Fasilitas Bandara Kertajati.. 2)

Cerita lagi tentang fasilitas Bandara Kertajati.. monggo.

Photo : Sisi kanan lt 3 bandara / dokpri.

KERTAJATI, akwnulis.com. Sambil nunggu masuk ke pesawat, biasanya laper pengen makan minum dan ngemil atau boring pengen ngisi dengan berbagai aktifitas……

Pertama, urusan ngemil atau makan minum, sebelah mana yach?….

Di lantai 3 Bandara Kertajati ini adalah area keberangkatan penumpang, baik calon penumpang penerbangan domestik juga penerbangan dengan rute internasional. Setelah tuntas melakukan check in maka dilanjut ke ruang boarding di lantai 2 jadi turun pake tangga atau elevator, lift juga ada tetapi diprioritaskan untuk para lanjut usia, bumil ataupun yang berkursi roda.

Trus balik lagi urusan mamin, “Di lantai 3 ada counter makanan minuman?”

Photo : Vending machine / pic by Tim.

Kondisi real kemarin memang masih sepi, tetapi dari pihak BIJB menjelaskan bahwa beberapa spot di lantai 3 ini diperuntukkan bagi para pengusaha makanan minuman menampilkan stand atau toko mereka. Sekarang masih proses negoisasi, karena terkait terhadap kepastian perpindahan penerbangan dari bandara Kertajati.

Photo : Dinding bandara bermotif mega mendung / pic by tim.

Di lantai 3 dan 2 sudah ada beberapa Vending machine (mesin jual otomatis) yang menjual minuman baik softdrink ataupun susu. Rame dicoba-coba sama kami dan memang berfungsi dengan baik. Di lantai 3 terletak di tengah-tengah dekat tempat check in penerbangan domestik dan di dekat tempat pemeriksaan penumpang sebelum turun ke boarding room di lantai 2.

Di lantai juga ada vending machine serta beberapa counter makanan minuman yang sedang finishing.

Photo : Salah satu resto / pic by tim.

Untuk lantai 1 paling bawah, sudah banyak tersedia pilihan makanan minuman, dari model cafe resto dan juga pujasera, sudah beroperasi dan bisa dinikmati aneka sajian makanan minumannya. Cekidot.

Photo : food corner / pic by tim.

Trus beberapa minimarket sudah beroperasi, jadi jangan khawatir snek menyenek dan minuman ringan mah, tinggal tuker aja pake duit hehehehe.

Kedua, Pabukon. Nah yang belum familiar dengan istilah pabukon, maka pasti tahu dengan istilah perpustakaan. Perpustakaan di BIJB ini dapat ditemukan dengan mudah karena penempatannya yang strategis. Tepat posisinya lurus dari pas pintu masuk bagi penumpang domestik….. lurusss sampe mentok. Perpustakaannya simple tapi keren, selain koleksi buku-buku phisik juga buku digital, cuman pas kemarin kesitu nggak ada petugasnya jadi nggak bisa tanya-tanya lebih jauh…. yang pasti puas aja membaca.. membaca sebagian bukunya dan membaca situasi hehehehehe.

Photo : Pabukon lt 3 / dokpri.

Insyaalloh entar buku-ku juga bakal ikutan mejeng di pabukon ini yang sudah banyak buku-buku yang disajikannya. Buku novel Belahan Jiwa dan kumpulan 101 fiksimini sunda. Baru 2 buku yang dihasilkan… lumayan khaan, warisan buat anak incu dan dunia.. ahaay.

Photo : Kids zone / pic by tim.

Ketiga, Kids area. Nah yang ini ada di lantai 2, di area boarding room. Ada moncong pesawat, ayunan, tempat bermain dengan dekorasi ceria dunia anak. Terñyata bapak-bapak juga demen, mungkin masa kecilnya memang begitu menyenangkan, jadi diulang lagi bermain-main disini.

Photo : Smoking room / pic by Tim.

Keempat, Smoking room. Ini juga menjadi salah satu spot hiburan bagi para penghasil kuntung.. eh perokok. Sebuah siksaan berada di area bandara yang memang dilarang keras merokok. Di lantai 2 dekat boarding room sudah ada ruangan merokok (smoking area) tetapi akan dioperasikan oleh pihak ketiga yang akan mengelola lounge di bandara ini. Jadi jangan khawatir para pe-ngudud, cuman mungkin perlu nambah modal dikit buat masuk ke lounge room.

Kelima, Quiet room. Nah ini adalah ruangan buat menyepi lho. Buat menenangkan diri dari hiruk pikuk bandara. Tapi hati-hati ketiduran saking nikmatnya menyepi. Dilengkapi dengan bejibun colokan buat ngecas samrtphonemu plus ada 2 set kursi pijat besar yang bisa memanjakan kamu… eh kami yang sedang (acting) jadi penumpang lho.

Keenam, IG spot. Maksudnya sudut-sudut atau tempat di bandara kertajati ini yang insagramable, itu tuh yang cocok bingit buat ambil photo, trus eksis di medsos masing-masing, trus mendulang like, jempol dan komen yang bejibun…. terasa bahagia… euh bahagia semu sih. Tapi itulah yang mayoritas dirasakan oleh para penikmat medsos saat ini.

Photo : Dome daun jati / dokpri

Spotnya banyak pisan, apalagi ditambah dengan selera seni dan photografi yang baik maka hasilnya akan amazing deh. Tapi klo boleh saran di hasil photonya jangan kebanyakan wajah yach…. (meskipun susah klo photo selpi mah)…. sekedar saran saja itu mah.

Photo di pinggir kaca berlatar pemandangan menghijau diluar bisa menjadi pilihan, ataupun pose dibawah dome-dome yang tersebar di lantai tiga dengan atapnya berbentuk daun jati yang ngarangkadak dan merunduk berwarna putih bersih dan bisa juga di dinding warna warni dengan tema batik mega mendung, keren pisan da.

Photo : Boarding room / dokpri.

Trus atap bandara yang berupa corak bulu merak akan begitu mempesona dikala mengambil gambar dari sudut yang tepat. Selanjutnya tentu pemandangan naik turun pesawat dann badan pesawat yang sedang parkir menjadi objek photo yang menarik. Penasaran?…. segera kesini guys.

Fasilitas lainnya bisa dilihat di artikel terdahulu, klik aja Fasilitas Bandara Kertajati 1)… atau tunggu ulasan selanjutnyaa….

Photo : Spot photo Cirebonan / dokpri.

Selamat berhari minggu kawan, berkumpul dengan keluarga tercinta merajut asa dan kebersamaan, sebelum besok kembali berkutat dengan rutinitas kerjaan yang (seolah) tiada habisnya. Wassalam (AKW).

Kopi Mandeiling Sumatera di RA166

Secangkir kopi manual brew di rest area km166 Cipali.

Photo : Pilihan biji kopi / dokpri.

MAJALENGKA, akwnulis.com. Perjalanan hidup adalah sebuah realita, detik dan menit terus bergerak tanpa kompromi kata-kata. Pekerjaan dan keluarga adalah elemen penting yang saling melengkapi rasa, di situlah aroma perjuangan hidup terasa.

“Kamu moo nulis apa seeh,kok ngaler ngidul nggak jelas?”

“Kalem mas bro, ini baru intro belum masuk ke lagunya, apalagi refrain, masih jauh tuh!” Sebuah kata pembela memberi ruang hela nafas yang menyegarkan jiwa. Memberi peluang untuk sejenak berfikir dan lupakan segala beban, cukup beberapa detik saja… 10 detik cukup.

Rasakan semua berkah kesehatan, kemudahan dan kebahagian kita, insyaalloh 10 detik ini adalah momen bersyukur… jangan lupa 2 detik terakhir lisankan dzikir terbaik kita….

Braaay caang, terang fikiran segar pengharapan.

“Nggak percaya?… monggo dicoba”

***

Perjalanan melewati tol Cipali di siang hari terasa begitu panas dan melelahkan. Apalagi di kala harus berhadapan dengan cahaya mentari yang menyongsong kedatangan. Selain menyilaukan juga bisa mengganggu proses pemutihan kulit muka.. ahaaay harap maklum yang lagi perawatan.

Photo : Hendra sang Barista sedang beraksi / dokpri.

Alhasil di rest area km166 Cipali menyempatkan berhenti. Tujuan utama mencari toilet, tujuan kedua nguliat merenggangkan otot dan ketiga adalah mencari kedai kopi…. sakaaaw nich.

Tujuan pertama, toilet langsung mudah dicari. Cerr….. eh sret dulu sletingnyaaah.

Tujuan kedua, otomatis dilakukan dengan merenggangkan kedua lengan, merenggangkan otot badan hingga terasa tulang gemeretak dan terasa nyaman.

Tujuan ketiga ternyata gayung bersambut, ada kios berwarna interior dan ekterior merah dengan nama Warung Bah Dodoy. Menyediakan kopi seduh manual dengan metode V60… cocok visan. Pilihan kopinya lumayan, dari mulai gayo, flores blend, gunung anjung, solok radjo, vietnam blend, rengganis, gunung guntur, gunung syawal, lintong lampung hingga mandheiling sumatera.

Ah pilihan yang menyenangkan….

Kali ini jatuh pilihannya ke kopi Mandheiling Sumatera. Jangan tanya kenapa yaa… memang pengen itu, titik.

Sang Barista, Kang Hendra atau di IGnya dengan akun Gilang Restu segera beraksi, meracik kopi dengan sepenuh hati untuk disajikan kepada sang penikmat yang sudah tidak kuat pengen nyruput cepat-cepat.

Photo : Warung merah bah dodoy km166 / dokpri.

Komposisi 15gr dan 120ml air panas dengan suhu 80° derajat, diharapkan dapat menghadirkan rasa kopi yang sudah dikandung secara hakiki, ini jenis arabica kawan. Sehingga rasa asam aciditynya terasa menawan disertai aroma yang lumayan dengan haega 25K persajian.

Srupuut… nikmaaat.

Tuntas menikmati kopi mandeiling ini, maka perjalanan dilanjutkan. Menuju tujuan yang penuh harapan. Selamat ngopay kawan, Wassalam (AKW).

Safar di Al Safar

Menjalani hari sambil mentadaburi…

Photo : Kaligrafi Basmalah yang berkilau sempurna / dokpri.

PURWAKARTA, akwnulis.com. Semburat mentari mulai merambah permukaan bumi, memberi sebuah kehangatan abadi. Gemericik air mancur tumpah di kolam menambah semarak kehidupan. Pagi yang penuh harapan.

Diatas kolam air mancur, berdiri menjulang sebuah dinding atau menara yach?…. meruncing diujung atas, dibuat untuk menyambut isyarat langit yang selalu melimpahi.

Bangunan utama disampingnya seperti sebuah markas futuristik dengan balutan sains yang kental dan terasa misterius.

Bangunan apakah ini?”

“Ini adalah mesjid Al Safar, mesjid yang dibangun di rest area km88 Tol Cipularang arah Jakarta yang merupakan salah satu desain dari Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Barat saat ini.”

Ohhh……..

Photo : Ornamen menjulang diatas kolam / dokpri.

Sebelum bergegas masuk, tentu wajib membasuh hati dan pikiran dengan segarnya air pegunungan yang disalurkan teratur di kamar mandi serta kamar wudhu mesjid ini.

Setelah melewati pintu masuk, suasana lapang menyambut. Desain futuristiknya menyebar di seantero sudut masjid, memberi ketenangan dan kenyamanan yang berbeda. Selain desain bangunan yang indah juga akses untuk difabel dibuat sedemikian rupa, sehingga akses berwudhu, toilet hingga tempat sholat di lantai mezanine sudah tersedia jalur khusus kursi roda, kereen pisaaan.

Photo : Suasana dalam Mesjid Al Safar / dokpri.

Segera, lapor kepada Allah SWT melalui 2 rakaat tahiyatul masjid maka dilanjutkan dengan menikmati sudut-sudut mesjid Al Safar ini. Berharap detail menikmati, tetapi karena posisi kamipun safar alias sebagai musafir, maka tidak bisa berlama waktu berdiam disini karena ada tugas yang harus dikerjakan di ibukota negara.

Mihrab tempat imam berpadu dengan tulisan kaligrafi lafad Allah dan Rasulullah digantungkan tepat ditengah berpadu serasi bersama kaligrafi ‘Basmallah‘ yang tegak sempurna berkilau tertimpa cahaya seakan terbuat dari lempengan emas logam mulia (Atau memang dibuat dari logam emas yach???).

Photo : Mesjid Al safar dari arah kolam air mancur / dokpri.

Sebelum pamit dari rumah-MU, tak lepas mata ini menikmati keindahan detail mesjid ini. Termasuk sentuhan teknologi yang tersemat sempurna kabel-kabel tersembunyi tetapi jelas laksanakan fungsi.

Sound system memang tidak sempat dinikmati karena ini pagi hari, tetapi beberapa televisi yang dipasang di dinding kanan kiri agak ke tengah mesjid, disambungkan dengan camera cctv otomatis sehingga bisa menampilkan suasana mesjid dan jamaah secara realtime menjadikan kesan tersendiri. Selain dari sisi pengawasan keamanan juga bisa jadi hiburan jemaah dikala mendengarkan ceramah, …...nggak cepet ngantuk nundutan, tapi bisa lihat layar televisi dan…. mungkin lihat jemaah lain ngantuk ngantuk hehehe.

Photo : Mihrab yang memantul di lantai pualam / dokpri.

Itulah sekilas pengamatan diri terhadap Mesjid Al Safar ini. Mesjid yang megah dan indah, dibangun oleh PT Jasa Marga diatas lahan 6000 meter persegi dan bisa menampung hingga 12.000 jemaah.

Esok lusa kami akan mampir lagi, sekarang bergerak meninggalkan mesjid ini, menuju ibukota dalam rangka meraih asa, ibadah dalam bentuk bekerja. Wassalam (AKW).

Berenang & Ngasuh di Trans Luxury Hotel Bandung

Mencoba fasilitas kolam renang dan area kids corner, disini.

Photo : Area kolam renang lantai 3 / dokpri.

BANDUNG, akwnulis.com. Gemericik air memberi nuansa ketenangan, begitupun bercengkerama dengan air menghasilkan rasa senang dan kebahagiaan. Salah satunya adalah kolam renang. Resiko yang dihadapi lebih kecil dan pengorbanannya pun sederhana karena kolam renang bertebaran di seantero kota dengan berbagai karakteristiknya. Dibandingkan harus ke pantai yang cukup jauh dan perlu biaya, khususnya bagi warga Kota Bandung dan sekitarnya.

Bagi yang pandai berenang, datang ke kolam renang menjadi rutinitas yang bikin ketagihan. Buat yang masih belajar, yaa harus semangat supaya akhirnya bisa berenang. Nah giliran yang nggak bisa berenang, jangan khawatir, pilih saja kolam dangkal atau waterboom/waterpark yang tujuannya refreshing bersama keluarga tanpa khawatir tenggelam.

Photo : Kolam renang pasir putih / dokpri.

Beberapa tulisan terdahulu sudah membahas beraneka kolam renang yang kebetulan pernah dikunjungi, dilihat dan dirasakan. Meskipun baru sebagian kecil, dan beberapa yang bisa dituangkan dalam artikel blog ini, tapi minimal menjadi jejak digital positif dengan informasi yang moga-moga inspiratif.

Dari mulai kolam renang di Hotel Borobudur, Hotel Aryaduta Tugu tani dan Hotel Merlyn Park Jakarta Pusat, Kolam renang Cipaku di Bandung Utara, kolam renang Siliwangi, Hotel Preanger, Hotel Aryaduta, Hotel Crown Bandung, Pemandian air panas Sariater Subang, Hotel Gracia, Hotel Horison Altama Pandeglang, Hotel Metro Kota Tasikmalaya dan tentu akan menyusul cerita kolam renang di tempat lainnya.

“Kamu berenang atau cuman liat kolam renang, atau jangan-jangan hmya ngongkrong liat yang renang?”

Photo : Kolam renang dewasa / dokpri.

Sebuah pertanyaan yang sudah dijawab pada postingnya ini, cekidot.

Wew…. Disini Jawabannya.

Pilihan berenang di lantai 3 Hotel Trans Luxury Bandung yang terletak di Jalan Gatot Subroto Bandung.

Tempat berenang yang lengkap dan sesuai dengan tema luxury yang menjadi tagline hotel ternama ini. Kolam renang dewasa ukurannya belum versi olimpic tetapi dilengkapi dengan pool bar yang memanjakan para ‘perenang‘ untuk bersantai sambil berendam sekaligus menikmati segarnya minuman.

Trus, kolam kecil untuk anak juga ada dan satu lagi yang menarik adalah kolam untuk anak dengan pasir putihnya, ini yang menjadi ciri khas, sehingga putra putri kita bisa bermain air tawan serasa di pinggir pantai yang berpasir putih. Lifeguard juga standbye di pos nya dengan kursi yang tinggi, memastikan keamanan dan keselamatan para pengunjung dan penikmat kolam renang.

Ada juga fasilitas seluncuran yang menyenangkan plus juga area air mancur yang bisa diinjak sambil basah-basahan.

Di dekat pintu masuk kolam renang juga ada cafe dengan aneka sajian minuman serta kudapan, enak euy banyak pilihan….

Photo : Kids area / dokpri.

Satu lagi klo bicara tentang pengasuhan, eh mengasuh anak maksudnya. Ada tempat kids area di dekat kolam renang ini. Jadi kalau dari lobby naik lift ke lantai 3. Nah pas kluar lift… klo belok kiri berarti kolam renang, lurus itu ke kafe, maka belok kanan… lurus, disitu kids corner dengan peralatan mainan yang cukup lengkap.

Photo : Kids Area / dokpri.

Cuman musti hati-hati, karena pas pintu masuk ada counter ice cream baskin robin dan haagendazs…. rasa enaknya bikin ketagihan dengan harga yang lumayan.

Kemungkinan besar sang anak akan minta es krim dulu baru main di dalam. Hati-hati disini adalah jangan sampai anak kita terlalu banyak makan ice cream dan makanan minuman yang manis-manis…. nanti giuuuung…. hehehe bukan deng, khawatir kebanyakan makan gula bisa berakibat atraktif gerakannya atau bila menjadi kebiasaan dan menjadi kegemukan.

Jadi ngasuh anaknya bisa beberapa pilihan, berenang dan bermain pasir putih, nongkrong atau bermain di kids corner eh kids area lantai 3 Hotel Trans Luxury Bandung. Gitu cerita singkatnya kawan, Wassalam (AKW).

***

Catatan :

Untuk yang mau menikmati fasilitas kolam renang tanpa menginap bisa juga. Tarifnya 100rb/orang untuk akses ke kolam renang atau 150rb/orang dengan fasilitas akses ke kolam renang dan makanan seharga 100rb di cafe di samping kolam renang dengan menu yang sudah ada.

Buat yang kepo, bisa dibuka di website atau telepon langsung ke resepsionis di nomor telepon 022-87348888.