Kolam Renang Aryaduta Bandung

Berenang disini disela tugas dan harapan.

Photo : Bersama bunga di lantai 13 / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Terdiam sejenak sambil memandang lanskap Kota Bandung ke arah utara, Gunung Tangkuban Perahu dan gundukan bukit di bandung utara menjadi latarnya. Gedung sate hanya terlihat bangunan tertingginya saja, dilihat dari sini menjadi salah satu elemen bangunan diantara bangunan lainnya yang berlomba menampilkan keunikannya.

“Mana kopinya?”

“Hush…. diem dulu, baru nulis cerita udah ditanya kopi”

***

Menikmati lanskap kota bandung dari ketinggianpun tidak bisa berlama-lama karena waktu ternyata bukan milik kita. Segera harus kembali bergelut dengan tugas dan bejibun kegiatan yang harus dijalani dan tentunya dituntaskan.

Tapii….. tulisan ini bukan mengulas beratnya tugas dan banyaknya beban pekerjaan, itu mah resiko profesi yang harus dijalani.

Lebih baik bercerita sesuatu yang sederhana dengan kata-kata dan kalimat yang sederhana, tentu pembahasannya tentang Ngojay-Ngopay-Ngeteh-Nyalad dan aneka bahasan yang ringan tapi sopan. Sederhana tapi bermakna.

***

Setelah tugas agak longgar, maka lantai 3 menjadi tujuan. Lantai 3 Hotel Aryaduta Bandung.

“Moo kemana mas?”
“Jalan-jalan ajaaa”

Photo : Kolam Renang Hotel Aryaduta Bdg / Dokpri.

Tadaaa…… setelah keluar lift, belok kiri sedikit dan belok kanan ikuti lorong hingga menemukan jalan keluar….. menuju restoran outdoor dan terdapat taman menghijau yang bikin hati adem.

Lewati aja.

Ada tangga sekitar 10 anak tangga, segera naik dan akhirnya berjumpa dengan kolam renang hotel Aryaduta, senangnya.

Kolam renang berbentuk persegi empat dengan kedalaman berstrata dari mulai 1,1 meter sampai 1,7 meter. Diujung barat terdapat kolam anak berbentuk lingkaran.

Nah disekelilingnya terdapat korsi santai yang unik, kursi kayu dihias dengan kain-kain putih. Bisa dipakai bersantai meskipun tidak harus berenang ataau….. nonton yang renaaang.. ups. Yang pasti buat ngisi Instagram, insyaalloh photo-photo yang dihasilkan akan ciamik karena suasana dan pemandangan yang instagramable.

Photo : Beberapa Gazeebo dan bangunan Kids Club / dokpri.

Jam operasionalnya 06.00 Wib sd 22.00 wib, bagi penginap ya jelas gratis. Untuk yang tidak menginap, bayar aja langsung di petugas, 77ribu untuk dewasa dan 45ribu untuk anak.

Disamping kanan kolam renang, terdapat kids club, operasional pukul 08.00 sd 17.00 wib, nah ini fasilitas khusus penginap.

***

“Mana kopinya?”

“Astagfirullohal adzim, udah atuh jangan nanya kopi mulu”

Photo : Petugas Kolam Renang Aryaduta / dokpri.

Itulah percakapan terakhir sebelum raga ini menceburkan diri, bergabung dengan segarnya air kolam renang yang sudah menanti sedari tadi. Bercengkerama dalam damai dan memberi celah ketenangan dikala raga menyelam menyentuh dasar kepastian. Wassalam (AKW).

Kopi Koboi

Nyobain kopi dan bir kopi, disini.

Photo : Pilihan kopi di Cafe Koboi / dokpri.

BANDUNG, akwnulis com. Sore yang sendu mengantarkan diriku untuk mampir dan bercengkerama dengan suasana khas bernuansa coklat alami disini. Sebuah cafe kopi yang memiliki keunikan tersendiri, sebuah kafe kopi yang konsisten dengan metode seduh kopi tubruk.

Jadi harus kuat badan kita karena sebelum nyuruput kopi maka siap-siap ditubruk sesuatu… hehehehe just kidding frend!!

Sajian kopinya diseduh dengan cara yang sudah biasa kita lakukan… dua sendok makan bubuk kopi ditimpa oleh air panas mendidih diatas gelas almunium, kudek.. eh aduuk pake sendok…. jreeeng jadi.

Trus disajikannya pake gelas almunium tertutup, maksutnya ada tutupnya. Sebelum minum harus di ditutup agar rasanya betul-betul keluar.

Oh iya, bubuk kopinya banyak pilihan, beberapa merk terkenal di indonesia ada di list menunya tetapi proses penyajiannya semua sama, kopi tubruk.

Photo : Kopi Tubruk arabica java preanger / dokpri.

Aku memilih arabica java preanger, penasaran dengan rasa kopi yang dihasilkan versi tubruk ini. Pilihan lain ada juga gayo, sidikalang, flores, bali dan lainnya tetapi mungkin itu kesempatan lainnya.

“Sruput dulu gaan…… adduh panas banget”

Simpen lagi dech, tunggu agak turun dulu suhunya.

Cafe koboi ini awalnya dikirain bertema koboi-koboi kayak pelem amrik sono…. ternyata koboi itu singkatan. Singkatan dari Koperasi Barudak OI, OI adalah komunitas penggemar lagu2 iwan fals…. dulu, dan mendirikan sebuah unit usaha berupa cafe kopi.

Photo : Pintu Gerbang Coffee Koboi / dokpri.

Dulunya dibawah jembatan layang pasupati dan pindah di lokasi sekarang itu sekitar 2013-an yaitu di jalan Kebon Kawung 9-10-11 Bandung. Klo moo ke stasiun bandung berarti posisinya sebelum stasiun setelah belokan hotel Swiss bell Bandung dech.

Menu yang disajikan tidak melulu kopi tetapi juga snack dan makanan, jadi cocok juga buat ngisi perut sambil bercengkerama.

Ada juga pilihan minuman berbasis kopi dengan nama-nama yang menarik hati. Seperti Kopi Bir Koboi, kopi Kuda Betina, Kopi Kuda jantan dan banyak lagi lainnya…. lupa euy nama2nya.

Nah karena penasaran, kopi Bir Koboi dipesan juga… dijamin katanya tidak akan mabok, karena 0% alkohol.

***

Ngopi itu enaknya sambil ngobrol…. dan alhamdulillah ketemu dengan kang Dian yang menjelaskan sepintas tentang Cafe Koboi ini.

Ada juga kaos dan gantungan kunci dijual disini, jadi distro juga…. penasaran?… kesini ajah.

Sekarang urusan kopi, jangan lupa #tidakadaguladiantarakita (nyomot tagar diplomasi kopinya bos Azis)…. rasa kopi tubruk arabica java preangernya ajibbb….. acidity khasnya tetap terasa, body medium dan harum semerbaknya bikin makun nikmaat.

Photo : Bir Koboi ala cafe coffee koboi / dokpri.

Trus setelah habis kopi tubruknya, giliran Bir koboy disruputt…… wuiihhh segeeer, rasa kopinya tetep ada tetapi bergabung dengan segarnya rasa yang berasal dari kayu manis, kapulaga, sereh, cengkeh, dan daun jeruk.

“Tapi maaf…. kok ada manis gula disini?” Bertanya dengan agak ngeberengut.

“Itu sedikit gula om, klo tanpa gula… dijamin rasanya jamu banget, nggak bakal suka dech”

Ya sudah karena sudah tersaji, dan sudah dibayar juga…. mari kita nikmati.

Rasanya menyegarkan…. meskipun masih sedih karena harus bersua dengan manisnya gula. Soalnya jadi terlalu manis, khan akyu sudah manieez….. awwww.

Trus yang menu minuman ‘kopi kuda betina dan kopi kuda jantan’, itu khusus untuk wanita dan khusus perempuan…. tapi harus dikomunikasikan dengan pasangan yang sah, karena ada ‘efek depan”… ini kata kang Dian yang jadi partner ngobrol sore ini.

Gitu dulu ya fren… cerita ngopay di cafe kobay… eh koboy. Happy wijen.. eh wikeeen. Wassalam (AKW).

***

Swimming Pool Crown Hotel Bandung

Berenang di lantai 5, seggeer

Photo : Suasana kolam renang Crown Hotel Bdg / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Tagline yang disusun yakni ‘Ngopay dan Ngojay’… yang terjemahan bebasnya adalah ‘minum kopi dan berenang’… ternyata sejalan dengan aktifitas yang dijalani.

Ngojay (artinya berenang ; bahasa sunda) bukan berarti harus ikutan berenang saja. Tetapi pada tahapan awal adalah informasi keberadaan kolam renangnya itu sendiri yang menjadi penting.

Jemari penulis sedang menari diatas virtual keyboar smartphone sambil memandang kolam renang di lantai 5 Crown Hotel Bandung.

Photo : Papan info kolam renang / dokpri.

Sebuah kolam renang yang berbentuk persegi empat dengan pengaturan kedalaman yang menarik. Ditengah adalah kolam renang dewasa dengan kedalaman 1,2 meter sementara disamping kanan-kiri dan depan melingkupi kolam renang dangkal untuk anak-anak sehingga seolah menyatu serta menjadi luas.

Shower outdoor tersedia ataupun ruang bilas tertutup. Pemandangannya indah, bisa melihat lanskap Kota Bandung.

Photo : Resto di dekat kolam renang / dokpri

Di dekat penulis adalah resto yang menghadap kolam renang dengan penataan kursi dan meja yang cukup menarik, bisa menjadi pilihan bersantai dengan keluarga.

Photo : Kids area lt 5 / dokpri.

Oh ya tambahannya juga terdapat kids area, anak-anak dijamin betah. Mainan-mainan premium dan prosotan tersedia disini. Ini semua adalah fasilitas untuk yang menginap di hotel ini, tetapi jikalau ada yang tertarik berenang disini bisa langsung hubungi resepsionis hotel. Biasanya dibuat paket dengan brunch (breakfast & lunch, alias aktivitas sarapan dan makan siang disatukan dalam satu waktu… tentunya jangan makmak mekmek… tapi bertahap hehehehe) dengan harga 200Rb/pak.

Photo : “Disini berenangnya yaaa” / dokpri.

Suasana kolam renang di saat weekend cukup ramai seiring banyaknya penginap di hotel ini. Weekday bisa menjadi pilihan karena pengunjung kolam renang ini relatif terbatas.

Tinggal klik lantai 5 di lift, keluar dari lift sudah terlihat resto dan kolam renangnya. Gituuu…. go go go ngojaaay… eh berenang. Wassalam (AKW).

Arabica Wine & Ijen di Renjana

Menikmati V60 Arabica wine vs Ijen.

Photo : Sajian V60 Arabica wine – Renjana / dokpri

BANDUNG, akwnulis.com.Pagi yang cerah dan senyum di bibir merah, sejuta rasa bahagia….’

….”Lhaa kok jadi nyanyiin lagu mendiang Chrisye seeh?”

Tapi ini emang pagi yang cerah meskipun bibir merahnya sih relatif. Merah karena obat merah, atau bibirnya kejemur atau polesan lipstik yang mungkin harganya mahal dari mulai Estee Lauder Pure Color Envy Sculpting (400ribuan) hingga Couture Beauty Diamond Lipstick yang harganya (ceunah) 187 Milyar karena bertabur berlian.

Pagi yang cerah ini, menjadi kesempatan berharga untuk menjajal program jalan 30 menit/hari. Kebetulan ada perintah buat ngewakilin bos rapat di salah satu kantor di daerah jl Riau – jl.Laswi. “Kayaknya nyampe kesitu jalan kaki 30 menitan”

Berangkaat…..

Dengan rute Jl. Martadinata / Jl.Riau luruss aja ngikutin trotoar, dan beberapa kali menyebeberang di perempatan… ada 4 apa 5 per4tan. Mulai dari perempatan Istiqomah, Cihapit, ujung jalan Aceh, Gandapura hingga perempatan Jl. Anggrek…

Ternyata 24 menit sudah hampir tiba di TKP, wah masih ada spare 6 menit. Belok kanan dulu ke jalan Anggrek trus ke Jalan Pudak… ternyata ada 4 cafe kopi…. yang pasti ada kopi pudak, kopi Renjana dann…..halah 2 lagi lupa euy.

Photo : Barista Renjana beraksi / dokpri

Dari Jalan Pudak langsung balik badan dan kembali kepada jalan yang benar eh.. jalan yang menuju tempat rapat….. 35 menit akhirnya waktu berjalan dari daerah Istiqomah hingga ujung jalan Martadinata-Ahmad Yani. Keringat lumayan mengucur, tapi segar… aslinya segeerr. Yaa kalaupun ada sedikit bau keringet pas ntar rapat, itu mah resiko. Namanya juga jalan kaki, ya keringetan.

—- Cerita rapatnya nggak dibahas

Naaaah… jam 2 siang baru beres rapatnya…… setelah bubar…. jalan kaki lagi menuju jalan anggrek tadi… kemooon.

Photo : Sebungkus arabica wine / dokpri

Namanya Kafe Renjana, kata sang duo barista artinya ‘Rencana‘ tapi diwujudkan jadi cafe. Nama baristanya Rio dan Diki. Menunya banyak, dan ruangannya cozy serta rapih. Ada juga ruangan private buat meeting, itu mah musti booking dulu….. lha kok jadi iklan cafe seeeh!!.

Yang penting kopinya bro, manual brew V60 tea geuning….

Tanpa perlu lama, pilihan biji kopi yang ada dibaca satu persatu. Ah pilihan mah nggak boleh terlalu banyak, lagian yang lainnya udah tau karakter rasanya… wheleeeh wheleeh kayak yang udah nyicip ratusan kopi aja, sombong lu!!

Pertama, Arabica wine. Katanya beannya dari gunung manglayang. Oke deh gpp, ditunggu racikan manual brew V60nya.

Sambil duduk di meja sebelah dalam, mencoba menikmati suasana cafe Renjana dalam waktu yang sangat terbatas ini. Enak juga buat nongkrong, eh tapi jauh dari kantor. Ya sudah sesekali aja.

Tak berapa lama sajian kopi manual brew V60 Arabica wine ala Renjana cafe telah tiba dihadapan. Sebelum dinikmati tak lupa didokumentasi, wajiib itu!!

Ouuww…. bodynya bold dan ninggal di seputar bibir, aromanya oke dan ada taste fruitty yang ninggal plus selarik rasa karamel.

Kata baristanya pake perbandingan 1:15 alias 100ml dengan 15gr bean persajian… cucook deh.

Nggak pake lama, disruput habis tuh sajian kopi arabica wine. Eh sang pelayan lewat, sambil tersenyum berkata, “Om kayak minum air putih aja, teguk teguk habis.. itu khan pahit bingiit”

Senyum tersungging, salah besar. Ini sajian nggak pahit, justru nikmat dan bisa sesaat melupakan pahit getirnya kehidupan… ahaaay.

“Pesen lagi neng, Manual brew V60, kopinya Ijen”
“Oke Kakak”

Ahay kok berubah panggilannya dari Om jadi Kakak….

Photo : Sajian V60 kopi ijen / dokpri

Sajian kedua, manual brew V60 kopi Ijen. Sajiannya sama dengan gelas botol saji transparan dengan gelas kecil. Tanpa embel-embel, polos saja.

Perlahan disruput, kumur dikit dan glek.. glek.. glek… aroma harum dengan body lite, cocok buat pemula. Serta acidity medium. Taste tidak terlalu jelas, sangat tipis rasa fruittynya.. “Eh atau jangan-jangan efek arabica wine-nya belum hilang?”

Nggak usah dipikirkan. Biarkan kopi arabica wine dan kopi ijennya bersepakat di dalam lambung untuk menghasilkan MOU perikekopian yang akhirnya akan keluar dari tubuh ini dalam bentuk yang relatif sama.

Photo : bean kopi Ijen / dokpri

Yang pasti keduanya nikmat dengan segmentasi peminat ya g berbeda. Mau yang strong atau medium, itulah pilihan.

Akhirnya sang waktu jua yang memaksa raga ini hengkang dari Cafe Renjana. Kembali ke alam nyata dan berpetualang menapaki jalan kehidupan yang terbentang sepanjang hayat. Wassalam (AKW).

***

Kolam Renang & Arabica Puntang – Hotel Geulis Bandung

Kerja tetap dipacu dan disitu ada sesuatu.

Photo : Lorong Hotel Geulis Dago Bandung / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. siang menjelang sore tidak lepas dari diskusi tentang persepsi dan intrepretasi dari aneka pasal yang menyangkut nasib direksi. Terjadi dilema di area neocortec dan amigdala, terjebak antara ilmu hukum dan tarian angka-angka. Wah musti rehat sejenak ini mah.. gaswaat.

“Maaf pak, saya ke belakang dulu”

“Silahkan pak”

Terbebas dari pembahasan meskipun dalam waktu yang super singkat, tapi inilah jeda yang sebenarnya.

Karena pamitnya ‘ke belakang’, maka segera bergerak ke belakang hotel. Mengikuti petunjuk yang menempel erat di dinding. Lurus terus menyusuri lorong sambil menikmati detail ornamen hotel butik ini, bikin adem.

Setelah mentok, ada petunjuk belok kanan agak keatas. Ada tangga dengan enam undakan, buka pintu dan tadaaa…… suasana membiru memberi ketenangan dan bikin adem kepala setelah berkutat dengan pasal dan cinta.. upss.

Photo : Kolam renang mini Hotel Geulis / dokpri.

Kolam renang mini menyambut, meskipun kecil tapi lumayan masih bisa dipake renang.. yaa maksimal berdua orang dewasa heuheuheu. Ini hanya fasilitas untuk yang menginap, tapi tetap saja ingin berbagi info ini, siapa tahu pas nginep disini, Hotel Geulis….

Ada juga untuk kolam renang anak, kecil banget tapi yang penting bersih dan nuansa segar. Kursi pantai tersedia, bilasan ada, juga prosotan mini buat anak. Disampingnya ada tempat fitnes, jadi bisa renang trus fitnes ataupun sebaliknya.

Photo : Kursi pantai dan prosotan / dokpri.

Sambil perlahan menghela nafas panjang, serasa beban pikiran sedikit berkurang.

“Wadduh rapaat….” ingatan kembali kepada tugas di ruang rapat. Balik kanaaaan…. berjalan setengah berlari. Tapi sebelum sampai ke ruang rapat, belok sejenak menuju wastafel, membasuh muka menenangkan rasa untuk kembali bersua dengan angka.

***

Trek!!

Pintu ruang rapat terbuka, olala suasana rapat berbeda. Di meja masih berserak dokumen yang ada lengkap dengan coretan dan garis merahnya. Tapi yang bikin membelalak adalah sebuah meja baru disampingnya.

Photo : Manual brew V60 Arabica Puntang / dokpri.

“Silahkan pak dicoba, saya pesenin kopi manual brew v60 dengan beannya puntang arabica, khusus buat bapak” Ibu pengundang rapat menawarkan dengan tulus.

“Woww…. makasihhh, sungguh tersanjung”

Srupuut….. nikmatt.

Aroma kuat arabica puntang menyelusup di indra perasa. Memberi bunga bunga semerbak menenangkan otak. Body yang tangguh tebal tapi mantap. Acidity ‘ninggal‘ medium high khas puntang memanjakan rongga lidah dan tetap nyaman di lambung. Taste fruitty nya kerasaa…. emang arabica puntang tiada duanya. Berarti ini arabica puntang metode V60 ala Cafe Geulis.

Yummy….

Pembahasan rapat selanjutnya semakin lancar, pikiran tenang dan tarian angka serta pasal-pasalpun terasa lebih ringan.

Jadi, .. kolam renang & kopi arabica puntang, bikin kerjaan lancar dan pikiran segar.

Wilujeng ngojay dan ngopay bray, Wassalam (AKW).

Kolam Renang V Hotel Bandung

Kolam renang dan kebersamaan.

Photo : Kolam renang V hotel Bandung / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Minggu pagi baru saja menyapa diri, dikala sang mentari mulai mengintip dari balik jendela hotel di lantai 5 ini. Sebenernya masih berharap bisa leyeh-leyeh dulu setelah seharian kemarin ikutan sibuk jadi panitia nikahan sepupu. Tetapi anak semata wayang begitu semangat, menagih janji untuk segera bermain air di kolam renang hotel.

“Hayu ayah, kita berenang” rengekan manja anak 3 tahun dengan gayanya yang ngegemesin. Sulit untuk menolaknya. Apalagi dari kaca depan kamar bisa langsung melihat ke bawah dimana kolam renang berada.

“Ayah, coba ajak dulu di jacuzzi di kamar penganten.. eh di kamar orangtua pengantin” istri ngasih opsi, pertimbangannya, airnya hangat dan mudah diawasi.

Setelah siap dengan stelan baju renang dan ban pelampung lengan kanan kiri, bergegas menuju kamar 501 yang dilengkapi jacuzzi di lantai atasnya.

Ternyata bukan itu harapan anak ini, pas masuk ke jacuzzi, “Ayaah ini bukan berenang, ini mah mandi bareng”

“Hehehehe…. anak ini bisa aja”

Akhirnya dengan bercucuran air, padahal sudah pake handuk. Bergerak turun via lift ke lantai satu, menuju kolam renang yang sebenarnya.

***

Kolam renang fasilitas hotel dengan kedalaman 1,2 meter. Cukup untuk anak remaja dan dewasa, anak kecil wajib didampingi atau digendongi orang tua, wajib banget karena beresiko tenggelam.

Ada juga paket 25ribu, untuk yang mau berenang plus dapet segelas jus.

Photo : Main air di kolam renang V hotel / dokpri.

Yang pasti anak cantikku seneng banget teriak-teriak meskipun pelukan erat di leher ayahnya nggak mau lepas. Jadi kombinasi senang dan takut, tapi nggak apa-apa, lebih aman begitu.

Kaki mungilnya digerak-gerakin berkecipak kecimpung di air, sementara kedua tangannya tetap memeluk erat leher ayahnya.

Moment kebersamaan ini tidak lama, karena seiring waktu, sang anak akan beranjak menjadi remaja dan dewasa. Investasi universal berupa kedekatan emosional kepada sang ayah yang akan ikut menentukan karakter dan kekuatan mental dalam jalani dinamika kehidupan. Selamat berenang, Wassalam (AKW).

Kolam Renang Luxton Hotel Bandung

Melongok sejenak sang kolam renang diantara meeting ke meeting.

Photo : Kolam renang utama, kedalaman 120cm / dokpri

BANDUNG, akwnulis.com. Segarnya hari disaat bisa bersua kembali dengan birunya kamu. Meskipun belum menikmati secara utuh, tetapi sedikit menyentuhmu dan mengitarimu, tidak lupa ambil gambar dari beberapa sudut sudah bisa menenangkan rasa dan menjernihkan pikiran karena beban pekerjaan.

Kamu membentang di lantai 3 Hotel Luxton Bandung, tepatnya di Jalan Ir. Juanda No.18 Bandung atau lebih dikenal dengan Jalan Dago.

Meskipun bukan ukuran olimpik, tetapi cukup untuk menjadi tempat merenggangkan otot menyegarkan raga serta pikiran dengan bercengkerama denganmu, berkecipak gaya bebas dan kupu-kupu di kedalaman 1,2 meter. Ada juga kolam anak berbentuk bujur sangkar, tempat bermain air bersama keluarga.

Photo : Kolam renang anak / dokpri

Disamping dirimu terdapat fasilitas fitnes dan tempat bermain anak yang lumayan lengkap termasuk area mandi bola.

Tetapi ternyata, harapan menikmati pemandangan Jalan Dago sambil bercengkerama dengan segarmu harus ditunda karena panggilan tugas sudah menanti di ruang rapat lantai 2.

Segera melangkah gontai menuju pintu lift, meninggalkanmu yang terdiam kecewa. Bening airmu terlihat tegar, meskipun perpisahan harus terjadi akibat adanya pertemuan.

“Naon sih jadi mellow beginih?”
“Terbawa perasaan yaa… kalem saja, yuk jalani perubahan hidup dengan sabar dan tasyakur”

Photo : Kopat alias kopi rapat / dokpri.

Akhirnya raga kembali ke ruang meeting, membahas urusan perencanaan sebuah kawasan khusus yang diharapkan menjadi titik baru pertumbuhan ekonomi Jawa barat di koridor selatan jabar.

Alhamdulillah, kopi hotel bisa sedikit menghibur rasa getir dari perpisahan ini. Wassalam (AKW).

Arabica Java Preanger pake Chemex

Nikmati kopi pake metode chemex, nikmat.

BANDUNG, akwnulis.com, Sajian penutup setelah makan siang sehat ala Cafe Greensandbean sebenernya banyak pilihan, tapi tetep saja kurang afdol tanpa hadirnya si hitam nikmat, kopi.

Dari mulai bye bye doctor, energy booster hingga aneka teh yang bisa refill hingga 3x. Tidak bisa mengalahkan hasrat meng-kopi, menikmati kopi. Maka dari 3 pilihan kopi yang akan di buat secara manual, kali ini jatuh ke kopi Arabica Java Preanger. Flores Bajawa dan Liberica bean.

Inilah dia, sajian kopi arabica java preanger dengan metode manual brew chemex. Hadir dihadapan dengan ditemani 2 gelas kaca mini, berarti bisa buat dinikmati berdua.

Bagi yang tidak biasa ngopi dikit-dikit, kemungkinan besar akan terjadi kecanggungan. Tapi itu adalah sebuah cara, bagaimana dengan gelas kaca mini ini, kita bisa minum perlahan tapi pasti, menyecap rasa yang tersaji tanpa basa basi. Trus tidak hanya sendirian, bisa juga menikmati bersama teman. Meskipun terus terang, segitu mah klo barengan, yaa takarannya kurang. Tapi tak apa, yang penting bisa minum kopi yang dibuat manual dengan biji spesial. Wilujeng ngopay, Wassalam (AKW).

SAMBUTAN Keluarga Wanita sebelum Akad Nikah

Tantangan baru, belajar memberi sambutan pada acara keluarga. Siapa tahu ada yang perlu, monggo di copas aja.

Photo : Orat oretku sebelum tampil menyambut (26/01) / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com, Suasana sakral dalam kehidupan, salah satunya adalah momen bersatunya dua insan dalam ikatan janji suci pernikahan.

Momentum ini tentu harus dipersiapkan secara matang, karena jikalau disiapkan secara serampangan maka hasilnya adalah sebuah acara yang datar atau mungkin seakan hambar tanpa kesan.

AKW tidak akan membahas tentang detail persiapan pernikahan, tetapi ingin berbagi salah satu tugas penting yang mungkin saja tiba-tiba pembaca yang ketiban tugas sebagai perwakilan keluarga calon mempelai pria atau wanita untuk memberikan sepatah kata sambutan.

Ini dia hasil orat oret AKW, monggo :

‘SAMBUTAN PERWAKILAN KELUARGA CALON MEMPELAI WANITA pada acara AKAD NIKAH.’

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Assholatu Wassalamu Ala Asrofil Anbiyaa’i Walmursalin, Wa ala aliihi Wasahbihi Azma’in.

Yang Kami Hormati Keluarga Besar bp AMIRUDIN dan bu ALFRIZALNI – Tangerang beserta rombongan.

Yang Kami Hormati, Bapak, Ibu, saudara para hadirin.

Kami Perwakilan dari Keluarga Besar bp ZAENUDIN HIDAYAT dan bu NANI HERYANI – Cimahi ingin menyampaikan beberapa hal :

Bismillahirrohmanirrohiim…

Pertama-tama dan paling utama, marilah kita panjatkan puji dan syukur ke-Hadirat Illahi Robbi, Allah Subhanahu Wataala karena atas ridho, rizki dan Hidayahnya, Kita semua bisa berkumpul bersua disini dalam rangka sebuah acara penting dalam keadaan sehat wal afiat.

Photo : Suasana Prosesi Akad Nikah Dini & Irvan / dokpri

Shalawat beserta salam, marilah Kita limpah curahkan kepada Junjunan Kita Nabi Besar Muhammad Salallahu Alahi Wassalam, berserta Keluarganya, para sahabatnya, tabi’in-tabi’innya serta kita semua selaku pengikut ajarannya.

Kami awalnya bertanya-tanya,
“Siapakah pemuda ini?”
“Ada apa gerangan datang kesini bersama orangtua dan keluarga besarnya?”

Ternyata….

Ternyata, yang datang saudara IRVAN PRIBADI, S.Ikom. Dia adalah pemuda gagah, dengan niat membawa janji suci untuk menyempurnakan ibadah. Ditemani oleh kedua orangtua, keluarga dan saudara-saudari yang tak kalah sumringah, untuk membuktikan janji suci dalam acara akad nikah bersama adik kami Ananda DINI YULIAWATI, SE demi terwujudnya keluarga Sakinah, Mawaddah Warrahmah.

(Tarik nafas panjang dulu guys… baru pidatonya dilanjutkan…)

Tentu kami menyambut dengan tangan terbuka dan senyum merekah, semoga niat baik ini berbalut berkah dalam jalinan persaudaraan dengan silaturahmi yang indah.

Karena dengan menikah, akan menyempurnakan ibadah. Mewujudkan rasa tenteram dan tenang atau Sakinah. Memberi kesempatan salin mencurahkan cinta kasih, senantiasa jujur, saling melengkapi kelemahan dan menjaga kehormatan pasangan (Mawaddah). Satu lagi tentu Wa-Rahmah, Wa itu artinya dan, Rahmah itu Kasih sayang, bukan hanya saling mengasihi tetapi saling menjaga, saling melindungi, saling membantu dan saling memahami hak dan kewajiban masing-masing sebagai pasangan suami istri. Itulah sekilas harapan tentang wujud ideal keluarga, yang disebut dengan bahasa kekinian adalah KELUARGA SAMAWA.

Selanjutnya, Permohonan maaf kami yang sebesar-besarnya, jikalau penyambutan kami yang sederhana ini mungkin tidak berkenan di hati bapak dan ibu semuanya.

Tetapi yang pasti, ini semua bisa terwujud dan terlaksana, hanya atas izin dan rahmat dari Allah Subhanahu Wataala.

Semoga kedatangan pemuda gagah dengan niat menyempurnakan ibadah ini segera terwujud dalam acara prosesì akad nikah.

Sebelum sambutan ini diselesaikan, ijinkan kami menyampaikan sebait pantun yang sudah kami persiapkan khusus untuk acara penyambutan :

MEMBAWA KERANG DIIKAT TALI
TAK LUPA JUGA SEKARUNG CUMI-CUMI
Dari Tangerang ke Cimahi
Membawa niat janji yang suci

MEMASAK IKAN BERALAS KAKI
TAK LUPA TUANGKAN MINYAK NABATI
Ingin mewujudkan persaudaraan abadi
Dalam ikatan pernikahan sejati
Disini, dimulai saat ini

PERGI KE KOLAM JADINYA BASAH
TERASA DINGIN SEKALIGUS CERAH
Setelah akad, semuanya jadi SAH
Dilanjut resepsi meriah yang penuh berkah.

Demikian yang dapat kami sampaikan, Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh (AKW).

***

*)Acaranya di Ballroom V Hotel, Jalan Terusan Sutami III, Setrasari Bandung. 26 Januari 2019.

Vietnamese Noodle Salad

Menikmati menu maksi yang sehat, ceunah.

Photo : Sajian Vietnamese Noodle Salad / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com, Dikala siang menjelang, senandung nada lapar memberi sinyal dengan suara kerubuk kerubuk dari dalam perut. Ingin segera berlari menuju kantin bawah dan pesan makanan minuman segera, tetapi ternyata terhalang oleh banyaknya pengunjung yang memiliki tujuan sama.

Dan… makanan favoritku saat ini ternyata begitu banyak yang pesan. “Emangnya pesen apa?”

“Pengen lotek atau karedok dan pencok leunca ditambah tahu tempe goreng, jikalau ada yaa.. nasi merah”

“Euh itu mah favorit semua orang, ngantrinya musti dari jam 10 pagi”

Jadinya niat bergabung di kantin diurungkan lagi, kembali berkutat di ruangan, ditemani air panas dan peralatan seduh kopi manual, bikin kopi lagiii….

***

Beres shalat dhuhur berjamaah, muncul tawaran maksi (makan siang) dari kolega lama yang ingin bersua.

“Kebetulan nich, mumpung masih jam istirahat”

Meluncurrr……

Kaki bergerak menyusuri jalan Banda dan belok kanan ke Jalan Bahureksa, cukup 11 menit berjalan kaki sudah tiba di lokasi Jalan Bahureksa No. 9 Bandung, Cafe Greensandbean.

Jabat tangan dan cakap berbalas menjadi pembuka cerita. Membahas masa lalu, masa kemarin, hari ini dan mungkin urusan karir di hari esok. Masing-masing membahas prinsip, mengedit cita-cita serta menempa rasa dalam tatanan birokrasi yang semakin penuh dengan tantangan dan harapan.

Cafe Greensandbean mengusung tema makanan dan minuman sehat juga gaya hidup yang menjaga alam secara komprehensif. Secara kemasan semua menggunakan daur ulang termasuk kantong plastik telo bag yang ramah lingkungan. Sedotan plastik sudah diganti dengan sedotan bambu, yang bikin terhenyak bagi yang baru menikmati sajian di cafe ini.

Photo : ‘Hawu’ Perapian tradisional di rumahku di kampung kelahiran / dokpri.

Apalagi kayak diriku yang lahir dan masa kecil di kampung, pas dapet sedotan kayu itu langsung teringat sama ‘songsong’, alat tiup buat ngebesarin api di kayu bakar yang menjadi bahan utama perapian kampung yaitu ‘hawu’.. heu heu heu heu.

Sajian makanannya berbasis sayuran beraneka daun, lalu bahan makanan seperti telur omega 3, shorgum, roti gandum, serta banyak lagi pokoknya mah….

Pesanan pertama, ‘Vietnamese Noddle Salad’…. wow sajiannya kereen, aneka rupa dan warna warni, langsung aja ambil posisi dan photo dulu, tuntutan jaman. Isinya vermicelli, mix green, carrot, cucumber, bean sprout, tofu, coriander, chicken, roasted peanut, mint, chili, vietnamese fressing, pita chip.. (copas dari catatan menu ini mah…:))

Minumnya teh panas aja, ada 4 pilihan. Yaa pesen salah satu, pake teko kaca dan bisa refill 3x… lumayan bisa ngirit.

Sebelum dinikmati, dressing vietnamesenya dituangkan ke sajian. Lalu perlahan dicoba….

Rasa asam dressing bikin sedikit dahi mengernyit, juga ada berbagai rasa yang berbeda dengan ekspektasi menari di lidah menyajikan kesegaran. Asam, manis, harum dan segar berpadu menjadi sajian rasa berbeda. Untung saja perut ini mudah menyesuaikan dan hanya memiliki 2 opsi terhadap makanan, yaitu enak dan enak banget, jadi mari kita nikmati.

Seiring waktu istirahat yang akhirnya habis, pertemuan singkat sambil maksi inipun harus usai.

Meninggalkan kesan yang banyak, baik dari sisi pertemanan, juga pengalaman rasa makanan sehat yang berbeda, juga jangan lupa urusan harganya.

“Makasih masbro atas traktirannya, jangan kapok yaa”

Kami berpisah dan kembali memasuki ritme kerja yang meniti waktu dengan segala dinamikanya, wassalam (AKW).