarapan di restorannya yang cukup luas, bersiap juga kembali menjajal kolam renangnya. Tapi teh panas dan kopi item jangan dilewatkan, sajian makanan lain cukup lengkap termasuk ada sushi dan mpek-pek.. eits khan bukan bahas kulinernya.. ingaat konsistensi.

Habis sarapan segera menuju lantai 7 dan kembali menikmati kolam renang sambil berjemur dipijit oleh hangatnya mentari pagi ibukota. Setelah lelah main air….. berjemur di kursi santai tepi kolam sambil melihat pemandangan pagi kota jakarta.

Photo : pagi bingit di kolam renang / dokpri.

Terbayang khan nikmatnya?... ini bukan pencitraan, tapi ini bentuk kompromi dalam menjalani tugas yang penuh tantangan dan kesulitan. Tak usahlah kerepotan kerja dicurhatin di blog, sudah cukup dirasakan dan dijalani. Nah berbagilah sesuatu yang menyenangkan…

Jadi…. kerja kerja kerja itu terus lanjut.

Makanya nggak bisa lama bermain air, beranjak ke kamar hotel, mandi, dandan dan segera check out. Lalu pake taksi menuju tempat acara yang dipastikan jam 09.00 wib dimulai… jeng jreng.

Wassalam. (AKW).

***

Baca juga : Kolam Renang Aryaduta Jakarta.