Kopi Panon Hideung Ubud

Bersua dengan Kopi Panon Hideung…

Photo : Kopi Bali Kintamani V60 / dokpri.

UBUD, akwnulis.com. Siang yang cerah menyambut raga dalam gairah keingintahuan, di sebuah tempat yang cukup jauh bila dilakukan dengan berjalan kaki selangkah demi selangkah.

Tetapi ternyata perjalanan jarak jauh dengan pesawat dari Bandara baru di Kertajati di tambah dengan perjalanan darat,… eh berjumpa lagi dengan suatu tempat yang cukup kental dengan keseharian dan sering didengar nada suara dari lagu sunda yaitu lagu ‘panon hideung‘.

Panon hideung
Pipi Koneng
Irung mancung
Putri baandung…. 🎼🎵🎶… dst’

Wahh itu khan lagu sunda dan sering didendangkan sambil memandang mata indah cureuleuk neng cantik hehehehe…. “Tapi ini mah jauh lho, di Pulo Bali, tepatnya di daerah Ubud”

“Euleuh jauh amattt, ngapain ke situ?”

Photo : Wayan Adi sang Barista Black Eye Ubud / dokpri.

Pertanyaan kepo yang kadang dirindukan, pertanyaan penasaran yang ternyata sering sengaja dipancing dengan posting gambar, photo, video di medsos masing-masing dan berharap puluhan jempol like serta komen akan membanjiri wall or status medsos… maka terbitlah bahagia…. jaman yang aneh.

Tapi tidak perlu menjadi bingung, itulah jaman sekarang, jaman narsis dan jaman rasa bahagia bahagia hanya dengan jempol dan komen yang mungkin tidak muncul dari hati yang tulus tapi setengah tulus plus kasihan… hihihi suudzon dech.. maaf.

Back to ‘panon hideung’, “Emang nemuin apa di Ubud?”

Inilah yang menyambutku di sini, sajian kopi arabica bali kintamani yang disajikan Barista Wayan Adi di cafe yang bernama Panon Hideung.

“Aslinya itu Cafe panon hideung?”

Ihh… bener, tapi pake bahasa inggris, jadi namanya Cafe Black Eye, kepoin aja IGnya blackeye.ID, “Bener khan artinya panon hideung?”

Gubraak!!!!…..

Bener ternyata (Setelah 2 kali buka google translate, English-Indonesia-sunda).

Ada-ada aja, trus rasanya gimana?”

Photo : Cafe ‘Panon Hideung’ di Ubud / dokpri.

Rasa yang tersaji tentu dipengaruhi berbagai faktor (sok serius lagi…), mulai dari beannya, proses roastingnya, hingga proses penyajiannya.

Kopi yang ada dihadapan ini disajikan dengan perbandingan 1 : 10 dengan temperatur air 80° celcius (hasil interogasi sama sang barista), …. dan menghasilnya sajian kopi manual brew V60 dengan metode puter kiri (maksuttnya pas ngucurin air panas dari goosenecknya itu melawan arah jarum jam…..)

Muncullah sajian yang beraroma harum, dengan body low (pahitnya minim), acidity medium (agak asem gitcuuu…) dengan after tastenya ada selarik citrun yang ninggal di ujung bawah lidah….. srupuuut…. nikmattt, oh ya harga persajian 40,5K.. mihill… tapi ya sudah da nggak setahun sekali kesinihnya juga.. 🙄🙄🙄..

Sambil memandang suasana cafe Black eye ini kembali terngiang lagunya ‘panon hideung‘, ……. ahh rasa ingin segera pulang semakin menggebu, kembali berkumpul dengan anak istri di tanah sunda yang mengharu biru, selamat ngopay bray. Wassalam (AKW).

***

Lokasi :
Black Eye Coffee & Roastery
Ubud, Gianyar Bali 80571

Kopi Bali Banyuatis.

Ngopay setelah berbuka shaum…

Photo : Sajian Kopi Arabica banyuatis / dokpri.

CIMAHI, akwnulis.com. Suara Adzan begitu menggetarkan kalbu, menjadi penggugah hati dan memberikan rasa bahagia tiada tara, karena berarti masa penantian di hari kedua bisa dilewati dengan sempurna.

“Allohumma lakatsumtu Wabika amantu waala rizkika aftortu birohmatika yaa arhamarrohimin”

Segera segelas air hangat membasahi mulut dan menghangatkan lambung yang sedari pagi istirahat dari rutinitas mengolah makanan dan minuman… nikmat rasanya. Dilanjutkan dengan mengunyah potongan melon dan buah plum…

Kress kress… yummy.

***

Tuntas shalat magrib segera menggelar peralatan perang di atas meja makan sekaligus persiapan mencoba kiriman baru, coffee banyuasih Bali dari Ibu K. Agung. Coffee arabica yang diolah secara tradisional di daerah Singaraja Provinsi Bali, menggunakan biji kopi arabika pilihan dan disangrai dengan menggunakan kayu bakar sehingga akan menghasilkan rasa alami natural yang memikat.

“Jadi penasaran” Suara hati menambah semangat untuk membuka bungkusan kopi 200gr dengan gambar penari cantik legong bali yang senantiasa mengerling penuh arti.

Srett…. wuaah, bungkus kopinya sudah terbuka. Aroma sederhana menyeruah menyapa indera penciuman. Terlihat bubuk halus kopi yang siap dinikmati.

Air panas sudah siap, corong V60 sudah lengkap dengan kertas filternya. Tinggal seduh dengan perlahan… eh salah, bubuk kopinya di tuangkan dulu di kertas filternya. Barulah prosesi penyeduhan dimulai, currr… perlahan.

Photo : Baristi kecil sedang beraksi / dokpri.

“Ayah, aku aja yang ngucurinnyaah!” Tangan mungil sigap ambil alih, tapi belum ah, bahaya. Air panasnya bisa melukai kulit lembutnya.

Ternyata anak cantik ini pantang menyerah, tetap saja berusaha terlibat lebih jauh. Akhirnya dibimbing untuk mencoba mengucurkan air agar prosesi penyeduhannya ideal.

***

Jrennng…….. tersaji coffee arabica banyuatis versi manual brew v60. Selarik aroma harum melengkapi rasa alami yang muncul sendiri. Acidity medium less dan body bold memberi sensasi tersendiri. After taste-nya rasa pahit kakao ‘ninggal‘*) sesaat di belakang lidah, plus aroma asap kayu bakar memberi kesan berbeda.

Coffee ini adalah salah satu produk unggulan yang diproduksi oleh CV Pusaka Bali Persada, Singaraja Bali – Indonesia.

Akhirnya, 200ml coffee banyuatis ini berpindah ke lambung dan memberi kesegaran bagi raga serta ketenangan untuk jiwa. Segar bugar menjadi modal untuk menjalani shalat tarawih malam ini.

Selamat beribadah di bulan penuh berkah. Semangaat… Wassalam (AKW).

*)Ninggal : ungkapan penikmat kopi tanpa gula di kala rasa pahit dan asamnya kopi berdiam agak lama di lidah dan dinding mulut, red.

Kolam renang Grand Inna Sanur Bali

Menangguk kesegaran di 3 kolam renang Grand Inna Sanur Bali

Photo : Kolam renang besar / dokpri.

Sanur, akwnulis.com. Setelah sore hari hampir saja terjebak air pasang di pantai sanur, baca ‘Gairah di Pantai Sanur’maka malam harinya rangkaian kegiatan Diklat di Pulau Dewata dimulai. Makan malam beserta ucapan selamat datang dari kawan-kawan Pemprov Bali berlanjut diskusi yang menghasilkan banyak kisi-kisi untuk menyatukan aksi reformasi birokrasi dari setiap institusi.

Besok paginya tidak lupa menikmati sunrise di pantai Sanur dilanjutkan dengan bermain air satu lagi yaitu kolam renang hotel yang berair bening serta menawarkan kesegaran plus kebugaran.

Kolam renangnya berdekatan dengan pantai, sehingga begitu strategis. Beres jalan-jalan memburu sunrise, lanjut nyebur di kolam renang, tapi jangan lupa jam 08.00 waktu Bali sudah harus siap di ruang pertemuan yang disulap menjadi ruang kelas dalam agenda berikutnya. Tidak ada kompromi telat atau apalagi ijin, karena dari panitia LAN RI hadir lengkap, dari mulai pa Kapus, Kabid, Coach, tim administrasi serta tuan rumah yang dihadiri langsung oleh beberapa eselon II Pemprov Bali serta para tokoh kriya di Bali.

***

Photo : kolam renang lagoon / dokpri.

Nggak pake lama, bergegas ke kolam renang. Buka baju, pasang kacamata renang. Pas moo loncat… agak ngeper juga, soalnya liat tulisan kedalaman kolam 3 meter. Padahal khan berenang udah agak bisa kenpa takut?…

Nah kolam renangnya ada 3 buah. Satu kolam yang besar semi olimpic daan dengan kedalaman 3 meter…. pokoknya puas tuh berenang.

Kolam renang kecil untuk anak dengan kedalaman 40 cm, dan..

Kolam renang satu lagi berbentuk lagoon dengan kelok-kelok serta rimbun pepohonan. Kedalamannya 1,5 meter. Nah disini aja ah, loncat…

Jeburrr!!!!

Suegerrr, mencoba berdiri dengan kaki menjejal dasar kolam, … “embeebbh… kok airnya sampe lewat telinga ya?” Agak kaget juga, teorinya klo kedalaman 1,5 meter maka dagu keatas itu aman tidak berada dalam air. “Wah ini ukuran 1,5 m khas Bali kalee, atau airnya kepenuhan” terlintas di kepala, tapi egepe lanjut saja berenang mengikuti liukan air mengikuti bentuk lagoon serta rimbunnya pepohonan. Kebetulan masih sepi karena di pagi hari.

Cuman itu tadi, nggak bisa lama. Maksimal 30 menit saja bermain-main di kolam. Setelah itu harus segera mandi dan berpakaian. Jangan lupa sarapan sebelum mengikuti jadwal pertemuan yang dirancang padat merayap hingga dua hari ke depan.

***

Over all kolam renang di Grand Inna Sanur memanjakan bagi penginap baik dewasa ataupun anak-anak, karena terdapat 3 pilihan kolam yang memiliki segmentasi masing-masing.

Petugas yang ramah, kursi-kursi santai banyak di sekitar kolam. Jikalau lapar dan haus maka tinggal pesan karena rumah makan berada selemparan batu dengan petugas yang terus siaga menanti order dari para pemburu kuliner di pinggir kolam renang. Selamat bersantai kawan, Wassalam. (AKW).

Gairah di Pantai Sanur

Menjejak langkah di pantai Sanur.

Photo pantai & kolam renang di Sanur / dokpri.

Sanur, akwnulis.com. Kecipak air memanjakan pendengaran yang terus terpapar oleh kompleksitas pekerjaan serta berbagai rutintas kehidupan. Bukan suara air sembarangan, karena ini merupakan perpaduan dari suara alami air di pinggir pantai yang mewujud dalam bentuk debur ombak menyentuh karang. Beberapa meter dari suara alami itu, gemericik air menjadi deburan penuh keriangan yang terjadi di kolam renang…. Yups kolam renang pinggir pantai, sungguh menyenangkan.

“Dimana itu mas?”

“Ih kepo”

“Jangan pelit info donk mas, plis plis” suara berharap dengan memelas, meruntuhkan benteng pertahanan keengganan. Munculnya trenyuh berpadu senang karena sudah bikin penasaran seseorang, padahal informasinya juga bukan hal baru. Tetapi itulah kehidupan, sebuah cerita akan berbeda makna apabila disajikan dengan dasar pengalaman dan diramu penuh cinta untuk hasilkan catatan abadi bagi diri, juga mungkin bisa berguna bagi orang lain suatu hari nanti.

‘Oke, balik lagi ke cerita yaa’

“Tempatnya di Pantai Sanur Bali yaa”

“Oh di Bali, ih kamu jalan-jalan melulu, kapan kerjanya?” pertanyaan nyinyir dari seorang kawan yang merupakan kombinasi antara rasa iri dan ‘kabita’(kepengen) langsung bikin makin semangat untuk bercerita lebih banyak. Bukan untuk bikin makin iri tetapi membuka wawasan bahwa di sela-sela bekerja, bisa juga meluangkan sedikit waktu untuk mengintip tempat wisata dan jangan lupa menjadi bahan cerita.

Photo kapal berlabuh di Pantai Sanur / dokpri.

Lha wong klo ngobrol kerjaan, ya sami mawon, gitu-gitu aja. Tinggal bagaimana mengkemas dan memaknai semua gerakan kehidupan menjadi jalinan kalimat penuh makna.

“Kembali ke urusan air di sanur ya guys!”

***

Sebelum sesi pertemuan malam hari, maka jalan sore di pantai menjadi menu wajib. Pantai Sanur yang berpasir putih memiliki daya tarik untuk segera dinikmati. Secara kebetulan penginapan dan acara pertemuan bertempat di Grand Inna Sanur Hotel yang miliki akses langsung ke pantai Sanur. Jadi lebih efektif dan efisien.

Photo pantai sanur sebelum pasang / dokpri.

Pantai Sanur memiliki panjang pantai cukup panjang… “Ih nggak jelas!’ itu pasti respon netizen. Tetapi itulah kenyataannya, pertama melalui jalur search via mang gugel ada yang nyebut panjangnya + 3 km, ada juga yang 9 km, entahlah… lagian penulis pas nyoba jalan, lumayan panjang juga, tetapi menyenangkan, suasana segar nan bersih, klo panas sih udah pasti tetapi dengan semilir angin pantai yang terus mengelus perasaan maka rasa senangnya yang lebih dominan.

Pantainya pun terasa landai karena ada barrier batu karang yang menjadi pelindung dari ganasnya ombak lautan. Sehingga kami bisa bergerak agak ke tengah laut, sekitar 100 meter dari bibir pantai dengan kedalaman air laut hanya mencapai betis.

Photo : mencoba terbang hindari air pasang / mr. Ronni pic.

Beningnya air hampir saja melenakan kami yang terus bergerak ke tengah lautan, sebuah teriakan mengingatkan,

“Awas air pasangg!!”

“Astagfirullahal adzim, lari Mang!!” suaraku berbaur dengan gerakan cepat dari rekan-rekan.

Terengah dan tersengal terasa melegakan setelah sampai di bibir pantai berpasir, meskipun harus merelakan dompet ikut basah karena terendam sedalam pusar.

Smartphone aman karena dipegang dengan tangan dan mengacung menggapai langit.

Alhamdulillahirobil alamin, hampir saja musti berenang di air asin hehehe, padahal niatnya cuma moo berpose di pantai dengan tinggi air sebatas betis, ternyata datangnya air pasang nggak terdeteksi terhalang keceriaan dalam kebersamaan.

***

Esok hari menjadi menu wajib untuk mengabadikan hadirnya sang mentari disaat mulai menyinari bumi, inilah hasilnya :

Photo Sunrise di Pantai Sanur / dokpri.

Semburat keemasan menyapa permukaan air laut di Pantai Sanur, memberi nuansa gairah yang membangkitkan keinginan untuk bahagia. Siluet nyiur melambai memberi harapan bahwa kehidupan adalah perjalanan panjang.

“Info kolam renangnya gimana?”

“Sabarr, tunggu tulisan berikutnya yaa” Hatur nuhun. (AKW).

Kopi Kintamani Bali

Menggapai senja mencipta rasa.

Senja meredup ditelikung keharuan, tetes air hujan membasahi bumi meski perlahan tapi pasti.

Saatnya ‘ninyuh kopi’…

Kopi Bali Kintamani, oleh-oleh Pak Ketut Adhi segera dieksekusi.

Agar rasanya bisa stabil dan original maka manual brew V60 menjadi pilihan diri.

Hasilnya segelas kopi panas harum mewangi memenuhi ruangan di senja ini. Body strong dan low acidity memberi spirit kesegaran yang hakiki. Tastenya pahit pisan kuy.

Tapi itulah indahnya kopi, kepahitan bukan untuk diratapi tetapi kepahitan adalah bagian dari kenikmatan. Wassalam (AKW).

Harimau Belenuk*)

Nilai kehidupan hadir dari Boneka Harimau belenuk.

Photo Wajah macan tampak depan | lucu | dokpri.

“Ayah beli Boneka Harimau yaa..” Sebuah permohonan sederhana dari anak semata wayangku.
“Siap, Ayah kerja ke luar kota dulu yaaa”
“Oke Ayah, eh jangan lupa sama lolipop ya, dua” sambil kedua tangan terbuka semua, jarinya jadi sepuluh.
“Iya sayangku, Assalamualaikum”
“Waalaikumsalam”

Dialog singkat disaat akan kembali berdinas ke pulau dewata dalam rangka pendidikan dan pelatihan yang sedang dijalani dengan pola on-off ini menjadi sebuah kontrak pribadi yang miliki konsekuensi serta hak dan kewajiban. Permintaan sederhana dari seorang anak kecil yang ternyata memberi hikmah besar dalam memandang dan mencoba memahami nilai kehidupan.

***

Di sela-sela istirahat sore ataupun malam hari, video call menjadi keharusan. Kemajuan teknologi yang memutus jarak ratusan kilometer menjadi sebatas jengkal, bisa bercengkerama, bercanda sambil melihat wajah masing-masing di layar smartphone. Ah indahnya kemajuan jaman, meskipun ada beberapa rekan yang tidak suka video call sama istrinya, entah karena apa. Mereka lebih suka telepon suara saja. Ya gpp juga, silahkan itu mah urusan masing-masing.

Photo macan nyamping | belenuk | dokpri.

Setiap kontak baik video call ataupun telepon biasa, pertanyaan tentang oleh-oleh boneka harimau menjadi pertanyaan utama sehingga menjadi kewajiban untuk membelinya.

“Sayang anak… sayang anak…” jadi teringat ucapan pedagang asongan mainan anak di bis, dulu jaman masih muda.

***

Hari ketiga acara di Bali, akhirnya ada kesempatan untuk meluangkan waktu mencari boneka ‘cheetah ceetah bang bang’ sebelum bertolak ke bandara. Ternyata lokasi Bali Safari bertolak belakang dengan arah bandara. Ya sudah jajal aja. Ditemani sopir taksi kenalan yang baik hati dan sopan, kami meluncur ke Bali Safari demi membeli sejumput janji untuk anak penyejuk hati.

***

33 menit berlalu, tiba di gerbang depan Bali Marine & Safari. Masuk melewati pos penjagaan dan taksi mengantar hingga ke loket pembayaran. Disitulah bersemayam eh terdapat jualan souvenir binatang-binatang.

“Ada boneka harimau mbak?”
“Ada pak, ada yang kecil 60 ribu, yang berbentuk topi 160 ribu dan ini agak besaran 135 ribu”

Boneka topi kayaknya nggak mungkin, trus yang ukuran kecil kayaknya terlalu kecil, nah berarti ini mungkin yang menjadi pilihan, boneka harimau lucu.

Tapi, sebelum memastikan membeli, agak tertegun karena wajahnya harimau lucu sementara badannya agak aneh, buntet eh bantet nggak jelas gitu. Badannya lebih mirip binatang hamster dech atau anak kelinci. Jadi klo dilihat dari samping memang tampilannya aneh tapi tetep lucu.

“Duh gimana ya?, udah beli ternyata anaknya nggak suka. Tapi beli aja ah, daripada jauh-jauh nggak dapet apa-apa”

Diskusi dalam hati karena kondisi boneka yang badannya nggak mirip harimau. Malah kepikiran beli juga yang ukuran mini, tapi ntar pemborosan, ya sudah lah. Belum lagi kalau diitung sama ongkos taksinya.

***

Ternyata, setelah mendarat dengan keras di runway Bandara Husein dan dijemput hingga tiba di rumah. Boneka harimau dan lolipop yang menjadi pertanyaan.

Perlahan tapi pasti boneka harimau buntet (belenuk, bhs sunda) diambil dari koper, daan….

Reaksi senangnya terpancar dari wajah anak semata wayangku. “Makasih Ayaah” dengan sumringah boneka harimaunya dipeluk-peluk, dibelai dan dipamerin sama nenek serta ibunya.

Anak tidak terganggu dengan tampilan badan yang belenuk (buntet) karena imajinasi mereka tentang harimau lebih melihat muka dan belangnya saja. Tidak perlu berfikir detail tentang bentuk hewan yang proporsional, semua itu cukup dan menyenangkan.

Tiba-tiba tersadar bahwa terkadang diri ini sering mengharapkan suatu barang atau seseorang itu sempurna untuk membantu kita sesuai harapan kita. Sehingga mudah dihinggapi rasa kecewa disaat kenyataan tidak sesuai harapan.

Padahal, semua barang dan juga seseorang pasti ada kekurangan atau kelemahan masing-masing. Sikap ikhlas menerima dari diri kita lah yang memberi warna sehingga rasa syukur akan muncul bahwa ini semua adalah takdir yang harus kita jalani dan syukuri.

Anak kecilku memberi contoh bagaimana menerima sebuah mainan yang bentuknya tidak proporsional meskipun harganya lumayan. Dengan gaya penerimaan yang senang, ikhlas serta apa adanya, menghilangkan rasa cape, melupakan berapa biaya taksi tambahan, berganti aura kebahagian yang menjadi bekal kehidupan.

“Hai Ayah, jangan bengong, ayo kita joget bersama bonekaku, Cheetah cheetah bang bang” Suara anakku membuyarkan lamunan ini. Segera berganti senyuman dan langsung melarut dengan permainannya.

Terima kasih atas pelajaran sederhana ini. Wassalam (AKW).

***

Belenuk*) : Buntet atau Bantat.